Thursday, December 31, 2009

Mengharap Maaf dari Seorang Ibu

Ini kisah yang sudah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia. Awalnya tentu saja diceritakan dalam bahasa Jawa, lha wong yang nyeritain juga wong Jawa. Ini kisah nyata, terjadi pada kerabat kami di Solo.

Tersebutlah seorang ibu, sebut saja namanya Ibu K, dengan anaknya bernama Boy. Hubungan Boy dengan ibunya tidak bisa dibilang baik. Boy sering menyakiti hati ibunya dengan perilakunya yang sering keluar rumah, ndak jelas tujuannya apa. Bertahun2 selalu seperti itu. Ibu K pun selalu memaafkan Boy, untuk kesalahan yang kesekian kali.

Saat usianya sudah memasuki usia cukup kerja, Boy pun melamar pekerjaan. Ngga cuma sekali tentunya. dan akhirnya dia diterima kerja di satu perusahaan. Dalam perjalanannya, Boy berkali2 resign. Ngga cocok sama kerjaannya. Ngga cocok juga kali ya, sama gajinya. Dan Boy pun kembali suntuk. Di hari2 yang suntuk itu dia kepikiran mendatangi seorang yang dianggapnya Kyai. Boy bercerita kegagalannya bekerja ini-itu. "kyai" tadi bertanya, apa Boy punya masalah dengan ibunya? Boy menjawab, sudah selesai. sudah tidak ada masalah lagi.
"Kyai" tadi lalu menyarankan Boy melakukan begini: cucilah kaki ibumu dengan tanganmu sendiri,, lalu basuh mukamu dan minumlah kamu dengan air bekas cucian tadi.
Sekilas terdengar aneh, dan 'yeeewww'... masa air cucian diminum. Karena si Boy tadi penasaran, dilakukanlah perintah 'kyai' tadi. Sebelumnya dia minta maaf lagi ke Ibu K.

Beberapa waktu berlalu, kehidupan perekonomian Boy membaik. Hubungannya dengan Ibu K juga mulus2 aja, ngga pernah ada konflik lagi, sampai sekarang.

Kisah ini diceritakan mamaku. Pesan blio: Orang tua, selalu memaafkan anaknya. ngga peduli segede apapun salah anaknya. Tapi, ada masanya saat Allah tidak rela orang tua disakiti, bahkan saat sang orang tua sudah memaafkan. kadang diperlukan tindakan minta maaf yang ekstrem seperti yang sudah dilakukan Boy tadi. Saat kita berselisih dengan orang tua, kita ngga tau sedalam apa luka hati orang tua kita.

Aku sebagai anak, tentunya pernah melukai hati orang tua. Sering, malah. Sering pula meminta maaf. tapi tidak pernah tau apakah Allah, yang kuharapkan ridhonya, sudah memaafkanku atau belum. Positive thinking aja kali yaa..

*cara meminta maaf Boy pada ibunya yg bikin hatiku merinding itu rupanya pernah dilakukan oleh selebriti/musisi Indonesia. itu tuh, yg berinisial A*m*d D*a*i, pemilik manajemen republik cinta.

Azki 16 Bulan

Hari ini adalah minggu ke-2 ibu dan Azki berlibur. Berliburnya bener2 libur, leyeh-leyeh, di rumah aja. Khusus ibu tentunya masih nyuci2, tapi ya ngga berat. Enak yaa..tapi sayangnya ayah ngga bergabung, masih ada kerjaan rupanya.

Di Solo Azki melewatkan ulang bulannya yang ke-16. Sudah tua yaa..hehehe.. Dan sudah cukup bikin ibu pusing karena selama liburan susaaaah maemnya. lebih parah dari di rumah. Mungkin karena susah makan itulah, 5 hari setelah sampai di Solo, Azki langsung deh ketemu sama musuh lama: Batuk-pilek. Haduh-haduuuh...pas nimbang di dokter, ternyata dalam waktu 2 minggu, BBnya turun 500 gram. Hiksss.. keliatan banget deh kurusnya....
Di umur 16 bulan ini, Azki:

- Masih ASI dan ASInya tuh yang siaran langsung, ga mau pake media lain. Susu UHT? cuma mau sedikiiiit yg rasa stroberi.

- Masih babbling. Belum ada satu kata yang ada artinya yang keluar. Paling2 kalo megang sesuatu dan jatuh, langsung nunjuk2 dan ngomong "cecuh". Oh maksudnya "jatuh" ya Nduk? hihihi..

- Makin sering mengasah ketrampilan memasukkan barang ke wadah. Misalnya memasukkan koin ke panci. Kadang sepatunya yg masih di dus dikeluarkan dan dimain2kan. Trus kalo sudah selesai, sepatunya diberesin lagi masuk ke dusnya. Masukinnya tuh yang rapi, kardusnya tertutup rapat. Hihihi..sebelum kena omel ibunya kali ya, jadi harus dirapikan :P

- Kalo lihat ibu mulai berbaju rapi dan pake jilbab, pasti langsung menyambar propertinya sendiri yang bekaitan dengan pergi. Misalnya jilbabnya sendiri, atau jaketnya, atau sepatunya. Maksudnya mau ikutan. oalaaa, ngga mau ditinggal tho?

- Mulai melengos kalo disuap. maunya makan sendiri. Duduk di atas alas dengan menghadap mangkoknya, dan hap... sendok pun dipegang, diarahkan ke mulutnya. Memang belepotan sekali, dan volume yg masuk mulut lebih dikit dr yg nempel di baju.

- Makin pemilih sama makanan.

- Sudah bisa turun dari kasur. Beberapa kali malah habis mimimo, kabur sendiri. Meninggalkan ibunya yang tertidur selesai menyusui.

- Semakin sering merecoki barang yang sedang dipegang orang lain. Misalnya, tantenya yang sedang baca komik, direbut komiknya. Ibu yang sedang ngenet, direcoki laptopnya.

- Belum rutin ditatur (kesalahan ini ada pada ibunya)

Yaah, begitulah. Ngga banyak, nambah2 dikitlah dari bulan sebelumnya.
Selama di Solo Azki takut banget ditinggal ibu. Walopun ibunya cuma pergi ke toilet. atau ngambil minum di dapur. Padahal sebetulnya dia sudah akrab lho sama uti dan tantenya. Jadi ibu kalo mau mandi/nyuci musti nunggu Azki tidur. Tapi pernah juga terpaksa dibawa mandi dan nyuci. ribet yah?

Uti sih selalu nyalahin ibu karena dari dulu ngga mengajarkan Azki minum sufor. Menurut uti, gara2 itulah Azki selalu nempel2 mlulu sama ibu, susah lepas. Padahal kalo mau ngedot, uti bersedia mbantuin momong, apalagi ibu kan sukanya jalan2 dan ngga mau mbawa Azki kalo ngga perlu2 amat. yah memang susah ya menjelaskan ke orang, terutama ibu sendiri, tentang keinginan kita menyusui. Maksudnya, wong masih ada ASI, disyukuri dengan menyusui. Kalo memang sudah ngga bisa, baru beralih ke sufor/UHT. Kok malah aku disalahin seh?

Daripada marah2 sendiri,, yuk mari lanjutkan liburannya....:)

Wednesday, December 9, 2009

Menjadi Menantu

Di suatu hari aku chat dengan satu sepupuku. Ngga sengaja sih, karena ga pake janjian, dan tiba2 dia muncul di window fesbukku. Sepupuku ini orang yang eksentrik, aneh, dan juga konyol. Tapi baik sih, beberapa kali membantuku di tugas2 kuliah dulu, termasuk tugas akhirku. Karena kami sekampus jadi aku tau kapan dia bisa dimanfaatkan, hehehe...maksudnya ga bentrok sama jadwal UTS-UAS.

Nah, di dialog chat kami, tiba2 dia bilang:

Sepupu (S) : Mbak, aku kasian lho sama mertuamu.
Aku (A) : Knapa emang?
S : Kasian aja lihatnya..
A : Mertuaku sehat2 aja kok, kok dikasihani
S : Bukan gitu.. maksudnya kasian punya mantu kaya kamu
A : ?@#$@%> Kurang ajar kowe.. mantu ayu gini kok, ya mertuaku senang lah :D:D:D

Awalnya memang kuanggap angin lalu. Tapi setelah beberapa hari perenungan, terbersit satu pertanyaan: walah, jangan2 sepupuku bener tuh. bisa jadi aku bukan mantu yang baik ya..

Coba, apa yg sudah aku lakukan buat mertuaku itu? sepertinya belum ada yg berarti..ya masih gini2 aja.

Ada kan ya iklan di TV, ibu mertua yang ngomel karena menantunya ngepel tiap hari. Dikatainnya, ngabisin gaji suami. Kalo boleh nanggepin: Wah itu masih mending, aku dulu males banget ngepel waktu masih numpang di rumah mertua. Males ngapa2in lah, terutama yang berhubungan dengan beres-beres. Maunya bergumul sama Azki dan nginet mulu. Tuh kan, sepupuku bener :p

Mertuaku sayang banget sama Azki. Ini bisa aku pahami, karena Azki perempuan, sedangkan anak2nya mertuaku 3, laki-laki semua. Tapi kadang kok malah kesannya aku sama mertuaku rebutan Azki ya. Maksudnya, kalo pas mertuaku pengen bawa Azki pulang ke rumahnya, kadang ngga kubolehin.

Sebetulnya bukan ngga ngebolehin, tapi itu karena rutinitas2 yang sudah kuatur buat Azki, biar Azki ngerti juga, kapan bisa bermain sama kakek-neneknya, kapan sama ibunya. Jadi ngga sembarang waktu bisa main. Bener ngga sih sistem kaya gini. Sampe pernah lho malem2 mertuaku itu membawa Azki main saking kangennya, padahal menurut jadwalku, malem ya di rumah, ngga ada acara main. Wah coba kalo Azki sudah bisa berargumen, pasti dia protes: Ibu curang, kalo ibu mau ada acara malem sama Ayah, Azki dititip di rumah Baba, Hehehe.. iyah Nak, ibu emang curang. Azki boleh main malem kalo ibu juga lagi ada kerjaan di Jakarta atau mau ke Gramed sama ayah, hehehe... Untung Azki belum bisa ngomong :D:D:D

Tuh kan, sepupuku bener, mertuaku mau ketemu cucunya aja musti dijadwal.

Cuma cara aku ngatur gimana Azki main di rumah mertua, sengaja pake aturan yg cukup ketat kalo dibandingkan dengan anak2 lain (tetangga). Azki harus dihindarkan dari asap rokok. Ini karena mertuaku yang wirausaha garmen itu banyak banget tamunya, dan pastinya ngobrol sambil merokok. Belum lagi tetangga2 di deket rumah. selain itu Azki ngga boleh dibelikan jajan warung, macam gorengan, permen, dan chiki-chiki gitu. Dengan begitu aku rela dikatain sebagai ibu yang overprotektif, sama karyawatinya mertuaku.

Dan akhirnya setelah mendekati 12 bulan Azki ada di Tangerang, kami akan berlibur panjang ke Solo. Bisa dipastikan liburan ini akan berlangsung selama 1 bulan. Yah wajar dong, Azki kan juga perlu mengenal mbah2nya yang ada di Solo. Cuma pastinya mertuaku bakal kangen banget lah ya sama Azki. Beliau baru saja melepas kepergian anak keduanya yang menuntut ilmu ke Timur Tengah dan pulangnya pun entah kapan. Sekarang cucu satu-satunya mau liburan entah berapa lama. Maafkan aku ya mertuaku,,,

Tuh kan, sepupuku bener lagi.. mertuaku kubuat ngga punya pilihan..
*kok aku malah jadi sedih gini yak?*

Friday, December 4, 2009

Sampah..sampah

Beberapa hari lalu ada pengurugan di lahan kosong depan rumah kami. Selama ini, lahan kosong tersebut berfungsi sebagai tempat pembuangan sampah. Ya, rumah kami dekat dengan penampungan sampah. Cuman uniknya, penampungan yang ini sama sekali tidak menebarkan bau busuk ke rumah2 terdekatnya, apalagi lalat2. Entah kenapa, aku juga bingung. Semua orang di sekitar sini membuang sampah rumah tangganya di area ini. Dan sebagai warga yang tak bertanggung jawab pada lingkungan serta kesehatan. mereka pun secara berkala membakar sampah2 ini. Nah,, jadi tidak ada bau busuk sampah, yang ada juga bau asap. Beruntunglah kami kalo anginnya bergerak ke utara. Itu berarti asap tidak akan masuk ke rumah. kalo angin bertiup ke timur atau selatan, bisa dipastikan seisi rumah serta jemuran akan berbau asap. Huhuhu...

Dan akhirnya.. balada sampah itu berakhir sejak sekitar 5 hari lalu, saat tiba2 datang alat berat berupa Backhoe, yang mengangkut semua sampah di sana. Dan malam harinya, datanglah puluhan truk besar (ngga tau berapa kubik kapasitasnya) membawa tanah merah untuk mengurug lokasi itu. tak lupa pula alat berat untuk meratakan site. Denger2 sih, tanah ini sudah
dimiliki seseorang dan akan segera dibangun.

Pertanyaannya sekarang adalah, kemana warga membuang sampahnya? setelah tanya sana-sini, ternyata jawabannya seragam: dibakar saja di halaman masing-masing. Walahhhh...aku heran, bukannya makin kreatif menangani sampah, eeeh.. malah nambah masalah. kebayang kan kalo tiap hari tetangga mbakar sampah? tadi pagi aja langsung terasa efeknya:
tenggorokanku sakit.

apa sih yg dipikirkan orang2 sini? selama ini aku ngga pernah lihat gerobak sampah yang didorong petugas sampah. entah karena area sini ngga termasuk wilayah operasinya, atau ngga ada yg sudi bekerja sebagai pemungut sampah. Yang dipungut cuma yg bernilai ekonomis, misalnya koran, botol plastik, besi, dan botol kaca. Benar2 memprihatinkan, sekaligus menyebalkan.

org2 seperti mengabaikan hak kesehatan para bayi di sini, mereka tetap saja membakar sampah. masih mending kalo mbakarnya di dalam tong tertutup. ini kan ngga, membakarnya di udara terbuka, yang asapnya kemana-mana itu. Duhh...

ART-ku pernah mengataiku: repot amat,,, saat aku memisahkan sampah organik dgn non organik. Pikir dia, ya knapa ngga satu plastik aja, mbuangnya gampang. Yah.. orang diajari teratur ngga mau ya gini ini habitnya. Sebetulnya aku sendiri ya masih belajar memisahkan sampah. Sudah sering pula ditegur Ayah Azki, hehehe...

Aku merasa kasihan sama anak2 di sini. Dari bayi sudah menghirup asap, segala rupa asap. Mulai dari asap rokok (karena hampir semua pria di sini merokok), asap kendaraan, sampai asap pembakaran sampah.

Bisa dibilang aku dan Azki beruntung karena masih punya tempat lain yang lebih aman. tapi bayi-anak2 lain? Mereka tetap di sini. dan akan tetap di sini karena pilihan mereka.
Ah, thanks God, sebentar lagi kami akan berlibur panjang...dan.. bubye asap..

Tuesday, December 1, 2009

Bahan Makanan Kawan-Lawan

Judulnya aneh ya,, bahan makanan kok bisa berkawan, bisa berlawan. Aku pikir perlu ya dipostingkan, sapa tau ada yang belum tau (huhu.. secara temen2 blogger sdh pada pro jadi ibu, so I think I'm a little bit late).

jadi aku tuh bbrp bulan lalu beli buku panduan menu bayi-balita. Terbitan majalah Enyak-Babe, maksudnya Ayahbunda. Uniknya, menu ini disusun untuk bayi dan balita berkebutuhan khusus, yang tentunya menu makanannya ga bisa seenake lidah ibunya.

Bayi-balita berkebutuhan kheuseus -khusus- tuh yg gimana ya? gini nih:
- Alergi susu sapi
- Intoleransi laktosa
- Radang tenggorokan
- Demam tifoid
- Diare
- Sembelit
- Kekurangan berat badan
- Kelebihan berat badan
- Anemia
- Autisme
- Familial hiperkolesterolemia (kelainan metabolisme kolesterol bawaan, sehingga kadarnya dalam darah berada di atas ambang batas yang diperbolehkan)

tapiii.. di sini aku ngga bahas dulu deh ya menu2 apa yg cocok untuk setiap kondisi bayi. Sekarang lebih ke bahan makanannya dulu.

Seperti yang aku ngga tau sebelumnya, ternyata ngga semua bahan makanan yg secara individual bagus gizinya, menjadi tambah bagus kalo dicampur dengan bahan makanan yg bergizi bagus pula. Bingung ngga mbacanya? intinya, belum tentu mineral besi (Fe) pada bayam menjadi efektif di tubuh kalo dimakannya bareng labu kuning yang ada mineral seng (Zn). Mungkin perlu penjelasan kimiawi ya, dari ahlinya. (sek sek.. aku tanya seseorang dulu).

Nah, di buku ini dijelaskan, mana kawan mana lawan dari tiap2 gizi vitamin dan mineral yang ada di bahan makanan yang sering diberikan pada bayi kita.

VITAMIN
Vitamin A
sumber: hati sapi-ayam-ikan, telur, keju, yoghurt, wortel, ubi jalar, brokoli, paprika, avokad, buah peach, melon, mangga, pepaya.

kawan: lemak, protein hewani, mineral Zn, dan mineral Fe.
lawan: kolesterol, protein, makanan rendah lemak

Vitamin B
sumber: semua sayur dan buah berwarna hijau
kawan: semua jenis vitamin B, mineral Mg, susu, telur
lawan: makanan rendah protein, kondisi asam, dan proses pemanasan tinggi

Vitamin C
sumber: sayuran dan buah2 segar, kiwi, nanas, jeruk, jambu biji, cherry, stroberi, paprika, melon kuning, bunga kol

kawan: semua makanan yang mengandung flavonoid (misalnya tempe), dan bawang2an
lawan: air yang berlebihan pada saat memasak, dan proses pemanasan yang tinggi

Vitamin D
sumber: ikan berlemak, kedelai dan segala olahannya, jamur shiitake, kuning telur, sereal.
kawan: makanan berlemak, dan sinar matahari pagi
lawan: makanan rendah lemak

Vitamin E
sumber: minyak wijen, gandum, biji bunga matahari, almond, kacang tanah, avokad, ikan tuna, sayuran hijau.

kawan: makanan sumber vitamin C. mineral Se (selenium) seperti hati sapi, ikan salmon, ikan kod, udang, biji wijen, sereal, beras merah, bawang2an, daging ayam, susu skim, makanan berlemak.

lawan: makanan rendah lemak

Vitamin K
sumber: sayuran hijau, tomat, minyak wijen, paprika, kacang kedelai
kawan: bakteri baik di pencernaan, makanan berlemak, dan probiotik dalam minuman yoghurt.
lawan: asam salisilat (dalam aspirin), kondisi pencernaan yang sedang terganggu, dan makanan rendahh lemak.

MINERAL
Kalsium (Ca)
sumber: tulang lunak ikan, sarden, susu dan olahannya, kedelai dan olahannya
kawan: Vitamin D, sumber magnesium (Mg), probiotik, dan sumber kalium (K)
lawan: senyawa fitat dalam kacang tanah dan kacang polong, konsumsi serat yang berlebihan,

Magnesium (Mg)
sumber: gandum, beras merah, labu kuning, sayuran warna hijau tua
kawan: sumber kalsium (Ca) dan vitamin D
lawan: asam oksalat (kol, brokoli, kacang hijau), dan makanan gandum yang diproses

Seng (Zn)
sumber: makanan sumber protein
kawan: sumber vitamin B6 (hati, ubi jalar, ikan, wortel)
lawan: konsumsi serat berlebih, kalsium (Ca), fosfor (P), dan gula

Besi (Fe)
sumber: hati, daging merah, kacang merah, bayam, pasta tomat, buah peach kering, jahe
kawan: asam amino, vitamin A, vitamin C, dan kalsium
lawan: seng (Zn), misalnya kerang, labu kuning, rumput laut, kacang polong, dan makanan berserat tinggi.

Yaaa.. begitu deh hasil contekan dari buku Ayahbunda. cuman yang aku ngga paham, satu makanan kan ga mungkin cuma satu vitaminnya. pasti kombinasi dengan mineral kan ya. Lha kalo satu mineralnya kawan, tapi satu vitaminnya jadi lawan, piye dong? lalu satu vitamin/mineral dibilang lawan, kalo kuantitasnya seberapa ya? hmm.. perlu dijawab oleh ahli gizi.

Saturday, November 28, 2009

Numpang Iklan Ya..

Bagi yang akan ke Bandung, atau yg lagi di Bandung nih..
bakal ada tontonan seru!!

LOEDROEK ITB MAIN GEDHE
dengan lakon yang sangat kontroversial bagi para anggota KM-ITB, yaitu:
"ATAS NAMA TUHAN, BANGSA, DAN LAIN-LAIN"

Saksikan tanggal 11 Desember 2009
jam 19.00-22.00
di Aula Barat ITB
Jl Ganesha 10
Bandung

tiket masuk Rp 2.000/orang (biasanya include 1 sticker dan koran bekas untuk alas duduk)
Buat yang pengen tertawa sampai mata perih, rahang kaku, perut mules... silakan datang yaa..
Bagi yang belum tau ttg loedroek alias ludruk ITB, nih aku ceritain serba-serbinya:

Loedroek (harus ditulis begini, sesuai EYD - ejaan yang diplesetkan) adalah salah satu unit kesenian Institut Teknologi Bandung. Aslinya ya dari Jawa Timur. Sebuah tontonan lawak yang pelakunya semua pria. Kalo di Jepang, yaa Kabuki.
Bagi yang ga bisa basa jawa, jangan khawatir. Semua dialog sudah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia dengan sangat baik di atas panggung. Jadi gegar budaya sudah diantisipasi sejak dini.

Materi lawakan biasanya sangat ITB-content. artinya, dalam beberapa dialog, terdapat event/kosakata/nama yang berkaitan dengan ITB. Jadi ada baiknya yg bukan alumni, membawa alumni/mhs ITB sebagai guide selama menonton. Tapi jangan kelamaan nanya, soalnya bisa ketinggalan materi berikutnya, hehehe..

Sebagai penambah kegaringan, materi lawakan ditambah pula dengan parodi lagu2 pop yang sedang populer. Nah, sebagai opening act-nya, ditampilkan Dharma Wanita, yaitu beberapa pria berkebaya - ya! pria berkebaya - yang bernyanyi gembira.

Disediakan big screen dan LCD proyektornya, walopun sebetulnya fungsinya bukan untuk mendetailkan aksi panggung pemainnya (lha terus buat apa dong?) yaa.. itu bisa dilihat sendiri ntar, kegunaannya.

Lalu apa maksudnya "lakon yang kontroversial" itu?
Jadi, di ITB tuh ada KM, ketuanya disebut Presiden. Kalo di UI, namanya BEM.
Nah, KM tuh punya salam khas, yaitu Salam Ganesha. Bunyinya:

Salam Ganesha
Bakti kami
Untukmu
Tuhan
Bangsa
dan Almamater
Merdeka!


Nah, apa jadinya kalo Salam khas KM diparodikan a la Loedroek?

Oke, demikian sekilas info tentang Loedroek ITB. Oh ya, pagelaran akhir tahun ini disebut Maen Gedhe, karena biasanya banyak Alumni Loedroek juga ikut main. Kalo tahun lalu, ada Sujiwo Tejo. Ya, Sujiwo Tejo yang seniman itu.

Aku sendiri belum pernah nonton Loedroek Maen Gedhe. yang kutonton dulu yang reguler, jadi pemainnya ya masih mahasiswa. Itu aja udah nggilani lah kocaknya. jadi kan tambah penasaran sama content-nya Maen Gedhe..Huhuhu..

BTW aku pernah minta VCD Loedroek Maen Gedhe edisi 2008. sampai setahun pun belum ada tanggapannya. Kata orang Loedroeknya:
"Oh minta soft copy? dateng aja mbak ke kantor kami di sunken court. Nah disana sudah ada soft copynya di hard disk. Ntar mbak dateng bawa CD-R, trus nge-burn sendiri ya".

dasar Loedroek gilaaaa.....ups, kocaaaaak.....
satu contoh penggalan lirik lagu yang diparodikan Loedroek:

Aku,,,
adalah swasta
yang tak pernah lelah
mengulang kuliah


(dinyanyikan dengan nada "Naluri Lelaki", by Samsons)
(swasta: mahasiswa tingkat akhir)

Nah.. bisa jadi alternatif tontonan akhir minggu kan?

Thursday, November 26, 2009

Azki 15 Bulan

Perasaan baru kemarin ya ibu posting ttg Azki 14 bulan. *makanya pakai logika dong, jangan pakai perasaan :p*

Ibu baru nyadar tadi sore,, ehh sudah tgl 26 ya, brati anak ibu sudah berulang bulan. Duuh tak percaya ^_^

Satu hal yg signifikan di usianya yg ke-15 bulan ini cencunyah (tentunya) Azki sudah bisa berjalan 100%. Sudah jarang banget jatuh. Paling kalo lihat tembok langsung nempel *ibu curiga sebetulnya dia meper sesuatu di tembok, hihihi*.

Tambahan kemampuan lainnya kira2 sebagai berikut:
- pelan2 sudah ngerti mana kepala, pipi, kaki. Pengenalan organ tubuh lain masih dilatih.
- sudah bisa membedakan mana sandal, sepatu indoor, dan sepatu outdoor. jadi kalo mau ke halaman, sudah ujug2 kabur ngambil sandal lalu nyoba2 make sendiri. Atau kalo pengen sok gaya di dalam rumah, mencoba pakai sepatu indoornya sendiri.

- suka pura2 telpon. Jadi hape ibu ditaru di kupingnya, terus Azki ketawa2 sendiri. Ibu dicuekin, hikss..

- kalo mandi otomatis minta sikat gigi.
- sudah ngerti kalo disuruh duduk diam.
- bisa memperagakan tangan kalo didengerkan takbir "Allahu Akbar" langsung tangannya diangkat dan dilipat di perut. kadang di dada juga.

- benda2 lain sudah mulai mengerti namanya kalo ibu minta ditunjukkan: kompor, mesin cuci, kulkas, magnet kulkas, TV, setrika, wortel, jemuran, motor, kucing, kodok, pohon cabe, hujan, celana, hape, alas kaki ayah, alas kaki ibu,.. mmm, apalagi ya?

- sudah minum dari gelas. tapi lagi mogok mamam sendiri pake sendok.
di satu sisi ada juga yg belum keliatan progresnya:

- ngomong. Nah ini yg bikin penasaran. Kalo nyuruh ibu menelan sesuatu, bilangnya "nyenyen"
ketemu kakeknya lgsung ngomoong "Baba". Ibu dipanggil "mama". Menunjuk sesuatu "Noh" --> betawi sekali! selain itu ga ada lagi deh, huhuhu..

- giginya masih 5 buah. makanya tekstur makannya masih sebatas ayam suwir dan daging sapi
yg diiris segede 1/2 butir nasi. Tempe aja kdg mau kdg ngga.

- ga mau mimi susu formula. UHT juga cuman 40 cc maksimalnya. akhirnya ibu akalin, dbuatkan puding susu, atau eskrim yg milk contained. Hohoho.. dia tertipu ^_^

- ngga bisa fokus lama! jadi suka susah kalo diajakin ibu bercerita dari buku. baru denger cerita 3 kalimat, mewek pengen nyobek bukunya *hhffffh...* kadang tanpa alasan yg jelas tiba2 nangis kejer. Ternyata minta dibebaskan dari acara membaca buku, dan kembali pethakilan di lantai. Saking sukanya pecicilan, bbrp hari lalu tangannya kejepit pintu yg nutup mendadak. terus jatuh dari kasur. bukannya ibu dan ayah ngga ngawasin, cuma mata kami kalah cepet aja sama mobilitas ni anak. Pernah ikut makan bareng ayahnya, tau2 gelas sudah kosong. Ternyata isinya ditumpahkan ke lantai dan dipake ngepel sama Azki. Beuh..

- ini anak ga ada rasa risih kalo popoknya basah. kadang sampe harus digujer (apa ya basa indonesianya digujer) buat dicebokin. apakah ini kelainan? soalnya dari bayi begini. pas bayi, nangisnya kalo lapar n kangen dipeluk aja. pas ngompol, adem2 aja dia.

- tidak suka kalo tidak ada orang di sekitarnya. bisa jejeritan kalo ibunya ninggalin, biarpun sudah pamit dan cium tangan (eh ngga ding, masa ibu cium tangan sama Azki?).
So Azki ini paling suka diajak mainnya yg tipe kejar2an, sepak bola, baring2 sambil nyanyi2 parodi --> khas ibu, karena ibu ngga suka sesuatu harus saklek ikut teks aslinya, dan gelitik2an. Pokoknya yang menguras energi dan emosi jiwa. Duh Nduk, untung ibumu ini masih muda *cieee..*

Sebetulnya mana yg harus diprioritaskan: mengikuti maunya anak yg ga bisa anteng, atau disediakan fasilitas untuk melatih konsentrasi? atau sebetulnya kedua hal ini wajar untuk anak seusia Azki? aah, ibu lieur nih Az!

Gimana ya kalo dibeliin stacking ring? itu tuh, donat2an kayu/plastik yg ditumpuk2 kaya piramid. Ibu harus berusaha mencari tau!

Tuesday, November 24, 2009

Gaya Euy..

Punten.. abdi bade ngagaya heula nyak. Tiasa teu? tiasa atuuh...*sindrom Jawa ngaku Sunda*















Azki memang suka kegiatan outdoor. paling suka mencabuti pohon cabe milik ayahnya. lalu ikut menyiram tanaman bareng ayahnya. makan pun sukanya sambil nampang di teras rumah. memang hobi banget nambahin cucian baju :D

oya, kata Azki gini nih: Tante2 pembaca, maafkan ya ibuku yg gaptek sehingga tampilan fotoku begini saja adanya...
okeh, Nak,, lain kali ibu akan belajar. Mmm.. tp mgkn ada yg berbaik hati ngasi tw gmn mempercantik tampilan foto? biasanya nglakuinnya di fotosop, cuman di lappie ayah ini ga da fotosop. jadi weh... kieu..

Sunday, November 22, 2009

Bisnis untuk Ibu

Tadi siang kami bertiga jalan2. Belum ada pilihan baru, jadi ya teteup weh mangkalnya di Mal. Kali Ini di Citraland, yang relatif lebih deket dari rumah selain Mal Puri dan Mal Daan Mogot. Sebetulnya ini acaraku yg mau ketemu temen lama. Temen SD yang udah 14 tahun ga ketemu.

Sebetulnya ini pertemuan kedua sih, sebelumnya sudah pernah ketemuan awal bulan ini. Ketemuan sekarang dalam rangka temenku ini mau menawarkan bisnis untukku. Ya mungkin dia melihatku sebagai IRT yang tidak produktif, jadi ya dia berbaik hati menawarkan pekerjaan.

Hayoo.. bisnis apaan hayooo...Setelah diselidiki lebih lanjut ini mah bukan bisnis baru. Aku sudah denger ttg bisnis ini sejak kuliah. Apa lagi kalo bukan MLM. Iyah, bbrp mahasiswa ternyata doyan banget sama MLM, mulai dari obat, kosmetik, dan pulsa. Kebetulan yang ditawarkan oleh temanku ini adalah MLM kosmetik. Pasti sudah pada tau ya brand ini: Oriflame. Haiyahh...

Basically, aku selalu mensugesti diriku dengan kalimat: aku ga bakat dagang. Selalu begitu kalo ada yg ngajakin jualan ini itu. Tapi bbrp bulan ini ayah Azki menyadarkanku dengan memukul2 kentongan ^dongggg^.. "Hello Darl, semua orang tuh bisa jualan. ga mungkin ga. Contohnya: Lu 'jual' TA-lu biar dapat nilai dari dosen kan?"

Hmm ya juga sih. Kalo takpikir2 lagi, ternyata aku pernah jualan:

- jualan jasa bikin maket
- jualan tiket semua acara komersilnya ITB Student's Choir selama 2 tahun (ohya, dgr2 di masaku pegang ticketing, PSM meraih pendapatan tertinggi sepanjang sejarah di Festival Paduan Suara 2004, yuhuiii..:)) )
- jualan jasa desain rumah
- jualan jasa ngukur bangunan
- jualan kue pas masa2 TPB (tahun pertama di kampus)
- jualan coklat lebaran 2009 (kolaborasi sama ayah Azki, sukses berats...)
- jualan asuransi ke temen (unpredictable, karena semua proses lewat media e-mail dan telepon). cuma 2 kali sih, namanya jg selingan.
- dan beberapa jualan pritilan2 lainnya

wah ternyata aku ada kemampuan berdagang toh (yaah.. memangnya mbah2nya siapa lagi kalo bukan ex-owner kios di pasar klewer). Tapi kenapa aku masih under estimate diri sendiri ya??
Well,, penyakit begini harus segera diobati agar ga semakin parah. Mengingat hadis Rasul bahwa 9 dari 10 pintu rezeki adalah dari Berdagang.

Nah sudah ya cerita ttg usaha pemulihan self-image nya. Berikut...

So temenku tadi mengajak uplinenya untuk menjelaskan ini-itu ttg bisnis Oriflame. Waduh kok ga jelas ya, pusing. Ya jelas aja pusing, lha wong njelasin sambil makan siang. di tempat yg ramai. sembari nyuapin Azki.Lalu Azki mewek. Halahhhh....

Dari pertemuan ini aku simpulkan bahwa,, jika Sodara2 ingin mempresentasikan sebuah bisnis atau produk, perhatikan:

- Bawa calon target ke meeting point yang cozy. Bisa cafe, resto, taman, pojokan ruang kuliah, wherever, yang penting sejuk, tenang. Kalo ketemu di tempat makan, ya paling bagus bukan pas jamnya orang umum pada makan.
- Hindari bawa bayi, kecuali sudah prepare dayang2 yg siap mengasuhnya
- Kalo ada acara makan, pilih: makan dulu, atau presentasi dulu.
- Basa-basi itu perlu untuk pengkondisian. Jangan ujug2 dateng langsung buka map brosur segala macem.
- Kalo calon target punya bisnis juga tapi beda produk, jangan dibicarakan frontal, apalagi untuk dibanding2kan. Takutnya ntar malah kelahi dan lempar2an gelas, heheheh...

Yah gitu deh. Walhasil aku jadi ragu untuk join. Beberapa hal mengganggu prinsip pribadi. (ah sok idealis :p) Entahlah.. mari dirundingkan lagi dengan kepala dingin. Atau perlu seekor tokek untuk memutuskan? (jiahhh, kok tokek sih!)

Friday, November 20, 2009

Ayah's Birthday

Walah lupa mo ngucapin di blog.

Jadi, 18 November lalu, ayah Azki ulang tahun. Sudah tua memang beliau ini, sudah 40 tahun kali ya..heheheh.. ngga ding. ya.. beberapa bulan lebih muda dari aku ding, tapi tetep aku terlihat jauuuuh lebih muda :D:D:D

Hmm,, ya semoga saja selalu dikaruniai kesehatan yang barokah, baik itu kesehatan rohani, jasmani, maupun finansial. Jangan lupa selalu berdoa ya,, baik itu sebelum makan maupun sebelum tidur.

Sorry ya Yah ngga ngasi kado,, sebetulnya juga aku ingetnya pas ada reminder di HP jam 6 pagi, eeeh.. si ayah sudah me-remind sebelum jam 6. Gini nih katanya, "Say, hari ini aku ulang tahun lho". Hehehe.. ada ya, yg berulang tahun ngomong begitu :D:D:D iyo iyo, ora lali, cuman remindernya aja yg kesiangan :p.

Dan.. naasnya, yang ulang tahun ini ketinggalan nonton DVD yg baru dibeli di ITC Kuningan. Yaa.. film jadul sih,, tapi karena aku belum nonton, jadi statusnya baru deh, alias baru nonton :p. Coba kalo bisa bareng nonton, sambil makan popcorn deh kita, Yah. Hmm.. gimana kalo beli satu judul lagi, ntar nonton bareng. Heheheh.... ngarep. BTW kemaren nonton sendirian Valkyrie dan Angel & Demons. Huhuhu....

Little Step :)

Akhirnya... setelah ditunggu berbulan-bulan.. (sedikit berlebihan memang), Azki bisa berjalan juga.


Ternyata ada hasilnya juga ibu mempensiunkan si stroller dan lebih sering ngajak azki memanfaatkan kakinya sendiri. (Sebetulnya tidak ada ya, korelasi antara lepas dr stroller dengan kemampuan berjalan). Di usia 14,5 bulan, Azki memulai sejarah baru dalam hal berpindah tempat. Memang sih ngga langsung lancar jalannya. awalnya jalan 40 cm, jongkok. terus naik lagi, jalan 1 meter, jongkok. Dan tidak sampai Sekarang sudah meningkat menjadi 4 meter. Tapi belum berani jalan di luar rumah. Oya, kalo lagi jalan, pasti menunjukkan cengirannya yang jahil itu. Hihihi.. ibu jadi guemesss.. Ternyata begini toh rasa senang seorang ibu kalo bayinya punya kemahiran baru :)

Dan ibu pun tak perlu mendengar ucapan2 tak senonoh yg sering ditujukan untuk Azki, macam gini: Males nih anak! atau..Lambat banget sih bisa jalannya..

Karena sudah bisa jalan sedikit tanpa pegangan, maka kalo lagi pegangan sesuatu, misalnya tembok, Azki malah jalannnya seakan lari gitu, sambil ketawa2. Hoalaaa... anak ini senang sekali tertawa, tapi senang pula menangis menjerit2. Kontras banget ya.

Hari ini Azki lagi masa recovery dari acara mogok makan.Sudah masuk hari ke-2. Ga mo kalah sama simpatisannya BC (Bibit - Chandra). Ya seperti biasanya, seminggu doyan makan, 3 hari sesudahnya mogok makan. Kaya liburnya orang yg kerja di perminyakan gitu deh,,, kan ada yg sistemnya 8-3, 2-2, atau 6-2. Nah Azki sistemnya 7-3 (dengan satuan hari), hehehe... Normal ga yah gini? selama periode makan, segalanya dipinginin, sampe nasi kering di lantai juga dipungutin. Tapi kalo periode mogok, cuma mau ASI, jeruk dan air putih. Sampai2 Utinya ngatain, "Lha kok kaya unta, makan banyak untuk persediaan". Huuu... cappee dehhh... Masa cucu sendiri dikatain unta. Azki kan Upin, bukan Unta, heheheh...

Fortunately, selama mogok makan, ga ada tanda2 sakit demam atau diare, atau common cold lainnya. karena kalo sampe kejadian gitu, ibu bakal dengan terpaksa menyuapi Azki dengan sedikit paksaan.

Wednesday, November 4, 2009

Siapa Siap Hamil?

Beberapa hari lalu ART-ku bercerita, bahwa ada tetangga yang gundah karena hamil.
Lho kok gundah? kan ada suaminya?

Jadi, Mbak R ini, sebut saja begitu, pulang dengan mata merah habis nangis setelah hasil test pack-nya di bidan menunjukkan tanda positif. Awalnya kan blio ini mau suntik KB. Nah, sebelum disuntik kan test dulu ya, sedang hamil atau tidak. Nah ternyata positif.

Mbak R yang belum siap dengan kehamilan ini pun berencana menggugurkan kandungannya. kenapa belum siap? Blio bilang, anak pertamanya yang lucu menggemaskan itu masih berumur 8 bulan. Di sisi lain, secara ekonomi blio ngga yakin bisa menghidupi dua anaknya. Secara tempat tinggal juga ngga memadai. Aku yang mengenal blio pun sependapat bahwa kondisi tempat tinggal blio ga layak untuk dihuni satu bayi lagi.

Mbak R ini adalah working mom. Selama kerja, blio menitipkan anaknya ke tetangga untuk diasuh. Namun belakangan, si pengasuh ini resign karena menderita penyakit paru-paru dan sering batuk. Akhirnya si anak pun dioper lagi ke tetangga berikutnya, yg sebetulnya sudah teken kontrak ngasuh anak orang lain. Duuuh, ribet yah!

Sekarang usia kandungan Mbak R sudah 2 bulan. Jalan 3 bulan. Entah apa blio masih ingin menggugurkan kandungannya atau tidak.

Aku jadi teringat saat aku berkeinginan untuk menunda kehamilan setelah menikah. Pengennya ya..kosong dulu deh 6-10 bulan. Tapi karena ga serius dengan komitmen, jadi deh hamilnya. Sesuai dengan ucapan rekan kerja dulu: nikah itu enaknya cuma 20%. Sisanya? Uenaaakk... :D:D:D. Sempat menggerutu dengan kehamilan pertama. Tetapi setelah dipikir2, melihat ke 'bawah', bersyukur juga punya anak. Antara lain, kalo belum punya anak, bisa jadi kami berdua masih jadi kontraktor (pengontrak rumah) di Jakarta.

Maksud aku di sini adalah, seberapa siap sih wanita untuk hamil? Sebetulnya ya ngga bakalan bilang siap. beberapa malah bilang siap karena dikondisikan seperti itu, seperti aku ini, hehehe..
Hamil bukan perkara mudah. It takes two to tango, ya nggak? Kalo si wanita bilang belum siap, ya mbok suaminya nanya, kenapa tho dik belum siap? apa karena masih kerja? masih muda?belum banyak tabungan? belum keliling dunia? belum S2? belum S3? bla bla bla.... Ya hal2 macam itu deh. Trus suaminya bisa aja ngasi argumen, masukan, saran, apapun lah..

Trus kalo udah oke alasan kenapa mau nunda, harus jelas, nundanya berapa lama? apa perlu hitam di atas putih, dengan materai 6ribu rupiah (berlebihan sekali). Tapi harus dengan syarat moral: kalo sebelum gencatan senjata berakhir (halahh) ternyata hamil juga, maka harus diterima dg ikhlas. Namanya juga pemberian dari-Nya.

Tapi menurutku, ga boleh lah menunda anak karena takut miskin, atau alasan apapun yang berkaitan dengan ekonomi. Kan kita ngga pernah tau, dari anak yang mana kita bakal dapet rejeki. Ya tho?

Out of Topic: Well, kayanya alur postingan ini ga bagus deh, maklum ga pernah bikin skripsi/ statement of purpose. (bikinnya TA), heheheh...

Azki dan VCD Baru


Beberapa hari ini ibu nyoba memasang VCD Elmo's world dan Barney buat Azki. Maksudnya ya biar ada ilmu baru dalam bernyanyi. Ih telat ya,, atau justru telat itu yang dicari? biasanya kan ibu main sama Azki bukan dengan media TV, tapi lompat2an di kasur, atau ibu nunjuk2in macam2 kendaraan live dari pinggir jalan (ya rumahnya pinggir jalan persis). Segala yang lewat depan rumah, disebutkan namanya sama ibu. Akhirnya Azki sekarang bisa mbedain mana tukang jamu, mana tukang roti, dan mana kucing (hehehe... ngga head to head bangetz mbandinginnya).

So pas minggu kemaren ke Gramed, iseng2 beli VCD Elmo. Awalnya ditawarin SPGnya buat beli DVDnya, tapi ntar dulu deh, nyoba VCD aja dulu. takutnya Azki ga suka (atau takutnya cashnya ga cukup :P).

Nah.. saat dicoba..ibu harap2 cemas. Apakah Azki akan suka?
Begini reaksinya setelah 3x dipertontonkan adegan2 Elmo dan Barney:

Suka pas lagu2 aja, ngga tertarik kalo lg ada dialog/monolog
Cuma bertahan anteng di depan TV selama 5 menit. setelah itu.. ngeloyor dan kembali bermain dengan mainannya selama ini: ditetah sambil nendang bola. atau 'menata ulang' lemari bajunya.
Pas channel TVnya di-switch dengan channel biasa, eeh malah anteng mantengin iklan. Hoalaaah..and guess what? Azki suka ketawa sendiri kalo lagi nonton Cut Tary dan omongannya di Insert, bwahahaha... biang gosip juga nih anak :D:D:D ini nih efek negatif ibu rumah tangga: nonton TV ga dikontrol!!

Aaaahh...Azki.. kok ngga suka Elmo sih? Kan jadinya bertepuk sebelah tangan..
Inilah habitnya Azki yang ga bisa anteng, ga bisa konsen, bahkan kalo dibacain cerita di buku malah bukunya dirobek2. Hffffhh,,, emang betul gituh ya, yang diomongin si dokter WDD? anak dengan FH susah konsen?

Friday, October 30, 2009

Mulutmu = Isi Kepalamu

Walopun ayah Azki berkali-kali sudah bilang, "sing sabarrr... biarkan sajaaa..".. tapi teteup weh hati ini masih gondok (mungkin kurang yodium ya).

Aduu.h, jangan pada bosen ya membaca gerundelan nene-nene grondong ini.
Ih padahal biasanya aku tuh cuek mo dihina apapun ujudnya..
entah kenapa kok sekarang jadi perasa..

Seperti biasa orang2 tuh mulutnya usil banget.
Dan seperti biasa aku ngeloyor dengan masam
Hiingga pada akhirnya, beberapa hari lalu, aku main ke rumah sodara.
Ngobrol sana-sini, basa-basi busuk...
Hingga ada pertanyaan dari blio: masih netekin Azki ya? (maksudnya menyusui. Emang bahasa di sini sedikit vulgar, sorry yeee). Lho emang ada TT-nya? (sorry lagi..tapi ini based on script aslinya)

Hfffffhhhhhh....
oalaaah cangkeeemm....cangkemmmmm (cangkem = mulut)
Speechless..

Mau men-skak mat,, ga tega, Masa sama tetua ngelawan?
Ngga skak mat,, harga diri terusik (halaaah..)
Kata ayah Azki: ya wajarlah dia ngomong gitu, sekolah aja ngga tau lulus SMP/ngga.
ooh..brati dulu cangkemnya ga ikut pergi ke sekolah ya?

Kalo ngga inget kata Utinya Azki, mungkin segala omongan jahat sudah keluar kali yaa..
gini nih kata Uti: Jangan membenci orangnya. Bencilah perbuatannya. Kalo kamu benci orangnya, ntar bisa merembet benci ke orang2 terdekatnya. Kalo kaya gitu, apa bedanya kamu sama mereka?

Well, okey.. Untuk sementara ini cara terbaik memang menghindari konfrontasi langsung dengan sang trouble maker. Jauh-jauh deh lu, ke laut aja! hehehehe....

Wednesday, October 28, 2009

Jalan-jalan ke Orthopedi

Untuk pertama kalinya sejak tahun 2006, aku kontrol tulang lagi ke orthopedi. Ya, sebelumnya kan pernah dijelaskan di sini awal mulanya.

Kali ini aku datang ke orthopedi yang berbeda dari yang sebelumnya. Dulu kan di RS Tria Dipa, Pasar Minggu. Karena alasan jarak, kali ini aku datang ke RS Usada Insani di Tangerang. Sebetulnya sama bulikku lebih disarankan ke RS Siaga, Pejaten. Karena berdasarkan pengalaman anaknya yang ada something wrong dengan cara jalannya yang selalu kesandung, dan setelah diobati di RS Siaga, sudah jauh lebih baik. Wah masa aku ngejar ke Pejaten juga? ga dulu ya, nyari yang deket dulu.

Dan akhirnya kunjungan pertama adalah hari Sabtu lalu. Priksa sana-sini, cek bahu kanan-kiri, dan akhirnya disuruh rontgen 5 gambar, karena based on diagnosis 3 tahun lalu, dikatakan skoliosis ringan. Ya jadinya foto rontgennya ikut yang scoliosis program. Dan walhasil terkejut2 dengan harganya. Entah termasuk mahal/murah, 5 foto 330 ribu. Wah tau gitu aku bawa kamera sendiri, nyetak sendiri, huehehehehe...Karena banyak, jadi ga bisa ditunggu. Sama dokternya disuruh balk lagi hari Selasa, sekalian dioper ke orthopedi khusus tulang belakang.

Selasa..
Datang jam 5 sore, berdua ma Azki. Daftar dulu, dan pas ambil nomor, dapet nomor undiannya 21. Kyaiiikss...masih lama dong. Pas tanya2 sama pasien yang dapet nomor 4, ternyata dia ndaftarnya jam 1 siang. Yaah..tau gitu nitip :p Trus gimana nasib kami berdua? yah, terima nasib saja. Approximately bakal masuk ruang dokter jam 8. sekitar 3 jam lagi. Untungnya ayah Azki datang jam 18.30. Syukurlah ada yang mbantuin gendong2 dan netah Azki.
Pas udah giliran masuk, basa-basi dulu ma dokternya, menyampaikan keluhan, dan memberikan hasil rontgen yaang 5 foto itu. Dan apa kata dokternya? "wah fotonya ga lengkap. kurang ke bawah nih ngambilnya. Ya udah foto lagi aja.Ditunggu."

Okey, gara2 diagnosis skoliosis ringan dodol itu, yang dipertahankan sejak 3 tahun lalu, aku harus foto rontgen lagi.
Pas di pendaftaran rontgen:
aku : mbak, mau rontgen. Bisa ditunggu kan hasilnya?
petugas: bisa. tapi ke kasir dulu (dengan muka dingin)

hmm...dasar rumah sakit, dimana2 tabiat petugasnya sama saja. Tampang dingin, menuntut pembayaran di awal, serasa yang paling punya kuasa aja. Coba misalnya aja aku lanjutin:

aku : kalo sekalian di-upload di fesbuk, bisa juga kan mbak? terus, soft copynya bisa diminta juga ngga mbak, buat kenang2an anak-cucu saya nanti.
petugas: bisa..bisa..ibu bisa saya rekomen ke psikiater sekarang juga kok.

Nah ternyata memang ada yang salah. seharusnya yang diambil adalah daerah Lumbal Sacralis, bukan Scoliosis. Lha wong yang sakit daerah Lumbal kok. Oya, Lumbal Sacralis itu adalah tulang2 yang ada di bagian pinggul. Wah ga ada soft copynya sih ya, jadi ga bisa ditampilkan.
pas dibawa ke dokter, dijelaskan memang ada yang ga simetris, di mana tulang belakang Lumbal membengkok ke arah kanan. Dokternya juga nanya, olahraga yang dilakukan apa. Wah..sudah lama dok, ga exercise. Terakhir kali sih joging, tapi cuma 2 menitan karena sudah senin-kamis napasnya. Bener2 payah staminanya.

Kata pak dokternya, kalo mo lihat sampe sejauh apa efek pembengkokannya terhadap fungsi tubuh lain, disarankan untuk MRI. Walah..rontgen 5 foto aja udah kaget apalagi ambil MRI. Bisa ompong tuh dompet. berarti memang harus lebih kuat lagi macul sawahnya, biar bisa mbayar MRI, heheh...

Eh tapi so far selama 3 tahun aku ga da keluhan aneh2 selain pinggul nyeri. Maksudnya, yang terganggu cuma sistem pergerakan saja. ga ke yang lain2. semoga memang gitu yak...

Monday, October 26, 2009

Azki 14 Bulan

Sudah lama ngga meng-update setiap Azki berulang bulan.

Hari ini Azki sudah 14 bulan. Sudah bisa ngapain aja yaa?
Sepertinya kurang pesat.

Jalannya masih ditetah. Kemajuannya, sudah mau dititah dengan pegangan 1 tangan.
Baru belajar berdiri! *agak minder dengan anak tetangga yang lain*

Ngocehnya, masih gitu2 aja. Belum banyak. Belum ada vokalisasi yang jelas sih. Duh, padahal ibunya cerewettttt bangetz (sertifikasi cerewetnya sudah diakui semua teman kuliah, dan segenap keluarga)

Kalo mau apa-apa, sukanya main tunjuk daripada ngomong. Misalnya, mau tidur, nunjuk kamar. Mau jalan2, nunjuk sandal. Mau mimimo, nunjuk ibu.

Suka dengan gambar/iklan yang ada bayinya.
Suka ngambek kalo diajak cebok ==> jorok!

Sudah mulai menyikat gigi. Ini gara2 sering lihat ibu-ayah menyikat gigi, akhirnya ibu beliin deh sikat gigi daripada melihat Azki mupeng mulu. Awalnya ibu kasih contoh menyikat gigi, dan sekarang tiap mau mandi langsung nunjuk2 rak sikat gigi. Sudah punya inisiatif rupanya :)

Belum rutin toilet training. Kalo ini mah ibunya yang males, heheh..jangan dicontoh ya.

Makannya? masih susah mengunyah. walhasil lauknya bayam-sop bestik ayam-dadar, bayam-sop bestik ayam-dadar, repeat to chorus. hehehe..emang lagu :p yaah, memang begitu Azki. Walopun makannya sudah nasi 100% (ga doyan bubur/nasi lembek lagi), tapi untuk lauk, ga mau nelan kalo teksturnya gede. Frekuensi makannya juga sering dalam porsi kecil. beda dengan ibu-ayahnya, yang frekuensinya sering tapi dalam porsi besar, hihihi...

Menyuapi Azki perlu sedikit menebak-nebak. Apakah mau makan dengan/tanpa kuah? pakai sendok/tangan? duduk di depan tivi/di ambang pintu depan? disuapin/dibiarkan makan sendiri? mulutnya lagi seret/ngga?
Pokoknya kalo tebakannya salah, harus segera dicoba alternatif lainnya. Kalo telat dikit, keburu Azki ngga mood makan. Besok ibu mau beli bola kristal, biar ramalannya tepat. Atau setiap jam makan Azki, ibu SMS mama loren aja kali ya? hihihih...

Apa lagi ya?
Ga banyak yg dicritain nih.
masih belajar jalan.
masih belajar berdiri sendiri.
masih babbling aja.
gigi masih aja 4 buah.
Jadi agak males ibunya kalo main2 ke tetangga, soalnya pasti deh ada yang usil ngomong ini-itu *cerewet, bikin ilfil aja*
iya yah, kenapa cuma ibu-ibu aja yang suka usil.
hehe..kaya utinya Azki aja, tapi ngomongnya beliau ga pedes kek orang sini. masih diayak lah.
Hoaaahmmm....

*aku kan juga ibu-ibu,,usil dong? hehehe...iya sih :p*

Tuesday, October 20, 2009

Happy Wedding Anniversary

Happy 2nd Wedding Anniversary!!


2 Hari lalu, 2 tahun lalu, kami menikah.
Sebuah perjanjian berat, yang dalam Al-Quran disebut "Mitsaqon Ghalizha"

Btw, kok 1st Wed Anniversary ga ada liputannya? itu karena saat itu aku belum jadi blogger, heheh..
Selamat ya buat suamiku, Ayahna Azki. Semoga pernikahan kita selalu dibarokahi Allah SWT, sehingga menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah, wa rohmah. Rezeki gapapa dikasi banyak yang penting barokah, ya nggak?

Terima kasih ya suamiku, sudah membagi visi-misi (walah kaya kampanye presiden KM saja) tentang kehidupan yang sudah dan akan kita jalani. Terima kasih juga atas uang belanjanya selama ini, hihihi...

Ah, jadi teringat masa2 lalu waktu masih muda ^_^
Kenalan kayanya sih sekitar Desember 2005
Lalu dilanjut joging di lapangan Sabuga setiap Sabtu (kencan sehat)
Chatting lewat internet di lab kampus (maklum nyari yang gratis)
Mahasiswa dengan nomor induk 13401 rela mencari mahasiswi dengan nomor induk 15201, berkedok mencari buku Time Saver's Standard, untuk menyelesaikan TA (tugas akhir).
Mahasiswi dengan nomor induk 15201 rela mencari mahasiswa dengan nomor induk 13401, berkedok minta diinstallkan program perancangan di kompie-nya.
Ber-Ice Skating di Istana Plaza

Kayanya jarang deh kencan kami diisi dengan makan2/nonton. Maklum, mahasiswa rantau, harus pintar mengelola dana :).
dan akhirnya...wisuda bareng!!! \

then, bareng2 mengadu nasib di Jakarta
Sang karyawan juga rela mengantar sang karyawati pulang ke Cijantung, sementara dia pulangnya ke Tangerang. Dengan bahan bakar cinta, jadi deketlah dua wilayah itu :D
Nah karena udah bekerja, bolehlah kencan dengan makan2 dan nonton movie :)
Hingga akhirnya aku dikasi kado buku HOLOCAUST INDUSTRY, buku yang kuinginkan (belum khatam juga sampai sekarang)
Tak lupa pula diselingi pundung2 kecil,,biasalah itu, ya ngga siy?
Dan akhirnya tibalah saat lamaran itu.
Tanpa banyak perdebatan, disepakati tanggal pernikahan adalah 19-20 Oktober 2007.
Dan tanpa kesulitan yang berarti, 10 bulan kemudian hadirlah hasil produksi kami, hihihi..

Dan hanya dengan karunia dan rahmat Allah, kami bertiga masih bisa beribadah hingga hari ini. Masih kompak hingga sekarang.
Masih memiliki impian yang sama.


Ayo, Bersama Kita Bisa!!
p.s.: kalo wedding anniversary, siapa ngado siapa ya? siapa nraktir siapa ya?

Si Bintik Merah

Masih lanjutan kisah dari Bandung.

Pulang dari Bandung minggu lalu kan Azki dalam kondisi demam. Seperti sudah diprediksi, Azki demam selama 3 hari. Knapa yaa..apa kaget dengan dinginnya Bandung? Ibu sih cukup memberikan paracetamol dan menunggu hingga 72 jam. Dan ternyataaa..memang turun sih demamnya tapii... setelah demamnya reda, muncullah bintik2 merah alias rash di semua badannya. Kyaaaa..kumaha deui ieu teh??

Begini ciri-ciri sakitnya Azki (pascademam) :
Ruam merah di sekujur tubuh, paling banyak di punggung, tangan, dan wajah.
Ruamnya ada yg flat, ada juga yang timbul.
Tidak gatal
Tidak ada lecet/lesi
Azki tidak rewel, jadwal main dan tidur tidak terganggu
Nafsu makan-minum menurun drastis
Kira2 sakit apakah itu?

Tetangga2 bilang sih TAMPEK.
Ih, namanya ga gaul banget ya
Ibu malah punya diagnosis sotoy: ROSEOLA
Nah, lebih keren dikit namanya.
Kata temen ibu yang dokter, juga gitu sih. Ciri2nya lebih dekat ke Roseola daripada ke Campak atau DBD.

Syukurlah kalo cuma roseola. Jadi cukup home tretment saja, diminumin ASI setiap saat. Mandi air hangat. Ngurangin main ke luar rumah.
Thanks to Allah, thanks to ASI,, setelah 3 hari badan penuh rash, hari ke-4 ibu takjub. Semua rashnya HILANG!! Subhanallah...Alhamdulillah...

Memang roseola ini, bikin panik ibu-ibu aja. Salah satu sumber menyatakan bahwa it's normal bayi dan anak usia 3-36 bulan terkena roseola. Ooh, jadi sudah bikin appointment toh si Rose ini. TTM dong, Teman Tapi Menyusahkan, hehehe..

Sekarang tinggal membangkitkan kembali nafsu makan Azki yang hilang. Selama sakit, Ibu sedih karena Azki ga mau mamam, dan minum cairan selain ASI juga kurang banget. Sampai2 demi mengimbangi aktifnya Azki, ibu dengan sangat terpaksa menggendong dan menyuapi paksa Azki. Hikss.. antara tega-ngga tega gitu denger Azki jejeritan nolak disuapin.

Alhamdulillah sejak rashnya hilang, Ibu juga menghentikan pemaksaan makan, dan kembali ke habit semula, di mana Azki kalo makan dibiarkan (dengan pengawasan) makan sendiri, ngacak2 isi piring, hehehe.... sampe berkerak nasi itu lantai :p

Ah Azki...^_^

Monday, October 12, 2009

Bandung Sesi II

Jalan Pagi
Minggu pagi ayah-Azki-ibu dan seorang teman ayah jalan2 ke Gasibu. Biasa..lihat pasar kaget. Kayanya ini pasar kaget terbesar yang pernah ibu kunjungi. Lokasinya membentang dari monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat hingga Gedung Sate.Cuma ada di hari Minggu. (kalo malam minggu suka dipake konser2). Segala macam ada yang jual. Mulai baju sampai kredit motor/ mobil. Dari bonsai sampe hamster. Just name it, they sell it.


Ibu beli legging buat Azki. Ayah yang protes, ih kok pake celana ketat sih? gapapa lah yah, mumpung masih kecil. Ntar gedenya kan dah pake jilbab :P Sebetulnya pengen beli yg lain2, macam topi boneka buat Azki, tapi ngga lah, menuh2in tas aja. kapan2 aja ya Nak, beli2 nya.

Rencananya habis dari Gasibu, kami pengen ke Salman. Di sini adalah pusat aktivitas kaum muslim yang tergabung dlm Gamais (keluarga mahasiswa Islam) ITB pada khususnya. Masjid yang terkenal tentunya Masjid Salman. Buat yang belum pernah melihat masjid Salman, tentu takkan menduga bahwa bangunan kubus itu adalah masjid. yap, ini masjidnya ga pake kubah. Pake atap datar yang menyerupai bentuk piring ceper. Seingat ibu metode konstruksi atapnya adalah beton pre-stressed ya, soalnya di interior masjid sama sekali ga ada kolom yang menopang atap. Khas bangunan dengan bentang lebar dan atap datar.

Yak balik ke rencana tadi. karena melihat Azki yang ternyata dateng lagi demamnya, akhirnya kami pulang deh ke kosan, dan prepare buat pulang ke Tangerang. Ga jadi main di Taman Ganesha (taman di sebelah area Masjid Salman), ga jadi naik kuda ngelilingin Taman Ganesha. Yaaa... bentar bangetz sih liburannya. Ibu belum puas. Tapi apa mau dikata, besok Senin ayah sudah masuk kerja.


Pulang
Ternyata ada untungnya bawa laptop. Ibu bisa search jadwal KA. Yup, kami berencana pulang naik KA aja. pertama karena untuk ke stasiun, cukup naik 1x angkot. Mengingat badan masih capek, akan lebih capek kalo ke terminal yang musti ditempuh dengan 2x moda transportasi. Untuk nambah energi, sebelum brangkat, makan dulu di kantin depan kosan. Untungnya di daerah kosan, harga makanan ga terlalu mahal. masa makan berdua dengan lauk full sayur dan protein, cuma habis 11ribu. Duh..jadi kangen Cisitu :)

Sampai di loket tiket, ternyata KA untuk jam 12.45 sudah habis tiketnya. Mau ambil Argo Gede, ternyata seat yg kosong ngga berada di gerbong yang sama. akhirnya ambil Parahyangan jam 3 sore. Dapet kelas Bisnis, krn yg eksekutifny juga habis. Wah bener2 deh nih, laku keras tiketnya. Akhirnya kami nunggu KA dari jam 12 sampe jam 3 sore. pfuiii....

Di KA, Azki ga banyak polah. minta mimimo mulu, kadang2 minta digendong dgn posisi dia nyandar di bahu. terus baring lagi. Anteng bgt, beda dgn pas berangkat. Ibu juga jadi enak tidurnya, hehe..

Sampe Gambir relatif on-time, jam 6 magrib lebih2 dikit lah. biasanya kan suka molor. Syukurlah, perjalanan pulang ga merepotkan. Pas nyari taxi juga lancar. Awalnya mo naik bus transjakarta; tp ibu ngga setuju. kasian Azki lah, sudah capek gt masi diajak antri bus trans.

Sebetulnya kalo ke Bandung, ibu-ayah lebih suka bernostalgia. maksudnya ketemu teman2 kuliah, makan2, joging di Sabuga..yaah,,melakukan kembali apa yang dulu sering dilakukan lah. Ternyata Bandung berubah banyak ya. Ibu sempat kaget kemaren pas lewat Annex. di seberangnya tuh ada mal gedhe. Entah apa namanya, Balubur Junction atau apa gitu. Pas di seberang Gedung Annex (Head Officenya ITB). Cisitu juga makin padat oleh kendaraan bermotor. trus ada Indomaret juga!! wah kemajuan sekali Cisitu ini. Padahal kata Akungnya Azki, dulu area Cisitu di atas Geologi itu rawa2, ga da yang mau punya tanah di sana. Akung Azki kan dulu tinggal di daerah Sangkuriang, sebelahnya Cisitu. Sekarang udah jadii hutan kos. Ohya, apa kabar ya asrama YPK tempat ibu pernah bernaung selama 3 tahun? ga sempat ke sana.

Memang perlu libur panjang untuk bisa bernostalgia di Bandung :)
*selain libur panjang, juga perlu kocek yg memungkinkan kita belanja di Gasibu, hehehe

Bandung Sesi I

Wiken kemarin Upin-Ipin a.k.a Ayah-Azki dan Ibu jalan2 ke Bandung. Naik bis sih, ngga jalan beneran. Liburan ini dalam rangka dateng ke acara nikahan temen kuliahnya ayah dulu. Ada 2 acara nikahan, siang dan malam.

Keberangkatan
Seperti biasa, ibu sudah nge-list bawaan pada H-2. packingnya sih malem2 H-1. terus juga nge-warning ayah, kalo sampe jam 7 pagi belum pergi juga, ibu-Azki batal ikut. Hihihi..ibu kan ngga suka segala sesuatu melenceng dari jadwal. Dan Alhamdulillah, kami bertiga jadi juga berangkat. Bawaannya banyak, maklum ada anak. Dah gitu ayah bawa2 laptop pula. wahh..tentengan tambah satu. Sepertinya kami harus menargetkan beli travel bag yang ukuran medium. ga bisa lagi travelling dengan tentengan ala backpacker gini (maklum, jiwa muda, hihihi). Ga kompatibel kalo bawa anak!

Well, kami memutuskan naik bis saja, karena dari rumah ga mungkin dateng ke pool-nya travel car atau kereta api. Nyegat Primajasa di Daan Mogot, akhirnya dateng juga itu bis. Masih sepi, jadi bebas milih tempat. Ternyata kalo masih masa menyusui, enaknya milih tempat di mana si ibu berada di sebelah kanan, dan jendela ada di sebelah kanan. alias berada di barisannya pak supir. Lebih pewe, gitu, pas nyusuinnya. Baru tau aku..^_^

Bisnya berjalan sangat lambaaaat..maklum nyari penumpang dulu. Sampe ibu bertanya2, ini jadi brangkat ngga ya..hehehe..Dah gitu pas di tol dalam kota, macet!! wah, jangan2 macetnya sampe Bandung (lebay). Syukurlah tidak terjadi hal seperti itu. Akhirnya bis melaju lancar juga setelah melewati exit tol Semanggi.

Di dalam bis, Azki ngga mau duduk di kursi. Maunya berdiri di lantai. Halahhh...padahal ibu dan ayah teh mau memejamkan mata sejenak-dua jenak. Capek di lantai, Azki minta berdiri di kursi, melihat2 jalan. Kakinya menginjak2 paha ibu-ayahnya (orang jawa pasti bilang, wadhuuh, mlinder pupuku!). Sekali2 iseng tangannya mencoba ngeplaki (mukul) kepala orang di bangku depan. Hihihi..jahil banget sih Nak :D. untung aja berhasil dicegah. eh tapi pas gagal karena dilarang ibu, Azki langsung terdiam lhoo. Ngga ada suaranya, ga ada polahnya. Keliatannya sih ngambek Mungkin mikirnya, mau ngeplak kok dilarang :D.


Kedatangan
Setelah berabad2 lamanya di perjalanan, sampai juga kami di tol Pasir Koja. itu berarti sudah sampai Bandung. Horreeee...Tapi perjalanan sedikit terhambat. Sesaat menjelang masuk terminal Leuwi Panjang, ada kebakaran hebat di sebelah Carrefour Express. Wah, jadi tontonan orang2. Heran, kebakaran kok malah ditonton. Api sudah sedemikian guedhenya itu, tapi mobil pemadam belum juga dateng. Polisi juga ikutan nonton. Ya ampyuun..mbok ya mengamankan lingkungan >sigh<

Jam 12 siang kami sudah naik bis Damri jurusan Dago. Wah, ngetem lagi nih bis, karena bangkunya masih belum penuh. Untung Azki ga rewel ya, mungkin kenyang menyusu tadi.
Setelah dipikir2, kami akhirnya ga turun di Dago, tapi di deket Pasar Baru, trus nyambung naik angkot arah Cisitu. Wahhh..ketemu si angkot terong (warnanya ungu). Syukurlah ga pake ngetem. Kalo sampe masih ngetem juga, bisa2 ayah Azki gantian yang pegang setir, heheheh...
Dan eng-ing-eng...sudah jam 1 aja...kondangannya mau abis dong yaa? (ternyata setelah dicek di fesbuk, kondangannya dari jam 11 sampe 14:30). Tenang..masih kebagian foto2..(foto2 apa makanannya??).

Ternyata di depan BATAN, jalanan macet. Akhirnya kami memutuskan singgah di kampus ITB, naruh bawaan dan ganti baju kondangan di gedung Comlabs. Wuih PD banget ke Comlabs, secara di Comlabs orang2nya banyak yang baru. Untunglah ada mas Iyan, dan sedikit karyawan di front office. jadi legaa... Mungkin org2 di Comlabs bingung kali ya, ngeliat kita kaya mo ke terminal aja. Dan dengan sigap mas Iyan menjelaskan pada rekan2nya siapa tamunya ini. hihihi..jadi sok penting :P "Maliki ini koordinator Comlabs angkatan 2001," kata mas Iyan tentang ayah Azki. Ibu berpikir, kok setelah ayah ga jadi koordinator, Comlabs malah jadi keren gitu ya?hehehe...

Setelah ganti kostum, kami jalan kaki ke Sasana Budaya Ganesha. Lhoh kok ke Sabuga, katanya mo kondangan? Lha iya, kondangannya di Sabuga. Luar biasa sekali teman ayah ini. Masuk kuliah, dilantik di Sabuga. Lulus kuliah, diwisuda di Sabuga. Nikahnya, di Sabuga. Wah wah, ITB sekali :D. Dan benarlah saat tiba di sana, memang tamunya banyak. Jadi wajar durasi pestanya juga sampe 3.5 jam. Pegel deh pengantinnya salaman. Kami di sana juga ga lama, cuma nunggu sampe selesai nyobain semua menu, hehehe..Hmm, enak :p cuman ada yang aneh dengan Azki. Anak ini ga mau mamam. Padahal biasanya, setiap ketemu makanan baru, dia pasti tertarik. Nah sekarang ngga. Ibu jadi bertanya2, ada apa gerangan. Malah ibu yang ngga brenti ngunyah :P.

Dari Sabuga, kami jalan kaki lagi (duuuhh, jalan lagi. habis deh tadi makanannya, laper lagi :P) ke lab-nya ayah dulu, lab Ergonomi. Kata ayah sih acaranya ketemu dosen2 dan temen labnya dulu. Kalo kata ibu sih, ini janjian ketemu doang, hihihi..abis orangnya dikit. kirain bakal ada 20 orang gitu.Ternyata ada sekitar 10 orang incl 2 dosen. Naah di sini Azki mulai rewel surewel. Entahlah, kok kompak sama cuaca yang ga mendukung. Sedang hujan.Pas sudah reda, kami jalan lagi ke Comlabs, ngambil tas2 dan menuju penginapan.

Penginapan
Dari tadi belum kesebut ya bakal nginep di mana. Kami sudah sepakat nginep di eks rumah kos ibu, di cisitu. Cisitu ini emang daerah sejuta kosan, dengan mayoritas penghuninya mahasiswa ITB, dan Unpad. (survey ngasal)

Kok bisa nginep di kosan putri? oh tentu, kan sudah sohiban sama bibi penjaga kosan. Selain itu masih ada teman ibu, Tante Ayu, yang masih betah di sini. Untungnya ada kamar kosong di tempat yang terpencil lengkap dengan kamar mandi. Ah senangnya. Tarifnya pun cukup 50ribu rupiah, hehehe.. Rumah kos ini pemiliknya ga pernah dateng, jadi ibu nyante2 aja nginep sini. Sebetulnya ada 2-3 kamar kosong di area rumah utama (yang ngga dikoskan), tapi ibu milih di area kosan.
Bibi pun dengan sigap melayani mantan anak kosnya ini. Dikasi teh panas, dibuatkan air panas buat mandi. Dingin bangetzz...ibu sampe kaget. Ya maklum biasa di Tangerang kan ya. begitu ke Cisitu, ya langsung freezing.

Ibu mulai melihat gelagat ngga bagus nih dari Azki. Sepertinya Azki demam. ciri2nya, mamam ga mau. maunya mimimo aja. Wah, batal jalan2 sore nih. Dan akhirnya ayah berangkat sendirian ke kondangan berikutnya di PT DI. Masa Azki mau diajak, lagi ngga enak body ngono. Akhirnya ibu ngajak Azki main aja di kamar Tante Ayu



*2b continued

Thursday, October 8, 2009

Fungsi Lain Tetangga

Pernah denger, bahwa tetangga itu lebih dekat dari saudara. Hmm, bener juga sih itu, secara aku tinggalnya jauh dari sodara sendiri.

Kalo konteksnya nge-kos, tetangga terdekat ya kamar sebelah. Bisa dimanfaatkan pinjem buku sampe catok rambut. hehee...

Nah sekarang di sini, tetangga yg mau kuceritakan ini berjasa dalam hal kegiatan masak-memasak.

Tukeran resep? bukan...
tepatnya dalam hal belanja daging.
Hehehe..ibu yang malas ya, sampai2 beli daging aja nyuruh tetangga.

Sebetulnya ngga nyuruh, tepatnya menitip.
Ini karena si tetanggaku pemilik warung makan padang. So pasti tiap hari dia belanja.
Awalnya sih ga kepikiran ada acara nitip2 gitu. Awalnyaa aku iseng nanya harga daging sapi yang dibeli si uni ini. Dia bilang sekilo Rp 55000. Wah, kok aku belinya mahal di pasar modern deket rumah? Ya wes tho, aku iseng2 nanya, boleh nitip ga Uni? dan ternyata sambutannya baik. Karena sambutannya baik itulah, aku ngelunjak nitip ayam, nitip ikan, hihihi...Ga tau diri :p

Tapi ya ngga tiap hari sih nitipnya. Paling 2 minggu sekali, paling cepet.
Semoga si uni ga keberatan ya dititipi begini. Kan ibu juga sering beli lauk di warungnya ^_^

Ohya, apdet dikit.. barusan aku ngambil titipan ikan bawal dari si uni. Ternyata ikannya belum dibersihkan sama penjualnya. Lalu gimana dong? beruntunglah daku punya tetangga lain lagi, yang mau mbantuin mbersihin ikan. Duuuh..bener2 deh yaaa, kelakuan ibu Azki....

Wednesday, October 7, 2009

Bestik Ayam

Ini resep berikutnya, yang udah diuji coba.
Alhamdulillah pas pertama kali bikin. rasanya langsung enak, ga da kurang/kelebihan bumbu. Berarti levelnya mudah ya,,untuk beginner.

Bestik Ayam

Bahan:
2 buah dada ayam, rebus dan suwir2 kasar. sisihkan kaldunya sebanyak 1 L
2 buah kentang tes (kira2 100 g), dipotong jadi 8 bagian
2 buah wortel (kira2 100 g), dipotong memanjang
1 buah tomat, dipotong jadi 8 bagian

50-70 gr mentega
1/2 butir bawang bombay (sekitar 60-80 gr), iris tipis
1 sdt merica bubuk
1/2 sdt pala bubuk
4 sdm kecap manis
garam-gula secukupnya
5 batang cengkih kering
Bawang merah-putih yang digoreng, sisihkan

Cara:
Mentega dilelehkan, lalu masukkan bawang bombay
Masukkan merica dan pala
Aduk campurannya sambil ditambah 1-2 sdm air matang
Masukkan daging ayam yang disuwir kasar. terus aduk sampai wangi
Masukkan air kaldu (jangan langsung 1 L, tapi separonya aja dulu. Lihat2, kebanyakan/ngga)
Tambahkan kentang, wortel, kecap, cengkih, garam-gula. Test rasanya.
Saat kentang-wortel sudah hampir emuk, tambahkan tomat iris
Setelah semuanya matang, tambahkan bawang merah-putih yang sudah digoreng tadi.
Angkat dan sajikan.

*jangan lupa matikan kompor.
*bisa buat 4 porsi.
*sorry, ga ada fotonya.
*bisa lho ayamnya diganti dengan daging sapi. bumbu2 sih tetep.

ternyata Azki pun suka mamamnya. sedaaaap....






Tuesday, October 6, 2009

Makan Gratis Akhir Minggu

Sudah umur 14 bulan dan memakan segala jenis makanan, tidak berarti bias lepas ASI.
Setidaknya itulah pengalaman ibu dan Azki. Karena kelalaian ibu, berakibat pada kesulitan diri sendiri.

Jadi ceritanya gini..
Hari Minggu kemarin Azki-Ibu-Ayah seharian jalan2 ketemu temen2. Sesi I, main ke Ciledug ke teman ibu yang baru nikah. Di sana kami dijamu dengan makan siang, dan Azki pun tak ketinggalan. Disuap sama nyonya rumah pake telur dadar. Hihihi…tamu yang merepotkan :p Mungkin karena kenyang makan telur, trus masih makan bolu, dan pisang, Azki jadi malas mimimo. Sempat sih, mimimo bentar. Ehh, karena melihat jeruk, ga jadi mimimo, dan malah makan jeruk. Ibu masih nyante2 aja. Pikir ibu, ah ntar sebelum pulang mimimo bentar. Sampe menjelang pulang, Azki masih ga mau mimimo. Yaah, gimana ini.

Di sesi II, kami berangkat ke Plaza Semanggi karena ayah Azki ada janji makan2 sama temennya. Nah, di Plaza Semanggi inilah derita ibu dimulai. Gudang ASI sudah mulai penuh. Customernya ogah2an. Meanwhile, ibu ga bawa peralatan memeras (cooler bag, botol ASIP, dan dry ice). Breastpump? Ibu pake metode manual kok, biar ga ribet urusan sterilisasinya, heheh…Akhirnya ibu ke nursing room yang desainnya setengah hati itu. Di sana Azki cuma mo dikit mimimonya. Yaaah..beban gudang ASI terkurangi sedikit. Tapi masih khawatir juga sih.
Kami akhirnya makan2 di Rice Bowl. Di sini Azki nyobain segala rupa masakan. Sapo tahu, jus, UHT, ayam, nasi Hainan….segala rupa deh.

Sementara ibu sudah mulai nyut2an lagi. Red Alert from Breastmilk Manufacturer. Akhirnya di tengah acara ibu ngabur lagi sama Azki. Karena jauh menuju nursing room, ibu nyusuin Azki di toilet. Untung aja toiletnya wangi. Dan hasilnya??? Ga maximal lagi mimimonya. Huhuhuhuhu…..Huaaaa…

Jadi kesimpulannya: seharusnya ibu membawa perlengkapan ASIP. Perkara kepake atau ngga, urusan belakangan. Namanya juga persiapan. Yaah..namanya juga pertama kali bawa Azki jalan2 ke sumber makanan.

Walhasil sampai rumah ibu langsung deh pasang aksi kompres sana-sini demi melancarkan ASI. Dah buntet gitu lhooo.. Begitu sudah lancar, Azkinya malah lagi dibawa ayahnya keluar rumah. Halahhh... terpaksa ASI dibuang-buang. Lha wong botol ASIPnya juga ga ready to use. Malam yang panik lah untuk seorang busui, hihihi :)

Ohyak cerita dikit ah tentang makan2 di Rice Bowl ini. Makan2 ini tuh katanya dalam rangka ulang tahun temennya ayah di kampus dulu, tepatnya di Comlabs. Yang diundang juga ga banyak, teman2 deket yg punya hajat. Lucunya, Narpen, temen ayah ini, malah nyuruh ayah milih tempat makan. Hehehe…akhirnya ibu yang milihin: Rice Bowl. Ternyata ibunda Narpen, Bu Enny Dyah, belum pernah ke sini. Klop dong ya.. Hihi.. Lho, kok ada ibunya? Iya, jadi tante Narpen ini perginya bareng ibunya. Hmmm…. Ibunya gaul juga dong ya. Lho memang bukankah harusnya seperti itu hubungan ibu-anak? Ibu harap hubungan ibu-Azki ntar-ntarnya bisa seperti itu, walopun ga sama persis lah. Kan enak tuh, sang ibu tau semua teman dekat anak2nya, anak juga tau seluk-beluk ibunya. I wish I could be like that, someday. Sekarang belum terasa ya, wong anak masih batita ngono…jadi ga bisa ngasi komentar, bisanya ngimpi dulu ^_^

Saturday, October 3, 2009

Setup Makaroni

Ini resep berikutnya.
Aku seneng banget sama masakan ini. Apalagi kalo yang mbuatin Utinya Azki (ga mau bikin sndiri).

Alkisah, masakan ini adalah masakan kaum keraton Solo. Maklum saja, bahan2nya tuh akulturasi dua daerah, dan pada masa dulu kala, ngga banyak yang bisa minum susu, makan daging, dan makaroni tentunya.

Nah, karena zaman feodalisme sudah berakhir dan Belanda sudah kalah, akhirnya orang2 macam kami ini bisa juga menikmati masakan ini. Ciee..berlagak jadi bangsawan :D:D:D

So, apa aja bahannya?

Bahan:
200 gr makaroni elbow, rebus hingga al dente. sisihkan.
3 dada ayam. rebus, sisihkan kaldunya. suwir2 dagingnya (jgn terlalu halus)
200 gr mentega
10-12 bwg merah, diiris besar2. (1 bawang jadi 4 iris)
400 cc larutan susu yang rasa plain.
400 cc kaldu ayam
1 sdt merica
1/2 sdt pala
garam gula
5 buah cengkih kering
2 butir telur ayam, dikocok

Cara:
Lelehkan mentega, lalu masukkan bawang. Aduk sampai harum
Masukkan ayam suwir, pala, garam-gula, merica
Masukkan air kaldu, tunggu hingga mendidih
Masukkan larutan susu, tunggu hingga mendidih
Masukkan telur kocok pelan-pelan sambil diaduk kuahnya
Masukkan cengkih
Tunggu sampai mendidih, lalu angkat

Siram di atas makaroni.
Sajikan panas-panas, dengan saus tomat-sambal

*cukup untuk 4 porsi. atau 5 ya?? tergantung kapasitas perut sih ya..

Rekam Jejak Kuliner

Basically aku tuh suka masak. tapi lebih suka lagi makan, halahh
Serius nih, aku suka masak. lebih tepatnya, tertarik pada kegiatan memasak.
Cuman masalahnya, masaknya ga mau yang ribet.

Uji nyali memasakku dimulai sejak punya suami. Ya iyya, mosok suami disodori nasi padang mulu. Ya..sebagai langkah pertama di dunia sutil dan wajan, aku menghidangkan sayur sop dan bayam. Gampang toh? sesuai dengan prinsip awal: ga ribet. Hampir tiap hari ayah Azki dulu disuguhi sop dan bayam. kadang juga telur ceplok dan dadar. hahaha..ra mutu.

Setelah punya Azki yang lulus sarjana ASI, aku mulai deh berkelana online nyari resep2 MPASI. Ini masih fokus ke Azki tujuan memasaknya. Nah di sinilah ke-geuleuh-anku diuji. Megang daging sapi dan ayam. Padahal kan awalnya risiiiih banget. ga enak gitu lhoh pegang jenazah :D:D

Nah.... yang bener2 dianggap batu loncatan memasakku adalah Ramadhan kemarin. Bener2 deh, googling resep. Sembari nelpon utinya Azki di Solo, demi mendapatkan masakan khas Solo. Yaah..lidah emang ga bisa boong (nyontek tagline iklan dikit yaaa). biar kata seumur hidup di Solo cuma 7 tahun, teteup weh kangen.

Soo..apa hasil perburuan resep sejak Ramadhan kemarin?
# Setup Makaroni
# Bestik Ayam
# Semur Tahu
# Terik Tempe
# Mujair Bumbu Kuning (sebetulnya harusnya ayam, cuman telat pesen ke supplier ayam, jadi ganti deh ke mujair)

Lebay deh ya, baru dapet 4 aja dah heboh. Ya maklum, ga bisa masak. Buat beberapa ibu-ibu mungkin sepele kali ya, tapi buat aku ini adalah sebuah sejarah yang patut dicatat (halahhhh).

Oh ya, Tante Mer kan mau minta resep ya. Ih padahal Tante Mer lebih banyak koleksinya. Lha wong bekalnya acara Asian Cuisine (eh bener tak ya?). tapi ya ga papa, asal Tante Mer juga memberi resep2 dari Asian Cuisine, xixixixi..

Buat yang berminat dan belum tau, Mujair Bumbu Kuning teh kaya gini mbikinnya:

Bahan:
2 ekor mujair yang sudah bersih sisik dan isi perutnya, potong jadi 6.
2 butir jeruk nipis, lumurkan airnya ke ikan selama minimal 15 menit.

3 cm laos, dimemarkan
3 cm jahe, dimemarkan
4 lembar daun salam, buang tulang daunnya
2x10 cm serai, dimemarkan
garam gula secukupnya

bumbu halus:
10 cm kunyit
6 bw merah
2 sdm ketumbar

Cara:
Mujair yang sudah dilumuri jeruk nipis, diaduk rata dengan semua bumbu, termasuk bumbu halusnya. Untuk hasil yang lebih baik, diamkan campuran ini sekitar 1-2 jam agar bumbu meresap.

Lalu, masukkan ikan dan bumbunya ke panci, beserta air matang (kira2 200 cc)
Masak di atas api sedang.
Aduk2 sesekali.
Tunggu sampai airnya berkurang separuhnya, lalu tiriskan.

Goreng dalam minyak panas.

Siap disantap!

Wednesday, September 30, 2009

Persiapan Menyusui

Wah...aku bau baca ada info beginian. Telat yaaa..anakku sudah umur 13 bulan. Tapi ya, semoga berguna buat teman2ku yang belum punya anak. Kan dengan begini lebih well prepared dibanding aku dulu.

Artikel ini diambil dari Kompas online:

Untuk dapat menyusui dengan baik, persiapan ASI sudah dimulai sejak kehamilan 8 minggu. Pada masa ini terjadi perubahan pada payudara, yaitu payudara menjadi lebih besar, lebih padat, gambaran pembuluh darah merah lebih jelas dan terkadang agak sakit. Karena itu sebaiknya ibu mulai mengganti kutangnya agar bisa menyangga payudara dengan baik. Hati-hati, jangan kekecilan karena dikhawatirkan akan menekan dan mengganggu saluran ASI, sehingga menghambat produksi ASI kelak. Lakukan pula persiapan agar puting susu lentur, kuat, dan tidak tersumbat.

Persiapan ini dilakukan setiap hari sejak kehamilan 7 bulan. Caranya adalah dengan mengompres puting susu selama 2-3 menit dengan kompres dibasahi minyak atau baby oil. Tarik dan putar puting susu ke arah luar serta pijat daerah sekitar puting untuk membuka saluran susu. Untuk memudahkan proses menyusui ibu hamil juga bisa mengikuti kursus manajemen laktasi di sentra-sentra laktasi yang ada di rumah sakit.

Selama hamil, jangan lupa untuk mengonsumsi makanan bergizi, istirahat cukup, menjauhi asap rokok, alkohol, atau kopi karena bisa mengurangi daya serap usus untuk menyerap kalsium dan zat besi. Setelah persalinan, sebaiknya ASI perkenalkan sedini mungkin melalui proses IMD (inisiasi menyusu dini).

Menurut dr. Utami Roesli Sp.A dari Sentra Laktasi Indonesia, kontak antara kulit ibu dan kulit bayi segera setelah lahir dan menyusu sendiri dalam satu jam pertama kehidupan bayi sangatlah penting. "Bayi juga akan mendapat kolostrum, cairan emas kaya antibodi dan zat-zat penting untuk kelangsungan hidup bayi," katanya. Sentuhan dan jilatan bayi pada puting ibu akan merangsang keluarnya oksitosin yang penting untuk menyebabkan rahim berkontraksi sehingga membantu pengeluaran plasenta dan mengurangi perdarahan pada ibu. Sentuhan itu juga merangsang hormon lain yang membuat ibu jadi tenang, relaks dan mencintai bayi, serta merangsang pengaliran ASI dari payudara.

Bila ASI belum keluar, ibu tidak perlu khawatir. "Bisa saja setelah 2-3 hari ASI baru keluar dan bayi tidak akan kelaparan meski tanpa makanan atau minuman karena ia masih punya cadangan makanan di tubuhnya," kata Achmad.

Untuk merangsang pengeluaran ASI, ibu dan bayi sebaiknya menginap dalam satu ruangan yang sama di rumah sakit (rooming in). Meski air susu belum keluar, kontak kulit yang dilakukan ibu kepada bayi akan memperbesar peluang keluarnya ASI.

"Yang terpenting adalah mengubah mindset para ibu bahwa ia harus yakin bisa menyusui. ASI itu dibuatnya dari otak ibu, karena itu ibu harus siap dan yakin bisa," papar Achmad. "Dari zaman nabi pun setiap bayi mendapat makanan dari ASI, mengapa sekarang kita repot-repot memberi susu formula," katanya.

*gitu deh ceritanyo. Achmad di sini adalah dokter Achmad dari RS Gandaria Jakarta.*





courtesy:http://kesehatan.kompas.com/read/xml/2009/09/15/10352662/ayo.lakukan.per

Tuesday, September 29, 2009

Ibu Wanna-be

Ternyata Azki pengen menggantikan kerjaan ibu. Check these out:




ternyata karena sehari2 melihat ibu, jadi Azki terinspirasi untuk menyapu, memasak air, dan mencuci piring. Cuma cuci piringnya dijilatin dulu, ga pake sabun cuci. Hehee.. Yang bagian masak air, Azki dengan merangkak - karna belum bisa jalan sendiri - mendorong2 ketel ke tempat dispenser. Hahaha..kirain ibu ketelnya mau dibawa ke kamar, ternyata mau diisi air. Ibu tak mengira..halah...

Jangan semua dikerjain ya Nak, ntar ibu ngerjain apa dong di rumah? :D:D:D



Monday, September 28, 2009

Usiiiil Deh!

Setelah berkali2 mendengar,
sampe ini telinga berkerak,
Begini nih komentar2 orang usil tentang Azki:

"Whaaa...hidungnya kok ga mancung?"

"Badannya kecil benerrrr"

"Belum bisa jalan? si Anu dulu umur sekian bulan udah bisa jalan, ga pake merangkak"

"Ayo berdiri sendiri, males nih!!"

"Nakal...jelek"

Hmmm....
Cuma bisa beristighfar and stay calm.

Hidung ga mancung???? Berapa persen sih orang Indonesia yang mancung? kalo lebih dari 98%, aku reparasiiin deh si Azki. Udah syukur dikasih hidung. Lubangnya ngadap ke bawah. coba kalo dikasih hidung lubangnya ke atas. tiap hari bawa payung tuh!

Badannya kecil??? Ya iyyalaaah. Allah Maha Adil. Hukum seleksi alam berlaku di sini. Coba kalo Azki montok sumontok. misalnya umur 1 tahun 15 kg. Sapa yang kuat gendong???? Ibu-e dan encok duluan.

Belum bisa jalan??? Insha Allah Azki menyimpan ratusan ayat Al-Quran di Hard Disk-nya. Allah Maha Tahu.

Belum bisa berdiri??? Azki pintar bergoyang. Dia aware sama musik.

Nakal???? Azki nambah akal. Itu berarti otaknya berkembang.
Jelek???? Duuh, Azki kan ga mau ikut kontes Putri Indonesia. Azki mau ikut pemilihan Miss ITB ajah..(emang ada yee??). Ya sapa tau aja ada (ngarep dot co dot id)

Yaaah...begitulah. Saat orang menghina anak kita, kita sebaiknya menanggapi dengan menonjolkan sisi positif. Bukan untuk sombong, tapi mem-boost rasa percaya diri kita sebagai orang tua. Kalo kita sebagai orang tua, dikit2 pundung saat anak direndahkan, bisa jadi kita ga bersyukur diberi anak sama Allah. Ya ngga sih??

Buat yang mengalami hal seperti ini juga, sabar yaa...

Azki Main Air

Bulan Syawal hari ke-4, Ayah-Ibu-Azki main ke Marcopolo Waterpark. Lokasinya di CBD Serpong, daerah Cikokol. sekitar 30 menit dari rumah. Memang ga semegah WP yang terkenal lainnya, tapi cukuplah untuk pemula, hehehe..

Awalnya ayah mau ketemuan sama temennya. eh ternyata temennya itu mau renang sama anaknya di Marcopolo. ya wes ibu-Azki langsung diboyong ayah ke sana. Ibu tak lupa kalang-kabut mempersiapkan apa2 yang harus dibawa. Panik dot co dot id deh, secara ibu tuh kalo mau pergi2, siap2nya dari H-2. Ya untuk kasus berenang ini, bolehlah make it fast, heheh..

Apa aja yang ibu bawa untuk perbekalan berenang?

# satu set baju ganti Azki + diaper
# top to toe body wash-shampoo
# makanan Azki, cemilan dan menu utamanya. # minuman untuk semua
# satu set baju ganti Ayah# Handuk bersih 1 aja, Azki dulu yang make, baru Ayahnya
# kresek/laundry bag untuk nampung baju2 yang basah
# kamera, untuk dipegang Ibu yang ga ikutan nyemplung

Azki ga punya baju renang, apalagi neck ring dan swimming diaper. jadi yaa....kostumnya cuma singlet n celdam saja, hihihihi. Dan ayahnya pun karena dipaksa ibu, nyemplung juga pake kaos dan celana pendek. hahahaha....:D:D (sukses menyuruh ayah masuk kolam)

Marcopolo Waterpark ini terletak di lantai 5 CBD Serpong. dikelilingi apartemen yang warna-warni dindingnya. Karena lokasinya yang tinggi itu, ibu sempat khawatir anginnya bakal kenceng. ternyata...iya juga sih,,hehehe... Tanamannya kurang banyak. Maksudnya tanaman tinggi kan bisa jadi pemecah angin. jadi hembusan angin lebih lembut.
Oh ya, tiket masuknya di hari libur Rp 40.000. karena ayah mbayarnya pake debit mandiiri, dapet promo buy 1 get 1 free deh. Jadi yang harusnya bayar 3 x Rp 40.000, jadi cuma 2 x Rp 40.000. Lhoh ini buy 1 get 1 atau buy 2 get 1 ya? ibu lupa, heheheh..pokoknya jadi lebih ekonomis aja.

Kolamnya lebih banyak kolam maen air. Tersedia kolam bayi (kedalaman 20 cm), kolam main2 (50 cm-90 cm), kolam arus yang jalurnya memecah site plan area waterpark (90 cm), kolam air hangat alias whirlpool yang dipakainya maksimal 6 orang, dan musti nunggu giliran, dan kolam paling dalam buat berenang serius (150 cm). Maksudnya yang mo nyoba segala gaya, dari gaya katak ampe gaya batu. Masa mo gaya batu di kolam bayi, kan malu atuuuh...

Gini nih aksi Upin-Ipin,,,eeeeeh... Ayah dan Azki!!!






Untung aja peraturannya ga ketat ya, padahal jelas2 ada keharusan mengenakan pakaian renang. Memang untuk Marcopolo, aturan macam ini dan makanan ga bgtu ketat. ibu bawa banyak cemilan lho padahal. Di waterpark di Solo aja, di entrance gate, tas musti digeledah. kalo ada maakanan, disita. Disita buat satpamnya kali yaa..hehehe. satpam ga modal.


Kalo di Marcopolo tau diri kayanya. kan stand makanan di sini cuma 2, dah gt tampilannya ga asyik banget. disinyalir rasanya juga ala kadarnya gitu. hihihi...ibu paling sebel kalo dah dilarang2 gt, ehhh yang disediain cuma nasi goreng. Bah!!

Di sini ternyata juga ada persewaan pelampung (kayanya di mana2 juga ada deh, ndeso iki ibu-e Azki). cuma ngga ada pelampung bayi, minimal pelampung yang ada dudukannya itu lho. Yee..itu sih ibu-e Azki aja yg males beli. Hihihi.. Baiklah, ibu akan beli swimsuit buat Azki. Pelampung yang model lengan sudah punya, lungsurannya Tante Rahma. Tapi pengen juga punya pelampung yang model vest.


Ibu juga jadi pengen punya swimsuit. Swimsuit muslimah. Heheh..muslimah dari mana ya, wong ketat marketat ngono. Tapi ibu pengeenn. Ga tau tuh ayah ngasi ngga ya. Ayah sih maunya ibu berenang dii kolam renang muslimah. Nah,,,itu kan setau ibu jumlahnya terbatas ya. Contohna di Tebet Timur dan di Pondok Gede. Laaah, masa mo renang doang musti ke Jakarta. Hmm, tunggu saja gmn ntarnya. Ayah juga pengennya mengelola kolam muslimah, dengan dia sebagai lifeguard-nya.. bwahahahaha. Dasar ayah yang aneh :D:D:D:D

Friday, September 25, 2009

Silaturahmi Lebaran

Hari 1

Hari pertama lebaran Azki, ibu dan ayah berkumpul di rumah Baba. Pertama karena kami kan statusnya anak, jadi harus dateng ke rumah ortu. Kedua karena di rumah ortu pasti ada ketupat, secara ibu ga masak ketupat, hihihi...

Ternyata ga ada acara sungkeman di sini. Maaf2an lahir batinnya berdiri aja sambil lalu. Kok ga ada rasa "nyes" di hati ya??? seumur2 baru ngalamin yg begini. habis salam2an sama Baba dan Emak, dan cipika cipiki sama ayah Azki, kami ke rumah Aki-aki, yaitu bapaknya Baba. Statusnya ya 'engkong'nya ayah. Di sebelah rumah Aki-aki, ada rumah almarhum kakaknya Baba. ya wes, sekalian aja ke sana, silaturahmi sama istrinya. Kalo di sini kan rumahnya deket2an, ga perlu capek2 naik mobil, hehehe...

Ternyata dengan mangkal di rumah Aki-aki, kami bisa sekalian lebaranan sama tetangga2 dekat. Mungkin karena Aki-aki dianggap tetua di sini, atau sebetulnya tetangga2 itu masih ada hubungan sodara. Yah pokoknya one-stop silaturahmi deh di sini.

Selesai kenyang di rumah Baba dan Aki-aki, kami pulang dulu. Lha masa mau ke mana? Ibu juga mau makan bestik ayam dulu, yang dibuat semalam sebelumnya. Ayah dah kekenyangan, jadi weh bestiknya ga kemakan. Heuuuh..padahal ini masakan spesial buat dia >.<

Naah..siangnya, kami silaturahmi ke keluarga almarhum nenek. tempatnya ga jauh. masih di jalan utama yang sama. nah inilah enaknya di Betawi. ga ada yg mudik. lebaran pasti ngumpulinnya gampang, hehehe..

Walopun ibu ngga paham silsilah keluarga nenek, tapi ikut aja. ya iyyalah, masa tunggu rumah. emangnya pembokat :P. Ga masalah sih ga ngerti silsilah, wong ayah juga suka bingung kok kalo ditanya, "Ini kok dipanggil nCang, hubungan kekerabatannya gimana?". dan Ayah akan menjawab, "aku juga ga tau". Hahahaa..dasar ayah!

Mungkin karena saking banyaknya ya, jumlah orang dalam keluarga. Ibu juga di Solo kalo silaturahmi, asal ngikut aja, ga pernah nanya2 hubungan kekerabatan. payah tenaaaaan....

Hari 2

Silaturahmi hari kedua masih beredar di daerah sini. Ayah-ibu dan Azki sowan ke beberapa rumah kerabat bareng2 sama Baba-Emak. ternyata yang dikunjungi pada pergi. cuma goal di satu rumah aja. hmm...gapapa. untung masih ada yg bisa dikunjungi.

Sisa hari ke-2 ini dihabiskan dengan di rumah sajah. Habis acara TV bagus2 sih...hehe. Padahal alasan sebenarnya, kita ga tau mau kemana lagi silaturahmi-nya. kunjungan ke rumah kerabat2 sudah dituntaskan dari kemaren.

Hari 3

Nah, hari ketiga ini harinya Ayah-Ibu-Azki. Bertiga naik bis patas ke Pancoran. Mau sungkeman sama Uti Nung dan Yangkung. Sengaja naik patas biar ga usah transfer2 seperti halnya kalo naik bus trans.

Di bis Azki dipangku ibu dan ayah berdiri. eh ibu2 di samping Azki baik, dan memberikan kursinya buat ayah. nah, bisa duduk bertiga deh :). Di patas juga full musik. Pengamen masih mencari rejeki. Ohya ada juga yg menodong dengan cara halus, "seribu rupiah ga ada artinya buat bapak ibu." Yaah begitulah potret kehidupan di atas bus patas. Untung busnya ga ngetem, karena sudah penuh sejak berangkat dari Kalideres.

Awalnya Azki anteng2 aja, sampe akhirnya di tol dalam kota dia minta mimimo. Whattttt???? mimimo di bis yg padat ini? jiah..hiks..akhirnya ibu kasih mimimo, walopun bentar karena sudah hampir tempat tujuan.

Sampe di rumah Uti Nung, sungkem2an deh. Untung pada ga pergi semua. Azki jadi ketemu deh sama mbak Ratna dan mas Refi, sepupu ibu yang kuliah di Jogja dan Solo. dan Azki pun lahaap menyantap setup makaroni. Ayah-ibu juga sampe habis 2 mangkok, hihihi...

Hmm...begitu deh cerita silaturahmi lebaran kali ini. Puas ga ya? engga sih. Ibu pengennya kan ke Bandung, ketemu ama Mbah dan Bude. Yaa..some other time, maybe.

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1430 H


Selamat Hari Raya Idul Fitri 1430 H

Mohon dimaafkan jika ada kesalahan yang disengaja maupun yang tidak.
Semoga kita berubah menjadi pribadi yang lebih baik setelah di-training dalam bulan yang penuh berkah.
Semoga silaturahmi kita di dunia maya tetap terjalin :)

Monday, September 14, 2009

Rapor Ramadhan

Ada ga ya rapor ramadhan? tentunya ada, cuman kita ga dikasi liat dan ga disuruh tanda tangan, hehehe...Seandainya bisa melihat, tentunya aku akan mendapati nilai merah di bagian KESABARAN.

Yap, nilai Kesabaran untukku pasti merah. Padahal itu kan poin penting di bulan Ramadhan. SKSnya gedhe lah, mungkin kalo dikonversi bisa 4 SKS, hehe...

Jadi gini, ini pertama kali aku berpuasa ditemani BBG, Bayi Baru Gede. BBG yang polahnya seabreg, dengan kemauan selangit tapi belum bisa ngomong. Ada hal2 yang baru yang aku pelajari, korelasi antara konsep berpuasa (yaitu menahan diri) dengan mengasuh BBG. Harus punya kesabaran ekstra di masa2 berikut:


Saat Azki ikut puasa, alias ga mau makan, maunya mimimo (nenen) seharian.
Saat Azki ga mau ditinggal ke mana2, bahkan ditinggal bentar ke dapur aja langsung termewek-mewek.
Dua hal itu yang jadi materi ujian Kesabaran di bulan ini.
Dan kuakui, aku gagal, hiks...
Padahal Ramadhan tinggal bbrp hari lagi (kalo kata ormas Muhammadiyah, 6 hari lg lebaran).


Sebetulnya ga fair menyebut Azki sebagai penyebab hilangnya kesabaran. Kasian, masih kecil ga tau apa2 sudah jadi sasaran blaming ibunya. Apapun bisa saja jadi penyebab. Mau FTM, atau WM,, sama aja bisa marah di bulan puasa, ya tho? Jadi inget, kalo blaming ke seseorang, lihat ada berapa jari yang mengarah ke kita. 3 kan? jadi sapa yg sebetulnya yang bermasalah dalam kasus ini? Tentunya aku...

Pfuiiih...
Dulu rekan kerjaku pernah ngomong: Bulan Puasa itu semua setan dibelenggu, tapi kok kamu masih di sini??
Ngga sopan kan?? tapi ternyata sekarang I get that devil inside of me :(

Paket Ramadhan dan Lebaran

Alhamdulillah...rasa kangen ibu terhadap cemilan khas Solo (dan sama Utinya Azki tentunya) bisa terobati. Ini karena Uti bersedia mengirimkan makanan2 yg ibu suka ke tangerang.

Pas menjelang Ramadhan bulan lalu, ibu request beberapa makanan kesukaan, dan akhirnya dikirimi abon, telur asin, bagelen, serundeng (kelapa parut yg ditumis pake gula merah) sampe sambel pecel. napa ya ini lidah, padahal telur asin di jakarta juga banyak. wah ga tau deh, sudah solo-minded nih. abonnya juga ga da yg nyamain di tanah tangerang sini. abonnya tuh yang kusut, tebel, ga pecah kaya pasir. rasanya pun ada yang manis dan pedas. dan kalo dari harganya, ga mungkin deh ini abon babi yang prnah dihebohin media bbbrp bulan lalu. wes pokoke ini abon memang top..(promosi). Nah karena Uti mengirimnya banyak, ibu bagikan ke Baba sebagian, macam abon dan telur asin. Alhamdulillah Baba suka :).



Azki's dress trial

Dan hari iniii....ada lagi paket dari Uti. Isinya ga jauh beda dari paket sebelumnya, cuma ditambahi baju lebaran buat Azki. Wuaaaah....senangnya Azki, dapet baju dan sepatu. Uti memang ajiiiib, hehehe... Ibu juga senang karena dapet gratisan lauk lagi :p, habis Uti ga mau dibayarin sih. Sebut aja ini parcel ya. karena ibu bukan pejabat, jadi masih boleh terima parcel :D

Saturday, September 12, 2009

Ayah dan Pohon-pohonnya

Ayah Azki akhir2 ni suka banget berkebun. Ini karena halaman rumah kami gersang kaya gurun. dah gitu dusty banget, secara segala jenis kendaraan lewat di depan rumah. maklum bukan di kompleks. Balik ke halaman tadi. Selain gersang, halaman rumah kami sudah dijadikan pool angkot. >_<. Tempat satu angkot menongkrongkan dirinya kalo sudah habis jam kerjanya. selain angkot ada juga pasir yang ditaruh gitu aja di halaman kami. dulu siih buat konstruksi paving blok jalan lingkungan. begitu proyeknya kelar, pasirnya nganggur, ga jelas sapa yg bertanggung jawab atas pasir ini. Yaaa emang susah sih orang2 di sini. ga bisa liat tanah kosong, biarpun yang kosong itu sebagian sudah dibangun rumah kami. mau protes,,,wong yg punya tanah aja anteng2 wae. Ahh, ra mutu blas (sorry jawanya keluar).

Nah akhirnya kata ayah, Yuk kita tanami puun (pohon). biar ijo2 dikit.

Karena budget masih minim, jadilah kami menanam pohon2 kecil saja di pot. sembari beli2 tanaman dan pot, aku berusaha juga nginget2 fungsi pohon, agar bisa dipakai di halaman.

Berdasar mata kuliah dulu...(hayo pada inget ga, Tante Marissa?) ini mata kuliahnya Pak Bas. Tentang fungsi pohon. Ada pohon pengarah, pohon pembatas, pohon peneduh, pohon pengusir hewan2 tertentu. Naaah..pas inget, langsung deh googling jenis pohonnya.

Sebetulnya bisa langsung menghubungi konsultan lanskap dan nursery tertentu di bilangan Jakarta Selatan. Tapi aku lebih prefer baca2 dulu di inet atau majalah.

Jadi pohon apa saja yang sudah ditanam?

Seingatku sih Pohon mangga di halaman depan. Satu doang, belum cukup untuk menghalangi mobil2 yang suka parkir seenaknya di halaman. ntar tambah lagi ah, hihihi..
Ada jg rambutan, masih di polybag, belum di transfer ke tanah.
Lalu ada Lidah Mertua (sansiviera). Ihhh,,,namanya lucu!! Iya, khasiatnya juga mantabs...bisa menyerap partikel beracun macam CO2 dan Pb, pokoknya gas buangan kendaraan deh. kalo Lidah mertua yg asli sih,,,biasanya digunakan untuk berbicara pada mantunya, hihihi....nah rencananya aku akan mengumpulkan si lidah mertua ini, as many as possible. Addicted to Sansiviera deh pokoknya!

Ohya, pohon2 tsb smuanya dikasi. hehe..ngga modal yak, modal beli pot dan sekam doang. Ada yg dikasih Babanya Azki, ada jg yg disumbang sama asisten cuci-setrika. yaaa..makasih ya semuanya. Malah kata ayah, gimana kalo kita kasih halaman kita jadi tempat jualan buat pedagang bunga?? Halahhh...nyediain lahan apa mau gratisan pohon??? :D :D :D

Ke depan aku mo nyoba tanam zodia. eh ralattt, bukan aku, tapi ayahnya ding :D. aku sih ndak telaten bercocok tanam. Zodia ini kata yg udah pernah make, ampuh ngusir nyamuk. ya selain lavender, sereh, dan pohon kayu putih. ntar lah nyoba beli. Maklum di sini nyamuk tuh rajin banget pesta. kalo lagi dinner, menunya darahnya Azki dan aku. Dan juga sudah sakti mandraguna, kebal sama obat oles anti nyamuk. mau dilawan pakai obat nyamuk listrik dan semprot, tapi kasian Azki, bisa tercemar bahan obat nyamuk.

Insya Allah penataan lansekap halaman depan menjadi prioritas kami ke depan, kalo ada rejeki. Aku pengennya ini halaman bener2 diblok dari pengguna2 tak diundang: angkot, kendaraan yg lagi nyari puteran arah, motor2 yang parkir, anak2 kecil yang suka main2 di halaman tetangga orang,...dll dll..Egois banget ya nyonya rumahnya :p Ya habis gimana, seumur2 ga pernah hidup di rumah yg lahannya terlalu publik gini. Di Solo, rumah yg dulunya punya nenek, temboknya ada kali tinggi 4 meter, khas rumah pedagang batik jaman dulu. di Bandung, di Bontang, semuanya di dalam kompleks. Ya baru sekali ini, di Tangerang sini rumahnya tepat pinggir jalan. Jadi kompromi dobel: pertama kompromi dengan situasi lokasi begini, dan kompromi dengan segala macam polah perilaku masyarakat sekitar. Sabar...sabar....

Thursday, September 10, 2009

Mudik ke Mana?

Yaiiii..akhirnya posting juga aku. Puasa jadinya ga posting, karena seringnya hunting resep masakan berbuka dan sahur, hihihi..ketauan ga bisa masak :P. so far hasil masaknya ga terlalu mengecewakan, karena yang ngrasain cuma bertiga, hehehe...

Jadi Azki dan keluarga mudik ke mana nih? Sepertinya aku kok ngga pernah antusias mudik ya. belum apa2 udah parno antri tiket, parno calo, parno bawaan banyak (karena selama hidup, ga pernah mudik dengan tas lebih dari 2), parno liburan cuma bentar...maklum masih karyawan, ga bisa bebas libur, hehehe...

Setelah dipikirkan beberapa saat, akhirnya diputuskan bahwa aku akan mudik ke rumah mertua. Rumahnya untunglah dekat, tak sampai 10 menit jalan kaki. Jadi ada kemungkinan tidak perlu repot memasak, kalo laper tinggal nyendok di meja makan mertua, xixixixx..(menantu yang malas). Pertimbangan utama sih sebetulnya penentuan giliran. Tahun kemarin kan Azki sudah lebaran di Solo, karena memang lahir di Solo. Nah brati lebaran tahun ini di Tangerang saja, sama sodara2 di sini. Kata Uti dan Tante Rahma, trus ke Solony kapan dong? yaa..tunggu saja tanggal mainnya. Rencananya pas Idul Adha, 2 bulan lagi.. Ayah Azki sih oke-oke aja, syukurlah :)

Memang dari jaman kuliah dulu, aku ngga ngrasain hebohnya mudik. Sekedar kilas balik:
Thn 1995-2000: di Bontang.
Thn 2001: lebaran di Solo, minus ortu dan adik yang stay saja di Bontang. Aku lebaran bareng keluarga besar.
Thn 2002: di Solo lagi, formasi lengkap, ada ortu, sodara2, dan keluarga besar.
Thn 2003: di Jakarta, tempat tante. Cuma aku sendiri dan keluarga tante.
Thn 2004: di Bontang, formasi lengkap, ada ortu dan kakak-adik.
Thn 2005: di Bontang, ga ada kakak.
Thn 2006: di Jakarta, lebaran paling garing seumur hayat, di rumah bude, trus lanjut ke rumah tante. Oh tapi terobati dengan rekreasi di villa sodara di Subang.
Thn 2007: di Solo, lebaran paling rame, semua karib kerabat yg biasanya ga ada jadi nongol. Paling hectic juga karena seminggu setelah lebaran aku nikah.
Thn 2008: di Solo, formasi lengkap minus suami yang lebaran sama keluarganya.
Thn 2009: insya Allah di Tangerang.

Yaaa begitulah. Sebetulnya pengen menanamkan sebuah mindset bahwa mudik itu bukan wajib (ya iyyalah, yang wajib kan Sholat, Puasa, Zakat, Haji...:P). Kita bisa bersilaturrahmi kapanpun kita mau. Cuman ya ngga bisa saklek gitu ya, kan sodara2 ga bisa dipaksain sepemikiran.

Well..selamat mudik ya. bagi yang lewat Nagrek, Pantura, Jalur Selatan, Lintas Sumatera,,,hati2 berkendara. buat yang naik KA, pesawat, kapal, bis, semoga supirnya sehat jadi bisa lancar nyetirnya. Buat yg nyarter metromini, bajaj, motor...enjoy your trip!



Azki: Utiii...Akuuung, ntar sungkemannya pake Hape aja yaaa...