Tuesday, October 6, 2009

Makan Gratis Akhir Minggu

Sudah umur 14 bulan dan memakan segala jenis makanan, tidak berarti bias lepas ASI.
Setidaknya itulah pengalaman ibu dan Azki. Karena kelalaian ibu, berakibat pada kesulitan diri sendiri.

Jadi ceritanya gini..
Hari Minggu kemarin Azki-Ibu-Ayah seharian jalan2 ketemu temen2. Sesi I, main ke Ciledug ke teman ibu yang baru nikah. Di sana kami dijamu dengan makan siang, dan Azki pun tak ketinggalan. Disuap sama nyonya rumah pake telur dadar. Hihihi…tamu yang merepotkan :p Mungkin karena kenyang makan telur, trus masih makan bolu, dan pisang, Azki jadi malas mimimo. Sempat sih, mimimo bentar. Ehh, karena melihat jeruk, ga jadi mimimo, dan malah makan jeruk. Ibu masih nyante2 aja. Pikir ibu, ah ntar sebelum pulang mimimo bentar. Sampe menjelang pulang, Azki masih ga mau mimimo. Yaah, gimana ini.

Di sesi II, kami berangkat ke Plaza Semanggi karena ayah Azki ada janji makan2 sama temennya. Nah, di Plaza Semanggi inilah derita ibu dimulai. Gudang ASI sudah mulai penuh. Customernya ogah2an. Meanwhile, ibu ga bawa peralatan memeras (cooler bag, botol ASIP, dan dry ice). Breastpump? Ibu pake metode manual kok, biar ga ribet urusan sterilisasinya, heheh…Akhirnya ibu ke nursing room yang desainnya setengah hati itu. Di sana Azki cuma mo dikit mimimonya. Yaaah..beban gudang ASI terkurangi sedikit. Tapi masih khawatir juga sih.
Kami akhirnya makan2 di Rice Bowl. Di sini Azki nyobain segala rupa masakan. Sapo tahu, jus, UHT, ayam, nasi Hainan….segala rupa deh.

Sementara ibu sudah mulai nyut2an lagi. Red Alert from Breastmilk Manufacturer. Akhirnya di tengah acara ibu ngabur lagi sama Azki. Karena jauh menuju nursing room, ibu nyusuin Azki di toilet. Untung aja toiletnya wangi. Dan hasilnya??? Ga maximal lagi mimimonya. Huhuhuhuhu…..Huaaaa…

Jadi kesimpulannya: seharusnya ibu membawa perlengkapan ASIP. Perkara kepake atau ngga, urusan belakangan. Namanya juga persiapan. Yaah..namanya juga pertama kali bawa Azki jalan2 ke sumber makanan.

Walhasil sampai rumah ibu langsung deh pasang aksi kompres sana-sini demi melancarkan ASI. Dah buntet gitu lhooo.. Begitu sudah lancar, Azkinya malah lagi dibawa ayahnya keluar rumah. Halahhh... terpaksa ASI dibuang-buang. Lha wong botol ASIPnya juga ga ready to use. Malam yang panik lah untuk seorang busui, hihihi :)

Ohyak cerita dikit ah tentang makan2 di Rice Bowl ini. Makan2 ini tuh katanya dalam rangka ulang tahun temennya ayah di kampus dulu, tepatnya di Comlabs. Yang diundang juga ga banyak, teman2 deket yg punya hajat. Lucunya, Narpen, temen ayah ini, malah nyuruh ayah milih tempat makan. Hehehe…akhirnya ibu yang milihin: Rice Bowl. Ternyata ibunda Narpen, Bu Enny Dyah, belum pernah ke sini. Klop dong ya.. Hihi.. Lho, kok ada ibunya? Iya, jadi tante Narpen ini perginya bareng ibunya. Hmmm…. Ibunya gaul juga dong ya. Lho memang bukankah harusnya seperti itu hubungan ibu-anak? Ibu harap hubungan ibu-Azki ntar-ntarnya bisa seperti itu, walopun ga sama persis lah. Kan enak tuh, sang ibu tau semua teman dekat anak2nya, anak juga tau seluk-beluk ibunya. I wish I could be like that, someday. Sekarang belum terasa ya, wong anak masih batita ngono…jadi ga bisa ngasi komentar, bisanya ngimpi dulu ^_^

2 comments:

Diyah kusumaningsih said...

Azki kekenyangan kali ya mom makanya mimi nya sedikit, tapi Azki beruntung lho gudang ASI nya melimpah sampe 'over load' gitu he..he..he...

mommy-azki said...

iya mbak, wareg tenan, semua makanan dicobain. gudang ASI sebetulnya ga segitu overload sih, cumann kalo 4 jam ga maksimal dikeluarkn, bisa senut-senut aku :(