Saturday, September 12, 2009

Ayah dan Pohon-pohonnya

Ayah Azki akhir2 ni suka banget berkebun. Ini karena halaman rumah kami gersang kaya gurun. dah gitu dusty banget, secara segala jenis kendaraan lewat di depan rumah. maklum bukan di kompleks. Balik ke halaman tadi. Selain gersang, halaman rumah kami sudah dijadikan pool angkot. >_<. Tempat satu angkot menongkrongkan dirinya kalo sudah habis jam kerjanya. selain angkot ada juga pasir yang ditaruh gitu aja di halaman kami. dulu siih buat konstruksi paving blok jalan lingkungan. begitu proyeknya kelar, pasirnya nganggur, ga jelas sapa yg bertanggung jawab atas pasir ini. Yaaa emang susah sih orang2 di sini. ga bisa liat tanah kosong, biarpun yang kosong itu sebagian sudah dibangun rumah kami. mau protes,,,wong yg punya tanah aja anteng2 wae. Ahh, ra mutu blas (sorry jawanya keluar).

Nah akhirnya kata ayah, Yuk kita tanami puun (pohon). biar ijo2 dikit.

Karena budget masih minim, jadilah kami menanam pohon2 kecil saja di pot. sembari beli2 tanaman dan pot, aku berusaha juga nginget2 fungsi pohon, agar bisa dipakai di halaman.

Berdasar mata kuliah dulu...(hayo pada inget ga, Tante Marissa?) ini mata kuliahnya Pak Bas. Tentang fungsi pohon. Ada pohon pengarah, pohon pembatas, pohon peneduh, pohon pengusir hewan2 tertentu. Naaah..pas inget, langsung deh googling jenis pohonnya.

Sebetulnya bisa langsung menghubungi konsultan lanskap dan nursery tertentu di bilangan Jakarta Selatan. Tapi aku lebih prefer baca2 dulu di inet atau majalah.

Jadi pohon apa saja yang sudah ditanam?

Seingatku sih Pohon mangga di halaman depan. Satu doang, belum cukup untuk menghalangi mobil2 yang suka parkir seenaknya di halaman. ntar tambah lagi ah, hihihi..
Ada jg rambutan, masih di polybag, belum di transfer ke tanah.
Lalu ada Lidah Mertua (sansiviera). Ihhh,,,namanya lucu!! Iya, khasiatnya juga mantabs...bisa menyerap partikel beracun macam CO2 dan Pb, pokoknya gas buangan kendaraan deh. kalo Lidah mertua yg asli sih,,,biasanya digunakan untuk berbicara pada mantunya, hihihi....nah rencananya aku akan mengumpulkan si lidah mertua ini, as many as possible. Addicted to Sansiviera deh pokoknya!

Ohya, pohon2 tsb smuanya dikasi. hehe..ngga modal yak, modal beli pot dan sekam doang. Ada yg dikasih Babanya Azki, ada jg yg disumbang sama asisten cuci-setrika. yaaa..makasih ya semuanya. Malah kata ayah, gimana kalo kita kasih halaman kita jadi tempat jualan buat pedagang bunga?? Halahhh...nyediain lahan apa mau gratisan pohon??? :D :D :D

Ke depan aku mo nyoba tanam zodia. eh ralattt, bukan aku, tapi ayahnya ding :D. aku sih ndak telaten bercocok tanam. Zodia ini kata yg udah pernah make, ampuh ngusir nyamuk. ya selain lavender, sereh, dan pohon kayu putih. ntar lah nyoba beli. Maklum di sini nyamuk tuh rajin banget pesta. kalo lagi dinner, menunya darahnya Azki dan aku. Dan juga sudah sakti mandraguna, kebal sama obat oles anti nyamuk. mau dilawan pakai obat nyamuk listrik dan semprot, tapi kasian Azki, bisa tercemar bahan obat nyamuk.

Insya Allah penataan lansekap halaman depan menjadi prioritas kami ke depan, kalo ada rejeki. Aku pengennya ini halaman bener2 diblok dari pengguna2 tak diundang: angkot, kendaraan yg lagi nyari puteran arah, motor2 yang parkir, anak2 kecil yang suka main2 di halaman tetangga orang,...dll dll..Egois banget ya nyonya rumahnya :p Ya habis gimana, seumur2 ga pernah hidup di rumah yg lahannya terlalu publik gini. Di Solo, rumah yg dulunya punya nenek, temboknya ada kali tinggi 4 meter, khas rumah pedagang batik jaman dulu. di Bandung, di Bontang, semuanya di dalam kompleks. Ya baru sekali ini, di Tangerang sini rumahnya tepat pinggir jalan. Jadi kompromi dobel: pertama kompromi dengan situasi lokasi begini, dan kompromi dengan segala macam polah perilaku masyarakat sekitar. Sabar...sabar....

4 comments:

ke2nai said...

sama mbak.. suami sy juga lebih telaten untuk urusan tanaman... turunan dr mamah mertua.. kl sy sih penikmat aja deh.. apalagi kl lagi pada berbunga, enak bgt diliatnya.. tp kl terjun langsung ngurusin tanaman kayaknya enggak deh.. gak telaten.. :)

mommy-azki said...

hihihi...jadi peminat pasif saja ya kita :).

Marissa said...

ahahaa..tentu sudah lupa :D
apa itu macam2 pohon @@
lhoo..emang halamannya ga ada pagernya? :O

mommy-azki said...

Belum dipager Mer. Makanya suka dipake parkir segala jenis kendaraan, mulai dari sepeda motor sampe truk barang. merusak pemandangan sajah.