Saturday, December 27, 2014

Nyenengin Karyawan: Jalan-jalan ke Puncak


Seperti agenda tahun lalu, akhir tahun ini suami ngajakin karyawannya jalan2 ngabisin duit menikmati udara  di luar jurumudi. Kalo taun lalu ke Ragunan, taun ini ke Taman Wisata Matahari di Puncak sonoh. Karena namanya sama kaya dept.store Matahari,, maka di taman sini juga sama2 bisa beli kaos. Bedanya ga bisa pake member card matahari. Errr... krik krik..

JALAN-JALAN MEEEEEN
ternyata ada stalker,, ngefoto di jalan trus ditag ke akun pak bos :D





Karena tujuannya jauuuuh banget udah lintas propinsi, maka karyawan Maliki Holdings ini disuruh siap di bis jam 6 pagi, sementara nyonyah bos baru siap jam 6.30. akhirnya Geng Konveksi ini cuss juga jam 6.45. Heuuu telaattt...

Ga lama pas udah masuk toll arah toll JORR W2,, Pak bos ditelpon karyawan satu lagi. eh ya bukan karyawan sih,,, tapi istri dia mbantuin bebersih di rumah saya. Ki
ra-kira dialognya gini:

Karyawan: Bos tungguin saya ya
Pak Bos   : Tungguin gimanaaah,, ini udah di tol
K             : Yaaa tungguin, saya susul gituh
PB           : Ya kagak bisa laaaah
K             : lah katanya jam 7 berangkat Bos?
PB           : Jam ENAAMMM,, lu kan semalem ke rumah gue,, gimana sik udah dikasi tau juga

bla..bla..blaa.. dan akhirnya pak bosnya mengakhiri sambungan dengan kalimat ga penting: "Ya udah maaf ya"  Laah kepiye sik malah dia yang minta maaf -_-

Akhirnya bis lanjut jalan ga pake nungguin yang ketinggalan. Pas udah nyampe Taman saya buka hape dan baca sms dari si tukang beberes: Mama Azki,, tungguin yaa, saya lagi ribet nih. Dikirim jam 7 pagi.

Ckckckck.... situ anak 1 aja jam 7 kaga bisa siap. Laah eike anak dua bijik plus satu bayi gede udah siap jam 6.30,, sempet nonton telenovela pulaak jam 5 pagi,, hyahahaaaa  *sayang euy,, critanya lagi seru, kudu dituntasin* dan tidur malemnya pun telat gegara nonton Real Steel. Ih sukaaaaa deh film ini (suka robotnya apa suka yg ngendaliin robotnya....). Jadi intinya SMS si tukang beberes itu gak saya bales. Sehari sebelum berangkat saya juga udah cerita,,, jaman Azki ke taman matahari sama temen TK,, itu jam 6 pagi udah berangkat. Ya masa yang sekarang jam berangkatnya bisa mundur gituuh.

Emang kocak bener dah ini kelakuan orang-orang. Menjelang exit Ciawi,, tol ujug2 padat. Berangkat jam 6.45, sampe di taman jam 11.15. molor abiiiss.. 2,5 jam ajah. saking macetnya sampe-sampe bisa disambi nyari WC di luar kendaraan. Banyaaak banget yg begitu, termasuk 2 karyawan suami. Ceritanya udah stuck 1 jam menjelang exit Ciawi.. trus ujug2 ada yang kebelet. Yawes toh,, mereka ngibrit keluar bis,nyari WC di pemukiman penduduk. Ndilalah setelah mereka keluar,, kemacetan mulai terurai. Jadilah pak supir bis ini mengalami dilema terbesar  hari itu.. Kalo nungguin penumpang,, kena semprit PakPul (Pak Polisi),, tapi kalo ga nungguin kan ya kasian.. akhirnya ngalah deh sama PakPul. Bis jalan pelan2. Tapi sepelan-pelannya bis jalan kan ya ga sampe 5 km/jam toh.. minimal 10 km/jam laah. Daaan akhirnya 2 penumpang 'ilang' tadi kembali di bis sambil ngos-ngosan,, habis lega di WC,, lalu lari ngejar bis. Wkekekekeeke. Pas udah sampe Gadog,, eeeh macet lagi, dan ada lagi  yg pengen ke WC. Ampun daaah :D akhirnya dikasi tips: kalo macet, nyari WC nya kudu searah majunya kendaraan, misalnya cari WC yang lokasi 30 meter di depan bis yang stuck, jadi kalo kemacetan terurai,, nyusul bisnya juga ga berat.


Buat kebanyakan orang jurumudi macet dua jam udah ibarat neraka yeuh... tapi buat mantan penglaju jurumudi-jakarta.... 2 jam maaaah enteeeng, bwahahahaha. Apalagi kalo udah ngalamin macetnya mudik dimana perjalanan 12 jam jadi 30 jam :D santei ajaaa masbrooo.

Sampe di parkiran si taman,, pak bos pening ngurusin tiket. Yaaabesss ga dilist dari awal. sumpah akuuuhh ikutan senewen,, ditambah ada karyawan yang ngemeng: udaaah tembak aja beli 80 tiket. Ga nahan kan dengernya,, langsung taksambit: NDASMU BELI 80 TIKET!!! KOWE DIKON NGITUNG PENUMPANG WE ORA ISO.  kasian deh diomeli pake basa jawa, ga mudeng, wkekeke.Yaaak akhirnya tiket masuk untuk hampir semua penumpang dibayari sama pak bos. Horeeee :D nggeblak dulu habis mbayar tiket diluar budget.

Habis capek ngurusi tiket akhirnya nggelar tiker makan siang. Jiaaaaah jalan juga belooom udah bongkar bekel. Tikernya nyewa 10ribu selembar. Padahal kalo mau jalan dikiiiit aja,, ada bangku2 ijo dan mejanya banyaaak buat makan2,, kaga usah bayar sewa. Haizzzzz.... jaman Azki ke sini skitar 7-8 bulan lalu bangku2 ini ngga ada.

So far saya lebih puas jalan2 ke sini di kunjungan ke-2 ini. Triknya, naik mobil hewan wara-wiri itu buat nglilingin area taman, trus minta turun  di daerah wahana trampolin. dari situ udah enak mau jalan ke mana aja,, bahkan kalo mau mbongkar bekel ada lagi spot bangku-meja hijau itu.


Ga dapet tiket kereta mudik,, ya wes naik ini aja :D

As usual kan saya bawa bekel doong,, skalian bawa piring-sendoknya sisan. habis dipake dibilas pake air kran mushola, dan sukses bikin pak suami menundukkan kepala di meja tanda malu istrinya ngeFrugal :D. Ohya bawa mangga sekilo dan pisaunya. Habis zuhur itu bekel dihabisin biar beban hidup ini berkurang sedikit. segala bekel ini dibawa karena saya adalah mamah irit,, mamah frugal,, traveler kantong cekak :D seperti biasa kalo sudah ngirit gini yang terjadi selanjutnya adalah bebelian merchandise sebagai kompensasi pengiritan di aspek makan siang. ORA SIDO NGIRIT YOOOOH.


Frugal di bekel makan,, brutal di belanja merchandise
Cape jalan2 dan jajan2,, balik deh ke bis *solat asar dulu di musola yang masih aja ga bagus2 amat* coba yaaak diganti mesjid gede kaya di rest area arah Bandung itu.  payah deh ah manajemennya. Mushola kecil2 kaga ada yg pewe buat leyeh2.

kurang dari jam 4 sore ternyata semua karyawan udah ngumpul di bis.Gile yeeeuh,,, kalo urusan jalan2 semua mendadak tepat waktu. Coba pas hari kerja, hyeheheee.

Cuss dari parkiran pas jam 4 sore, sampe jurmud jam 6 kurang. Lancar jaya bahagiaaa *kecuali pak bos yang ketoke masih nggeblak dompetnya*

Sampai ketemu satu tahun lagii. Pengen ke Kebun Raya Bogor, denger2 tiketnya murah dan ada museum kecil2an.



Check In Lagiii


Memang sudah nasib.. yaaa nasib... Akhir tahun 2014 ini saya check in lagi di RS. Gile ajeee,,, within 16 months sudah 3x check in di marih. Kudu bikin membership nih biar dapet poin mileage, ekekekeee. Lu kire naik sepawat maaak.

Yaah intinya kalo diduitin bisa buat liburan sebulan keliling Jawa (tapi nginep di mesjid). Sebel yaaak...sedekah kok ke RS.

Jadinya kemaren positif Demam Tifoid. Dari skala 1-10 di mana 10 adalah yg paling parah, saya dapet skor 9. Luar binasa,, sekali dapet langsung A+. Tahun depan gak usah ambil SP, nyeehehheee. Udah deh,, ga pake mikir ini RUM apa tidak (masih jaman ya si RUM tea? Dan tifoid gitu lhooooh),, langsuung bayar DP rawat inap. Kelas seadanya aja karena ini bukan liburan. Alhamdulillah ga lama dapet kamar yg 3 bed. Sampe selesai opname pasien lain syukurlah ga pada rese. Palingan pasien sebelah yaaaang udah tau sakit tapi ga brenti2 dapet message dan telpon. Halloooh,,, saya mah kalo sakit gadget di silent. Emang sih hari ke-1 sempet nonton telenovela di yutub -jiaaaaaahh sakit tapi sempeeet aja- tapi hari ke-2 signal ga gitu bagus, jadi bisa maksimal tidur sampe hari ke-4. Suami saya sempet protes,, ditelpon kok gak diangkat. Yaaaa menurut ngana aja gimana deh yaaa panas ga turun2 tapi nerima telpon ngecek watsap-bbm-notif fesbuk -_-

Ada hikmahnya juga sih opname ini. bayangkanlah,,,, 4 hari diisolir ga ngapa2in, ga ada itu household chores,, ga mandiin-nyuapin anak.. Kalo mamah lain mgkn udah mewek mikirin anak di rumah gimana-sama siapa-ngapain aja,,, Kalo saya maaaah..boro-boro :D. Bukannya jahat,, tapi... Yaaaak hanya badass mommy aja kali yaa yg bisa memahami perasaan ini,, misalnya my simbok fellow di propinsi sebelah. Dan lagian ceuk ceunah sakit nggugurin dosa yak kalo ikhlas. Eh saya ikhlas ga ya kemaren? dua sisi sih,, Ga ikhlas karena duitnya bisa buat liburan. Ikhlas karena libur ngurusin rumah dan seisinya. Hahahahaa :D

Selama sakit saya cuma dijenguk suami, anak, the-ipars, mertua, dan beberapa ibu2 teman arisan dan temen nongkrong di SD, termasuk gurunya Azki. Ga banyak karena emang saya pesen ke suami gak usahlah kasi tau tetangga dan kerabat lain. Cukup yang emang deket aja yang nengok, hyeehehe. 


Ditengok Buibu temen kongkow di SD

Yang paling kocak adalah waktu kakak saya dateng nengok. Skalian mau jagain Azki-Hiro sehari aja. Taunya baru setengah hari udah ngeluh: Hiro makannya susaaaah. Hoahahahaa,,, trus besoknya dia pulang lagi ke Solo. Gagal jadi Pakde Teladan. Akhirnya anak2 back to Tantenya ajaaa,, kelonan aja di kasurnya si Tante. Baru keluar kalo udah jam makan. Kata Azki: enaaakdi kamar tante lisna,, dingiiiin,, Ndeso. Kaya di rumah ga ada AC aja.


Duo Bocah Kemulan dan Kelonan sambil nonton Upin-Ipin


Mama saya sih yang paling heboh.. sampe2 bilang: kok sering amat sih ngasi brita lagi opname. Iya ya,, kok kayanya sering. Ya Allah, semoga tahun depan dan tahun2 selanjutnya ga ada yang opname lagi kecuali pas nglairin adeknya Hiro :D Lho nglairin kok di opname? iyeeeh,, pan SC *udah nyerah ga mau ngeden lagi*

Analisis orang-orang kalo ada yg kena demam tifoid: Waaah kecapean tuuuh.
Solusi orang-orang kalo ada yg kena demam tifoid: Makannya kudu bubur tuuuh.

Ga tau yaa apakah saya bener-bener kecapean. Yang jelas 2 minggu sbelum sakit tuh udah males masak, Jadi kalo mau makan yaaa beli ke warung. Mungkin di satu saat makan yang kurang bersih.

Tifoid makan bubur? ada yang bilang ini cuma mitos,, kudunya makan apa aja boleh kecuali yang pedes, asem, sayuran berserat padat. Ga tau ini bener apa ngga. Saya mah dikasi makan dari RS yaaa diabisin aja semua kecuali pisang dan nasi lembeknya. Kelar opname langsung makan nasi padang lagi. Kan belom belanjaa,, nyehehee.

Semoga teman-teman semua sehat yaaaa,,jangan adalah yang sakit2 ampe kudu diopname. Mending duitnya buat jalan2 aja,, akhir taun gitu lhooo :)




Saturday, October 18, 2014

Ga Makan Gengsi


Rencananya mau hibernasi selama beberapa pekan akibat capek habis ikut writing contest *muahahah cemeen,,,, 10 hari tapi kelarnya sebulan udah bilang capek :D*   .....tapi kepengen posting status fesbuk suami





Iyah bener,,ada orang sekepo itu di dunia ini :D Ini sebetulnya senada dengan pertanyaan yang sering meneror para alumni universitas *yang dicap bagus oleh sebagian masyarakat -ivy league-nya endonesah meureun yak* yang berkarier di jalur yang ga mainstream. Saya aja kan juga pernah mendapat pertanyaan serupa,,,,"ga sayang sama gelarnya?" Eittttss.... fokus sama judul ya,, jangan banting setir ke Mom's War.

As he told me many times before,,,, di lingkungan sini yang dinilai adalah: seberapa keren rumah dan kendaraan lu, berapa banyak aset tangible lu, seberapa canggih gadget lu. Kalo kerja pun pasti akan dipertanyakan: mbayar berapa biar bisa lolos? atau,,,, ada sodara ya di kantor itu? Makanya saat suami kerja di Cilegon sonoh,,, ada tuh yang usil: babenya banyak duit siiih,, bisalah bayar itu biar masuk kerja. Wkakakakaa,,, malah didoain banyak duit. Yawes akurapopo yaa, aamiin. Daaan ketika suami pindah dari kerjaan satu ke kerjaan lainnya,, ada lagi yang usil: Kenapaaaa,, pan enak di sonoh,, *mungkin masih kepikiran suami masuk pake nyogok dan uang sogokannya belum balik modal* Ya simpel aja toh sebetulnya kalo mau dijawab: yang sekarang gajinya dobel sih. Tapi gak dijawab gitu sih,,, buang2 enerkhi gitu loooh ngobrol sama orang yg  mikirnya cetek ngono.

Naaah sekarang suami handle bisnis limpahan almarhum bapaknya. Daaan orang usil selalu ada, seperti pertanyaan di status FB di atas. Ada statement lainnya sih,,"kalo cuma nerusin usaha Baba lu mah kaga usah kuliah".

Ngakak koprol deh berdua. Speechless. Mau cerita pentingnya kuliah dan networking yang bagus tapi kooook takut mung ngguwak idu. Ida-idu tur mecucu.

Kami -dan cencunyah kalian juga doooong- sepakat pendidikan itu nomor satu. Eh salah,, nomor satu itu syahadat, dua solat, tiga zakat....dst.

That's why saya rela jadi ojek 10 km PP 5 hari seminggu antar jemput Azki demi sekolah yang rada gak mainstream. Dan ngajarin Azki kenal sama yang namanya konveksi dan kadang ikut nganter kaos *sekalian jajan* biar tau, "ooooh gini toh kerjaan ayah dan ibu". Ayah nganter kaos,, ibu belanja di mal,, gituh maksudnya.

Kayanya paragraf barusan ga nyambung yah sama cerita di atas :D Jadi saya mau cerita apa? *malah mumet dewe. Intinya maaah,,, kagak usah silau sama gelar dan jumlah aset seseorang. Mungkin karena terlalu banyak nonton sinetron2 geje di TV,, jadi orang2 ini merasa bahwa di kehidupan nyata pun situasinya harus sama: Yang lulusan univ kudu gawe kantoran kalo perlu lengkap pake dasi dan jas dan nenteng tas kerja. Yang gak pinter kudu tampil seadanya, lusuh, kusem, dll. Ga boleh kebalik. Yang duitnya banyak kudu keliatan kinclong. Yang duitnya dikit kudu kumel.  Ga boleh kebalik. Padahal yaaa,, yg di sinetron itu kan yg ga punya duit biasanya jagoannya kan? hehehhh...yang aktingnya kerja kantoran punya perusahaan bisnis malah di kantor ngurusin rumah tangga. Ya kan? YA KAN? mwehehehehee. Ga bosen apa ya bikin setting sinetron gitu2 mulu. Anehnya,,, yang pake peci dan jilbab boleh jadi orang yg nyinyir. Standar ganda emang..macam motor matic yang lagi dipanasin.

Selain kaga usah silau sama gelar dan aset,, juga ga usah melengos liat yg "ndeso", misalnya kalo di sini tipikalnya ongkang2 kaki pake sarung-sendal jepit leyeh2 di bale-bale. Siapa tau justru dia punya tanah dan kontrakan di mana2.

Saya harap kalau Azki dan Hiro udah besar nanti,, mereka bangga punya ayah tukang kaos, tukang anter barang, tukang tagih, tukang ngasih duit ke ibu. Sama seperti saya bangga punya ayah tukang ngukur jalan dan ibu tukang jual gorengan. Sama seperti Pak Suami ini bangga punya orang tua yang tukang kaos. Jangan mau kalah sama Bang Sabeni yang bangga punya anak tukang insinyur, hihihi *gagal mup on sinetron thn 90-an*

Dan status fesbuk tadipun dibalas dengan komen sebagai berikut:

this is what happened when el loco marries la loca :D


Monday, October 6, 2014

10-Days-Challenge Day 10: Idul Adha 1435 H dan Tongseng Sapi

Selamat Hari Raya Idul Adha,, semoga qurban kita diterima Allah SWT.
Seperti tahun2 sebelumnya di sini,,  keluarga Pak Maliki motong hewan qurban di depan rumah. Kenapa ga di mesjid? emmm...kenapa ya? mungkin ga mau sutris liat orang2 yang pada parebut-rebut daging qurban. Padahal di rumah yang pagernya ga seberapa tinggi dengan halaman yang seolah2 sudah jadi milik publik itu ga menghalangi orang untuk heboh minta bagian daging.

Biar pembagian daging sedikit lebih tertib,, so Makmertua saya dengan sukarela menjadi ketua tim pengawal pembagian daging qurban. Kalo ga dikawal sudah dipastikan itu tetangga yang nonton prosesi pemotongan pada ngelemparin plastik ke tukang cacah daging. Iye,,, Bu Haji mah komandonya bikin tetangga mundur teratur. Kayanya saya musti belajar galak nih *segini ternyata kurang galak*. So far cuma berani ngomelin mandor yang berlambat2 nyari timbangan. Kan biar adil dagingnya kudu ditimbang yes...

Ga tau ya kalo di tempat lain,, kalo di sini type orangnya mah klo sudah dapet daging Haji A,, pasti minta lagi ke Haji B. Bisa dimaklumi,, karena emang dapetnya dikit sih ya,, kira2 sebanyak 2 kepal tangan ABG. Kalo ga mau dapet dikit kayanya bisa ke supermarket deh mpoook...

Akhirnya karena sudah mengamankan bagian,, dapatlah saya sekitar 1 kilo daging paha. Ini lagi gegara Makmer saya kekeuuh pisan minta daging paha untuk bagian keluarga. Sunnah Rasul meureun. Padahal saya maunya has dalam,,kan empuk tuh, hihihi. Eh saya juga nyomot sedikit tulang punggung. Ini karena semalem sebelum Idul Adha saya browsing resep kaldu sapi. Kepengen ambil tulang kaki tapi kok yaaa guedaaaay banget. gimana motongnya coba, Akhirnya tuh kaki diambil tetangga. Mbuh piye carane masak.

Panjang beneer preambule-nya, padahal cuma mau ngasih tau kalo habis masak tongseng sapi. Kenapa milih tongseng? karena ga pake santan. Mblenger laaah kalo santan melulu,, soalnya besok mau rendang,, besoknya lagi mau soto betawi,, besok-besoknya lagi mau sop daging.

Resep tongsengnya saya ambil dari sini,, dan resep buat kaldu sapinya dicomot dari sini, dibaca sampe komen terakhir biar lebih pinter. Namanya juga ga jago masak,, jadi kudu pegang erat primbon2 penting.

Bikin tongsengnya setengah resep aja,, ga punya panci guedeee, hahaha. ternyata separuh resep abisnya cepet ya,,, Yaiyyalaaah,, kan dibagi juga ke karyawan bordir. *mau pamer kalo bisa masak :D Nah giliran udah sore bingung mau makan apa,,  soalnya ga persiapan bumbu buat masak makan malam. Heheuuuu...

Mendadak saya kepengen nasi goreng kambing yang Bandung ituuuh...


Sunday, October 5, 2014

10-Days-Challenge Day 9: Child at Work






Mumpung hari libur (Sabtu) kaya kemarin,, saya ajak anak-anak main ke ''gudang", sebutan untuk workshop konveksi tempat bapake anak2 kerja. Seperti biasa, tiap hari kerja pasti ada minimal ada 500 baju yang harus dipacking. Kalo melihat umur Azki sih,, harusnya dia udah bisa diperbantukan buat ngerjain bagian2 yang mudah. Seperti foto di atas,, ini bocah saya kerjain aja buat mbalik kaos. Upahnya.. jajan buku mewarnai di warung, hihihi.

Kerjaan kaya gini pasti ga ada deh di Kidzania :D

Udah gitu aja ceritanya,, cuma buat menuhin kuota biar cepet kelar ini Writing Challenge-nya, muahahah..

*kalo ada yg kepikiran ntar juga di-update ni postingan :D



Thursday, October 2, 2014

10-Days-Challenge Day 8: Dompet Cekak, Banyak Lagak



taken from: Facebook Account "Safir Senduk"

Siapa coba yang ngerasaa,,hyehehee. Kadang gaji belom gede juga udah macam-macam saja maunya :D. Begitulah fenomena golongan Konsumen 3000, diceritain lengkap di buku ini:


dok. Pribadi

Postingan ini bukan mau ngebahas itu buku,, kedawan,,kepanjangan. Padahal kan saya maunya cerita yang enteng2 aja. *nyadar otak

Inspirasi postingan kali adalaah,,, beberapa kali di sini,, di neighborhood *tsaaaaaahhh,,neborhuud* di RT sini ajalaaah..nemuin kasus adaaa aja orang yang ngutang pengen beli ini-itu. Misalnya nih bapake Azki habis ngomelin tukang sablonnya,, yang jarang masuk tapi pas masuk tau2 minta kasbon a.k.a ngutang. Critanya si TS (tukang sablon) ini mau kasbon buat ganti oli motor. Bukannya dikasi duit,,eh malah diinterogasi, dan akhirnya ga dikasi sebanyak yang diminta. Soalnyaaaa,,,, ini TS smoker boook,,, lha kalo buat ngrusak paru2 aja dia rela ngabisin minimal 300rb per bulan,, masa ganti oli 50ribu aja kasbon sih. *otake kancrit mbuh ning endiiii kuwi* 

Itu satu kasus, Kasus lainnya,, ada tetangga yang punya cicilan TV LCD. Kan saya nanya tuh,,

emang TV lama kenapa? || Ga kenapa2 || trus kok ganti? || yaaa biar gaya aja.  

Ga lama kemudian...terjadilah yang namanya kredit macet. Sang TV pun diadopsi,,over kredit. Taaaah,.,,makan tuh gaya, ampe kenyang. 


Bukannya saya sudah jago ngatur duit... justru bulan ini BOBOOOLL *ngunyah ATM* Padahal udah janji ga bakal beli ini itu,,,Yaiyyaaaa..wong janjinya ke diri sendiri kok :D

Bener dah kata Pak Safir Senduk.. income naik, orang cenderung lebih banyak belanja, Padahal di saya maaah income kaga seberapa naik. Jelasss ini akibat banyak mau,, cocok jadi judul sinetron Hidayah gitu: Akibat Banyak Gaya,, Dompet Mati Gaya.

Sebetulnya sumber pemborosan itu sudah ketauan kok, Tinggal berdiri aja,,, samping2an sama suami,, trus ngadep ke kaca sambil nunjuk: tuuuh biang borosnya lagi ngaca,,weeeeeek.

Salah satu biang kerok boros adalah kelakuan ga mau kalah.

Suami pulang bawa buku dari Gr****ia. Si istri yang di rumah seharian ngadepin kompor pun murka. "Apa-apaaannn ini ke **amed** ga ngajak-ngajak".  Lalu si istri langsung log in ke olshop buku, klak klik klak klik,, ambil token,, deal deh.

Suami ke toko stationery beli semacam dompet organizer serbaguna. Si istri lagi2 merasa diperlakukan tidak adil,, lalu maen ke penjual kotak makan T*p****are. Pinjem katalog, tunjuk, bayar. Muahahahahaaaa.

Insaaap maaaak...Insaaaaaap..

Mari kembali ke Mikrosop Excel buat ngrekap expense bulan kemaren..

Monday, September 29, 2014

10-Days-Challenge Day 7: Rame-rame Pasang Stiker

Siapa yang belum pernah stiker kaya gini kalo lagi di jalan? Apaaah... belom pernah? Yaudah sana keluar rumah dulu, hihihiii.

johnblackspear.com


Ga tau ini trend dari mana -maklum ga gaul-,,, awalnya saya kira cuma ada satu keluarga yang nyengajain nempel stiker beginian. Mungkin mau kasi tau dunia bahwa mereka bahagia, sesuai judul stikernya: Happy Family. Eh kaya judul blog ini atuh ya, hyehehe. Trus kata bapake Azki: Itu kan tulisan di luar,, coba dicek di di dalemnya,, lagi happy apa lagi gontok-gontokan. Siriiiikkkk... Pak Maliki siriiiiikkk. Gitu deh yaa,, orang sirik emang bisanya nyinyir,, ga suka liat keluarga lain bahagia. Wkekekee.. Eh iya, jadi awalnya kan saya kira gitu, ternyata buanyak mobil lain yang nempelin stiker sejenis.

Dari yang nempelin karikatur keluarga inti Papa-Mama-Kakak-Adek,, sampe lengkap jadi Papa-Mama-Kakak-Adek-Bayi-Doggy-Snakey-Meong.... Tapi kenapa ga ada yang masang karikatur ART/Nanny-nya.. Dari mobil city car sampe MPV premium..eh angkot yang lewat depan rumah juga ada yang pake stiker inii,,plus stiker Hello Karin, eh Hello Kitty *wabah sinetron CHSI.  Sweet banget kaan siapapun itu yg nempelin di kaca angkot,, seperti kata Bung Arham Kendari: Muka Marinir, Hati Marimar. Mwahahahaah.. *karena jargon Muka Rambo Hati Rinto itu sudah sooo last century. Yang paling ga nahan ketawa dan ga nahan meghujat adalah desain stiker yang ini:


*mingkem ae,, ora sah nulis caption*

Gimana? ada yang ngakak? ada yang sewot? sumpah ini bukan maksudku memperolok poligami..*if you know what i mean* Yaaah pokoknya gitu deh,,, stiker ini bisa dimodif sesuai kebutuhan dan kondisi masing-masing keluarga. Bahkan ada yang -istilah jawanya "serik ra ketoro"- sampe bikin desain begini:

synthstuff.com


Aaanywaay... nempelin stiker kenapa musti di belakang situ sih? Soalnya kalo di depan kan ga ada yang bakal liat,, gitu kali ya..Oooh jadi tujuannya biar semua orang tau nama anggota keluarganya? Trus? hyehehee... bukan nyinyir ini,, tapi saya inget tuh ada opini di luar sonoh yang bilang kalo pengumuman kaya gini bisa membuka kesempatan orang lain yang gak dikenal untuk berbuat jahat. Yo pikiren dewe lah yaa kemungkinan terburuknya apa kalo sembarangan ngasi tau hal2 pribadi gitu ke jalan raya.

Apaah,,, ga kepikiran? misalnya gini,.. satu keluarga nempelin stiker Happy Family, kasi tau ke seluruh dunia nama anaknya,, sebut saja namanya baby Bunga. Anggaplah mobilnya keren,,  Trus ada orang liat, kepikiran jahat, nguntit, stalking,, dan begitu dirasa waktu dan lokasinya tepat,, dia panggillah...."Bungaa,, hai Bunga..sinii" dan pergilah si Bunga ini bersama si stalker, meninggalkan keluarganya yang panik nyariin si Bunga. Got it? Bukan saya yang parno,,, tapi orang luar sonoh. Link-nya ga nemu euy.

Ini baru nempelin stiker anggota keluarga. Belum lagi kalo nempelin stiker lokasi kompleks tempat dia tinggal. Stiker sekolahan anak. Stiker nomor hape *yakaleeee ada yg pengen dimiskol* kenapa ga sekalian nempelin cutting sticker bergambar KTP? Atau cutting sticker gambar transkrip nilai kuliah? ga tau,, mungkin belom kepikiran aja.

Hati-hati lah yaa share informasi pribadi
Just my two cent.



Saturday, September 27, 2014

10-Days-Challenge Day 6: Saba Kota

Harap maklum,, karena dua hal maka postingan yang judulnya Day 6 ini de factonya ada di Day Mbuh, saking udah lamanya mbolos ngisi secara harian. Dua hal apakaaah,,, biasalah klasik: speedy nya lagi dodols, dan emang lagi ga keidean mau posting apaan, mengingat kerjaan tiap hari dipingit ngerem di rumah, jadi deh ga ada hal seru buat dipost.

Untungnya kemarin Kamis ikut outing sekolahnya Azki, jadi ada cerita deeeh yang bisa dipost :D. Outingnya ke Kidzania. Yaampuuun,, hari gini baru cerita pergi ke kidjaniyah. Iya, kan nyari tiket special rate. Namanya juga makirit ya.

Yang belom tau apa dan bagaimana itu Kidzania, ini ada info dari webnya Liburan Anak. Dan memang seruuu sekali. Anak2 heboh mau coba ini-itu,,. 

Beberapa kegiatan Azki-Hiro ada di foto2 ini:

Yang masih toddler main aja di lantai 2, ada puzzle, buku-buku keren, bisa ngerjain zupervizor-nya buat main piano/gitar sampe bosen. Main2 doang di sini dikasi duit 20 kidzos lhoo,, lumayan buat bikin 2 tattoo di lantai 1. Kaya Hiro gini, sumangat sekaliii main puzzle dan begaya nyiapin sarapan di dapur mini. 


 Pilihan profesi yang dikerjain Azki:
1. Tukang bikin nugget. Ini dipilihin bu gurunya sih,, makanya liat deh mukanya kaya yang gak ikhlas. Dan akhirnya beneran ngambek. Pas ditanya mau ngapain,, ternyata maunya ngecat di lantai 1 tadi. Hoalaaah,,, kalo ngecat doang mah kita gak usah ke Kidz,,, nih ruang tamu ibu udah harus dicat kayanya, wkekekeek.

2. Akhirnya Azki mau juga main jadi polisi2an. Tugasnya adalah ngejar maling. Bener2 ga aman nih,,, masa di Kidz ada malingnya. Hyehehe..tenang aja,,, malingnya cuma akting kook. Anak2 ngejar maling dibantu Zupervizor. Kocak juga ngliatnya. Untung nangkepnya tangan kosong ya,, coba kalo anak2 dibekali pentungan,, bisa babak belur tuh "maling"-nya.

3. Main flight simulator di Air Asia. Nah ini saya ga tau ngapain aja,, soalnya Hiro tidur dan saya harus nyari posisi nongkrong yang enak. Akhirnya mojok aja di kafe deket parents lounge, dan ikut ketiduran, Hahahahaa bikin maluuuu. pas bangun langsung panik: waduh aku tadi tidurnya ngowoh ga yaaaa :D. Pas kebangun, BBM-an sm Maminya Atha,, eh tnyata anak2 udah turun, bikin SIM.

4. Azki bikin SIM, dibantuin sama mamanya Chelsea dkk, sementara simbok dan adeknya terlelap di pojokan kafe. Mungkin Azki kalo sudah besar bakal isin,, nduwe simbok kok panggaweane mung turu :D

5. Bikin sandwich di Sari Roti. Ini milih sendiri jadi mau2 aja dipakein celemek dan penutup kepala. Mainnya udah ga sama temen2 SDnya. Udah siang anak2 makin ga bisa diatur,, maunya milih profesi sendiri. hihihiii,,, ya iyyalah.

6. Sok-sokan jadi peneliti bakteri di Yakult,, lagi2 saya gak nemenin karena harus nemenin Hiro jadi tukang cat. Tukang cat ini sebetulnya untuk anak usia minimal 5  atau 6 tahun gitu,, cuma karena ada kebijakan Toddler, jadi kalo populasi pengunjung kurang dari 700, toddler bisa lah masuk. Di sini Hiro ngecat dibayar 20 kidzos. Karena badannya paling kecil,, pake seragamnya udah kaya pake daster. Dan kasian ndomblong wae pas Mas Zupervizornya ngasi penjelasan gimana aturan ngecatnya :D. Akhirnya si Mas Zup sadar akan eksistensi Hiro dan ngajakin ngecat. Dan mas Zup pun bingung cara berkomunikasi dengan Hiro :D Haduuuh saya ngekek sendirii di luar ngliatin anak ini, apalagi pas tangannya kena cat dan huebooh minta dicuci. Trus Mas Zup ngarahin buat dilap aja ke seragam kerjanya, dan anaknya kekeuh minta dicuci. Wkekekekee,, Pastilah Zupervizors di sini sabar sekali yaaa ngadepin ratusan anak *iyee,,,anak orang;coba anaknya sendiri, wkekeke




Azki: mulai dari excited baris, lalu ngambek di belfood, lalu semangat lagi di profesi pilihannya

Dari banyaknya profesi yang dipilih Azki *errr..... ga banyak sih,,* saya ga bisa mendokumentasikan semua. Namanya juga bawa anak dua bijik,, yang mana ga bisa barengan mainnya. Naaah makanya punya anak jarak lahirnya deketan,, jadi kalo ke Kidzania ga repot misah2. Itu iklan jarak lahiran jangan rapat-rapat emang menyesatkan,, ga pernah ke Kidzania kayanya  *songooong,,baru juga sekali saba kota udah belagu :D

Agak nyesel juga ga menyaksikan Azki bikin SIM, periksa di Pepsodent, bikin tattoo,, dan lain-lain. Tapi gak usah khawatir,, kan bisa ke sini lagi ntar *dijitak ayah* etapi saya mah pengennya ke Pinisi euy,, yang di Pasaraya Blok M. Padahal dulu dapetp undangan gratis barengan mamah blogger,, tapi taunya pas udah kelewat acaranya, heheuuuu.

opini pribadi tentang fasilitas Kidzania? makanannya enak, ga nguras dompet. Beneran dah gak usah ngirit bawa rantang segala. ada parents lounge buat nongkrong2 ortu dan bayi, lengkap pake sambungan inet dan kafenya.

Ada juga booth buat ngambil foto2 anak yang difoto fotografer Kidzania selama main di sana. Ngambilnya jangan lupa sambil nyerahin duit yaaa,,, kalo ga salah Rp 80.000 per foto. Bisa dikirim pake whatsapp aja ga mas? hyehehee masih aja dibawa itu mental ngirit :D eh beneran lho kalo bisa ditransfer via e-mail dan harganya jadi 40 ribu saya mau lah ambil...40 ribu untuk 10 foto.. wkekekeke.

Urusan solat....Musolanya biasa buangettt... ga sebanding sama kehebohan yang terjadi di dalam Kidzania.

Oya kemaren sempet rada bete pas ngantri di tukang cat. Kebetulan saya dan Hiro dateng duluan,, masih sepi kaan. Ga lama ada sekitar 4-6 piyik2 dari sekolah montesori (keliatan lah dari seragamnya) mau ngecat juga. Ga pake nanya ga pake nyapa,, ngambil posisi di depan Hiro, lonjak2 di pagar pembatas, dan gurunya ga ada negur. Cuma bilang,, come on kiiids,, line up. Dan angger weh anak2nya lonjak2an di pagar ga mau antri. Karena saya orangnya males ngomong juga,, cara ngusirnya yaaa ngeblok jalan masuk mereka. wkekekee.. jahat yak. dan akhirnya mereka tersingkir dan digantikan samaaa,, temen2 sekolahnya Azki,, yeeayyy! Pak Gurunya narikin anak2 biar antri dan baris di belakang Hiro. Taaah.. gini niiih guru yg okeh,, ngajarin anaknya ngantri sesuai urutan kedatangan.

Tips anti bete di Kidzania: ga usah maksain anak kudu main apaan, kalo nekat dijamin anaknya pundung, macam si Azki,, pundung disuruh main di Metro TV dan Belfoods.. Bahkan kalo maunya cuma ke stand tattoo udah turutin ajaaa..hihihi. Etapi kalo mau punya tattoo harus kerja dulu.

Dari sekian buanyaknya profesi di sini,, ada yang bikin saya kuciwah.... kenapa gak ada profesi tukang jait dan tukang sablon kaos yaaak.. emangnya selama ini bisa pake baju siapa cobak yang mbikin. Kayanya Sritex kudu buka stand di marih :D

Baiklaaah,, segitu dulu buat Day 6. lanjut lagi kapan-kapan kalo inget ^_^


Sunday, September 21, 2014

10-Days-Challenge Day 5: Mamah-mamah di Sekolah


Beberapa hari lalu ayahnya Azki menanyakan hal yang absurd.. Kenapa banyak ibu-ibu nungguin anaknya di sekolah? Kenapa gak pulang aja sih..

Hmm...Kayanya ni bapak kudu disuruh jagain Azki nih di sekolah kalo sampe nanya kaya gitu, mwehehee. Kalo menuruuuut...analisis sayaaa.. ibu-ibu itu nungguin anaknya di sekolah karena:

1) Ga punya kerjaan. Hyahahaaa...gue doooong ituuuh :D

eh tunggu.... kayanya materi *jyaaah materi* ini pernah saya tulis deh di blog sini. atau belom pernah ya? atau masih sekedar wacana? kayanya pernah ngobrol sama seseorang kalo saya akan menulis tentang kegiatan mamah-mamah di sekolah. Hmm.. kayanya belum pernah deh. Kalo udah pernah ntar diedit dan disatuin aja. Makluuum pikuuun :D

Esta bien,,jadi alasan pertama tadi karena ga punya kerjaan ya. 

2) Punya kerjaan tapi ngerjainnya bisa sambil nungguin anak sekolah,, misalnya nungguin anak sambil ngutak ngatik desain di 3Ds Max atau Revit,, yang mana itu sangatlah langka dan saya belom pernah ketemu orang kaya gitu :D lagian aneh ah masa nungguin bocah, barengan sama ibu2 lain, tapi asik sendiri sama laptop. Ntar dikata syombong,,mwehehehe. Eh tapi ada lho nungguin anak tapi sambil kerja.. tapi kerjaannya cari downline,,hihihi. Ya gapapa sih,, hak orang itu mah..

Jadi mending yuuk maree ngupas si nomor 1.

Emang HAMPIR bener mamah-mamah yang nungguin anaknya itu dibilang ga ada kerjaan. kecuali kalo term "nungguin" kita sebut sebagai Verb. Hahahaa, ngaco iki.  

Kenapa anaknya ditunggu?
1) Karena rumahnya jauh, sedangkan jam belajarnya sebentar,, misalnya cuma 2-3 jam. Kaya kemaren kamis, saya nungguin Azki sampe dia pulang jam 10.30 karena belajar cuma 1 jam dilanjut berenang. Ga mungkin berenang ga ditungguin. 

2) Karena habis nganterin anak mau lanjut pergi ke tempat lain yang searah sama sekolah. Misalnya saya pernah nganterin Azki tapi ga pulang, karena mau lanjut ke Plasa Telkom. Hoream laaah kalo pulang dulu.

3) Karena mau dagang. Hahahaha ini "gue bangeeet". Minggu lalu saya 'spent time a lil bit longer' di sekolahan karena gelar lapak kaos kaki, hihihi. Udah seminggu aja, senin depan udah brenti. Sudah dapet apa yang saya mau soalnya. 

mamah2 penunggu bocah,, sarapan duluuu..gosip2 duluu :D
4) Karena mau arisan. Ini juga "gue bangeeet". Kejadiannya pas di TK dan TPQ-nya Azki. Disengajain nongkrong biar jadi kenal sama teman2 sesama mamah penunggu bocah, hyehehe.


nah yang ini mamah hobi arisan, hohohoo


5) Karena anaknya lagi ada masalah di sekolah. Ini bukan case saya sih.

Gara-gara keseringan bergaul sama mamah di sekolah,, bapake Azki mulai usil: Alhamdulillaaaaah,, Akhirnya istriku punya teman di dunia nyata...

Seorang temen pernah nanya ke saya,, Iihhh kok bisa siih bergaul di sekolah. Nanya begini karena saya terindikasi ansos. Lalu saya jelaskan, ya mau bagaimana lagi, terdampar di sini, ngga bisa ngga kudu bergaul. Beda ceritanya kalo saya masih ngendon di kota sebelah,, ga perlu repot2 stretching kenalan sama orang baru, wong gaulnya sama mamah-mamah se-almamater, nyekolahin anak2nya di tempat yang sama,, di mana baru-nya? hihihi. Temen2 deket saya jaman kuliah juga nyebar ke mana2, ke tempat dimana kawan se-almamater jarang ditemui. 

eh kok jadi serius? tos ah,,, tunduuuuh. Besok lagiiii :)


Saturday, September 20, 2014

10-Days-Challenge Day 4: Terpaksa Renang

Ngerapel postingan itu capek, Jendraaal :D

Di sekolah Azki ada pelajaran berenang. Beda dengan pas di TK yang renangnya buat rekreasi doang,,, nah di SD ini renangnya beneran masuk ke kurikulum sekolah, ada tes dan ambil nilai. Tentunya saya girang, karena ternyata ini satu-satunya cara biar Azki mau nyemplung ke kolam, hihihii. Kayanya saya galak banget nyuruh Azki belajar renang,, apalagi kalo dibandingin sama caranya ayah saya yang dulu kalo mau renang cuma ngomong: renang yuk,, Apa, ga mau? ya udah, kalo ga bisa jangan malu ya..
Kalo saya kan: Renang yuk Ci,, Hah, ga mau? legonya dibuang aja ya. trus si bocahnya packing deh perlengkapan renangnya :D

Yah jadi intinya ini bocah mulai berenang di sekolah bulan Agustus  kemarin. Pas tau gurunya laki,, rada males kan dia.. trus diceramahin.. kalo udah dapet libur solat (alias udah baligh) kamu udah ga bisa belajar renang,, karena pak gurunya udah ga boleh pegang kamu,, udah sanah renang. *pasang muka ala Suzana* Berangkatlaaaah ni bocah,, dan pas tau banyak teman2 perempuan ngumpul dan gurunya pun berpakaian sopan,, udah ga ragu lagi dia ikut belajar renang.

Kaya gini eksyen-nya si bocah,, thanks to Ms Renna udah motoin,, karena simboknya Azki lebih suka nggosip di tempat yang teduh, hyehehee





Cencunyaaaah belajar renangnya ga bisa ngandelin jadwal di sekolah, kudu disuprot,,,alias di support latihan sendiri di luar jadwal. Setelah melalui perdebatan sengit.. akhirnya diputuskan simboknya ndonlot video tutorial hijab,,,,how to teach children to swim  dari yutub buat dipraktekkin ke si bocah. 

Semoga Azki ga tau kalo ibunya baru bisa berenang pas umur 24 tahun, wkekekek. Jadi inget dulu bisa renang karena ga mau rugi manfaatin fasilitas di fitness center. Kan rugi kalo mbayar lump sum segitu tapi cuma ambil yoga dan kardio :D

10-Days-Challenge Day 3: My 90s TV Show

[late post due to ke-ble e-an speedy]

Wainiii yang seru,, karena dekade 90-an itu saya lalui dalam 2 fase,, fase bocah dan fase ABG, yang cencunyah tontonannya juga beda dong yes.

Seingat saya di fase bocah,, ga terlalu sering nonton TV, karena kalah bersaing dengan rombongan keluarga sebatalyon. Maklum,, pas masih bocah dulu numpang di rumah


mbah. Apesnya jadi anak paling bontot di rumah, ga kebagian tipiii. eh kebagian ding,, pas doraemon dan ksatria baja item doang :D. Kalopun bisa nonton yang lain pasti itu nebeng2 mlipir2 penuh harap channelnya ga diganti, ehehehe.. Dan karena serumah itu isinya ada sekitar 7 orang perempuan semuaa..*kecuali mas ku, dan bapakku klo lagi off duty*... maka tontonannya ga jauh2 dari sinetron dan telenovela :D eh nonton highlights sepakbola juga ding kalo lagi maen ke rumah mbah satu lagi. Ini nih,,akibat salah gaul sama anak kuliahan (baca: sepupu),, sepakbola aja ditonton :P

Masuk ke usia ABG,, dan pas banget pindah ke hutan,, tontonannya rada gaul dikit. Jadi kenal sama channel asing. Kenapa di hutan kok malah nonton channel asing? ga cinta channel dalam negeri yak? Salahhh.. justru chanel dalam negeri yang ga sayang sama orang hutan. Banyaaak banget acara TV yang diacak. *ga tau istilah teknisnya untuk term 'diacak'* akhirnya harus cari alternatip. Yawes rapopo jadi sekalian belajar basa linggis.

Masih ingeeet banget daily dose jaman awal2 di hutan dulu,,, habis mandi pagi,,jam 6 pagi nonton Hikmah Fajar-nya Bang Imad sambil sarapan,, lanjut CNN Sport, trus cusss ke sekolah. Masuk jam 7, brangkat jam 6.50. Pulang sekolah jam setengah 3 sore,, nonton tralala trilili-nya agnes monica nemenin si bocah bayik,, lanjut telenovela nebeng si mamah :D Malem jadwal si ayah nonton berita,, ga boleh diganggu. Kecuali si mamah datang ngambil remote dan nyari sinetron. Hadeuuuh sinetrooon lagi :D etapi kalo TVnya nganggur masih bisalaah colongan nonton film box office di channel khusus film. Paaaling apes ga nonton MTV kalo anak manajer hotel udah request channel kartun. walhasil harus nelpon ke bagian maintenance: Halo Maintenance,, saya minta TV di CH.21 disambungkan ke MTV yaa... lalu dijawab: Maaf dek.. slot channel nya masih dipakai. Gggrrrr..gitu deeeh suka-cita hidup di hutan,,, sampe channel TV aja rebutan.

Nih ya,, beberapa siaran TV jaman mid 90s yang masih keinget ditonton :D

Kalo tau ini siapa..berarti kita nonton telenovela yang sama :D

6 tahun di hutan ga pernah bisa nonton ini,, Diacak!

pulang sekolah kalo si adek bayik bobok...nonton ini dulu

btw..saya jangan dihujat yaaak,, masang gambar tapi ga masang sumbernya..lupa uuuy,, keasikan copypaste -_-

Juara banget lah yaa si telenovela ituuh,,, udah kepanjangan tapi masiih aja ditonton sambil pasang muka gemes :D  Pernah di suatu masa saya ga ada tontonan,,ujug2 nonton telenovela,, dan kaget aja gitu ternyata si artisnya sekarang jadi Bu Negara Meksiko. Namanya juga artis masuk politik,,, pastinya diragukan kapabilitasnya. Ga beda aja sama di negara sini yak.

Kabar Siaran sepak bola liga Eropa gimaneh di fase ABG? ya masih ditonton,, apalagi event gede macam Piala Dunia '98 dan Piala Eropa 1996-2000. Pernah rebutan TV sama si mamah... trus akhirnya mati lampu dan disukurin, hyehehee..Padahal pengen nonton gelandang serangnya AC Milan :D

Udahan aaaahh,,, ora uwis-uwis kalo nyeritain beginian mah. Udah gitu grup ajaibnya yang jadi inspirasi postingan makin ke sini makin ga asik,, jadi ga semangat nglanjutin postingan berbau 90s.

Mikir lagi ah..

Tuesday, September 16, 2014

10-Days-Challenge Day 2: My 90s Playlist


Udah semingguan ini saya sering liat jamaah fesbukiyah nge-share, nge-like, atau nge-komen postingan dari grup Hits From The 80s & 90s. Grup yang jumlah membernya udah nyaris nembus 1 milyar ini adalah tempat untuk ngikik-ngikik bareng ngetawain masa lalu, hyehehehe. Yang bisa ketawa yaa pastinya yang mengalami ya.. jadi kalo lair thn 80 tapi ga bisa ketawa , setelah mantengin wall nya si grup yang isinya film, lagu, games, sampe pics semifinalis gadis sampul tahun 80an..mungkin emang selera humornya beda frekuensi aja, hohoho.

Postingan kali ini yuk marilah ngebahas musik2 yang sempet saya dengerin dulu

Dalam rentang waktu 10 tahun, sejak awal 1990--2000, pilihan genre musik saya lagu anak-anak (3 tahun pertama),, trus mbuh kenapa ujug2 lompat ngefans sama Air Supply. Pertama beli kaset yang ga dipilihin ortu adalah Air Supply, album Vanishing Race. Waktu itu lagi ngehits banget lagunya si duo Aussie ini yang Goodbye. Ga berapa lama beli kasetnya The Cranberries, album No Need to Argue. Ini kaset sampe rusak karena bolak balik muterin Ode to My Family dan Ridiculous Thoughts. Setelah The Cranberries,, giliran kasetnya Jon Secada dan Gloria Estefan dibeli. Agak aneh juga bocah kelas 6 SD  seleranya ala mbak2 kuliahan, hyeheheh. Ga heran juga, soalnya gaulnya juga sama anak kuliahan *pasang sepupu jadi tameng*


the cranberries: teridola tahun 1994 :D


Dulu sebelum pindah ke hutan, saya suka ngerem di rumah mbah, kasak kusuk sama sepupu,  nyatetin lirik lagu. hoahahhaaa.. jaman dulu ini aktivitas yang paling seru. Ga ada google kan,, jadi nungguin koran, atau penyiar radio nge diktein lirik. Ahahahaa,, jadi ngikik sendiri nulis ini.

Sampai lepas tahun 2000 koleksi kaset masih istikomah di jalur non boyband. Sekalinya ada boyband itu cuma punya 1, Five. atau 5ive ya? yah itu deh pokoknya, hyehehe.  Most of all saya suka penyanyi solo dan non boyband. Jadi inget dulu ultah ke-17 dikadoin kasetnya Sugar Ray. Dan pernah khilaf beli  kaset albumnya Lou Bega. Ga jamin banyak yang tau,, tapi dulu klip nya sering banget di MTV.

ga ngerti kenapa dulu beli kaset kaya gini 


Kaset Ricky Martin? wooo jelasss punyaaa, ahahaha. ada 4 tuh di rumah Solo, mulai jaman2nya Piala Dunia 1998 sampe album the best nya. Oya yang La Copa de la Vida itu punya Siscaaa,, dapetnya ilegal, ga resmi malak, ga taunya dikasih, hyehehe.. gracias Siscaa,, eres muy buena amiga :)

Kalo ditanya, pernah ga kena wabah ngrekam lagu di radio? Jelasss pernaaah! lebih tepatnya ngrekam di tape yang double deck. Jadi modalnya cuma kaset kosong dan kaset asli minjem dari temen. Ini berlaku untuk ngrekam lagu2 yang sebetulnya cuma suka 1 atau 2 lagu per albumnya. biasanya ngambil lagu boyband. Ga semua lagu boyband jelek kan :D

Selain musik yang lagi in di MTV masa itu,, saya juga mindahin kaset2 ayah ke kamar. Lagu taun 60-70 ternyata okeeee bangets. Belom lagi kaset musik klasik yang konon kabarnya direkam dari piringan hitam. Dulu pas di TV masih musim promo produk dari TV Media,, ada tuh dijual CD musik klasik, dari Chopin, Bach, Mozart, Tchaikovsky, Vivaldi.. kata si ayah: ga usah beliii, tuuuh kasetnya di lacii, sampe lacinya ga bisa nutup saking penuhnya :D Urusan instrumentalia, paaaling suka Richard Clayderman. *ini posting juga sambil ndengerin donlotan musik dia juga sih*

Musik 90-an emang kaga ade matinyeee!

Berita2 musik tahun 90s apaan yaaa yang sempet ngehits? Hmm...ga jauh2 dari berita meninggalnya Nike Ardilla, dan beberapa artis lain. Ga terlalu merhatiin karena ga terlalu gaul sih jaman dulu, hyehehe..

Esta bien....udah segitu dulu kali yeees.. sampai ketemu di Day 3 :)

PS: eh enak ya ternyata,, wabah grup hits from 80s-90s itu bikin saya keidean materi posting di  10-Days-Challenge ini ,, hihihi. At least materi buat 2 hari udah ada di kepala. Hari ke-4 ngubek2 ide lagiii...


Monday, September 15, 2014

10-Days-Challenge Day 1: Pantai Indrayanti Gunung Kidul


Gegara ngekomen note-nya teh Adjeng,,, malah ditodong dah buat nulis juga. Untung yaa cuma 10 hari,, alias total 10 notes. Kalo liat blogger2 lain malah lebih horor,, challenge nya 30 hari!! que horror, no? Saya aja lagi kerajinan jadinya nerima challenge-nya si mamam. Padahal mah kalo ga ada tantangan, nulis di blog paling cepet juga 2 minggu sekali, hyehehe.

Jadi Ini telat banget ceritanya, tapi gapapa lah wong mau review tempat liburan. Siapa tau ada yang mau ngitemin badan, hyehehee.

Pas lebaran kemarin saya dan keluarga yang ga gede tapi juga bukan keluarga berencana juga,,, main ke pantai di daerah Gunung Kidul. Dari namanya Kidul aja udah ketauan kan yaaa arahnya ke selatan,, so pasti ada ombaknya yang seru. Nama pantainya Indrayanti, mirip nama sodara saya. Mungkin sodara saya itu yg dateng duluan dan ngasi nama.

Seeeeperti kebiasaan lama,, tiap kali mau pergi itu fardhu ain harus nyiapin bekel makanan, apalagi perginya ber-8 gini. Mama pesen sate ayam di tetangga, tapi di rumah juga bikin mi goreng, bakwan, dadar telur yang  tebel dan spicy. Nampak sederhana tapi untungnya bisa bikin kenyang.

Dari rumah jam 7 pagi sih kayanya ya,, ngaret dikit dari target jam 5 :D jam 5 siapaaa cobak yang udah bangun. Lagian sih pake masak,, coba kalo cuma ngangetin, bisa cepet kan.

Jalan ke arah selatan alhamdulillah lancar jayaaa. Gak ada macet sama sekali. Perjalanan rada melambat juga gara2 ada sebagian jalan yang gak mulus dan konturnya naik turun belak belok *ya namanya juga daerah gunung kakaaaaak*  .sisanya mulus dan sepi. Pada kemana yaak orang-orang libur lebarannya? Beberapa kali ketemu pria2 yang nongkrong sambil pasang iklan "terima jasa antar ke Gua Pindul, gratis". Anternya gratis,, begitu udah nyampe harus mbayar, hyehehee.. masa atuh ada yg gratis, ga percaya. Ketemu sama reramean itu pas di parkirannya si pantai itu,, buanyakkk bis,, Hiro heboh bangett neriakin bis skalian warnanya,, "bis uning eyow... bis eyah eeet..bis itam bekbait.. bis uih aiiit" gitu aja diulang-ulang. Uti dan akungnya sampe ngekek-ngekek dengerinnya.

Oya arah menuju Pantai Indrayanti ini sebetulnya searah ke Pantai Baron dan Krakal,, cumaaaa ambil belokan ke kiri sampe jauh aja,, karena emang pantainya ga terlalu hits macam si Baron dan Krakal. Total durasi perjalanan dari depan rumah sampe ke parkiran pantai ituuh sekitar 3.5 jam. Dari parkiran musti nyebrang lagi masuk ke area pantai. Nglewatin toko2 suvenir kaos, daster, kaca mata, topi,,, ntar lah pas pulang beli..hohoho.

Ternyata lebar area berpasir-nya ga seberapa gede.. *ini gimana ngejelasinnya* dari jalan, udah ketemu saung2,, turun dikit,,ketemu pasir,, jalan dikit udah kena air laut. yaaaa wes rapopo.. demi ngitemin badan.


cuacanya lagi cerah buanget


sudah berani nantangin ombak

kaya lagi di studio foto.
ini gegara setting kamera jadi mode beach.
difotonya dari pagar saung.
udah kebayang kan yaa daerah berpasirnya ga luebarrr


jagain saung biar ga kabur


Dari ber-8 geng Kauman ini,,, cuma 2 member yang ga doyan jemur....uti dan Hiro. Utinya takut masup enjin,,, Hironya takut ombak. Makanya neduh aja di saung sembari nyiapin makan dan nyemilin sate. Yang 6 sisanya udah pada sunbathing. Kurang item apaaa coba ya :D

Agak kaget juga dengan harga barang2 yang dijual. Masih logis, gituh.. ga kaya pantai yang di sonoh yang makan kangkung aja bisa abis sejutaan, hyehehee. Aqua botol ditebus 3 ribu aja per botol,, kopi segelas kayanya 4 ribu. Celana kain batik 35 ribu. Kaos oblong suvenir mulai 45 ribu. Ga nyampe jual rumah laaah makan di marih.

Makin siang makin padaaat,, udah ngemalesin lah. Akhirnya capcusss aja, balik ke Solo. On the way home ternyata banyak ketemu semacam cottage sederhana gitu di sekitar pantai. Ga tau tarifnya berapa soalnya ngliatnya jg dari dalam mobil. Ada cottage kayu, ada juga yang bata. Cottage kayu ini juga ada yg nampak eklusip. Jadi keingetan sama unit kamar Hotel Equator :D Yang belom ada cuma cottage di tepi tebing... atau tepat di pinggir pantai. Naah kalo tepat di pinggir pantai ntar jadinya film-nya Richard Gere - Diane Lane, ahaayy :D Nights in Rodanthe!! emang Nicholas Sparks jago beneeer bikin hati meleleh.

Baiklah,, challenge day 1 udah lunas. masih ada 9 hari lagi. Muter otak nyari bahan duluuuu, heheuu :D


Friday, September 5, 2014

Bedanyaaa..

Ini niatnya bukan buat ngebanding2in mana yang lebih baik.. maksudnya mah cuma mau ngasi tau perbedaan kelakuan aja antara Azki dan Hiro. Usia memang beda 36 bulan, makanya ambil titik perbandingannya di saat Azki umur 3 tahun juga, sama seperti Hiro sekarang. Hiro belum pas 3 tahun sih,, masih 3 bulan lagi.


Azki: Udah jelas pronunciationnya
Hiro: belom jelas. Kadang ada masanya saya cuma ho-oh ho-oh aja kalo anak ini ngomong sesuatu :D

Azki: udah beres toilet training, udah ga nyariin nenen
Hiro: masih pee-puup di celana, masih nyariin nenen. Awalnya pernah mau tuh ditatur,, tapi lama2 membangkang,, heheheuu

Azki: gaul, diajak kemana aja ga ngerepotin
Hiro: ga gaul, diajak ketemu orang baru aja minta pulang. Arisan, berenang, ke sekolah Azki.... ga bisa duduk nyantei. Makanya kemana-mana kudu bekel mainan jimat. Beberapa minggu lalu main ke Kota Kasablanka sambil bawa miniatur tokoh thomas and frens,, si percy dan james. Eh Hiro bilangnya Ha-Mez sih,, gara2 saya ngajarinnya hamez,,biar kaya si hames rodriges, hyehehe. Naaaah pas perjalanan dari Sate Senayan ke Kiddy World (?),, si percy jatuh di suatu tempat. Si ayah saya suruh track back ga nemu juga. Nangisnya 1 hari 1 malam. Saya muhmeeeed :D jengkel juga saya si Percy ilang,, die cast jeeeh,, kalo plastik mungkin cuek aja bisa beli lagi. uhuhuhuuu...

Azki: mau mencoba jenis makanan baru
Hiro: masih fokus di telur-nugget-ayam-lele. Kalo lagi kumat ngambeknya, suka minta mi. iyaah,, mi instan ituh. kesel kaaan..itu  kan makanan orang dewasa, hyeheheh

Azki: mewarnai tembok rumah dengan segala alat gambar
Hiro: ada krayon cuma buat dipatahin. Tembok rumah saya relatif ga nambah coretan sejak Hiro lahir. atau mungkin sebetulnya Hiro berpikir udah ga ada kapling tembok buat dicoretin? hahahah :D

Azki: kalo minum obat masih pilih2 mana yang manis
Hiro: ga mau minum obat apapun kalau ga dipegangin 3 orang

Kok intinya lebih mudah ngasuh Azki yak? hahahaha,,, mulai deeeh

Tuesday, September 2, 2014

Ganjen DIkit



Tumben2an pengen posting sesuatu hal yang kecentilan. Yaah at least sekali seumur hidup lah yaaa cerita tentang gincu *tutup muka pake mesin jait *ga jadi,,berat euy.

Jadi yaaah biar ga dikira sebagai nanny-nya Hiro kalo lagi jalan ke mall,, saya memutuskan untuk dandan dikit. Ya biar agak segeran gitu deh,, dan kalo mampir ke counter2 di mall gt disamperin sama salesnya, huahahhaa.. etapi emg ada kan ya sales yg cuma ngedatengin calon customer yang nampak modis-wangi-cantik. Dulu saya pernah nih nemenin Hiro yg masih umur setaunan main di playground suatu mall.. ketemulah sama wanita lain yg nampaknya nanny,,,lg momong di playground itu juga. Liat Hiro lalu liat saya,, dia nanya: bapaknya chinese ya mbak? |  bukan, betawi | ooo ibunya kali ya yang chinese? | SAYA IBUNYA | ooh mbak ibunya?

Iya. Bener. Saya dianggap mbok-mban nya Hiro. Siyal.  Makdarit saya bertekad tampil lebih okeeh *bari jerawat di mana-mana,, komedo di sana-sini. Kalo biasanya cuma bedak + lipgloss, sekarang ditambahin gincu. Kalo lagi rajin ditambah eye liner *makenya juga masih berantakan,,, ga bisa jago bikin yg winged ituh.

Sebetulnya pertama kali secara rutin pake lipstik mah jaman kerja pertama kali, dan merasa ga guna karena sampe kantor ketemunya juga debu lagi. Trus selalu asal milih warnanya,, makanya belom abis jg udah males make *pemborosan. Lalu udah punya anak, beli lipstik buat syarat ke kondangan,, ga awet juga,, dipake mewarnaiiii sama si bocah. Trus udah ga pernah nganggep serius kalo punya lipstik. Baru beberapa bulan terakhir aja nih pengen punya warna yang gak bosen makenya, dan ketemulaaaah... 2 warna yang makenya kudu dioplos, yaituuu...

- wardah exclusive shade rosewood
- wardah long lasting shade vibrant red
sementara itu masih punya wardah yang salah pilih shade, mango

kalo dipake warnanya jadi kaya gini:


1) vibrant red yang dioles tipis2 aja (masih malu pake yg gonjreng)
2) vibrant red tipis ditimpa rosewood
3) rosewood
4) mango ditimpa rosewood
harusnya ada nomor 5.. bibir atas vibrant red, bibir bawah rosewood, lalu ngecap2in bibir,,jadinya merah gelap rada coklat. itu yg dipake kalo mau mejeng di mall :P

kalo daily use sih pake si rosewood tipis aja, gak keliatan pake lipstik. Kalo kata byuti blogger,, it's my lips but better,, tsaaaaaahhh :D. Biasanya kalo ga touch up dikiiiit aja,, suka ada yang jahil: kamu udah mandi Say? jadi kesimpulannya mending ga mandi tapi touch up, gitu kali yaaaa..
Kalo nge-mall biar ga dianggap sbg nanny,, make 2 shade tadi. si Vibrant dulu trus ditimpa rosewood. Eh tapi sekarang mah udah jarang disangka nanny,, soalnya Hiro nya juga udah makin mirip bapake, hohohohoo.  Dan si mango sekarang nganggur,, lagi dipikirin enaknya dikenain tindakan apa biar berdaya guna.. mungkin bisa dijadiin alat gambar hyehehee

Kenapa pakenya wardah? karena muraaaah,, apa lagi cobak. Eh karena design casingnya juga sih,, warna metalik futuristik, ga beda sama saya yang cantik sarkastik. Halaaahh.. Pernah beli temennya lipstik via katalog.. di katalog sih gambarnya okeeeh,, begitu dateng kok casingnya murahan bangettt. Hih. Eh kok jadi mentingin casing? karena ceuk pepatah,, don't judge a lipstick by its casing, apalgi kalo cuma modal iat di katalog :D

Udah yah.. lipsetik aja yang dibahas,, ga usah merembet ke yang lain. Bedak gitu2 aja,, facial wash juga gitu2 aja,, yang gampang dicari di kios di Pasar Kebon Besar aja. Etapi ingin berbagi sedikit kabar gembira. Sunblock wardah sekarang sudah ga lengket di mukaku,, biasanya habis dioles2 gitu jadi berasa lagi diolesi minyak goreng.  Good job Wardah! biasanya pake parasol, skrg bisa pake wardah,,yang karena harganya separo parasol, jadi bisa sedikit hambur2 oles ke tangan, hwohohoho!

Happy Birthday Azkiii


Lima hari lalu Azki udah masuk umur 6 tahun. Alhamdulillah  selalu diberi kesehatan, semoga rezeki besar ini bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan iman dan semangat untuk belajar.

As usual ga ada pesta apapun,, bahkan anaknya sendiri juga ga tau kalo lagi ulang tahun. Tau-tau akungnya dateng dari Solo on his way back to Bontang, nyempetin buat ngasi kado mainan. Trus dikasi tau kalo hhari itu hari ulang tahunnya,, eeeeh si bocahnya ga percaya. Hahahaa,,, udah 6 tahun tapi ga ngerti ulang tahun. Hmm... ada bagusnya juga sih,, jadi saya ga perlu nyiapin acara apa2.

Dari uti di Solo Azki dapet kado mainan dandan-dandanan. Ternyata dia sukaaaa.. kirain selama ini doyannya lego dan masak-masakan doang. Sampai hari ini ini bocah suka banget main drama-dramaan pake mainannya. Kalo kata mama saya,, "anakmu suka ndalang". Hahahaha.. kalo saya denger sih,,dia ndalangnya itu pake 2 suara,, suara ringan untuk peran cewe, dan suara berat untuk pern cowo. Sayangnya ini bocah kalo main sukanya sendirian,, ga mau saya temenin. Positifnya,, bisa disambi ngerjain urusan lain. Negatifnya,, si bocah tahan 3 jam nonstop main drama-dramaan, jadi lupa sama mandi, sholat, ngaji -_-

BTW Kado dari ayah ibu apa dong? belom beliii,,hoahahhaa. Rencananya mau beliin oil pastel buat les gambarnya bulan September nanti. Tapi ternyata di les nanti udah dapet crayon dari Miss-nya. Kemaren sempat browsing2 tentang crayon,, dan nyasar ke lapak penjual Reeves. Auuuuwww keren bangetttt,, mupeeeng. Tapi Reeves yang type-nya oil pastel ini tiap batang pastelnya ga dilapis kertas kaya pastel dan crayon pada umumnya, jadi pasti kotor2 di tangan dan kertas gambar. Merepotkan kalo si bocahnya belum jago teknik blending-scratching dsb dsb.

Feliz Cumpleanos Qonita Nur Adzkia, te quiero muchoooo :-*

Friday, August 29, 2014

Les di Sekolah

Udah sekitar satu bulan sejak Azki kenal SD-nya. Dari semua yang ada di sana,, ada dua hal yang bikin dia seneng: nyaris ga ada PR, dan ada ekskul menggambar.  

Kemarin lusa sih saya dapet formulir dari sekolah buat daftar ekskul. Dari sekitar 12 ekskul yang bisa diikuti sejak kelas 1,, saya support Azki untuk les menggambar,, nama resminya sih drawing and design project. Eciyeeeeh design project... mau ngedesign apa neeeng :D. Awalnya  mau ambil les tahfizh juga,, tapi itu bikin jadwal si bocah lebih padat. Mau ambil les renang,, tapi jamnya nanggung, dan anaknya juga ga mau karena gurunya laki. Harusnya saya bujukin lagi yah mumpung dia belum baligh,, kalo sudah baligh pan lebih susah nyari guru renang. Baiklah mungkin akan cari guru lain dengan jadwal yang lebih sesuai. Sebetulnya saya mupeng juga ndaftarin Azki ke kelas Piano,,, tapi bapaknya melarang,, lagian di rumah prakteknya pake apaa,,, pake penggilesan plastik? :D (quoting mamah Chelsea). 

Saya ga tau ya pertimbangan orang tua lainnya saat mendaftarkan anaknya untuk les,,, les apa yg akan dipilih untuk anaknya. Kalo saya pribadi sih,,,, les itu harus kegiatan yang anak suka dan ortunya ga bisa ngajarin.. misalnya ya nggambar ini.  Kriteria lain yaa jadwal dan lokasinya cucok. 
Kalo nemu yg sesuai dengan kriteria ya hayook  daftar. 

Jadi kalo misalnya suatu hari Azki ga bisa satu subjek ya ga serta merta dilesin subjek tsb. Prosedurnya adalah ditanya,, ada masalah apa dengan pelajaran X. Kalo masalahnya dia ga suka,,, yaa dijampi2 biar suka, hoahahah.. Enggak ding. Kalo emang ga suka yaa kasi tau that's a challenge you have to face, walo ibunya ga akan berharap banyak nilainya bakal bagus. Kalo suka tapi masalahnya adalah dia susah mengerti penjelasan di kelas... nah mungkin ini kudu dicariin tempat les (kalo ibunya ga bisa ngajarin).

Kenapa saya ga ikutkan les tahfizh dan bahasa inggris/arab?

- Tahfizh.. saya masih sanggup lah yaa ngadain sesi muroja'ah 15 menit sebelum tidur (minimal) dan setelah subuh (kalo si bocah bangunnya on time). Kalo masalah irama,, ntar ajalah kalo udah gedean dikit. 

- Bahasa Inggris... level anak SD kelas 1   maaah palingan masih yes no yes no aja (syomboooongg). dan si bocah juga ga keliatan minat berbahasa linggis ini.  Kemaren saya bacain buku bilingual, ngakunya gak suka bagian bahasa linggisnya. Hmm.. baiklah tunggu aja, siapa tau tahun depan mau belajar. 

- Bahasa Arab... sama dgn di atas.. level anak SD mah masih na'am laa na'am laa (padahal mamaknya ge teu bisaan). Tapi menurut saya jangan heboh lah nuangin informasi ke anak..takut anaknya jadi suntuk dan gampang esmosih.

- Calistung... WHAATT?? enggak lah,,, masih bisa dilatih di rumah.

Makanya saya daftarin ke les Drawing & Design tadi biar lebih imajinatif. Kalo ada kelas robotik deket2 sini mgkn juga bakal saya daftarin tuh, hyehehee. Setau saya les canggih gtu ada di Gading Serpong ya,,, atau BSD gitu. Coba ntar tanya ke twitter nya Bumi Serpong deh. *trus anaknya tau *trus kepengen *trus gempor nganterin 50 km PP *trus ayahnya Azki grumbling 

Ilmu Parenting yang lumayan sesat kan yaa.. tapi saya pede aja sih ngejalaninnya,,hyehehehee. 
Sampe paragraf sini kok saya merasa apa yg di kepala saya ga tertulis dengan semestinya. Suka ada yg gitu ga sih,, di kepala numpuk dan berputar2 tapi ga bisa nuangin ke bentuk tertulis. yak okeh,, mulai OOT.

Baiklah rumpian hari ini cukup urusan les2 aja,, Next rumpian soal SD bergeser ke urusan lainnya.. Bari teu acan beres cerita mudikna :D

Tuesday, August 26, 2014

Mudik Asoooy 2014

Gapapa lah yaa cerita basi diumbar-umbar.. boleh nyalahin speedy gak? hyehehe

Berawal dari saya yang ga bisa booking tiket mudik lebih awal gegara jadwal akademik si bocah yg simpang siur... Akhirnya saya milih mudik naik mobil sajaaa. Lebaran kan hari Senin tuh,, saya rencanain berangkat hari Kamis, H-4. Waaah mudik sebelum lebaran?? Menyalahi tradisi niih.,hyehehee.. Yaa sekali-kali laah, boleh dong yes? Ternyataa kamis itu si tuan suami masih rempong ngurusi inih-ituh,, walhasil mudiklah kamiii di hari H setelah minal minul sungkam sungkem ke kluarga suami di kampung sini dan sebelah.   

Wes tho,, setelah idar-ider dan sedikit mecucu (saya sih yang mecucu,, lha ora rampung2 jeh sing salaman), akhirnya berangkatlaaah kami,, journey to the east, mencari kitab suci....macam dragon ball ngono lah. Berangkat dari rumah jam 1.30 siang,,, mencium exit toll cikampek jam 7.30 malam. Syedap bener kaaan macetnyah,,,sampe udah kenyang nggayemi bekel dari rumah: ayam lada hitam. Makannya di mobil,, karena 3 rest area penuh semuaaa, dari km 30 sekian sampe km 57. Ampun dah ini liburan apa evakuasi sih..   Sampe exit cikampek tnyata gak boleh lanjut ke Pantura karena di sonoh udah matot,, macet total. Ya wes mareee lewat Sadang-Subang ajeee.. Trus bobok di halaman masjid di daerah Sanca, kab.  Indramayu. Pak supirnya yg bobok,,, saya setia melek njagain hape2 yg dicas  di colokan warung deket mesjid, heheuu, nasep gak duwe bank kekuasaan,, alias power bank. 

Trus lupa aja gimana critanya jam 7 pagi hari Selasa udah masuk tol Palikanci. Terlalu excited mungkin yah..lwt jalur sadang-palikanci bener2 sepi, blasss gak macet. Mampir bentar lah kami ini ke rest area palikanci, sarapan. Suamiku yg betisnya jadi six pack gegara keseringan nginjek kopling itu juga akhirnya pasrah dibully tukang pijet. Azki mandi di pancuran kran wudhu karena kamar mandi mesjid situ juorooookkkk polll. Sudah jorok, airnya juga irit. Alhasil mbilas sabun pake air akua 1,5 L. Sogeh po ra ikii? Muahahahaaa :D   Jebulnya si macet2 ini dimulai lagi di Brebes, Comal (tentunyah), dan jalur Salatiga-Boyolali.  Saya sampe daerah IAIN Semarang itu jam 6 magrib. Udah pede ajaaaa bakal touchdown Kauman jam 9 malem. Ternyataaaa.,,, jam 22.30 aja mamaaaah...Total perjalanan berangkat ditempuh dalam waktu skitar 32 jam. Trus diece uminya Kakak Nailah: 32 jam kuwi wes tekan Bali mbak. Blah :D 

 Akhirnyaaa Road Trip ini bukan hoax,, sopo sing gawene muni hoax,, mrene!!   Pesan untuk kemenPU walopun ga mungkin lah yaaa pak mentri baca blog ini... Sudah saatnya jalur alternatif itu dilebarin segede jalur utama. Jalan Boyolali - Salatiga kurang lebar,, Jalan tol Semarang-Bawen gelaaaapp,, dan knapa gak ada rest area -nya sih yg arah Bawen. Gosipnya bakal dilanjut sampe Solo ya? Gimana kalo tol Cikampek ini dibablasin aja sampe tembus tol Palikanci? Kan tinggal tarik garis lurus tuh *dicor pake beton KW 750, muni2 wae*.   Etapi blom sleseee ngocehku... Exit tol pejagan bagus tuh dilanjut sampe tol Semarang-Bawen. Wkekekee,,, pemudik jurusan Solo pasti bahagia, asal nggak pake macet.  

 next Lanjut ke cerita arus balik, nunggu moodnya kumpul dulu.


Hiro nunggu bapake pijet di rest area Palikanci

Thursday, July 3, 2014

Parenting ain't a Competition


"Menjadi ortu bukanlah ajang perlombaan, ini adlh perjalanan antara kita & anak, kita tidak perlu merasa tersaingi & menyaingi, jadilah ortu saja" 

Saya dapet kalimat itu dari tweet nya....siapa ya..lupa, heheuu.. Berbeda lah yaa dengan statement-nya Ricky Martin jaman baheula,,La vida es competicion.. Ini parenting justru sebaliknya,, sama sekali bukan kompetisi karena memang gak ada cabangnya di olimpiade. 

Tweet tadi Cuma untuk self-reminder, biar nggak gampang ngiler ngeliat ibu2 hebat di kanan kiri. Eh hebat menurut siapa sih, hyehehehh.. Karena kadang saya kejeblos ke suatu tempat/waktu/forum yang mana membuat saya sirik lahir batin. 

Biasanya niih,, yang suka dijadiin bahan sirik2-an:
Kok bisa sih,,,
- Dia sabar banget ke anak
- Dia rajin banget bikin craft sama anak
- Dia rajin banget masak
- Dia rajin jalan-jalan sama anak-anaknya
- Dia sempet ngerapiin rumah padahal anaknya banyak
- dan segudang penyebab kesirikan lainnya..bisa ga kelar saya nulisnyaa :D 

Yang paling ngehe bin ble-e, ada yang sirik....kok bisa sih Sara Carbonero dapet lakik tjakepp gituuhh. Hoahahahaaa.. Hushh ah,, ga sesuai judul niiiih.. 

Sebetulnya sekarang saya gak lagi sirik2an sih,, cuma mendadak keidean ngutip tweet di atas. Dan biar ga gampang sirik sebetulnya gampang,, temukan gaya parenting mu sendiri,, bolehlaaah comat comot dikit dari ibu2 lain. Namanya juga comat comot dikit, harus nyadaarr pasti ada beberapa aspek yang pastinya gak sama dan gak bisa dikompromikan. 

Misalnya,, kalo kamu gak minat punya banyak anak karena suatu hal,, ga usah ikut2an ngobrol di forum banyak 
anak banyak rejeki. Kalo kamu ga suka keseringan masak ya gak usah maksa ikut kopipes menu rumahan 365 hari ala Chef XYZ. Mendingan bikin list warung mana untuk hari apa.. Misalnya hari Minggu ke warungnya kolonel Sanders. Daaaan masih buanyak lainnya, you name it lah yaa.. 

Baiklah sekian dan terima icih, heheuuu ^_^

Sholaaat ^__^



Hatiku hangat....,


For a while :D
Karena gak lama setelah difoto,, itu oknum berpeci bangun dari sujud dan teriak: ibuuu,,, iyat o-o nyaaa. Alias,, ibuuu lihat fotonya. Dan oknum bermukena itu ikutan teriak: aaaah ibuuuu,, jangan difotooooo. Hoahahahahaa ga jadi khusyuk ya Nak gara2 ibu :D

Kangennyaaa..


Saya lagi kangen sampe termewek-mewek

Kangen samaaa...XXI

Mwahahahaaa... sudah imun dengan segala nasehat yang mengatakan "jadi ibu harus bisa menyingkirkan ego". entah saya dulu dikasi vaksin apa kok bisa imun :D Lhooo buat saya ego tuh dikendaliin, bukan disingkirin.. Macam Magneto gitu laaah ngendaliin metal. Orait,, pembahasannya mulai ngaco.

Jadii kalo kangen sama XXI tapi ga bisa ke sana,, trus ngobatinnya gimana? yaaa standar laaaah,, beli DVD di lapaknya, gelar tiker dan bantal, trus klekaran deh di depan TV. Tak lupa mbekel Taro apa chitato gituuhh, *nontonnya pas yakin gak akan diinterupsi anak2.

Yang sudah berhasil ditonton 30 hari terakhir ini: Man of Steel, Amazing Spiderman, Rio. The Dark Knight di GlobalTV boleh juga lah yaa masuk itungan, hyehehehee. Yang lagi ngantri minta ditonton: Hannibal. Ini bakal tambah seru kalo ada temen nontonnya; jelas bukan Pak Maliki yang seleranya serba Marvel. Tapi semalem sempat takjub karena ini bapak beli 300 rise of the empire :D.  Tapi batal saya tonton karena subtitle-nya ga asik.. mau ndengerin penutur aslinya,, tapi kok nampaknya aksennya gak amrikiyyi banget,,  telinga dan otak saya jadi Not Responding. Heran,, emang gak dicoba dulu ya di lapaknya sono -_-"

Tentang urusan hajat nonton ini,, susah bener dah colongan ke XXI, mikirin siapa yang megang anak :D kecuali kalo suami mau menjadi suami SIAGA, siap jaga anak sementara mamaknya ke bioskop, dan dikira ABG ucul sama semua orang. Eh beneran deh, hari Minggu kemaren saya jalan sdiri ke Sumarecon Mall *anak-bojo lagi di pinggir kolam ikan*, disamperin mbak2 stand kursus gitu: Selamat sore Mbak... Sama teman-temannya ya? Ooooh sama anak2,, udah punya anak yaa.

Yaa kalo yang nanya bukan sampeyan, saya ngaku single sih mbak :D :D *istri doraka*

Aniweeii....mungkin solusinya adalah beli homtiter dan pasang peredam di dinding ruang biar berasanya beneran di bioskop. Gapapa lah yaa,, pake homtiter tapi dvd nya bajakan :D. Ooooh atau beli LCD projector dan satu screen,, lebih seru kan yaa kalo layarnya lebar,, hyeheheee ngimpi subuh2.










Menu Ramadhan

Selamat menunaikan ibadah Shaum Ramadan 14xx Hijriyah. Wkekekeee ora apal taun islam. Ntarlah ngintip 
tanggalan. 

Beberapa hari lalu,, di grup sempat ngomongin menu sahur seperti apa yg padat gizi. Terus seperti biasaaa... Bahasannya selalu berakhir OOT :D mulai dari contoh 30 menu ramadhan -yang sepertinya ini menu ukm bidang katering- sampe ke menu sahur seperti apa yg sering dimakan. Btw semoga mamah yg menanyakan menu sahur padat gizi tadi sudah menemukan jawabannya yaa, hihihi. 

Sebetulnya menu sahur ituu.., susah susah gampang,, atau gampang gampang susah. Tergantung gimana kebiasaannya aja. Ada temen saya di asrama dulu sahurnya cuma pake energen dan pisang, sementara penghuni lain termasuk saya, berbondong2 ke warteg gang sebelah. Di rumah mama saya,, makan sahur pasti nasinya buanyaak.. Gak boleh itu yg namanya ngegadoin telor ayam daging. Sayur-buah seadanya aja, kalo ga ada ya ga masalah.

Daaan menu sahur saya sendiri juga mendadak berubah sejak hamil Hiro. Bangun lebih cepat buat nabung minum-ngemil buah, menjelang imsak baru deh makan berat. Setahun sejak Hiro lahir, saya menemukan metode makan yg mendadak booming: Food Combining. Intinya maah,, metode ini ga repot asal doyan sayur dan buah. Sudah banyak orang yang mengklaim cara makan gini bikin badan selama puasa jadi bugar. Malah ada yg sahurnya buah dan air doang. Saya cobain deh yaa sahur dengan gaya Food Combining ini,, kalo mau jujur sebetulnya quasi-food combining. Sayur-protein tp masih pake nasi seuprit. Kenapa masih pake nasi? Karena urusan wattage reskuker,, nanak dikit/banyak kan sama2 ngabisin 350 watt, hyeheheeh.. Buah kalo ada stok, dimakan jam 3, atau 75 menit sebelum makan beneran. Kemaren sahur ga pake sayur,, lemesnyaaaa,, bawaannya pengen tidur seharian. Macam pakdenya Azki tuh, sahurnya dobel karbo plus telor ceplok. Seharian weeh di kasur ga kemana2 *lebay* 

Tapi yaaaa... Kalo dipikir2,,,kuat-gak nya puasa itu ga selalu tergantung sama menu sahur sih. Mama saya misalnya,, menu sahurnya jelassss menyimpang dari aturan food combining, tapi alhamdulillah blio merasa badan enteng-seger kalo kelar Ramadhan. Tapi bubar lagi sih pas kelar idul fitri,, soalnya bertamu ke sana sini, banyak makanan,, jadi drop lagi badannya. Ayah saya juga ga jauh beda sama mama saya,,, menu sahur hajar ajaaa apa yg di meja. Cumaaa nyarissss ga ada menu bersantan selama sebulan puasa itu. ibu Mertua saya malah udah biasa menu sahurnya air putih doang. Kalo ada buah yaa tambah buah dikit deh. 

Jadi sebetulnya tergantung si badan juga kali ya,,, atau juga tergantung niat,, atau tergantung amal ibadah masing-masing, hyeheheee. Itu baru urusan menu sahur,, belom menu buka. Saya lebih suka buka pake air anget, teh anget, jus buah suhu ruang,, asal bukan kolak. Es buah bisa juga sih tapi cuma 2-3 sendok. Dan gegara si food combining itu saya sudah cukup puas mbatalin puasa pake buah doang. Ntar makan utamanya habis sholat. Makanya lebih enak buka puasa di rumah sih,, klo di luar pasti kemrungsung rasanya, hehehehe