Monday, October 12, 2009

Bandung Sesi II

Jalan Pagi
Minggu pagi ayah-Azki-ibu dan seorang teman ayah jalan2 ke Gasibu. Biasa..lihat pasar kaget. Kayanya ini pasar kaget terbesar yang pernah ibu kunjungi. Lokasinya membentang dari monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat hingga Gedung Sate.Cuma ada di hari Minggu. (kalo malam minggu suka dipake konser2). Segala macam ada yang jual. Mulai baju sampai kredit motor/ mobil. Dari bonsai sampe hamster. Just name it, they sell it.


Ibu beli legging buat Azki. Ayah yang protes, ih kok pake celana ketat sih? gapapa lah yah, mumpung masih kecil. Ntar gedenya kan dah pake jilbab :P Sebetulnya pengen beli yg lain2, macam topi boneka buat Azki, tapi ngga lah, menuh2in tas aja. kapan2 aja ya Nak, beli2 nya.

Rencananya habis dari Gasibu, kami pengen ke Salman. Di sini adalah pusat aktivitas kaum muslim yang tergabung dlm Gamais (keluarga mahasiswa Islam) ITB pada khususnya. Masjid yang terkenal tentunya Masjid Salman. Buat yang belum pernah melihat masjid Salman, tentu takkan menduga bahwa bangunan kubus itu adalah masjid. yap, ini masjidnya ga pake kubah. Pake atap datar yang menyerupai bentuk piring ceper. Seingat ibu metode konstruksi atapnya adalah beton pre-stressed ya, soalnya di interior masjid sama sekali ga ada kolom yang menopang atap. Khas bangunan dengan bentang lebar dan atap datar.

Yak balik ke rencana tadi. karena melihat Azki yang ternyata dateng lagi demamnya, akhirnya kami pulang deh ke kosan, dan prepare buat pulang ke Tangerang. Ga jadi main di Taman Ganesha (taman di sebelah area Masjid Salman), ga jadi naik kuda ngelilingin Taman Ganesha. Yaaa... bentar bangetz sih liburannya. Ibu belum puas. Tapi apa mau dikata, besok Senin ayah sudah masuk kerja.


Pulang
Ternyata ada untungnya bawa laptop. Ibu bisa search jadwal KA. Yup, kami berencana pulang naik KA aja. pertama karena untuk ke stasiun, cukup naik 1x angkot. Mengingat badan masih capek, akan lebih capek kalo ke terminal yang musti ditempuh dengan 2x moda transportasi. Untuk nambah energi, sebelum brangkat, makan dulu di kantin depan kosan. Untungnya di daerah kosan, harga makanan ga terlalu mahal. masa makan berdua dengan lauk full sayur dan protein, cuma habis 11ribu. Duh..jadi kangen Cisitu :)

Sampai di loket tiket, ternyata KA untuk jam 12.45 sudah habis tiketnya. Mau ambil Argo Gede, ternyata seat yg kosong ngga berada di gerbong yang sama. akhirnya ambil Parahyangan jam 3 sore. Dapet kelas Bisnis, krn yg eksekutifny juga habis. Wah bener2 deh nih, laku keras tiketnya. Akhirnya kami nunggu KA dari jam 12 sampe jam 3 sore. pfuiii....

Di KA, Azki ga banyak polah. minta mimimo mulu, kadang2 minta digendong dgn posisi dia nyandar di bahu. terus baring lagi. Anteng bgt, beda dgn pas berangkat. Ibu juga jadi enak tidurnya, hehe..

Sampe Gambir relatif on-time, jam 6 magrib lebih2 dikit lah. biasanya kan suka molor. Syukurlah, perjalanan pulang ga merepotkan. Pas nyari taxi juga lancar. Awalnya mo naik bus transjakarta; tp ibu ngga setuju. kasian Azki lah, sudah capek gt masi diajak antri bus trans.

Sebetulnya kalo ke Bandung, ibu-ayah lebih suka bernostalgia. maksudnya ketemu teman2 kuliah, makan2, joging di Sabuga..yaah,,melakukan kembali apa yang dulu sering dilakukan lah. Ternyata Bandung berubah banyak ya. Ibu sempat kaget kemaren pas lewat Annex. di seberangnya tuh ada mal gedhe. Entah apa namanya, Balubur Junction atau apa gitu. Pas di seberang Gedung Annex (Head Officenya ITB). Cisitu juga makin padat oleh kendaraan bermotor. trus ada Indomaret juga!! wah kemajuan sekali Cisitu ini. Padahal kata Akungnya Azki, dulu area Cisitu di atas Geologi itu rawa2, ga da yang mau punya tanah di sana. Akung Azki kan dulu tinggal di daerah Sangkuriang, sebelahnya Cisitu. Sekarang udah jadii hutan kos. Ohya, apa kabar ya asrama YPK tempat ibu pernah bernaung selama 3 tahun? ga sempat ke sana.

Memang perlu libur panjang untuk bisa bernostalgia di Bandung :)
*selain libur panjang, juga perlu kocek yg memungkinkan kita belanja di Gasibu, hehehe

2 comments:

ke2nai said...

emang gak akan puas mbak kalo cm sebentar di bandung.. :)

alumongga said...

Waaaa. jadi kangen Gasibu. Dulu sebelum merit, kalau main ke Bandung, pasti diajak adikku yang tinggal di Bandung, ke Gasibu pas hari Minggu. Ruamee banget. Aku sukanya makan nasi pecel pincuk mom. Uenak tenaaan.

Hehehe kalau nostalgia yang seru emang perlu waktu yang panjang mom. Dan kantong yang tebel buat belanja belanji.

Kalau aku yang paling berkesan, ke Bandung ber-8 sama temen2 kos. Seru banget. Sampai the Peak segala. Ceritanya sampai aku tulis lho saking serunya. Tapi ya gak dipublish kemana2, dokumentasi pribadi hehehe. Jadi pengin ke Bandung niiiih :-)