Monday, October 12, 2009

Bandung Sesi I

Wiken kemarin Upin-Ipin a.k.a Ayah-Azki dan Ibu jalan2 ke Bandung. Naik bis sih, ngga jalan beneran. Liburan ini dalam rangka dateng ke acara nikahan temen kuliahnya ayah dulu. Ada 2 acara nikahan, siang dan malam.

Keberangkatan
Seperti biasa, ibu sudah nge-list bawaan pada H-2. packingnya sih malem2 H-1. terus juga nge-warning ayah, kalo sampe jam 7 pagi belum pergi juga, ibu-Azki batal ikut. Hihihi..ibu kan ngga suka segala sesuatu melenceng dari jadwal. Dan Alhamdulillah, kami bertiga jadi juga berangkat. Bawaannya banyak, maklum ada anak. Dah gitu ayah bawa2 laptop pula. wahh..tentengan tambah satu. Sepertinya kami harus menargetkan beli travel bag yang ukuran medium. ga bisa lagi travelling dengan tentengan ala backpacker gini (maklum, jiwa muda, hihihi). Ga kompatibel kalo bawa anak!

Well, kami memutuskan naik bis saja, karena dari rumah ga mungkin dateng ke pool-nya travel car atau kereta api. Nyegat Primajasa di Daan Mogot, akhirnya dateng juga itu bis. Masih sepi, jadi bebas milih tempat. Ternyata kalo masih masa menyusui, enaknya milih tempat di mana si ibu berada di sebelah kanan, dan jendela ada di sebelah kanan. alias berada di barisannya pak supir. Lebih pewe, gitu, pas nyusuinnya. Baru tau aku..^_^

Bisnya berjalan sangat lambaaaat..maklum nyari penumpang dulu. Sampe ibu bertanya2, ini jadi brangkat ngga ya..hehehe..Dah gitu pas di tol dalam kota, macet!! wah, jangan2 macetnya sampe Bandung (lebay). Syukurlah tidak terjadi hal seperti itu. Akhirnya bis melaju lancar juga setelah melewati exit tol Semanggi.

Di dalam bis, Azki ngga mau duduk di kursi. Maunya berdiri di lantai. Halahhh...padahal ibu dan ayah teh mau memejamkan mata sejenak-dua jenak. Capek di lantai, Azki minta berdiri di kursi, melihat2 jalan. Kakinya menginjak2 paha ibu-ayahnya (orang jawa pasti bilang, wadhuuh, mlinder pupuku!). Sekali2 iseng tangannya mencoba ngeplaki (mukul) kepala orang di bangku depan. Hihihi..jahil banget sih Nak :D. untung aja berhasil dicegah. eh tapi pas gagal karena dilarang ibu, Azki langsung terdiam lhoo. Ngga ada suaranya, ga ada polahnya. Keliatannya sih ngambek Mungkin mikirnya, mau ngeplak kok dilarang :D.


Kedatangan
Setelah berabad2 lamanya di perjalanan, sampai juga kami di tol Pasir Koja. itu berarti sudah sampai Bandung. Horreeee...Tapi perjalanan sedikit terhambat. Sesaat menjelang masuk terminal Leuwi Panjang, ada kebakaran hebat di sebelah Carrefour Express. Wah, jadi tontonan orang2. Heran, kebakaran kok malah ditonton. Api sudah sedemikian guedhenya itu, tapi mobil pemadam belum juga dateng. Polisi juga ikutan nonton. Ya ampyuun..mbok ya mengamankan lingkungan >sigh<

Jam 12 siang kami sudah naik bis Damri jurusan Dago. Wah, ngetem lagi nih bis, karena bangkunya masih belum penuh. Untung Azki ga rewel ya, mungkin kenyang menyusu tadi.
Setelah dipikir2, kami akhirnya ga turun di Dago, tapi di deket Pasar Baru, trus nyambung naik angkot arah Cisitu. Wahhh..ketemu si angkot terong (warnanya ungu). Syukurlah ga pake ngetem. Kalo sampe masih ngetem juga, bisa2 ayah Azki gantian yang pegang setir, heheheh...
Dan eng-ing-eng...sudah jam 1 aja...kondangannya mau abis dong yaa? (ternyata setelah dicek di fesbuk, kondangannya dari jam 11 sampe 14:30). Tenang..masih kebagian foto2..(foto2 apa makanannya??).

Ternyata di depan BATAN, jalanan macet. Akhirnya kami memutuskan singgah di kampus ITB, naruh bawaan dan ganti baju kondangan di gedung Comlabs. Wuih PD banget ke Comlabs, secara di Comlabs orang2nya banyak yang baru. Untunglah ada mas Iyan, dan sedikit karyawan di front office. jadi legaa... Mungkin org2 di Comlabs bingung kali ya, ngeliat kita kaya mo ke terminal aja. Dan dengan sigap mas Iyan menjelaskan pada rekan2nya siapa tamunya ini. hihihi..jadi sok penting :P "Maliki ini koordinator Comlabs angkatan 2001," kata mas Iyan tentang ayah Azki. Ibu berpikir, kok setelah ayah ga jadi koordinator, Comlabs malah jadi keren gitu ya?hehehe...

Setelah ganti kostum, kami jalan kaki ke Sasana Budaya Ganesha. Lhoh kok ke Sabuga, katanya mo kondangan? Lha iya, kondangannya di Sabuga. Luar biasa sekali teman ayah ini. Masuk kuliah, dilantik di Sabuga. Lulus kuliah, diwisuda di Sabuga. Nikahnya, di Sabuga. Wah wah, ITB sekali :D. Dan benarlah saat tiba di sana, memang tamunya banyak. Jadi wajar durasi pestanya juga sampe 3.5 jam. Pegel deh pengantinnya salaman. Kami di sana juga ga lama, cuma nunggu sampe selesai nyobain semua menu, hehehe..Hmm, enak :p cuman ada yang aneh dengan Azki. Anak ini ga mau mamam. Padahal biasanya, setiap ketemu makanan baru, dia pasti tertarik. Nah sekarang ngga. Ibu jadi bertanya2, ada apa gerangan. Malah ibu yang ngga brenti ngunyah :P.

Dari Sabuga, kami jalan kaki lagi (duuuhh, jalan lagi. habis deh tadi makanannya, laper lagi :P) ke lab-nya ayah dulu, lab Ergonomi. Kata ayah sih acaranya ketemu dosen2 dan temen labnya dulu. Kalo kata ibu sih, ini janjian ketemu doang, hihihi..abis orangnya dikit. kirain bakal ada 20 orang gitu.Ternyata ada sekitar 10 orang incl 2 dosen. Naah di sini Azki mulai rewel surewel. Entahlah, kok kompak sama cuaca yang ga mendukung. Sedang hujan.Pas sudah reda, kami jalan lagi ke Comlabs, ngambil tas2 dan menuju penginapan.

Penginapan
Dari tadi belum kesebut ya bakal nginep di mana. Kami sudah sepakat nginep di eks rumah kos ibu, di cisitu. Cisitu ini emang daerah sejuta kosan, dengan mayoritas penghuninya mahasiswa ITB, dan Unpad. (survey ngasal)

Kok bisa nginep di kosan putri? oh tentu, kan sudah sohiban sama bibi penjaga kosan. Selain itu masih ada teman ibu, Tante Ayu, yang masih betah di sini. Untungnya ada kamar kosong di tempat yang terpencil lengkap dengan kamar mandi. Ah senangnya. Tarifnya pun cukup 50ribu rupiah, hehehe.. Rumah kos ini pemiliknya ga pernah dateng, jadi ibu nyante2 aja nginep sini. Sebetulnya ada 2-3 kamar kosong di area rumah utama (yang ngga dikoskan), tapi ibu milih di area kosan.
Bibi pun dengan sigap melayani mantan anak kosnya ini. Dikasi teh panas, dibuatkan air panas buat mandi. Dingin bangetzz...ibu sampe kaget. Ya maklum biasa di Tangerang kan ya. begitu ke Cisitu, ya langsung freezing.

Ibu mulai melihat gelagat ngga bagus nih dari Azki. Sepertinya Azki demam. ciri2nya, mamam ga mau. maunya mimimo aja. Wah, batal jalan2 sore nih. Dan akhirnya ayah berangkat sendirian ke kondangan berikutnya di PT DI. Masa Azki mau diajak, lagi ngga enak body ngono. Akhirnya ibu ngajak Azki main aja di kamar Tante Ayu



*2b continued

2 comments:

alumongga said...

Wuih..perjalanan ke Bandungnya seru pisan. Nostalgia nih ye....

Mom..bukannya kalau naik bis bawa anak, enaknya posisi nya di deretan kiri, bukan deretannya pak sopir. Jadi jendela di kiri kita. Jadinya pas anak nenen, kakinya bebas slonjor ke arah bapaknya (bapaknya duduk di kanan ibunya). Pas mudik itu aku juga pilihnya yg begitu...Trus karena perjalanan malam, ya pas nenenin, peteng lah..ra ketok dadi aman ra dadi tontonan :-)

ira i said...

waaaa...ke bandung ya??? lagi kangen ma bandung...hiks...hiks....