Friday, December 31, 2010

Our Copycat

Teorinya umur berapa ya balita menjadi peniru ulung? Seperti ayah-ibu punya satu nih di rumah, namanya Azki :) Apa aja ditiru, mulai dari gaya bicara sampai gaya perilaku sehari2. Tapi teteup yg jadi model utama adalah ayah-ibu. Satu contoh (dari puluhan contoh) misalnya berikut:

Dari ayah, Azki meniru perilaku "persiapan menjelang ke kantor". jadi Azki akan mengumpulkan barang2 mainannya di tas dan kresek. setelah itu memakai kaos kaki sendiri, lalu mencari & memakai sepatu,,, dan berkata: Ibu, Azki mau berangkat. Berangkat ke mana? mau lihat kelinci. Huehehehe...bawaannya buanyak gitu kirain mau pergi jauh, ternyata cuma ke rumah sebelah lihat kelinci -___-"

Dari ibu, Azki meniru perilaku "ritual pengantar tidur". As previously mentioned, sebelum tidur, Azki suka minta punggungnya digosok-gosok, dipijitin di sepanjang ruas tulang punggung, sampai ketiduran (ibunya;p) Azki menirunya dengan membawa boneka dombanya naik ke kasur. itu domba dimiringkan sehingga punggungnya menghadap muka Azki. Kata Azki: mbek bobo ya, azki gosok punggung mbek. Huahahaha...dasar copycaaaattt :D:D

Hmm...kalau sudah begini ayah-ibu musti sering2 berdoa biar Azki meniru yang bagus2 aja dari kami dan lingkungan, baik itu gaya bicara maupun perilaku :)

Meyapih

Menjelang akhir tahun 2010 ini, ada hal yang membuat ibu senaaaang sekali soal Azki. hal itu adalah....Menyapih. Huehehee..akhirnya ini genduk sudah mau dilepas dari kegiatan per-mimi-an.

Telat banget ga siy, secara Azki sudah berusia 24 bulan? keknya ngga ya, wong ponakan ibu nyusunya sampe umur 3 tahun. :D *mencari pembenaran* Sebetulnya ya sebelum Azki umur 2 tahun, ibu sudah mencari2 info tentang menyapih, sampai dapet artikel tentang weaning with love. Pas coba2 dipraktikkan, wuaaah..ngga tega dengan tangisannya Azki. Azki kuat banget nangis selama 2x45 menit, kaya permainan sepakbola. jadi sebetulnya yang ga kuat adalah telinga ayah-ibu :D. Hmm..yaa mungkin belum saatnya.

Nah sekitar hampir dua minggu lalu, ibu coba2 menyapih Azki. Apakah dengan mengikuti cara2 weaning with love dari hasil browsing? entahlah apa cara ini masuk kategori weaning with love..tapi percayalah, weaning ala Laily adalah weaning with love juga kok *maksaaa*. Yang jelas hasil perbuatan ibu ini tidak menimbulkan pertumpahan air mata di kedua belah pihak. yang ada malah Azki yang senyum2, cengar cengir, dan dengan logat betawi berkata: ga bisa mimi lagi dah :D

Jadi yaa, perbuatan ibu untuk menyapih adalah memasang plester!! Hmm..berapa % ya ibu2 bernasib sama yg menggunakan cara seperti ini? kok ibu merasa ini adalah kejahatan kerah putih :D:D Tapi ya itu,,si white lie ini berhasil dengan sukses. Agenda mimi menjelang tidur sudah diganti dengan gegulingan atau gosok2 punggung. Maksudnya ibu ngegosokin-mijetin punggung Azki biar dia tidur. Kadang2 juga ibu ketiduran duluan, sementara genduk cilik ini masih mondar mandir naik turun kasur, mengangkut semua sahabat karibnya ke kasur: guling boneka, boneka beruang, buku Barney, buku hewan-warna-angka,,kasur penuh deh.

anyway,,dalam mengasuh Azki, kadang beberapa item pekerjaan justru sukses tanpa perencanaan maupun tanpa deadline. Yaah macam kegiatan menyapih, toilet training, mandi, sikat gigi, and so on. Ibu-ibu yang lain gini juga ga ya?

Friday, December 17, 2010

Azki Minta Jajan

Mulai umur berapa anak mulai ngeh tentang berbelanja?maksudnya, punya keinginan untuk berbelanja?

Utinya Azki pernah cerita, dulu,,era tahun 80-an, anak temannya -ga tau ya umur berapa- suka guling2 di lantai supermarket kalo keinginannya beli makanan ga dituruti. selain guling2, kalo ngambeknya mulai parah, suka masuk ke dalam rok ibunya, kaya masuk ke kurungan ayam gitu lho, hehehe. ya kan ibunya malu doong, otomatis biar brenti, diturutilah kemauannya.

Kalo perilaku Rahma waktu kecil, suka sekali beli makanan yg ada hadiah mainannya. Lihat iklannya di TV, naah pas ke swalayan langsung minta dicarikan makanan yg dimaksud. itu kira2 umur 2.5 tahun. Rahma sih masih kooperatif, ga pake gegulingan soalnya :D

Sekarang gimana Azki ya? ya kira2 samalah kaya tantenya, Rahma. umur 2 tahun sudah sadar belanja. Sebetulnya ibu termasuk jarang mengajak Azki ke warung untuk beli snack. kalo ke hypermarket pun ibu selalu membawa shopping list biar efisien dan efektif dalam menghabiskan waktu dan budget di sana. yang dilewatin pun bukan alley yang menampilkan snack. lebih banyak ke toiletries dan sembako. otomatis kalo sama ibu, Azki jarang terekspos makanan ringan. jadi apa ya yg membuat Azki sadar beli ini-itu di warung? kalo ibu lihat ini pengaruh teman main. Teman main Azki sukaaa sekali jajan di warung deket rumah. Karena ga selalu ada di samping Azki, maka ibu ga telaten juga memantau pergerakan Azki. Selain teman, kadang kakek-neneknya juga berpotensi mengajaknya jajan.

Meanwhile ibu pernah ngobrol2 sama tetangga deket rumah Baba. Dia punya anak umur 4 atau 5 tahun. Ibu tsb mengakui bahwa anaknya jadi sering minta jajan sejak pindah ke daerah ini. Sebelumnya kan keluarga ini tinggal di kompleks yg jauh dari warung. Ibu ini juga ngerasanya 'judeg' -apa ya bahasa indonesianya,,mungkin bisa diartikan resah/risau- karena anaknya sering banget jajan. tapi kalo gaa dituruti bisa ngamuk berat.

Nampaknya Azki sudah menjurus ke arah sana. Kalo ke warung dan ada yg dia suka, Azki akan berdiri memandangi barang incarannya. Ditanyain "mau apa, mau yang mana", diaaaam aja. kalo ibu lagi bad mood, ibu tinggalin aja Azki, dan Azki akan jejeritan ga mau pulang sebelum dibelikan. Tapi anehnya anak ini ga mau ngomong/nunjukin apa yg dimau. akhirnya ibu main tebak2an deh, :D kalo tebakan ibu benar, Azki akan mengangguk. kalo nunjuknya susu atau es krim sih ibu lgsg belikan..tapi kalo nunjuknya makanan ringan abal2, yaa dgn sangat terpaksa tidak dikabulkan.

Jadi untuk mengalihkan perhatian pada kegiatan jajan, ibu membawa Azki ke toko buku aja, atau kalo pas di rumah, diajakin nggambar dan baca buku, atau nemenin ibu masak,,apapun deh yg penting ga ke warung, hehee...

Tuesday, December 7, 2010

Pilah-pilih Baju

Masa picky eater memang suddah lewat...sekarang masanya picky dresser *istilah mana pula ini*

Ngga tau sejak kapan, tapi sudah beberapa lama Azki lebih suka berpakaian dengan baju pilihannya sendiri. Kapanpun harus ganti baju, misalnya habis mandi, atau karena bajunya kotor/basah, maunya milih baju sendiri. Namanya juga milih sendiri, pastinya lebih sering ga match sama situasinya.

Habis mandi pagi, kadang Azki maunya pake piyama. Sore-sore, piyama lagi. Sampe2 ada yg komentar, "ga punya baju yang bagusan dikit apa?" wah, ibu berasa dituduh ga mampu beliin baju nih. Selain kadang2 milih piyama, Azki juga beberapa kali men-judge suatu baju pilihan ibu itu sempit, sebagai dalih memakai baju pilihannya sendiri :D wah kalo sudah begini ibu nyerah deh, daripada pagi2 bau wangi kok malah ribut soal baju :D

Tapi untungnya, kalo mau pergi2 ke tempat teman atau ke mall, Azki masih mau dibujk buat pake baju pilihan ibu. Biasanya dikasi taunya gini "ayo pake baju jalan-jalan". baru deh nurut. kalo ga mau juga, biasanya tetep nekat berangkat pake piyama, tapi ntar di mobil ganti pake "baju jalan-jalan" :D

Tapi seringnya ibu seneng sih kalo Azki main2 deket rumah pake bajunya yg 'gitu2 aja'. maksudnya biar manglingi kalo mau ada event khusus di luar area rumah, yaah sama sperti ibu,,heheee *ternyata ini gara2 ibunya juga*

Friday, December 3, 2010

Pergi ke Toilet

Sejak pulang dari Solo, Azki ga mau lagi nyetor ke potty. maunya langsung nongkrong di kloset. Rumah Azki makenya kloset jongkok, sementara di Solo ada 2 type, duduk dan jongkok. Syukurlah Azki compatible dengan kedua jenis kloset tsb.

Kadang kalo sudah kebelet, Azki menarik tangan ibu dan berkata, 'yuk ke kloset yuuk bu'. atau kadang2 pula mojok atau tiba2 jadi pendiam dan tiba2 keluarlah itu...pupnya :D

Kalo pake diaper, harus dikasi tau dari awal kalo pipissnya di diaper,,karena kalo ga dibilangin Azki pasti nahan pipis.

wah, ternyata perlu waktu hampir setahun untuk toilet training!!

Makan Ikan

Sebagai ibu yang tidak giat bereksperimen memasak, aku jadi uring2an kalo Azki mendadak kumat picky eaternya *walopun itu jaraaaang banget*. Most of all aku bersyukuuuur banget karena sbg ibu yg "tidak rajin" itu tadi, Allah memudahkan tabiat makannya anakku itu. GTM kalo ke luar kota aja. Makan ngga diemut, ngga suka ngelepeh, suka eksperimen sendiri makan lauk yg bukan menu biasanya..makan cukup banyak walopun postur tubuhnya ga bisa gedhe -tulang2nya mungiiiil banget- Uti bilang, badan kecil gapapa yg penting makannya yg bergizi yaa, penting itu buat perkembangan otaknya..Nasihat yang baik, ngga seperti seseorang yg ngata2in anakku kurang gizi karena bobotnya below average.

akhir2 ini Azki suka makan ikan kembung bakar. Sudah lama Azki ga makan ikan laut *ikan kembung dari laut kan yaa?* terakhir kali tuw makan salmon tapi keluar ruam2 merah..di dompet ibu juga keluar lampu merahnya kalo habis beli salmon. makanya ikannya diganti lele atau bandeng. Nah barusan iseng2 aku mencari info gizi ikan kembung. Dan owlahlah.. kandungan asam lemak omega 3 si kembung ini lebih tinggi dari si salmon punya. Aku ambil datanya dari web www.doliwak.multiply.com. *nama yg aneeh, doliwak, alias adol iwak, alias jual ikan*

Sekarang ga khawatir ada merah2 di kulit dan di dompet ^_^

Friday, November 26, 2010

Azki dan Kendaraan

Apakah semua balita punya kendaraan favorit? sodara Azki ada yg addicted to train. Ga cuma kereta penumpang, tapi juga kereta pengangkut gula dan segala macam kereta, kecuali kereta kuda :D

Awalnya Azki suka sekali sama truk. Segala macam kendaraan yang gede dibilangnya truk. pelan2 ibu ajarin memisahkan sebutan, mana truk sampah, mana truk pasir, truk trailer, mobil box, dan pick up. So far baru bisa membedakan truk sampah dan pick up :p

Sekarang ini, Azki lagi suka sama pesawat. unfortunately *lhohh* karena tinggal di tangerang sini, jadi nyebutnya "kapal". huhuhu..kan kerenan pesawat Nak..nah iseng2 ibu membedakan sebutan pesawat, Boeing dan Airbus..dan ternyata Azki lebih suka pelafalan Airbus. saat melihat gambar pesawat di Gramedia, Azki berteriak, "awat Airbus!!!" sampai pramuniaga di sana noleh mencari sumber suara,, laluu... "Azki mau naik airbus sama ayah, sama ibu, sama baba, sama uti, sama Amah." wah org sekampung dibawa semua..:D

Solo Nowadays

Rasanya aku terakhir kali di Solo januari lalu, tapi kok baru sekarang sadar ada beberapa hal baru di kota ini. Mungkin ga baru, aku-nya aja yg jarang ke sini :p

Di Solo sekarang banyak sekali klinik2 kecantikan. dari yang statusnya terakreditasi sampai terdegradasi *halaaaah*. Pas aku tanya ke mama, jawaban beliau: Pancen ngono kuwi, saiki ra ono wong elek ning kene, raine do kinclong kabeh. Terjemahannya kira2 begini: ya memang begitu, sekarang ga ada orang jelek di sini, mukanya bersinar semua. Tapi kok mama ga ikutan? "ngene wae bapakmu wis seneng kok" alias, Gini aja bapakmu dah suka kok. Huahahaha...GR stadium IV.

Di Solo banyak sekali warung dengan menu "steak", "rib", "tenderloin", "fish n chip". dari yg memang enak sampe abal-abal, dari yg empuk sampe yg kaya sandal jepit.

Mall memang masih dikit, Solo Grand Mall dan Solo Square, tapi pengunjungnya sudah banyak yg berlogat "luar Solo". Tandanya makin banyak calon investor. Sayangnya belum ada XXI :(
Eh walopun mall masiih dikit, tapi sekarang sudah mulai ada apartemen lho (bangga banget kesannya). Ya mungkin sekarang ga kerasa penting, tapi mengingat tingkat kepadatan yg tinggi, mungkin bbrp tahun ke depan demand untuk apartemen bisa meningkat.

Di Solo ada Hoka-hoka Bento :D:D baru buka tanggal 13 November kemarin di Solo Square. Walah diriku sudah mabok Hokben, ternyata di Solo malah baru buka :p

Mulai banyak jasa laundry kiloan, tarifnya Rp 3.000/kg. Tapi masih kalah sama Bandung, walopun tarif Rp 7.000/kg tapi mau sejauh apa juga ada jasa antar jemput cucian. Coba ya tarifnya dibuat Rp 4.000/kg tapi antar jemput, pasti org ga keberatan.

Semakin dikit org kampung deket rumah yg mau jadi ART poco'an alias pulang hari. huhuhu..kemana lagi harus mencari...*tangisan utinya Azki*

Sekarang ada armada bis kota kecil yang ber-AC jurusan Palur-Kartosuro (sejauh sekitar 26 km) dengan tarif jauh-dekat Rp 3.000. Susunan bangkunya persis banget sama metromini dan kopaja. Cuma ga pake ngebut, ga pake umpatan2 supir, ga ada rokok. tapi kelakuan ngetem masih ada, terutama di Pasar Klewer. dengan naik bis ini, pergi ke stasiun purwosari untuk naik kereta ke jogja, atau ke kerten untuk ganti bis ke semarang, jadi gampang.

Ada juga bis semacam bis transjakarta, namanya Batik Trans. Jalurnya yang arah barat-timur membentang sepanjang Jl. Slamet Riyadi, dengan halte khusus yang kecil kaya bilik telepon umum. Tapi jalur dari timur ke barat lewat mana ya? kok aku belum pernah lihat..Ga bisa review ya soalnya belum pernah naik.

Toko Batik tentunya makin menjamur. Untung ga perlu diobati pake daktarin, hehehe,

Sekolah2 sekarang tampilannya bagus baguuus..mulai dari sekolah reguler sampai level SSN (Sekolah Standar Nasional) ataupun RSBI (Rintisan Sekolah Bertarif, eeeh Bertaraf Internasional) yang ga jelas tujuannya itu,,, semuanya nampak makmur. Semoga kualitas didikannya sebagus tampilan fisik sekolah tsb yaa :)

Sekarang mudah sekali mencari kebutuhan muslimah: baju muslimah sampai fasilitas muslimah, macam salon dan kolam renang. Di dekat rumah, di kauman, ada salon yg judulnya salon khusus wanita, tapi kapsternya cowo. walahhh...sama aja boong dah. Alhamdulillah sekarang di kauman ada salon khusus muslimah,,*tapi belum nyoba masuk :p*

Soal kolam renang...ini nih, barusan tadi pagi nyobain kolam renang Isyka. tempatnya di area manahan. Di sini bener2 harus muslimah, bahkan yg ga pake hijab harus nyodorin KTP. Kolam renangnya ada dua, kolam anak (30 cm) dan kolam dewasa (1-1.3 m). airnya bersih banget, semi indoor (jadi berenang siang bolong pun ga masalah). Di sini bisa sewa alat renang: baju renang, pelampung papan, kacamata renang, pelampung leher untuk bayi, dan pelampung lengan. Yang ga ada tuh snorkle dan sepatu katak *ya eyyalaah, ini kan renang, bukan snorkling* tarif masuknya cuma Rp 10.000. Untuk azki kena Rp 7.500. Pelanggan kolam ini banyak keturunan Arab, yang baju sehari2nya lebar banget, bahkan ada yg pake cadar,,tapi begitu pake swimsuit keren banget dah gayanya :) di kolam ini baju renangnya musti sopan, harus berlengan dan bercelana minimal selutut. selain itu ga boleh poto-poto. Yaaah padahal dah bawa kamera buat motret Azki yang sudah girang banget renang di kolam dalam :(

Di Solo ada juga pedagang kaki lima, tapi sepertinya semuanya sudah ada yg ngatur. Maksudnya ga sembarang tempat ada orang jualan. bahkan ga ada org jualan rokok-permen-aqua di jalan raya.

Ada toko swalayan yang legendaris di sini, namanya Sami Luwes. Umurnya sekitar 40 tahun. kalo di Bandung mungkin setara dengan Swalayan Yogya. Toko ini maju pesat, yg bikin kaget adalah baju bayinya lucu lucuuuuu banget, dan murah (yg biasa belanja di Jakarta lgsg bisa mborong sekodi :D)

Eh ada lagi yg lucu. Kalo di Jakarta, kan ada tuh yg namanya polisi cepek, yg suka ngatur2 kendaraan di tikungan/putaran jalan yg rame. Di Solo juga ada, cuma yg ini legal, lgsg dari kepolisian. Lucunya apa? sudah dua kali aku melewati bapak ini, dan bapak ini selalu bilang "Monggooo" alias "Silakan" setiap mempersilakan kendaraan untuk lewat :D kayanya udah ikut kelas kepribadian nih si Bapak :D

Rapinya kota Solo rupanya membuatnya menjadi kota terpadat di Jawa Tengah. Nah lho, ga rapi salah, rapi juga salah..piye toh :D oya, bbrp minggu lalu pernah nonton acaranya Panji Pragiwa blablabla itu di komportv, eh MetroTV..di sana co-hostnya bilang, bagaimana kalo walikota Solo tukaran wilayah tanggung jawab sama Gubernur DKI..hehehe..sapa tau nanti metromini dipasangin AC semua *Amiiiiin*

Naik Becak sama Uti

Selama berlibur di Solo, azki selalu pergi2 naik becak kalo sama uti. Sampai2 kalo lihat uti dia akan bilang, "naik becak yuk" hehehe..emangnya uti juragan becak?

Biasanya untuk naik becak, uti dan ibu bikin "appointment" dulu sama Azki. malam sebelum berangkat, atau pagi2 pas azki mau mandi. Nah kalo sudah gitu, ga bisa diralat lagi, misalnya jadi naik motor atau bis, atau angkot.

Selama di becak, Azki anteng banget. Malah ibu yang cerewet nunjuk2 ini-itu. Anehnya, walopun naik becak itu semilir kena angin, Azki ga bisa bobo lho. mungkin serius mengawasi kanan-kiri, hehe..Naik becaknya juga musti dipangku ibu. padahal kalo dipangku uti lebih empuk kaya duduk di sofa :D.

pernah juga naik becak pas hujan deras. nah kalo dah gini Azki tidur deh dipangku ibu :)

naik apa lagi yg belum ya? naik dokar sama kereta dalam kota Azki belum nyoba..ntar deh, liburan berikutnya, sudah mau pulang nih :(

Azki dan Toko Buku

Satu hal tentang Azki yang mirip ibu: girang banget kalo sudah masuk toko buku, apalagi kalo toko buku-nya gede, ber-AC, terang (kalo remang2 namanya warung pijet).

Kemarin sore ibu ngajak Azki main ke Gramedia Solo Square. Suasananya ya mirip lah sama Gramedia pada umumnya di Jakarta. Ibu langsung mengajak Azki puter2 di daerah rak buku anak dan vcd/dvd edutainment. Azki nunjuk2 dvd barney, elmo, mickey mouse, pocoyo...apapun yg pernah dilihat di rumah. Di bagian buku2 juga senang sekali menunjuk2 buku Upin-Ipin, buku ttg binatang, kendaraan, dan buku yg tokohnya Ali, keluaran Mizan. Azki ga terlalu minat sama buku2 fairy tales karena ibu juga ga pernah membelikan.

Karena Gramedia sekarang menyediakan kursi2 baca, maka ibu mengajak Azki baca buku di kursi. tentunya ga usah khawatir ditegur pramuniaganya yg jaman dulu suka sewot kalo pengunjung kelamaan baca di toko :p sekarang malah ditunjukin di mana bisa duduk :) Azki langsung deh keluar ramenya, sampe2 mas2 pengunjung ikutan ketawa. Kadang2 Azki memberi tahu ibu, "jangan duduk situ, nanti (tumpukan) buku(nya) jatuh" atau kalo ibu suka asal ngembaliin buku, Azki bilang, "bukan disitu, (tapi) taro sini tau'..", sambil membetulkan posisi buku yg tadi ibu taruh sembarangan :p. Kalau sudah dapat buku yang disuka, Azki akan membawanya sendiri sampai ke kasir. kadang malah ngomong, "beli satu aja tau', jangan banyak-banyak"

Perilaku Azki beda banget kalo di tempat umum. Di toko buku dia berani ngomong, tapi kalo selain toko buku, restoran misalnya, tiba2 jadi pendiam, malah menjurus rewel. Di tempat wisata malah jadi penakut, maunya nempel ke ibu. Wah wah, kayanya bakalan seperti ibu nih..

Saturday, October 30, 2010

Azki 26 bulan

Azki sudah berumur 26 bulan sekarang. tingkah polahnya makin bikin gemesssh.
Azki makin lengket sama Babanya. Hampir tiap malam bobo dikelonin Babanya. Kalo dijemput ayah atau ibu suka marah. Maunya main2 sama bocah yg rumahnya ada di sebelah Baba. Biasanya kalo sudah sekitar jam 10 pagi, ibu datang menjemput. Baru deh nurut, soalnya kerasa capek kali ya dari pagi main2 mulu, jadinya pas diajak pulang mukanya sudah terkantuk2. Kalo sudah gitu tidur deh dia selama 3 jam, heheee..

Makannya juga lebih lancar. Apa aja dicobain. Tapi walopun lancar teteup aja body-nya mungil, kecil, portable juga, hehehe..

Akhir2 ini Azki suka sekali memanggil ayahnya lengkap dengan nama. Eh ngga cuma ayah, ibu dan baba juga diperlakukan sama. Kadang kalo ayah lagi di toilet, Azki akan memanggil nama ayah. Waduhh..padahal diperkenalkan nama ayah itu biar kalo ditanya orang bisa njawab. eeeh lha kok keterusan manggil bapaknya dengan sebutan "Malik".

Azki ngga suka main ke TK. Mungkin karena keseringan gaul sama Wisnu, batita sebelah rumah Baba. Maksud ibu kan biar Azki kenal anak2 lain juga..di TK, di TPA,,eeh anaknya yg ngamuk2 minta pulang :( kalo main sama Wisnu tuh yang meuni anteeeeng, main pasir bareng, cabut2 daun juga bareng. Pengasuhnya si Azki juga pasif banget. Wakss...jelas2 ibu punya waktu cuma pas wiken. Bener2 musti merancang quality time nih.

Urusan buang hajat sudah lulusss..akhirnya :) eh tapi Azki masih bisa dibujuk pip/pup di diaper klo tau kami jalan2. padahal kan klo pakenya di rumah, dia bisa nahan seharian tuh.
yang belum kelar urusan mimi nih. jadi tuh dilema..kalo mau memisahkan Azki dari mimi, ibu harus sering2 pergi. tapi Azki jd ga deket sama ibu. Kalo ibu main terus sama Azki, Azki ngga mau pisah dari mimi. Huuaaaa...

Terlalu dekat dengan baba membuat ibu juga was was. Ntar gimana ya kalo diajak ke Solo? kemarin aja ke Bandung makan susaaaah banget. Sukanya ngrecokin ibu/ayah yg lagi ngobrol..kemarin ga ada kuda di Salman, mau ke Lembang tapi jadwal ketemu org juga padat. Yaah maafkan kami ya Nak..

Mengingat dan Mensyukuri Kesehatan

Ta'ziyah dan ziarah kubur adalah cara untuk mengingat mati. Menjenguk orang sakit menurut saya adalah salah satu cara yang baik untuk mengingat bahwa sehat itu adalah karunia terbesar dari Allah SWT setelah iman.

Kemarin kami sekeluarga pergi ke Bandung untuk menjenguk teman ayah yang dirawat di rumah sakit. Beliau sudah masuk CCU sekitar 5 hari saat kami datang.
Awalnya teman ayah ini menderita diabetes sejak 4 tahun lalu, hingga akhir minggu kemarin mengalami gejala mual dan muntah. Menurut observasi dokter, sang pasien mengalami infeksi virus yang sudah menyebar hingga pankreas dan ginjal. Akibatnya, pasien harus menjalani cuci darah hampir setiap hari, dan tidak boleh makan karena pankreasnya sudah mengalami peradangan sehingga tidak bisa memproduksi enzim pencerna makanan. Segala macam nutrisi dialirkan melalui selang langsung menuju peredaran darah.

Dokter membuat sang pasien pingsan, demikian kata sang istri, untuk mengurangi rasa sakit pasien yang di tubuhnya dipasangi setidaknya 5 selang untuk menopangnya bertahan. Ibaratnya, kita aja yang sehat keselek satu butir nasi aja udah panik, apalagi pasien yang memang sedang sakit harus ditusuk jarum di sana-sini, dimasuki selang lewat hidung dan mulut, belum lagi infus dan kateter...

Saya yang awalnya tidak mau masuk ke ruang CCU, berubah pikiran karena saya pikir tidak ada jaminan 100% saya tidak berada di posisi si istri. Mata saya langsung panas saat saya melihat kondisi pasien.. seperti ada yang menahan laju napas di tenggorokan saya. Jujur saya ngga pernah menjenguk seseorang di ruang ICU/CCU. Saya tidak kenal pasien ini,,tapi sang istri berhasil membuat saya berpikir berada di posisinya, dan suami saya yang bertanya, "bagaimana jika aku adalah Rio dan kamu adalah Vina?" membuat saya menunduk, agar suami tidak bisa melihat mata saya yang merah.

Di ruang tunggu sang istri terus bercerita kepada kami tanpa henti, tanpa memperlihatkan rasa sedih.. saya yakin saya dan suami adalah orang ke-sekian puluh yang mendengar cerita ini darinya. dan dia masih tersenyum menyambut kami..

Lalu tiba2 sang istri bertanya kepada kami, apakah kami memiliki asuransi untuk penyakit berat seperti ini. Kami bilang, ya, punya. Sang istri bercerita bahwa beberapa tahun lalu, suaminya pernah menolak tawaran untuk mempunyai polis asuransi penyakit berat dengan alasan sudah mengidap diabetes. Si suami ini merasa bahwa dia tidak akan diterima menjadi nasabah jika memang harus apply. Lagipula dia merasa saat itu masih muda, sekitar 26-27 tahun. Merasa sangat sehat, hingga akhirnya di usia 29 tahun harus masuk CCU. Sang istri berkata bahwa dia harus membuka satu polis setelah suaminya sembuh, baik itu untuk suaminya ataupun diri sendiri yang saat ini harus menghandle bisnis suaminya, sekaligus menghandle 2 balita dan satu janin yang sebentar lagi akan dilahirkannya. Yap, itu ide yang bagus. Saya dan suami sependapat dengan keinginan sang istri. Tentunya saya ga berharap bahwa dana pertanggungan penyakit berat saya dan suami akan keluar,, tetapi apakah hidup selalu sesuai pesanan?

Setelah mengingat, langkah terbaik berikutnya adalah mensyukuri kesehatan: bekerja untuk keluarga, berolah raga, menjaga makan-minum, sisihkan dana untuk medical check up tiap tahun, banyak bersedekah, banyak bersilaturahmi, dan berdoa selalu.

Semoga Allah memilihkan jalan terbaik untuk keluarga besar Rio Andita.

Tuesday, October 19, 2010

Anniversary


Alhamdulillaahirobbil 'aalamiin

Hari ini kami merayakan 3 tahun usia pernikahan kami. Masih sangaaaaat muda. Masih harus menghadapi banyak tantangan baru, mulai esok hingga*harapannya* puluhan tahun lagi.

Dari sisi saya, saya bersyukur memilikinya. Kalo istilah dalam lagu romantis sih, he completes me, hehehe...Oh ya kebetulan satu malam sebelum hari jadi kami, saya berkali2 mendengar lagu kesukaan saya, "You Are Me, I Am You" di tempat favorit saya, toko buku. ini lagunya siapa ya, saya kok lupa. Yang jelas saya punya albumnya di hard disk. Eh apa sih ni, kok jadi melebar.

Jadi yaa..saya bersyukur memiliki pasangan yang selalu menebarkan aura positif. Salah satunya nih, saat saya *dulu* mengeluh tentang kerjaan, beliau berkata, "Love your job, not your boss". wah langsung saya resign. Ya ngga langsung,,lebay banget sih:p

Ohya, saya jadi merasa lebih lengkap karena kolaborasi kami sudah menghasilkan satu batita lucu berusia 2 tahun. Ternyata saya bisa ya belajar menjadi ibu ^_^ beberapa teman yang mengetahui polah saya zaman dulu bahkan ngga percaya. Sebaiknya memang jangan percaya sama saya, percayalah sama Tuhan biar ngga dibilang musyrik ^_^

Apa?? Makan-makan?? beberapa teman sudah daftar mau join makan2. Tapi "sori sori sori deh--gaya keong racun"..kita ngga makan2 lho..ngga ada fine dining atau musik2 gemulai. Jujur saya lagi kebelet makan sate kambing muda di Solo! sate kambing Mbak Tin, yang dulu saya order buat paket aqiqahnya Azki. Selain ngidam sate kambing, saya juga lagi ngidam Logam Mulia. *suami langsung nggeblak*


Sudah ah, lanjut kerja lageee...


Sunday, September 5, 2010

Azki The Terrible

Ibu bukannya mau menyamakan Azki dengan Ivan The Terrible, maaf ya Azkii..tapi sepertinya kelakuanmu memang sudah membuat ibumu ini menjadi terrible juga, huehehehehe

Menjelang hingga sudah sampai di usia 2 tahun, polahnya Azki makiiiiin membuat ibu harus banyak2 menelan pil sabar. Kalo bapak2 biasanya nyarinya pil kuat (dan itu gampang dibeli di mana aja), naaah para ibu pasti susye deh mencari pil sabar. Dimana pulak itu yang jual?

Akhir2 ini Azki suka banget nanyain ayahnya. gini katanya, "Ayah nana??" alias "ayah mana?" hampir seharian nanyain itu. kalo sudah ketemu ayahnya, minta nempeeeel terus seharian. Kadang2, pas ayahnya lagi kerja, kan dia nanya tuh, "ayah nana, hah?" (eh pake 'hah' segala lho)...sebagai ibu yang baik kan ga boleh boong ya..ya wes ibu jawab aja, "ayah kerja". Eeeh dianya ngeyel "Adaaaa...ayah adaaaa". Dan akhirnya dia ngacir ke kamar nyari ayah, trus ke backyard nyari motor. Dan saat yg dicari ga ada, dia kasi laporan, "Ibu, ayah pegi". Naaah...mulai dilanda mosi tidak percaya ibu ya Nak?

Kalo bangun tidur,,bisa lebih cranky lagi. Teriak2 nyari ayah. pokoknya ayah harus ada di kasur walopun Azki lagi mimi, walopun dicuekin, walopun dipunggungin. Kalo ketauan ayahnya mengendap2 pergi, whoaaa..bisa2 ngamuk dan susah dibikin diem. Ayah jail sih,,kadang dia merosot dari kasur dan merayap keluar kamar,,benar2 merayap pake perut. Wuakakkakaka...ayaaaah...kurang puas ospek 9 tahun lalu?

Berikutnya apa ya? oh ya soal makan. Akhir2 ini makan nasi-lauknya gampang, tapi musti makan sendiri. Sudah ga mau disuapin. Dan itu selesainya lamaaaa banget, sampai2 ibu sudah makan 2 kali, Azki masih makan season sebelumnya, hihihihi..(ini sebetulnya ibunya yg rajin makan atau mmg kecepatan makan Azki lambat?)

Azki jagoan ngeyel! ngeyel pertama kan yg urusan nyari ayah tadi. Ngeyel kedua adalah masalah pakai sepatu/sandal. Azki sudah bisa pakai alas kaki, dengan arah yang bener. Cumaaan,,dia juga suka pakainya terbalik, dan kalo diingatkan marah. Maunya dia gini, pakai terbalik dulu, trus berceloteh, "Ibuuu...ndan ci mbib" alias "ibuuuu...sandal Azki terbalik", baru deh dia sendiri yang tuker posisinya. Hoalaaaa....

Ngeyel berikutnya adalah masalah potty training. Sekarang tuh lagi aksi pemberontakan. Diajak pipis di jam2 biasanya dia pipis, suka ngga mau. tiba2 weh...cuuurrr di depan tipi. di dapur. di cucian...arrrggghhhh....kalo dah gitu dia pasti manggil, "mbuu,,,ci pipis" halaah..besok aja ngomongnya! wehehehehe

Ngeyel selanjutnya: Suka banget ikutan nggoreng ikan, sosis, tempe, bakwan, telur...padahal udah bolakbalik kecipratan minyak. kalo udah kecipratan gitu, Azki ngomong, "nyap nanas" alias "minyak panas", sambil gosok2 tangan yg terciprat. habis itu minta sutil lagi buat nggoreng.

Ngeyel lainnya: urusan menyalakan lampu kamar, AC, dan kipas angin, musti dia yg ngelakuin. Jadi misalnya lampu/AC/kipas sudah nyala, pasti dia minta buat dimatiin dan pengen nyalain sendiri.

Lucu ya?atau bikin pening kepala? yaah dua-duanya deeeh, senang-kagum-kesel-bahagia jadi satu

Kena Tulah: Buka Bersama


Haii, apa kabar Blogger Next Door? sudah pada mudik belum yaa?
kebetulan lebaran tahun ini Keluarga Maliki ga mudik ke Jawa (lagi). Dengan berbagai pertimbangan, kami berencana lebaran di Jabodetabek-Bandung saja.
Eh sebetulnya bukan mau cerita mudik sih,,mau cerita "lagi kena tulah". Ungkapan kena tulah ini sering kudengar saat masih tinggal di Bontang, yang artinya kurang lebih "kena karma".

Masih inget kan cerita ibuna Azki yang ga suka datang ke acara buka bersama? Naaaah... dalam seminggu kemarin keluarga Maliki datang ke acara buka bersama. Tuh kan, dihindari malah kena sendiri, huehehehe.. Sebenarnya mah sudah nolak2, tapi karena desakan suami (di acara pertama) dan ajakan ayah (akungnya Azki) di acara kedua, maka berangkatlah kami ke lokasi.

Acara pertama adanya di Jl Widya Chandra Jakarta. Ceritanya ini buka bersama alumni. Awalnya aku malas betul datang. Pertama karena itu pas hari kerja, pasti jalan macet. Kedua, I don't like being in the crowd, aplg sebagai penonton doang. Dugaan pertama benar, jalan maceeeet banget. Kami yang berangkat dari Pancoran jam 4 sore, jam 6 baru sampai Mega Kuningan. Walhasil buka puasanya di masjid belakang Bellagio. habis solat di masjid, baru deh ke Widya Chandra. Dugaan kedua, ngga benar. Ternyata aku ketemu teman2 seangkatan, ktemu teman2 Siaware, :) Jadi bertanya2,,kalo ketua alumninya bukan pejabat negara, apakah masih ada buka bersama yak?

Acara kedua ada di kediaman sepupuku, di Pakubuwono, Kebayoran. Kata akung sih, ini acara alumni Salman. Tapi kok kayanya ga mungkin,, secara sepupuku bukan alumni Salman. Dan benar doong...di sana ga ada yg kukenal. Eh ada, 3 sepupuku yg sibuk sendiri dengan tamu2 lain, yg karena temanya Arabian Nights, jadi weh banyak tamu yg bermuka Middle East. Naaah, tambah ga ngerti. Oya ada pembantunya budeku juga yg kukenal, hehehe..Ah ga suka deh acara begini...again, I don't like being in the crowd, and Azki doesn't either. but I enjoyed the "Kebab". Not Baba Rafi's, but that's still OK.

Kesimpulannya, lebih baik bela2in datang ke acara alumni kampus karena masih bisa ngajak2 teman (dan masih ada peluang ketemu orang yang dikenal) biar ga jadi kambing congek, daripada datang ke acara yang kemungkinan besar para undangannya aja ga ada hubungannya dengan aku. Yep!

Sunday, August 29, 2010

A Little Bit Older

Alhamdulillaah..
Allah SWT masih berkenan memberiku satu tambahan umur lagi
Ternyata aku masih disayang untuk memperbaiki kesalahan2 yang pernah kubuat.

Untuk semua doanya, terima kasih ya temans :)

Thursday, August 26, 2010

Ulang Tahun

Selamat ulang tahun yang ke-2, anakku..Qonita Nur Adzkia. Semoga Allah meridhoi dan memberikan barakahnya untukmu. Semoga kau benar-benar menjadi anak perempuan yang pintar dan rajin beribadah :)

Muaaach-muaaach :)

Wednesday, August 18, 2010

Ritual Buka Puasa Bersama

Beberapa hari lalu aku diajakin buka puasa bersama alias Buka Bareng alias BuBar, sama Sasha, rekan kerja ayah. Selintas aku jadi sadar, sudah lama ya aku ngga hadir di acara seperti itu. Terakhir kali skitar 3 tahun lalu, sebelum nikah.Hmm, jd pengen cerita sejarah "BuBar"ku..

Di beberapa komunitas sering disebut BukBer, tapi sejak kuliah aku mengenalnya dengan istilah BuBar,,lebih enak aja pronounce-nya,hehe.

Seringnya sih aku buka puasa bareng teman dekat. Tapi pernah juga bareng teman2 TPB. Oya pernah juga sekitar 2 periode buka bersama teman2 dan adik2 masjid.

Buka bersama bareng teman dekat,,aku lebih memilih restoran cepat saji. Selain harganya terjangkau buat anak kos, rasanya juga sudah tau,karna suka makan di sana kalo selesai pengumpulan tugas besar studio. Biasanya perginya juga dengan jumlah kontingen yg ga tllu banyak, maksimal 4 kali ya..karena selain faktor teman dekatku ga banyak2 amat, tapi juga biar voting lokasi bisa berjalan cepat.

Buka bersama bareng teman TPB,,kapan ya terakhir kalinya? Seingatku dulu lokasinya di daerah Cigadung? Situasinya rameeee banget,,lha satu kelas diundang semua. Satu kelas jumlahnya kan sekitar 80 orang. Uuh,,aku tak nyaman dengan keramaian.. Sebetulnya kalo di kampus banyak banget acara2 bubar gitu. Biasanya makin banyak unit yg diikuti,makin sering pula undangan untuk bubar. Untungnya aku cuma ikut satu unit, yaitu UKSU,alias Unit Kesenian Selain UKSU,huehehehe..

Buka bersama di Masjid Al-Jihad adalah acara yang menyenangkan, terutama dari segi ekonomi (dasarrr mahasiswa). Maklum,,donatur makanan ta'jil adalah keluarga2 yg mmg eksis di cisitu. Jadi kami ga khawatir bakal kurang gizi,hihihi..eh asramaku jg kebagian jatah menyediakan ta'jil juga sih..tp krn personelnya malas masak, ngasi mentahnya aja deh..kalo di sini musti jaga imej,,karena ada adik2 santri yg ikutan bubar. Kan ga enak kliatan rakus di mata mereka..(Hiks..ga bisa nambah porsi kalo di sini)

Saat kerja, aku ikutan bubar paling2 sama teman2 AR aja. Yg diadain kantor aku ga ikut. Saat itulah aku tau kalau menjelang buka puasa, lalu lintas di hampir penjuru Jakarta berada di situasi yg namanya MACETT!! Mosok..dari proyek ke Senci naik metromini butuh waktu 40menit,,biasanya cuma 7-10 menit. Pernah juga aku nekat kabur dari proyek jam 5 sore.maksudnya biar sampe rumah pas magrib,mumpung ada ojeg pribadi--rekan kantor. Ehh tetep aja suara azannya kedengeran pas kami masih di jalan. Habis tu ga lagi2 deh kluar proyek kalo belum azan isya'. Disentil juga sama OB-nya kontraktor: ngapain tho mbak cari makan di luar,, Kan enak di sini aja nunggu sop iga dari saya...wong minta nasi goreng juga bakal saya carikan.. Iya ya,,enakan juga di site,,makan gratis,pulang juga gratis..gajipun utuh..hehehe

Habis punya anak aku ngga pernah lagi janjian bubar di luar. Mau sama syapa coba? Kalo ke luar rumah paling pol juga ke rumah mertua. Tapi setelah mengalami berbagai acara bubar, ternyata menurutku paling enak buka puasa tuh di rumah,bareng kluarga. Santaiii..menu sehat bisa diatur..insha Allah ga ketinggalan sholat maghrib dan isya,,

Thursday, August 12, 2010

Belajarnya Azki

Beberapa kali membaca cerita anak temen2 blog..ketawa sendiri,,senyum2,,akuberkali2 takjub krn semua anak itu pinteeeer banget menyerap informasi dan mengolahnya..gilee,pake prosesor apa sih? Hehehe.

Dan sebagai simbok normal, dan tipikal simbok2, mulai deh iseng mbanding2in anak2 teman dgn Azki. Terutama dari segi kemampuan membaca-bicara-menghafal..membandingkannya cuma iseng lho ya..makanya ga ada kerut merut stress di wajah,hehehe

Setelah membanding2kan..jadi bertanya2,sebetulnya Azki ini pembelajar type apa sih?kinestetik?audio?visual? Sebetulnya njawabnya gampang:bawa aja ikut test finger print,hehehe.

Menghafal angka-huruf-warna susaaaah banget.sampe sekarang belum juga tau mana huruf mana angka. Padahal kalo sdh minat,kan gampang simboknya kalo mau mengenalkan huruf hijaiyah..:( Klo ngitung: atu, wa, ima, papuluh..hwahahaha..warna? Semuanya dianggap hijau. Tapi lancar sekali kalo ngafalin gambar atau ajojing saat ada musik tertentu. Jadi "mendengar/melihat secara sepintas lalu" adalah salah satu metode belajar Azki..misalnya kalo ada barang jatuh, komentarnya: owoh ajiiim (astaghfirullah hal 'adziim). Atau berkata: Azki wooiii,,saat dipanggil dengan nama Qonita, nama depannya.

Qeqeqeqex..gini aja dah bikin ngakak,,gimana kalo sdh lancar baca huruf-angka ya??
Sabar ya mbook..mungkin ini juga ada turunan dari simboknya..yang pening kalo mbaca (kecuali novel)n dan lebih suka mendengar musik sambil menghafal..ngga betah baca buku urut dari depan..

Wednesday, August 11, 2010

Ayo Blokir Situs Porno!

Pemblokiran situs porno dilakukan dengan berbagai macam cara, cuma ternyata ada cara yang sederhana, dan berkaitan dengan desain interior. Lho..kan ini internet thing,,kok bisa ke desain interior??

Ya iyalaah..jadi gini..selama ini kita melihat warnet selalu mempunyai desain tipikal berupa beberapa sampai puluhan kubikal sempit. Bagaimana kalo dibuat open layout? Dan layar monitornya menghadap ke area sirkulasi pengunjung? Pasti yg mau mengakses situs porno jadi sungkan..kalo masih punya malu..Satu warnet yg open layout dulu aku tau ada di Simpang Dago, sebelah McD. Sekarang masih ada ga ya? Selain itu ada pula Kubus (eh bener ga namanya Kubus ya?) Ada di Jl.tubagus ismail simpang dago. Masih kubikal sih, tapi posisinya lesehan, penerangannya lebih dari cukup, dan orang2 yg lalulalang bisa melihat monitor yg sdg online. Oya ada juga yang kubikel tapi porn-content free,,ada di Ganto Net, Cisitu.

Pastinya masih ada warnet yg sehat,tapi tentunya masih banyak warnet yg ga tau gimana menyelamatkan moral bangsa,,cieee bahasanya.

Yuk ah, mari berinternet sehat :)

Tuesday, August 10, 2010

Ramadhan

Keluarga Malik mengucapkan, selamat menunaikan ibadah puasa untuk semuA teman2 yang menjalankannya. Semoga kita bisa melaksanakan ibadah dengan lebih baik..

Sekalian juga, mohon maaf jika ada postingan atau komentar yang membuat ilfil..:)

Friday, August 6, 2010

Jajanan Anak


Apa jajanan favorit anak-anak? Di mana biasanya jajanan itu dibeli?
Beberapa hari lalu di TV ada berita ttg anak kecil yang terkena radang ginjal. Kasian ya, kecil-kecil kok penyakitnya ‘besar’. Menurut reporter, penyakit seperti ini biasanya diderita oleh orang dewasa, dan biasanya diakibatkan oleh kesalahan pola makan. Waduh, jadi si anak kecil ini salah makan? Yak betul!! Anak kecil ini ternyata seriiing banget jajan sembarang di warung deket rumah/sekolahnya. Pokoknya asal murah, ada hadiah, dan warnanya cerah, hihihi.. alhasil sakit perutlah anak ini, dan musti diopname. Kasian yaa..

Ehh ga seberapa lama setelah berita itu keluar, ada lagi anak kecil yang harus terdampar di RS setelah makan jajanan di warung. Ternyata ini anak menelan uang logam yang dijadikan sebagai hadiah di dalam kemasan snack tsb. Oalaah, uangnya ga seberapa…biaya RS-nya yang nguras dompet

Dan beberapa hari lalu, ayahna Azki beli biskuit di warung sebelah rumah, dan ternyata setelah diteliti, itu biskuit sudah kadaluarsa, tapi ga dibalikin si empunya warung ke supplier-nya.
Huhuhu..ternyata jajanan di warung itu bisa mengancam kesehatan ya..apalagI kalo jenis makanannya ga jelas siapa produsennya, ga jelas kode depkesnya, dan banyak lagi yang ga jelas..
Soal jajanan warung ini aku punya cerita sendiri. Saat masik TK-SD, aku dilarang keras sama Mama belI makanan snack di warung. alasannya, banyak mengandung pengawet dan bla bla bla..nah karena anak kecil bawaannya penasaran, maka kubelilah itu snack. Dan ow ow ow… malamnya aku batuk2 hebat. Wah sudah deh ketahuan sama Mama kalo sudah melanggar aturan. Pasti gitu deh kejadiannya, habis makan snack macam chiki2 gitu, malamnya diikuti batuk2 hebat. Untunglah di warung sekolah masih ada jajanan lain yang lebih sehat, macam soto, sego kucing, cabo rambak. Oya, gara2 pengalaman batuk2 itu, aku baru berani mencoba makan snack chikitarosmax setelah kuliah. Dan tnyata, oooh….enaknyaaaa!!! Hahahaha…ndesooo…

Sekarang aturan Mama kuberlakukan juga untuk Azki.Mengingat sekarang buanyaaaaak banget makanan2 ringan yang beredar di pasar, yang masuk iklan maupun yg ngga masuk iklan..

Mungkin kesannya kok parno amat, atau protektif amat, sampai2 jajan aja kok ngga boleh. Jajan sih boleh, asal jelas konten gizinya. Biskuit, buah, susu, es krim, kue, sedikit coklat, gorengan homemade, puding homemade, itu boleh. Tapi kalo sudah masuk golongan permen, minuman berwarna dalam kemasan, chiki, wafer2, ngga dulu ya Nak.. Ini untuk memperkecil tingkat akumulasi konten ga penting di tubuhmu. Kadang pernah juga sih kecolongan..Azki dibelikan snack dari golongan garudafood (ini masuk golongan ’haram’ versi ibu). Makanya yg ngasih harus segera di-sounding biar tidak terulang. PS: sebetulnya yang dibolehin tuh justru lebih banyak drpd yang dilarang. Orang2 aja yg ngga ngerti.

Dengan proteksi jajanan seperti ini, Azki jadi ga heboh kalau diajak belanja ke supermarket. Biasanya dia nunjuk2 di tempat yang semestinya, hehehe..orang warung deket rumah juga sudah paham kalo Azki ngga boleh jajan yg aneh2, sementara bayi2 yg lebih muda dari Azki sudah diberi segala macam minuman berkemasan gelas…untung Azi ga tertarik :)

Biarin deh dikatain ibu norak, yang penting masih waras lah..

Friday, July 30, 2010

Baskom: Bahasa Komunikasi

Beberapa hari lalu ibu membaca artikel ttg mengajari anak berbahasa,baik itu bahasa lokal maupun asing.
Banyak juga ibu2 yg share,bahasa apa saja yg diajarkan ke anaknya sebagai media komunikasi.
*actually I didn't really get the point,hehe*
Artikel yg ibu baca membuat ibu terinspirasi menceritakan ini...

Azki adalah warga Indonesia dengan 50% darah Jawa, 25% Sunda, dan 25% Betawi. Ga terlalu multietnis,tapi membuat ibu cukup bingung. Bagaimana ga bingung..Utinya Azki di Solo ingin ibu mengajarkan Azki bahasa Jawa. Ga tanggung2, harus yg level krama inggil, alias bahasa Jawa halus. Meanwhile...lingkungan tempat tinggal sini full Betawi content. Jadi bgmn bisa diriku memenuhi titah sang Uti? Ambil jalan tengah: ibu berbicara dalam Bahasa Indonesia, kadang diseling celetukan Bahasa Jawa, sedikit kosakata Sunda, sedikit logat Bontang, dan untuk beberapa situasi menggunakan Bahasa Inggris. Dan ternyataaa..yg nyantol di Azki adalah logat Betawi. Waaaaks!! Jd selama ini percuma ibu meracau dalam Bahasa Jawa? Mungkin Azki juga tau kalau ibu pun ga mahir Bahasa Jawa level krama inggil,hehehe..

Bahasa Indonesia,Jawa, dan Betawi masih berjuang mendapat tempat di hati Azki..dan ibu mencoba berkomunikasi dgn Bahasa Inggris? Better try it next time ^_^ secara ga ada yg berbahasa Inggris di sini. Ntar dikira turis,bisa repot...

Thursday, July 29, 2010

Menjelang Ramadhan: Berbuka Dengan yang...?

Dua minggu lagi akan datang bulan Ramadhan. Sudah siap apa sajakah kita sebagai umat muslim?

Beberapa ada yang sudah pesan tiket mudik (seriusss...ini terjadi pada akungnya Azki yang sudah punya tiket PP untuk lebaran sejak bulan Mei :D:D)
Ada pula yang sudah beli baju baru, renovasi rumah, DP mobil baru, atau pesan baju di penjait.
Ada pula yang sudah menimbun sembako, sirup, biskuit, kue kering, dsb.
Ada yang menyusun anggaran: THR pembantu, biaya tiket, biaya baju baru biaya angpao,..
Yang paling langka nih..ada yang sudah latihan puasa sejak beberapa bulan terakhir ini, baik puasa Senin-Kamis maupun puasa Daud..

Kalo The Maliki's yang mana yaa?? yg jelas klo yg terakhir ngga ya,,,hihihi..

Sebetulnya bukan ingin membahas tentang persiapan fisik dan mental menyambut bulan Ramadhan, tetapi aku ingin share aja satu pengetahuan yg didapat dari seseorang bernama Herry Mardian. Begini rangkumannya dengan sedikit tambahan...(tapi kontennya tetap orisinil)

Selama Ramadhan, bahasa iklan yang melekat di telinga kita adalah “Berbukalah dengan yang manis”. Berapakah yang sadar bahwa tagline tsb adalah bentuk dari misinterpretasi dari sebuah hadis Rasulullah SAW?

Dari Anas bin Malik ia berkata: “Aalah Rasulullah berbuka dengan Rutab (kurma yang lembek) sebelum sholat. Jika tidak terdapat Rutab maka beliau berbuka dengan Tamr (kurma kering). Jika tidak ada kurma kering maka beliau meneguk air (HR Ahmad dan Abu Daud)”

Nabi Muhammad SAW bersabda: “Apabila berbuka salah satu kamu, maka hendaklah berbuka dengan kurma. Andaikan kamu tidak memperolehnya, maka berbukalah dengan air, maka sesungguhnya air itu suci.”

Nah..mana bagian yg menyebutkan bahwa berbuka itu dengan yang manis? Kalau kurma = manis, Anda salah. Kurma adalah salah satu bentuk karbohidrat kompleks. Sebaliknya,, gula yg biasa kita konsumsi dan terkandung dalam berbagai makanan-minuman adalah bentuk karbohidrat sederhana.

Lalu mengapa banyak dari kita menganggap kurma = manis? Ini tentunya ga lepas dari kebiasaan makan kurma. Kurma yang sudah masuk ke negeri kita, kebanyakan sudah diawetkan dengan cara membuatnya menjadi lebih manis, sehingga menjadi manisan kurma, sehingga kadar gulanya mennjadi sangat tinggi.

Lalu apa yang salah dengan karbohidrat sederhana?
Karbohidrat sederhana mengandung kadar gula tinggi. Tubuh yang baru saja berbuka puasa mengandung kadar gula darah yang rendah. Jika langsung disambut dengan makanan yang manis, maka respon insulin dalam tubuh akan melonjak. Akibatnya, tubuh akan cepat menimbun lemak. Btw, respon insulin menjadi cepat karena karbohidrat sederhana mudah dicerna oleh tubuh menjadi gula (glikogen).

Trus gimana dengan karbohidrat kompleks?
Karbohidrat kompleks mengandung kadar gula rendah. Untuk berubah menjadi glikogen, dibutuhkan proses yang relatif memakan waktu lebih lama. Hal ini menyebabkan respon insulin meningkat secara pelan-pelan. Dengan begitu, tubuh akan lebih lambat dalam urusan menimbun lemak.

Nah...sudah tahu kesalahan memilih menu berbuka? Mungkin ada beberapa dari kita yang berpuasa tapi kok masih juga badannya “berisi”..isi lemak maksudnya. Bisa jadi itu karena selalu berbuka dengan yang manis dan makanan berkarbohidrat sederhana dalam jumlah besar tepat pada saat berbuka. Efek lain dari kebanyakan asupan gula sederhana ini adalah badan yang tidak segar, lemas, dan mudah ngantuk. Hal ini karena karbohidrat sederhana cepat diolah tapi cepat pula hilang efek energinya.

Bagaimana dengan nasi? Nasi adalah karbohidrat kompleks tapi respon insulinnya tinggi. Kalau mau aman, gantilah nasi putih dengan umbi-umbian, gandum, atau beras merah. Tapi bagaimana kalo berasa lemeeees banget dan pengen cepet pulih energinya tapi aman? Pilih aja buah pisang, apel atau pir, karena mengandung karbohidrat sederhana tetapi respon insulinnya lambat.

Dengan mengetahui makanan yang baik bagi tubuh, semoga puasa kita tidak diisi dengan pilihan menu yang membabi-buta. Ga lagi-lagi makan gorengan satu piring atau minum minuman bersoda saat berbuka puasa...halal sih, tapi kan ga thoyyib. Selamat berpuasa yaa...

Monday, July 26, 2010

Marah

Seperti apa gaya marah Anda? langsung meledak saat ada pemicu tetapi langsung memaafkan dan melupakan?Langsung meledak saat ada pemicu tetapi selalu membahasnya selama beberapa hari ke depan?Dipendam dalam hati dan menunggu timing yang pas untuk dibahas?

Well, latar belakangnya sih, beberapa hari ini aku berasa ingin marah dengan berkobar-kobar. Marah besar. Tetapi sayangnya..niat buruk itu hanya berhenti di hati saja. Ga sampai terlaksana. Ini kabar baik untuk objek kemarahan, tapi ga baik buatku. Seringnya sih saya marah karena suatu kelakuan yg bolakbalik dilakuin. Sudah diingatkan tapi teteuuuuup weh begitu. Sudah diingatkan dengan berbagai metode, halus sampai kasar, pagi sampe malam, tapi kenapa selalu ga berhenti mengulang bad habit ituh??

Ga tau apakah karena saya orang Jawa (emg org Jawa ga boleh marah ya?) atau ini bawaan sejak orok, tapi saya selalu ga bisa marah secara terbuka. Yang ada malah selalu gencatan senjata alias mogok bicara. Suami saya tau kalau saya pagi2 ga cerewet berarti saya sedang marah. maksudnya cerewet? Yaa...mulai dari nyanyi2 ga jelas, cerita jokes2 ga penting, atau beropini layaknya pengamat ekonomi...macem2lah topik kecerewetan saya. Selain gencatan senjata, suami mengenali kemarahan saya kalau saya sudah meracau menyindir2 sasaran kemarahan dengan sangat pedas. Syukurlah,,suami tidak pernah komplain secara terbuka, hahahaha...walaupun saya bisa membahas pokok permasalahan selama 1 minggu penuh.
Untungnya lagi, gaya marah suami ga kaya saya. coba kalo samaan gayanya..bisa2 rumah sepi berhari-hari, ga ada yg ngelawak, ga ada yg cerewet..

Apakah gaya marah saya perlu dimodif? saya pikir ngga ya..karena saya terlanjur punya masalah dengan bom waktu berjalan, seseorang. kalau saya nekat memodif gaya marah saya,,bisa putus tali kolor, eh tali silaturahmi dengannya. wah malah nambah dosa...bisa dicoret dari daftar warisan :D:D:D

eh eh eh..tiba2 teringat joke tadi malam
saya: eh eh ayah, si Hudson (peserta talent search-nya TRANS TV) ini kan gayanya split personality ya..
ayah: ho oh..jgn2 udah repot gitu tp ga menang.. (doain yg jelek2)
saya: tapi ada satu yg pasti repot Yah..dia pake BH cuma sebelah ya?
ayah: #$&^%*&^## *istighfar Say..istighfar....*

dan tiba2 saya lupa kalau saya sebetulnya sedang marah...

Tradisi Pesta Kami

Minggu Minggu kemarin aku datang ke nikahan sepupunya suami. Masih muda banget lah menurutku, 19 tahun. Tapi umur suaminya sdh masuk kategori 'layak nikah' sih, sekitar 27 tahun. Mungkin untuk mencegah terjadinya hal2 yang diinginkan (Lhoo..??) secara bapaknya si perempuan posisinya secara sosial cukup terpandang..mungkin akan menanggung malu kalo anaknya pacaran mulu tp ga segera menikah. Yaa..ini solusi yg bagus. Kalo aku siy...mending putus drpd nikah muda, wkwkwkwk *kompor banget sih solusinya*

sudah..cukup..beralih ke topik utamanya..Layaknya di komunitas Betawi..*sok tau..padahal juga ini berdasar pengamatan di kampung sini* pernikahan tidak pernah diselenggarakan di gedung, pasti di rumah; dan durasinya minimal 2 hari, hari pertama akad dari pagi sampe sore (ini kelamaan yg nongkrong sih, bukan inti acaranya yg lama), hari kedua resepsi dari pagi sampai tengah malam. Coba ya dibayangkan, resepsi sampai tengah malam itu kaya apa..sampai pengantinnya masuk kamar tamunya masih nongkrong di pelataran.
Aku datang di dua acara, Jumat pagi untuk akad, dan Sabtu malam untuk resepsi.

JUMAT PAGI
Aku, ayah, dan Azki dateng jam 9 kayanya. Ayah sampe batalin janji dengan klien agar bisa dateng di acara akad. Iseng2 aku masuk ke rumahnya si empunya hajat, alias pamannya ayah azki. Wuaah..riuhnya ibu2 yg lagi pada ngurusin konsumsi. Satu lagi tradisi pernikahan di sini: semua menu makanan dimasak secara gotong royong oleh kaum hawa, dari sohib sampe sodara. Pokoknya guyub rukun adil makmur sejahtera. Kalopun ada perempuan yg ga ikutan bantu2 begini, sudah dipastikan itu siapa: ibunya Azki. Sebetulnya ini lebih menghindari mudharat sih..karena aku ga tahan lihat makanan nganggur, pengennya ngambil :D:D apalagi salah satu menunya adalah sate kambing..waaah bisa abis duluan tuh :D:D akhirnya aku nongkrong aja sama Azki di selasar rumah, sambil jalan2 ke kamar manten perempuan. Sebetulnya ayah yang duduk di barisan tamu pria pengen juga sih duduk sama Azki, cuma as usual..barisan pria itu seperti kereta uap..asap rokok di mana-mana. Walhasil Azki nurut aja duduk bareng ibu, bersama ibu2 lain yg ngariung (berkumpul) di selasar rumah. Ini juga bingung, ngapain jg kumpul2 ga jelas, wong objek pemandangan ada di ruang depan lagi akad:p ah..yg penting deket sama sate kambing,,sluuuurp...

SABTU MALAM
Harusnya aku datang Sabtu pagi. cuma..ayah lagi ada perlu di Jakarta, seharian. Makanya baru pergi malam hari. Kalo datang pagi, aku ga nyaman, ga ada ayah..sebagai pasangan muda yg gaul kan kami harus kompak:p

Naah..pas malam, baru deh datangnya barengan Baba-Emak dan Aa (iparku,adiknya ayah) yg dateng bareng teman wanitanya. Sebetulnya Baba-Emak sudah datang sih pas paginya..ngga tau deh kenapa musti datang lagi..Dengan harapan akan makan sate kambing *halahh* aku berangkat. Dan eng-ing-eeenggg...rupanya tidak ada lagi main course dooongg..satu lagi tradisi sajian: kalo sudah malam, tidak ada lagi main course, yg ada buah, AMDK alias air mineral, kacang, dodol, dan kue2 jajan pasar. Yaaah...laper deh eike..padahal sengaja ga makan lho dari siang *hahah, lebahaaay...* akhirnya sambil menemani Azki makan dodol (entah kenapa Azki suka banget makan dodol*, ibu menghabiskan waktu dengan chatting. baru sekali ini kondangan tapi disambi chatting :D biasanya kan disambi makan. Sempat kepikiran, ini pengantinnya apa ga capek ya, dipajang dari pagi sampe malam..sudah berapa kali ganti kostum..trus trus, pasti ga mandi sore deh..lha terus solatnya gimana kalo make-upnya masih tebel gitu? (beberapa ijma' ulama menyatakan bahwa jika berwudlu dengan make-up waterproof, wudlunya ga sah, otomatis solat juga ga sah). Ah mungkin solatnya sudah dijama' qoshor dari subuh kali ya *asumsi paling ngawur*. Soal mandi sore, kata ayah Azki begini, "mandinya sekalian besok sebelum solat subuh" hehehehe...

Wah bisa makin ngawur pembicaraan kami ini..sebelum semakin lebay, Baba mengajak kami makan malam di warung ikan bakar. Nah ini baru mantab, kondangannya di sono, makannya di sini, hehe..dan setelah makan pun kami balik lagi ke pesta tadi. Ya ampyuuun..kirain teh tadi sdh sekalian pamit!!! walhasil kami nongkrong lagi deh..dan melihat bahwa pelaminan sudah kosong. wah di mana pengantinnya?masa' sudah ngamar duluan? eeh, ternyata lagi menyapa tamu2. begini rupanya kalo pesta sudah terlalu lama. pengantinnya kesemutan dan pengen jalan2. Dan yang paling ga nahan buat diketawain adalah..*kurang ajar tamunya ini* saat keluarga kami ingin berfoto bersama pengantin, sang fotografernya enteng banget bilang, "roll filmnya habis" Waksss? kalo saya beliin roll rambut mau ga? waduh, hari gene kok ya masih pake rol film. Tau gitu td ayah minjemin kameranya :D:D pantesan kok dari sejak aku pergi makan kulihat fotografernya sdh ga sibuk bawa-bawa kamera. Jadi itu toh alasannya..rollnya habis.

Aku menunggu sampai sekitar jam 22.30 untuk bisa pulang. Alasannya Ayah, ga enak masih banyak sodara di sana. Kalo aku jadi pengantinnya, sudah kutinggal tidur dari tadi ini para tetamu..pas kami pulang pun, masih banyak tamu2 pria yg bertahan di barisannya. Nunggu musiknya habis kali ya..

Yaaah begitulah dinamika per-kondangan-an *ini bahasa dari mana* di lingkungan kami. sekiranya ada salah, mohon dimaafkan..wasalam..

Hihihi...seru ya pesta di sini. dan info tambahan yg ga penting adalah, itu kain backdrop dan perlengkapan acara sampai minggu malam belum diangkut. *hush hush...stop komentar*

Wednesday, July 21, 2010

Azki (hampir) 23 Bulan

Lima hari lagi Azki akan berusia 23 bulan. Tapi ini simboknya gatel pengen posting,cuap-cuap,,jadi weh mendahului takdir,,halah..Jadi, apa yg signifikan dari Azki satu bulan terakhir ini?yuk yaak yiuuk disimak..
•Ga mau minum uht lagi.yakult jg dah ga mau. Yg getol sekarang es krim.
•Mulai suka biskuit dan roti tawar
Suka sekali nasi,kadang kalo makan,nasinya dulu dihabisin, baru lauknya. Lulus jadi org jawa,,baru kenyang kalo ada nasi,hihihi
•Suka sekali sama telur dadar.
•Ga bs makan banyak,maunya dikit2 tp sering. Dan enaknya,sdh mau ngemil2 kraker/puding
•masih setia dengan miminya. Pdhl menurut ibu, azki harusnya belajar disapih nih.
•suka sekali bakso dan martabak.kalo bakso bs habis 5 butir,,kalo mtbak telor bisa habis 2 iris.

Dari aspek sosial:
•cerewetnyaaa kalo sama ayah-ibu.begitu sama org lain,main sama tetangga, lgsg disilent itu mulut.
•malu2 klo ketemu teman sebaya,tapi caper bgt klo ketemu ABG.

Aspek lainnya:
•bicaranya sudah banyak,cepat sekali mengerti nama benda yg ibu sebut.klo belum ngerti, Azki akan terus2an nanya 'apa ini?' Klo dah brenti brati dia dah hafal.

•toilet training?kalo mw pup sekarang seringnya bilang. Kluarnya sdh di potty. Kayanya akan seperti ini kalo pipis. Soalnya kmarin tuh bilang "mbuu,,pipiss". Tp ibu cuekin. Dan olala..tiba2 weh ada air mancur..maafkan ibu karena tak percaya padamu nak..
Lucunya nih..kalo dipakaikan diapers, Azki suka nahan pipis deh kayanya.masa dlm 4 jam,diapernya msh kerontang.pas dibawa ke potty, keluar buanyak sekali.
alhamdulillah sudah bbrp bulan ini, dlm tidur apapun ga prnh ngompol. Kynya dia tidur sambil nahan deh,hehehe.makanya kalo sudah bangun harus segera dibawa nyetor ke potty.

•sudah mau dikuncir rambutnya. Biasanya kan kabur kalo tlalu lama ibu pegang2 kepalanya
.
•sudah ga perlu disuruh sikat gigi,karena sudah otomatis minta sendiri tiap kali mandi. Daaan..maunya pake odol org dewasa..klo dikasi odol Enzim khusus anak2 malah pasang tampang mau muntah..makanya ibu suka pura2 nyolekin sikat ke odol,jd Azki tersugesti odolnya pake pepsoden.hihihi...oya sikatnya pun pake sikat ibu,jd ibu ganti sikat baru deh..aduh anak ini..semuanya hrs mirip orang dewasa ya.

•kadang2 manggil ibu dgn sebutan "cay", sebuah lafal yg tdk sempurna dari kata "say", panggilan ayah ke ibu n vice versa. Biasanya Azki manggil begini kalo ibu lg ga merhatiin Azki, pdhl Azki lg ngeliat2 gambar di buku ceritanya. "Caaay...apa ini? Apa ini?" Gitu deh cara manggilnya,sambil narik baju ibu atau pipi ibu biar ibu lebih perhatian ke dia.

•Azki suka banget pegang2 tahi lalat ibu. Ibu ngasi taunya ini Andheng-andheng, tahi lalat dlm basa jawa. Tnyata lafalnya jadi "odo-odo". Nah..kadang klo lg kelonan sama ibu, azki suka berburu odo-odonya. Kan sebelumnya sdh prnh ibu kasi tau lokasi odo-odo ibu, jd Azki melatih kemampuan spasialnya,hehehe. Klo ibu tanya, "andheng-andheng Azki mana?" Azki akan menjawab,"ndada", alias ngga ada.

•Azki jg punya sisi jorok.sorry ya klo yg merasa ini ga penting..kalo habis pup di potty,,pasti Azki akan nunjuk2 potty sambil bilang "Ee gedhe yak?" Ahhh, ga penting. Instead of bilang perut mules,eeh malah ngebahas ukuran si pup, :p

•sudah ga memenuhi kasur kami dengan mainan. Mainannya pindah semua ke ruang tamu..sama sekali ga solutif..maaf tidak menerima tamu dulu ya,wekekekek...ada org yg usil mulutnya.pas masuk rumah kami,dia komentar, rumah kok kaya kapal pecah. Gmn mw diem coba, rumah kami mmg berantakan..mainan azki tersebar ke segala penjuru rumah. Belum lagi Azki suka mengeluarkan baju2nya dari lemari. Yak bagoosh,,komentar aja semuanya..:p komentar terpedas akan mendapat hadiah berupa tampolan yg ga kalah pedas! Percayalah,saya juga setiap hari beberes rumah koq,hiks hiks (lho kok malah curcol?)

•Azki selalu menganggap semua HP di rumah adalah milik ayah. Dianggapnya ibu pake kentongan apa? Jadi..saat ada idola baru yg bernama BlackBakrie..eeeh BlackBerry, lgsg saja ibu klaim," Azki..ini BB mbu ya.." Pdhl jelas2 itu punya Ayah...dan untungnya Azki percaya. Soo..klo ayah lg pegang BB tapi ibu pgn browsing..tinggal suruh Azki, "Azki, ambilkan BB mbu dong.." Dan Azki akan merebut BB dari tangan ayah secara paksa sambil teriak, "BB mbuuu!!" Ah so sweet my sweetie pie..:D

• Azki ini anak yg cukup tahan dingin. Dia tahan dengan AC yg dipasang di suhu 20 drjt. Dan marah kalo diselimuti. Padahal ibu-bapake sudah bengek2 megap2 ga bs napas. Maaf ya nak,kmu harus puas di suhu 28. *skalian aja ga usah pasang AC*

• Azki suka sekali melihat ibu masak. *halah masak opo,lha wong cuma telur dadar* excited sekali dia melihat apa yg digoreng. Hanya saja, kalo ibu goreng ikan tentu ga dikasi liat.takut kecipratan.

• Baru2 ini Azki suka duduk di strollernya. Ini gr2 ayah membongkar stroller bag dan Azki melihat. Jadi weh stroller ini mejeng lagi di ruang tamu. dikit2 duduk di sini..makan di sini, nonton tv juga sambil duduk di sini. Padahal lebih enak tiduran di bale-bale..

• Azki sdh bisa pakai sepatunya sendiri. Masih yg model sepatu sandal sih..tapi lucu aja,tiap selesai pakai, dia akan mencari tas dan topinya, lalu berjalan keliling rumah. Giliran diajak keluar malah sewot. Ih aneh deeh...
• Azki sdh mulai suka baca buku. Atau lebih tepatnya melihat gambar di bukunya atau majalah ibu. Pokoknya semua reading material yg ada gambarnya. Ah senangnya punya anak suka pegang2 buku. Semoga ketertarikannya pada tv bisa dikurangi, terutama saat di rumah berdua dgn ibu.

• Oya, Azki kan sudah tdk menumpuk mainan di kasur. Tapiii..mainan2 itu pindah ke kamar mandi.bola,cangkir,mainan kayu, sampe remote tv pernah masuk kamar mandi.

Hosh hosh..baru segini dah capek ngetiknya..ntar sambung lagi lah kalo sudah hari H-nya

Sunday, July 18, 2010

Mengigau

Entah sejak kapan Azki mulai mengigau dalam tidurnya. Dan ini hanya terjadi saat tidur malam. Materi igauan *jiaah,diksinya ga bgt* macem2. Kadang ngigau minta mimi. Lain hari ngigau ketawa2. Pernah juga jerit2 sambil nunjuk2 ke arah jendela. Atau..ngigau nyebut2 ayahnya.

Kalo kata ortu, anak ngigau krn siang harinya dia main terlalu heboh. Ah masa siiy? Perasaan Azki mainnya begitu2 aja deh. Outdoor-indoor berimbang lah. Klo outdoor ikut ibu nyiram halaman,atau manjat2 pagar,atau main2 di rumah babanya. Kalo indoor nonton mpim-mpim (upin-ipin), elmo,atw barney. Kadang kelonan sama ibu baca buku. Atau geratakan ngambilin panci-wajan-ketel or ngeluarin baju2nya dari lemari sementara ibu tertidur pulas.

Coba, dimana hebohnya? Mustinya yg ngigau kan ibu ya?ngigau nyebut2 merk mobil idaman,hwekekekeke...*makanya kerja yg bener,biar bs beli mobil* peace..^_^v

Saturday, July 17, 2010

Kena Diare Lagi

Belum ada seminggu ini Azki sakit. Kalo menurut Dr.Purnamawati sih,lebih tepatnya 'gejala',bukan nama penyakitnya. Ya wes, atur aja Dok :)

Jadi kejadian 12 bulan lalu terulang lagi. Azki muntah2 seharian,dilanjutkan diare di hari berikutnya. Ga pake demam, cuma sumeng alias manget2. So dgn sotoy style ibu menyimpulkan, oh ini pasti gastroentritis deh..paling sembuhnya cepet.. Pede banget yak?

Sembari menyaksikan Azki muntah dan diare seharian penuh, ibu berpikir..makan apa ya anak ini koq bs begini? Apa karena ibunya ga sengaja ga tuntas bersih2, atau makan makanan tertentu? Sebelum terkena serangan, Azki ga doyan mamam. Ya iyyalaah, ibu masaknya soto.walhasil azki pasrah saja dikasi 'ibu-anak' alias ayam dan telur. Itupun setengah hati makannya. Mgkn pundung, koq ga dibuatkan sop ayam..:( sudahlah tak doyan makan,malamnya diajak jalan2 sama Babanya,didudukkan tepat di depan blower AC. Wah yo kanginan doong...

Jadi penyebabny mgkn kombinasi semua dugaan. Yah tidak perlu disesali,,

Hari ke-2 ayahnya Azki sdh rewel nyuruh ibu meriksain Azki ke dokter. Aduuh,rasanya berat ya kalo diare ringan begini koq disuruh ke dokter. Tp drpd rame, ya wes dituruti aja titahnya. Dan kami pun berangkat ke RS.

Karena datangnya tlalu pagi, DSAnya blum ada yg dtg,sementara ayah musti kerja. Akhirnya Azki dbawa ke dokter umum. Ditilik dr statusnya sbg dokter umum, curiga2 diagnosisnya jg yg umum2, trus obatnya jg yg umum2..hehehe :D

Sperti biasa, SOP stage 1 adalah menimbang. And as usual, susternya berkata, "dikurang 100 gram, karena pake jaket,popok, dan sepatu". Yaaah suster, sudahlah anakku ini mungil, masih juga disunat timbangannya :D suka-suka kau lah Sust..

Dan giliran dperiksa pak dokter..stetoskopnya ditempelkan di sana-sini. Azki menjerit-jerit. Tapi pas disuruh buka mulut, lancar sekali. Mgkn sdh sering latihan sama ibu ya Nduk, klo disuruh melet,hehe.

Dan tibalah pertanyaan itu, "beratnya berapa?"
Sang dokter pun terkejut. Untung aja ngga pake gaya sinetron, "Apaaa!??"
Dia pun melanjutkan,"waduh kurang sekali ya, harusnya seumuran ini sdh 13 kg." Yaah dokter, ini msh mending, bulan lalu lebih parah. Dokter itupun menulis resep tanpa memberiku kesempatan bertanya, obat apa saja itu koq banyak sekali, fungsinya apa saja, dan gmn aturan minumnya.

Dokter ky gini nih yg bikin kesel. Pertama nge-judge ga pake nanya2 riwayat. Kedua ngasi resep tp ga ngasi penjelasan. Akhirnya sampe rumah ibu googling aja kegunaan obat2 yg diresepkan. Dan parahnya, dalam resep ditulis bahwa Azki harus minum puyer kombinasi obat demam dan obat penghasil asam lambung.padahal anak ini tuh ga demam. Cappe deeh..

Dulu saat Azki main ke RS Bunda, DSAnya banyak sekali bertanya ttg riwayat kesehatan ayah-ibu.Selain itu jg bertanya ttg kebiasaan Azki di rumah. Obatnya pun cuma 1.

Rasanya ibu pengen banget ngasi tau ayah bahwa diare-muntah dalam batasan tertentu adalah normal, dan tidak perlu terburu-buru ngacir ke dokter. Yaah mgkn bapak2 mmg jarang browsing artikel kesehatan ya..jd kurang aware terhadap isu RUM..

Alhamdulillah Azki sudah mau makan lagi. Sore tadi makan sop sayur sambil manjat pagar di depan rumah...

Wednesday, July 14, 2010

Wisata ke Kota Tua: Museum Bank Mandiri

Kali ini aku mau cerita ttg jalan2 ke Kota Tua. Mungkin sudah banyak ya yang sudah jalan2 ke sana, tapi sapa tau ceritaku bisa menambah serunya cerita2 main di sini.
Aku pergi bertiga, dengan Rahma dan Azki. Ayahnya Azki jaga rumah, karena sudah menanda-tangani kontrak eksklusif untuk beres2 rumah, hehehe..

Kami berangkat dari rumah agak kesiangan karena suatu hal. Dan itu cukup merusak mood-ku. Ah tapi mau jalan2 kok malah marah2 sih..ya wes disabar2in aja. Karena hari Minggu, bis Transjak rame banget! Kebanyakan calon penumpang mau naik bis jurusan Pulogadung. Yang jurusan Harmoni agak kosong. Ternyata..sampe Harmoni…buanyaaakk banget calon penumpang yg mau naik bis jurusan Ancol. Fyuuhh, untung aku samsek ga pengen ke Ancol dan sekitarnya. Hihihi, padahal Rahma pengen banget naik Histeria. Ih, ga kebayang deh ngantrinya. Lagipula kalo menurut kalkulator ibunya Azki, dengan harga tiket sekitar Rp 160rb-an, akan rugi kalo cuma bs masuk 3-4 wahana, secara ngantrinya yg luar binasa itu. Namanya juga DUFAN, alias Dunia Fanatik ANtri, hehehe.. Hmm,,sorry ya :p mendingan kliling Kota Tua deh

Yak lanjut ceritanyo yo.. Selama di bis, Azki seperti biasa menghabiskan waktu dengan tidur..Pas udah hampir sampai Harmoni, giliran ibu yang ketiduran. Hasilnya, Azki membangunkan ibu dengan cara mencolok mata ibu. Huhuhu..jail deeeh,, bbrp penumpang di sebelah ketawa geli. Bis arah Kota tnyata rame juga. Karena ibu menggendong batita, maka dapet privilege untuk mengantri paling depan. Sampe di dalam bis juga dapet kursi. Aih senangnya gendong anak.. Klo lain kali pas ga bawa anak tp pengen duduk, samber aja bayi calon penumpang yang lagi ngantri, heheheh…

Seumur hidup baru sekali ini melintasi Kota. Ternyata ada kawasan pecinan juga di sini. Lain kali pengen mampir ke GAN ah, di daerah Gajah Mada. GAN, alias Gedung Arsip Negara. Sampai di Halte Kota, ternyata kita bisa melihat façade Stasiun Kota yang berhadapan dengan Museum Bank Mandiri. Façade si stasiun khas banget bangunan jaman kolonial, dengan bidang lengkungnya. ‘aku juga bertanya2 kenapa façade stasiun kuno pasti gini’:


Eits, ngga bs langsung nyebrang jalan lho, klo mau ke museum ataupun stasiun. Kita harus menuruni spiral ramp seperti ini:

Berada di ramp ini suasananya koq mirip sunken court di kampus ya? Mungkin karena warnanya yg mirip. Nah, di ujung bawah ramp, ada signage, arah stasiun dan arah bank Mandiri. Ambil yang arah BM ya..Di ujung lorong, kita naik tangga lagi *hosh hosh…*

Keluar dari situ, putar arah lewat trotoar, dan bertemulah dengan main entrance Museum Bank Mandiri (MBM). Sampailah kita ^_^

Ada semacam ruang loket di mana kita harus mencatatkan kedatangan kita. Tiketnya? Kemarin kami ngga bayar. Sebetulnya yg dapet gratisan tiket itu bagi mereka yang masih pelajar ataupun nasabah Bank Mandiri. Tapi entah kenapa kami, ga ditanya macem2, langsung dibilang ga perlu bayar dan disuruh menitipkan tas di loker. Cuma boleh bawa brg2 berharga. Aneeh… sepertinya hampir semua museum yg aku tau menerapkan harga obral, murah meriah! Kecuali museum batik Ullen Sentalu (Kaliurang, Sleman) dan museum batik Danar Hadi (Solo). Setelah dicerna, kesimpulannya,,murah aja susah narik pengunjung apalagI kalo mahal. Tapi selain museum yang tiketnya mahal malah rame pengunjung tuh,,,wah jan anomali tenan iki :p

Di pintu utama kami dicegat pria berseragam tentara. Aih, syeremm, tapi biarpun serem, minta foto bareng dong meneer..:


Setelah itu baru deh masuk ke ruang utama, yang isinya koleksi mesin2 pencatat transaksi. Berbagai macam mesin ketik, mulai mesin ketik huruf sampai mesin ketik khusus angka untuk mengetik nomor rekening dipajang di sini. Ini beberapa contohnya:



Masih banyak ruangan2di lantai dasar ini, ada ruang dokumen, ada pula ruang2 yang menyimpan koleksi mesin2 yang dipakai pada akhir 1980 hingga awal 1990.


Puas dengan puter2 di lantai dasar, kami naik ke lantai dua. Untuk naik ke lantai dua, bisa menggunakan lift atau tangga. Aku pilih tangga, agar bisa melihat dari dekat kaca patri yg menjadi ornamen façade.


Ruang2 di lantai dua ternyata lebih membuatku bingung. Mungkin seharusnya menenteng peta ya, biar ga disorientasi, hehehe…selain ruang2 yang diakses dari dalam bangunan, ternyata ada beberapa ruangan yang harus diakses dari selasar luar, di antaranya adalah perpustakaan dan ruang edukasi. Kami ngga sempat masuk ke sana karena selama berjalan-jalan di selasar, Azki sempat melongok ke inner court dan melihat ada sejengkal playground dengan ayunan dan perosotan di sana:



Waah,…langsung jerit2 minta turun ke sana. Ngga jadi deh masuk perpusta-kaan. Karena terburu-buru, kami sempat salah arah nyari tangga turun. untungnya siang, coba kalo malem..jangan-jangan aroma spooky menyebar di sini, hehehe..Ngomong2 soal spooky, di bawah ini ada gambar lorong menuju toilet. Toiletnya ada di ujung yg gelap itu:

Ya ampuun, intensitas cahayanya bikin perasaan kebelet-ku hilang seketika :D
Akhirnya sampai juga di inner court. Langsung Azki minta naik ayunan. Ibunya cukup jadi juru foto aja..Sepertinya Azki paling suka naik perosotan. Cukup satu kali diarahkan naik tangga dan dipegangi saat meluncur, berikutnya sudah menolak segala bantuan. Syukurlah, ibu bisa leyeh2 bentar :p ada untungnya punya anak nekat kaya Azki, hihihi…


Enaknya nongkrong di inner court adalah angin cukup terkonsentrasi di daerah ini. Belum lagi banyak pohon. Tapi hati2 di pohon besar, suka ada penunggunya yg lagi tidur, kaya yang ini nih:


Karena sudah jenuh, kami memutuskan keluar kompleks MBM dan berjalan ke arah Museum Bank Indonesia (MBI) tepat di sebelah MBM. Tapi karena melihat Azki sedikit loyo, kami makan snack dulu di emperan MBI. Kasian amaat…harusnya makannya di playground MBM aja.
Karena udah siang, sekitar jam 13.00, kami memutuskan pulang saja. Ngga jadi masuk MBI, apalagI melanjutkan ke Museum Fatahillah. Hal ini atas pertimbangan karena kami naik kendaraan umum, mana pas hari Minggu pula, aku prediksikan antrian bus bakal panjang. Yo wes, kapan2 aja ke Museum Fatahillah. Sebetulnya pengen berfoto di depan si Jagur, dan melihat jejak kaum Freemason di Batavia.

And as predicted before,,, antrian tiket bis transjak panjang banget. Di saat sepanas itu, tiba2 muncul spoiler yang menerobos antrian, alesannya :”saya buru2 Bu..” org kaya gini nih yang musti ditampolll….


Akhirnya perjalanan Kota Tua berhenti sampai di sini. Ternyata setelah sampai di rumah, ada yg melanggar kontrak eksklusif membersihkan rumah..hikss..padahal sdh dioleh-olehi Bread Talk satu kresek…

BTW, sampai sekarang masih terselip pertanyaan, kenapa barang ini ada di MBM? Apakah ini termasuk mesin dalam kegiatan perbankan?


Sister's Coming

Akhirnya, tantenya Azki, Mbak Rahma berkunjung juga ke rumah Azki. Sebetulnya sudah bolak-balik dia ke Jakarta sejak bulan Mei, tapi baru sekali ini sempat main ke Tangerang walaupun cuma 3 malam.

Bagaimana reaksi Azki? Wuah seneng banget, secara ini anak sukaaa sekali ketemu ABG2 seusia Rahma. Manggilnya udah ga mau pake preposisi 'Mbak', tapi langsung “Amah”. Sudah langsung lengket begitu pertama ketemu.



Bahkan di beberapa kesempatan, misalnya setelah makan, Azki minta digendong Rahma. Rahma yg mules2, soalnya habis makan kan Azki jadi lebih berat, hehe. Kalo Azki lengket sama Rahma, ibu yang bahagia, dapet asisten gratis. Eh ngga gratis ding, kan disuruh nemenin jalan2. Untung aja jalan2nya gratis, jadi ibu ngga khawatir tekor, wkwkwk..Kalo ngga inget Rahma ulang tahun dan lolos masuk SMU favorit, males aja ibu keliling2 kota ^_^


Perjalanan ibu dengan Rahma dimulai dengan makan2 di resto dengan menu peranakan di bilangan Blok M. Ngga ngerti juga siy, apa yg dimaksud dgn menu peranakan,,yg jelas enak2 lah, hehehe. Di sini pula Rahma mendapat hadiah ulang tahun dan kelulusan dari sepupu2nya berupa netbook. Wuaah…ibu mau deh UAN lagi kalo hadiahnya netbook, hihihi. Eh sempat disindir ayahnya Azki, kalo sepupumu ngasih netbook, kamu ngasi apa dong buat adekmu? Hmm…pertanyaan yang sulit dijawab, hehehe --> kakak yang pelit




Perjalanan berikutnya adalah jalan-jalan ke Kota Tua, tepatnya ke Museum Bank Mandiri. Bertiga -ibu, Rahma, dan Azki- muter2 di museum ini.
Next, Rahma minta dianter ke toko buku Kinokuniya, mau nyari komik. Kasiaan, selama ini taunya cuma Gramedia. Dan biar enak naik bus transjak, perginya ke Kino Grand Indonesia.. Ternyata Kino di GI ga gede, ga seluas di Plaza Senayan. Rahma nyesel deeh, waktu ke PS ga masuk ke Kino.. hehe..



Berikutnya ke mana? Sudah, ke Kino itu tempat terakhir ibu nganter Rahma jalan2. Besoknya dia harus pulang ke Solo.



Senangnya bisa jalan-jalan nganterin adek sendiri..walaupun masih banyak lokasi di Kota Tua belum didatangi. Semoga Rahma bisa main lagi ke Jakarta dan mengasuh Azki, wkwkwkw..



Sunday, July 11, 2010

Selamat Jalan Teman..

Tadi malam aq mendapat kabar yg mengejutkan. Salah satu temanku satu angkatan,satu jurusan,dan wisuda di saat yang sama, meninggal dunia di RS swasta di Dago,Bandung.

M.Yuliansyah Akbar, nama temanku itu. Iyan, begitu biasanya ia dipanggil, adalah salah satu arsitek di biro yg merancang hampir semua real estate Bakrie di Kuningan.

Young and talented...
Ramah bahkan ke teman2nya yg bukan primadona jurusan,
Tapi dia harus menyerah karena penyumbatan pembuluh darah di jantungnya, sekitar 1 minggu sebelum ulang tahunnya yang ke-27.

Semoga Allah menerima semua amalannya dan mendapat tempat terbaik di sisi-Nya.

Tuesday, July 6, 2010

Repotnya Pesan Taksi

Baru kali ini aku mengalami susahnya pesan taksi dari rumah. 'Susah' di sini dalam artian susah mengarahkan operator ke mana taksinya harus menjemput, dan juga susah pesan karena faktor pengemudinya.

Kejadian pertama, yaitu kemarin pagi. Ayahku mau ke bandara karena harus back to work ke Bontang. Flight jam 9.30, so aku harus mencarikan taksi untuk keberangkatan jam 8. Kebetulan ada pool taksi lokal di dekat rumah, taksi “BB” berwarna biru tapi bukan “BB” yg biasa, hehe...sampai di pool, ternyata masih banyak armadanya yg diparkir, dan masih sepi gitu kantornya. Akhirnya aku memantapkan hati ( alah-alah...kaya mau ngapa aja) untuk pesan langsung di kantornya. Dan ohlalaaa....ternyata ga bisa!! katanya, “kepagian bu,,kalo jam 8.30 aja gimana? Kalo jam segini supirnya belum datang semua”.

Wkwkkwkw...emangnya kaya naik becak aja ke Bontang..ini naik pesawat Bos! Klo telat check in bisa angus dong tiket.. Koq ya ada inisiatif nawar jam order, luar biasa emang taksi ini. Lagipula yg aneh tuh, kok supirnya belum pada dateng yak? Niat narik ga tho? Ayah ketawa2 aja pas kuceritain, dan ambil inisiatif naik angkot ke tempat mangkalnya taksi “BB” asli di deket jalan masuk bandara. Pfuuiii, untung waktu tempuh rumah-bandara cuma 10 menit. Biasanya ayah kalo ke bandara memang naik ojek sih, cuma pagi itu tukang ojeknya pasti sdg ga ada, sedang beralih profesi ke pekerjaan utamanya. (di sini tukang ojek adalah part time job).

Kejadian kedua adalah tadi pagi, saat aku memesan taksi BB si burung biru untuk mengantar adikku Rahma ke stasiun Gambir. Aku reservasi jam 5 pagi untuk keberangkatan jam 6 pagi.

Ternyata, si customer service ini ga begitu jelas dgn alamat rumah yg kuberikan. Maklum, rumahku bukan terletak di kompleks, dan ngga jelas ada di jalan apa, dan parahnya ngga ada nomor rumah. Banyak rumah di kampung sini mmg ga pake plat nomor rumah. Walhasil aku cuma menyebut nama kampung dan ancer2 bangunan umum sekitarnya. Parah kan? Yg tau keberadaan rumah kami kayanya cuma pak pos deh :p

walhasil sampe 2 kali nelpon dan ditunggu selama 90 menit dengan perpanjangan waktu (emgnya sepakbola :p), akhirnya Rahma ke stasiun diantar ayahnya Azki. Dan jam berapakah taksinya datang? Jam 7.30!

Well, jadi aku harus mulai pasang plat nomor rumah nih, masang sendiri ah, mau pilih nomor 18, biar kaya nomor punggungnya Jurgen Klinsmann, hihihi

Saturday, July 3, 2010

Petak Umpet

Kalo sudah ngga ada tempat sembunyi, maka laundry bin pun bisa dipakai Azki untuk bersembunyi, hehe..."POP..Goes the Baby..."

Pianist Wanna Be

Suatu hari di rumah Uti Am...Azki menemukan mainan baru, sebuah piano!!




Dan kalo ingin mencoba gaya baru, hasilnya seperti ini:

Wednesday, June 30, 2010

My Lil' Muslimah

Hobi Azki adalah mengacak2 lemari baju..dan meniru kegiatan ibu, yang ini :)


Semoga Ibu tidak memerlukan waktu lama untuk membuatmu memakai jilbab ya Nak..tidak seperti Uti yg perlu 6 tahun untuk membuat ibu pakai jilbab, hehehe.Itu mah masalah ada di ibu, jangan dicontoh :p


Referensi: Kisah ibu meminta (bukan menyuruh) putrinya memakai jilbab salah satunya bisa dibaca di bukunya Asma Nadia, Catatan Hati Seorang Ibu. (klo ga salah itu sih judulnya :))

Azki 22 Bulan


Ibu lupa, kalo Azki sudah berusia 22 bulan ^_^ dua bulan lagi sudah 2 tahun umurnya.


Perkembangan Azki sebulan terakhir ini sangat membuat ibu senang, (sebetulnya tiap bulan senang sih, lha wong anak sendiri). Tapi yg bikin tambah senang itu karena Azki mulai bisa mengucapkan 2 kata yang terintegrasi (mksdnyaa??) Rangkaian pertama yg ibu ingat adalah “Ka’ Tu”, alias buka sepatu. Biasanya kan cuma nunjuk2 sepatu di kaki kalo minta dibukakan sepatu. Berikutnya “Mimi, Piiss”, alias “Mimi Please..”. Baru sedikit sih, rangkaian katanya, kata2 yg single pun masih banyak yg cadel. Ah tak apa-apa J


Berikutnya masalah makan, masih kerja keras..Sebetulnya masih lebih baik dr 2-3 bulan lalu. 2 hari ini malah makan nasi uduk pake semur tempe, porsi dewasa. Dihabisin sendiri, ibu ngga kebagian, hikss..Mungkin ini kangen sama nasi uduk kali ya, sdh bbrp minggu ga makan nasi uduk. Tapi biasanya, kalo sudah sarapan banyak gitu, siangnya ga mau makan. Cuma 3 suap. Baru malamnya mau makan banyak lagi. Model baru nih, gaya makannya.
sayangnya, Azki kok lebih suka nonton tv drpd main2 lainnya ya? Apa sebaiknya tivinya dijual? Wah kasian ayah dong, bisa ngga nonton spongebob dia.


Oya, tantangan berikutnya selain TV adalah masalah menyapih. Walah, susahnyaaa… selalu ada tangisan mengharu biru, termewek-mewek, yang minta mimi. Beberapa kali ibu berusaha menyembunyikan gentongnya dgn selalu berubah posisi tidur, tapi kok selalu ketauan yak? Dan klo sudah ketauan, ekspresi girangnya Azki tuh bikin ibu ketawa lebar :D:D Azki belum bisa diajak mengerti kenapa musti berhenti mimi. Yah..perlu proses..sing sabar..

Friday, June 11, 2010

Teman Tidur Kami

Mulanya dari sejak lahir Azki ga pernah dibelikan boneka. Mungkin karena punya ibu yang tomboy, yang kecilnya mainnya sama lego dan buku,..jadi pada suatu hari di usianya yang ke 11 bulan, saat dapet paket boneka satu kardus dari Solo, Azki langsung "girap-girap" ketakutan. Kaget kali ya, kok ada kanguru..ada teletubbies..ada winnie pooh..semua punya mata tp ga bisa ngomong, hehehe.Agak susah juga mendekatkan Azki dengan boneka-bonekanya. Setiap kali didekatkan ke boneka, kabur dia,,balik lagi main bola-bola.

Perlu waktu sekitar 2 bulan agar Azki akur sama boneka, dan setelah akur, kejadiannya adalah, Azki memenuhi kasur kami dengan boneka. Kanguru, Lala, Winnie, Barney, bola, balon bentuk sapi.. dan dulu truk mainannya juga naik pangkat ke kasur, padahal itu truk sudah berkelana melintas jalan raya. Tapi setelah dikasi pengertian bahwa truk itu kotor, akhirnya Azki nurut, ga bawa truknya ke kasur lagi ;p Tapi ada saat yang menyebalkan saat ayah berkata:

Ayah: Azki, truk gede-nya dibawa tidur ya?

Azki: Mauk mauk (artinya 'ga mau')

Ayah: kasian truknya sendirian di depan..

Azki: keuteuk gude..(artinya truk gede)

Ayah: iya..truk gedenya dibawa ke kasur ya?

Ibu : Truk gede kotor, belum mandi (buru-buru menyela)

Azki: ntoo (kotor)Ibu : iya, kotor..azki sama barney aja ya?

Ayah: Truk gedenya sendiriaaaan...

Ibu : (mulai sebel) Ayah pilih tidur sama truk gede apa sama ibu?

Ayah: sama truk gede

Ibu : @#^*@^#!!! (plakk..!) Kalo gitu ayah tidur di teras dong?

Ayah: Ngga,,kan truk gedenya dibawa ke kasur..

Ibu : #*^&$(^!!! (plakk..!)

untung aja Azki ga terprovokasi ayahnya, dan akhirnya kami bertiga tidur dengan damai di antara "teman-teman" Azki tadi..(kalo temannya makin banyak, apa perlu beli kasur baru?atau playpen sekalian?)

Ngoceh

Menurut Azki, pronounciation untuk balon adalah "BOM"


Ibu jadi mengkhayal kalo suatu hari kami ada di mall yang penuh dengan balon, dan Azki akan girang sambil berteriak "Bom!! Bom!!" dan seorang satpam mendengarnya..betapa akan hebohnya semua orang dievakuasi, qiqiqiqix....

Oiya, bbrp hari lalu ke hipermarket yg ada playgroundnya, dan di sana ada banyak bola2 digantung, dan Azkipun girang bukan kepalang, "Bom..Bom..." Untung hanya ibu dan ayah yang mendengar :)

Masih ttg pengucapan Azki. Suatu hari Azki mengucapkan "Mbaa..Mbaaa..". Ibu pikir sedang mencari Mbak Asih, mbak yg momong. Azki uring2an karena tebakan ibu salah. Ternyata "Mba" adalah bola. Masya Allah...

Spouse Account dan Kehilangan ATM

Ada yang punya rekening bank atas nama suami and istri? atau suami or istri?

Aku dan suami termasuk yang golongan kedua. Ya, yang pake kata 'or' di nama pemilik. Awalnya sih iseng2 nanya, apakah bank tsb membolehkan kepemilikan rekening dgn 2 nama di dalamnya. Eh dan ternyata boleh, dan syaratnya ga aneh,,cuma isi formulir ky biasa.

Sebetulnya apa tujuan punya spouse account begini? Awalnya dengan pemikiran konyol, bahwa uang suami adalah milik istri juga, wkwkwkwk...tapi ternyata, di ke depannya, kalo ada kehilangan kartu, yg ngurus bisa suami atau istri.

Kaya sekarang nih, bikin kartu ATM baru, karena yg lama tertelan di mesin ATM. (gini nih kalo jadi emak pikun,,). Karena suami sedang bekerja, tentunya ga bisa direcoki buat ngurusi urusan remeh temeh macam inih. Jadilah aku datang ke kantor si bank ini di daerah Mampang. Pake acara nyasar, sisan. Lha wong kata suami, kantornya ada di deket halte busway Warung Buncit. Melotot sampe Jatipadang, ngga ada nama halte kaya gitu. Akhirnya balik arah lai, dan akhirnya ketemu juga itu kantor. Dan rupanya mmg ga ada halte dengan nama itu :P halahh, cappe deh..

Sampai menghadap si mbak CSnya, ditanya2 nama, nomor KTP, alamat, nama ibu kandung, nomor HP, perkiraan saldo terakhir, ..bla bla bla,,. nah berhubung selama ini aku berganti KTP, agak lama proses identifikasinya. Tapi untungnya ya, ga ada acara manggil suami segala. percaya banget lah sama aku :) untung juga ga pake acara paanggil penghulu ya,,bisa repot, lha wong penghulunya ada di Solo :p.

Dan akhirnya setelah hampir 3 minggu, kartu ATM yang sudah lama dinanti ini jadi juga. Lama sekaliiii...tapi bagus juga ya, bisa mengerem nafsu belanja :p Oya, karena pake spouse account, yang ngambil ga harus aku sebagai pelapor. Tapi bisa suami dengan membawa KTP-ku. Kalo pake spouse account tp yg "and", nah itu repot, ngurus ini itu berkaitan dgn tabungan harus berdua.

Sgitu deh ceritanya, semoga lain kali ga kehilangan kartu lagi. Mungkin ini juga teguran dari Yang Maha Kuasa karena diriku suka ngolokin Utinya Azki yg suka lupa naruh kartu ATMnya :p.

Headlines 1 Minggu

Satu minggu lebih kita mendengar berita hebohnya video mesum pekerja seni negeri ini. Ga ada klarifikasi dari "pemeran" video serta "analisis dan diagnosis" para orang2 yang mengaku "pakar telematika", membuat berita ini semakin membuat orang penasaran pengen tau, pengen download, pengen nulis status di fesbuk soal ini, dan kepengenan2 lainnya. Ada apa sih dgn video ini?

Menurutku, ada seorang psycho di luar sana. ada orang 'gila' di luar sana. pertama 'gila' karena dia seneng banget berhubungan seks dengan byk wanita. Kedua 'gila' karena suka mendokumentasikan hal2 pribadi seperti ini, ga mikir kalo drive-nya kecurian atau sekedar hilang. kalo direkam di piringan hitam siih gapapa kali ya,,lha direkamnya di media video. dasar DODOL!

Ada pula yg tiba2 beken dengan status "pakar telematika" or "pakar IT". Pikirku, 'wah temen gw yang susah payah riang gembira lulus dari jurusan Informatika bisa ngamuk, disamain dengan para pakar pornomatika ini', hehehe..IMO, pakar IT di Indonesia yang mumpuni baru Bp Onno W. Purbo. (ini sodaraan ya, sama dosenku Pak Heru Purbo?). Yang lain? Macam Roy Sukro itu?nyampah...

Yaah..maap klo postingan ini terdengar seperti orang marah-marah. kasus video gini kayanya layak dijadikan sebagai tragedi selebriti kali ya, atau tragedi generasi muda? Sampai-sampai di banyak sekolah ada razia konten ponsel, dan ternyataa... memang ada yg menyimpan video itu di ponselnya.

Bisa dipastikan orang tua yang punya anak ABG ikutan khawatir. Jangan-jangan, anakq punya videonya..jangan-jangan, sudah lihat di warnet..jangan-jangan, nonton bareng temennya..Tuh kan pening jadi ortu-nya ABG? masa anaknya jadi dilarang akses internet? masa jadi dilarang bawa ponsel? masa dilarang hang-out bareng temen?

Video mesum setau aku pertama kali heboh pas jaman masih TPB (kuliah tingkat 1). Waktu itu pelakunya mahasiswa/i di Bdg. Berikutnya videonya si penyanyi dgn pacarnya. Hampir semua temanku di kosan punya video itu di ponselnya. Selanjutnya ga taulah, ada video apa aja. Aku pernah nonton ga? ya, aku sempat melihat, dan itu sama sekali bukan hiburan.
Aku bener2 ga ada ide, akan seperti apa kerusakan moral di jaman Azki besar nanti..

Speechless ahh..

Thursday, June 10, 2010

Candu Bola

Sudah ribuan kali, mungkin, aku mendengar segala macam theme song World Cup 2010. Dari mulai jingle Coca Cola, sampe lagunya Shakira. Gile..Indonesia ngga lolos aja, hebohnya kaya gini. Gimana kalo lolos yak? Bisa libur sebulan, kali, kehidupan berbangsa dan bernegara, hehehe...lebay bangets.

Sebagai mantan pecandu sepak bola Eropa (dalam negeri beneran ga suka deh..even PKT Bontang yang sudah beralih nama menjadi Bontang FC), memang rasanya agak2 de javu gitu melihat kehebohan pesta 4-tahunan ini. Selalu ada hal yg membuat teringat-ingat, hihihi..misalnya ini nih:

Piala Dunia 1994: pertama kalinya suka sepak bola. Ya karena baru pemula, ikut2an aja suka sama juara bertahan, Jerman. Waktu itu suka sekali sama Jurgen Klinsmann (huhu,,malu,,)

Piala Eropa 1996: masih dukung Jerman, yang untungnya menang. Waktu itu jagoannya masih Klinsmann dan Bierhoff.

Piala Dunia 1998: akhirnya melihat Jerman kandas dari Kroasia. Padahal official song-nya bagus lho..(opo hubungane..)

Piala Eropa 2000: sayang sekali waktu ajang ini digelar, aku lagi khusyuk ujian kenaikan kelas. Cuman ya itu..kadang ga rela menukar tontonan dengan buku kimia, hehehe...akhirnya belajarnya setelah siaran selesai. Untung aja naik kelas :D

Piala Dunia 2002: Dah mulai ga soccer-holic. Lha wong sudah kuliah, ga pake TV kan di asrama. Gimana mau nonton. Eh nonton finalnya ding, di rumah mbah. Kayanya waktu itu lagi berjuang di ujian semester pendek deh, cuman ga rela ninggalin partai final Jerman vs Brasil :D

Piala Eropa 2004: Hmm..mulai ini nih gejala2 kehilangan passion terhadap sepak bola. Alesannya waktu itu,,,masih karena kuliah, juga lagi sibuk heboh ngurusi festival ITB Choir.

Piala Dunia 2006: Wah...lewattt...manusia-manusia ganteng itu (whuahahaha...seleranya pemain bola :D) harus rela digeser oleh Tugas Akhir...Eh eh..akhirnya mengerjakan Tugas Akhir sambil mendengarkan suara siaran dari TV di ruang keluarga ibu kos ^_^

Piala Eropa 2008: Nah yang ini cuma nonton siaran tunda di kantor. Pagi2 buta jam 7 ibu hamil tua ini (waktu itu lagi hamil Azki) sudah datang cuma buat nonton siaran tunda, hehehe...untung saja anakku cewe, jadi ga perlu dikasi nama aneh2..satpam di kantor tuh, ngasi nama anaknya Arshavin..gimana coba panggilannya. Asep kali yaa..

Naaah....Piala Dunia 2010 apa kabarrrr?? mau nekat nonton? Walah, yg mau ditonton apanya coba, wong taunya cuma Arjen Robben sama Kaka...wes lah, tidur aja, qiqiqi..

Jadi intinya, virus soccer-holic cuma bertahan 6 tahun, sodara-sodara..cuma sejauh Jurgen Klinsmann menendang bola..eh terakhir kan dia melatih dan membawa Jerman juara 3 di PD 2006..aih senangnya :) wkwkwkw...
Ibu-ibu ada yg soccer-holic juga ngga?

Saturday, May 29, 2010

Pemanjat Cilik



Semoga bakat ini hanya dipakai untuk unjuk kebolehan di masa kecil, bukan untuk kabur dari rumah dalam rangka hang out bareng teman2 sekolah di masa depan ^_^

Thursday, May 27, 2010

Happy Belated Birthday, Ayah...

Hari ini ayahku berusia 60 tahun. Sudah ga muda lagi ya..apalagi udah punya 1 cucu, wah tambah diakui ke-tua-annya ^_^

Aku selalu mengingat ayah sebagai sosok yang ga pernah marah. Maksudnya kalopun marah ga pernah kelihatan. Selebihnya, ayah selalu tampil cool. Ohya, ayah juga suka bercanda. Menurut mama, ayah baru bercanda kalo ada aku. Wah…I’m sooo flattered J kadang2 mama jengkel karena ayah dan aku bercanda tapi yg jadi objek penderitanya adalah mama. Hehe…maafkaaaan

Aku merasa menjadi duplikat ayah. Dari segi wajah memang sudah ga diragukan lagi, miriiippp.. Tapi jadi makin mirip karena selera musiknya sama (kecuali ayah ga suka hip-hop dan britpop). Kuliah di tempat yang sama (tapi beda jurusan), suka jalan-jalan, suka sok ngirit padahal ketipu, wkwkwk.. Sama2 ga suka ribet..misalnya kalo traveling, kalo bs semua bawaan muat di satu tas. Ah..so many similarities..those make me soooo close to my father.

Ayah paling ga bisa nolak kalo aku sudah minta dibelikan buku n kaset. Lagian dulu syapa suruh tiap kali datang, jalan2nya selalu ke toko buku J “Dulu”? ya, dulu. Dulu,, sewaktu aku masih TK-SD, ayah tinggal terpisah dari aku dan mama. Ayah musti ‘nyangkul’ di Bontang, sementara anak2 dan mama tinggal di Solo menemani YangTi. Ayah pulang 2 bulan sekali. Setelah YangTi wafat, baru deh yang di Solo nyusul transmigrasi ke Bontang.


Setelah bertahun2 keinginanku selalu dituruti, tiba2 datang saat di mana anak perempuannya ini minta sesuatu hal yang absurd bagi ayah. Yaitu minta dikawinin, hehehe.. Awalnya ayah ga setuju, menurutnya terlalu cepat. Tetapi setelah diberi pengertian, akhirnya mau jg nerima lamaran, hehehe..

It’s been a wonderful journey, being your daughter, Ayah.
Kelemahan selalu ada, tapi biarlah itu ditutupi kebaikan2mu, sehingga hanya kebaikanmu yang aku ingat.






Ayah, semoga Allah memberimu:
Kesehatan yang barokah
Keluarga yang sakinah-mawaddah-warohmah
Kemudahan dalam beramal jariyah
Anak-anak yang sholeh-sholehah
Ilmu yang bermanfaat
Sehingga bisa menjadi investasi di masa akhirat nanti

Amin

Monday, May 24, 2010

Buku Bagus Part 2

Kemarin Ayah-Ibu-Azki jalan2 ke Gramedia. Rasanya gatel klo habis terima uang gaji tapi ga ke toko buku ^_^ Lihat2 buku baru, ga da yg sreg. Eh..ada The Lost Symbol by Dan Brown..pengen beli tapi ntar yang menikmati cuma ibu. Batal deeh.. Pengen beli buku motivasi dan entrepreneurship, bosan. Di rumah udah numpuk buku seperti itu. Lalu ada satu buku, yang menurut ibu, judulnya menggugah hati banget, Doa Orang-orang Sukses, by Aam Amiruddin. Ibu saranin ke Ayah buat beli. Dan ternyata setelah dibaca di rumah, isinya bagus, skor 9 dari 10 deh :)

Ibu suka fisik buku ini karena:
*Ditulis dengan bahasa Indonesia, bukan terjemahan. Beberapa buku Islam terjemahan membuat ku bingung memahaminya. Maklum, masih seuprit ilmunya, nyari bukunya ya yg bahasanya ga 'tinggi' banget.
*Bukunya tipis, 182 halaman, tapi padat-berisi.
*Semua lafaz doa di buku ini diambil dari Al-Quran dan Hadits yg riwayatnya jelas. Jadi lebih mantab di hati.
*Jadi gimana ringkasa buku ini?

Buku ini terdiri dari 3 bagian utama
*Bagian I: Pengertian, Urgensi, Sejarah, dan Pengabulan Doa.
*Bagian II: Hubungan Doa dengan Takdir dan Ikhtiar, serta prosedur berdoa
*Bagian III: Doa orang-orang sukses.
Tak lupa ada lampiran doa-doa untuk sehari-hari.

Ternyata, kunci Orang Sukses menurut Pak Aam adalah orang yang berdoa untuk dan dalam situasi seperti ini:

*doa untuk orang tua
*bersyukur apapun kondisinya
*doa saat terkena musibah
*minta dicintai Allah SWT
*Minta keteguhan hati
*Minta kebaikan dunia akhirat
*minta diberi keluarga yang harmonis
*minta diberi keturunan yang sholeh dan sholehah
*minta ilmu yang bermanfaat
*minta diberi hati yang khusyu
*minta keselamatan lahir-batin
*minta diberi hikmah
*minta terhindar dari perilaku syirik

Ternyata masih ada doa lain selain doa sebelum makan ya, hihihi..Buat yang merasa mati gaya mau baca doa apa lagi buat sehari-hari, doa-doa di buku ini sangat layak untuk diamalkan sehari-hari.

Semoga kita menjadi orang yang sukses, karena Allah pasti mendengar dan mengabulkan doa-doa kita :)

Friday, May 21, 2010

Azki The Traveller

Rupanya Azki masih berkelakuan sama kalo dibawa liburan ke luar kota: Mogok Makan.
Hal ini terbukti saat long wiken minggu lalu kami berlibur ke Sukabumi. Dari Jumat siang menjelang berangkat hingga Senin pagi saat sampai di rumah, Azki mengunci mulutnya untuk banyak jenis makanan.

Azki memulai perjalanan luar kota-nya sejak bulan Oktober tahun lalu. Oktober, Desember-Januari, Februari, dan Mei ini, semuanya dilalui dengan mogok makan. Ibu kira itu karena jenis kendaraan yg ditumpangi. Pertama bis AKAP, berikutnya kereta, lalu dua yang terakhir mobil. Mobil pun pengendaranya beda, Yang pertama dikendarai teman ayah yang nyetirnya ajrut2an. Yang terakhir ke Sukabumi ini dikendarai akungnya Azki yang walopun ngebut tp tetap smooth saat ngerem atau saat pindah gigi. Jadi apa ya yg menyebabkan Azki selalu mogok makan gini? Mungkin perutnya ga enak ya klo diajak jalan jauh. Atau sudah terjadi bonding yg begitu erat antara Azki dengan lingkungan ke-betawi-annya? Hehehe..kayanya ga segitunya ya..Oooh, mungkin Azki takjub dengan lingkungan baru sampai2 lupa kalo lagi lapar^_^ terutama karena ada tante Amah-nya yg dateng dari Solo: Azki kan suka banget sama ABG, dan tante Amah alias Rahma adik ibu ini memang masih berumur15 tahun. Nah, klop kan?

Kalo terus-terusan begini, sampai kapan ibu bakal berhenti traveling? Kapan ibu bisa jalan2 ke luar kota dengan Azki yang gampang makan? Hmm..menunggu waktu saja lah,