Wednesday, November 4, 2009

Siapa Siap Hamil?

Beberapa hari lalu ART-ku bercerita, bahwa ada tetangga yang gundah karena hamil.
Lho kok gundah? kan ada suaminya?

Jadi, Mbak R ini, sebut saja begitu, pulang dengan mata merah habis nangis setelah hasil test pack-nya di bidan menunjukkan tanda positif. Awalnya kan blio ini mau suntik KB. Nah, sebelum disuntik kan test dulu ya, sedang hamil atau tidak. Nah ternyata positif.

Mbak R yang belum siap dengan kehamilan ini pun berencana menggugurkan kandungannya. kenapa belum siap? Blio bilang, anak pertamanya yang lucu menggemaskan itu masih berumur 8 bulan. Di sisi lain, secara ekonomi blio ngga yakin bisa menghidupi dua anaknya. Secara tempat tinggal juga ngga memadai. Aku yang mengenal blio pun sependapat bahwa kondisi tempat tinggal blio ga layak untuk dihuni satu bayi lagi.

Mbak R ini adalah working mom. Selama kerja, blio menitipkan anaknya ke tetangga untuk diasuh. Namun belakangan, si pengasuh ini resign karena menderita penyakit paru-paru dan sering batuk. Akhirnya si anak pun dioper lagi ke tetangga berikutnya, yg sebetulnya sudah teken kontrak ngasuh anak orang lain. Duuuh, ribet yah!

Sekarang usia kandungan Mbak R sudah 2 bulan. Jalan 3 bulan. Entah apa blio masih ingin menggugurkan kandungannya atau tidak.

Aku jadi teringat saat aku berkeinginan untuk menunda kehamilan setelah menikah. Pengennya ya..kosong dulu deh 6-10 bulan. Tapi karena ga serius dengan komitmen, jadi deh hamilnya. Sesuai dengan ucapan rekan kerja dulu: nikah itu enaknya cuma 20%. Sisanya? Uenaaakk... :D:D:D. Sempat menggerutu dengan kehamilan pertama. Tetapi setelah dipikir2, melihat ke 'bawah', bersyukur juga punya anak. Antara lain, kalo belum punya anak, bisa jadi kami berdua masih jadi kontraktor (pengontrak rumah) di Jakarta.

Maksud aku di sini adalah, seberapa siap sih wanita untuk hamil? Sebetulnya ya ngga bakalan bilang siap. beberapa malah bilang siap karena dikondisikan seperti itu, seperti aku ini, hehehe..
Hamil bukan perkara mudah. It takes two to tango, ya nggak? Kalo si wanita bilang belum siap, ya mbok suaminya nanya, kenapa tho dik belum siap? apa karena masih kerja? masih muda?belum banyak tabungan? belum keliling dunia? belum S2? belum S3? bla bla bla.... Ya hal2 macam itu deh. Trus suaminya bisa aja ngasi argumen, masukan, saran, apapun lah..

Trus kalo udah oke alasan kenapa mau nunda, harus jelas, nundanya berapa lama? apa perlu hitam di atas putih, dengan materai 6ribu rupiah (berlebihan sekali). Tapi harus dengan syarat moral: kalo sebelum gencatan senjata berakhir (halahh) ternyata hamil juga, maka harus diterima dg ikhlas. Namanya juga pemberian dari-Nya.

Tapi menurutku, ga boleh lah menunda anak karena takut miskin, atau alasan apapun yang berkaitan dengan ekonomi. Kan kita ngga pernah tau, dari anak yang mana kita bakal dapet rejeki. Ya tho?

Out of Topic: Well, kayanya alur postingan ini ga bagus deh, maklum ga pernah bikin skripsi/ statement of purpose. (bikinnya TA), heheheh...

11 comments:

Vera said...

Mbak, dulu juga aku ma swami sempet nunda punya anak 1 th eeeh begitu dah siap mo pny anak, malah susah hiks..akhirnya azka lahir di usia pernikahan ketiga. Kita nyeseel banget pake sempet nunda2 puny anak segala, ternyata punya anak itu sueeeeeeneeeng banget

mommy-azki said...

Iya Teh,,kata orang pamali nunda2 gitu. ibaratnya mau dikasi rejeeki kok nolak.

nidyizsme said...

:)manusia hanya berenca dan Allahlah yang akan menentukan...
seperti kehamilan ke 2 saya yg bener2 bikin surprise keluarga krn anak saya yg besar br saja berusia 13 bulan:D..tp pasti ini pasti sudah rencana Allah..dan saya yakin ini adalah yang terbaik :)

alumongga said...

Kalau dulu waktu masih gadis aja aku udah pengin punya anak. Cuma kan kalau punya anak harus ada Bapaknya dulu toh? Dulu sempet berkhayal, coba kalau anak bisa dibentuk dari tanah liat, udah aku buat banyak deh hahaha khayalan sableng :D

Naaah, pas sudah menikah. Ya langsung direalisasikan punya anaknya. Maklum umur sudah sangat2 cukup (kata lain dari tua :D ). Sempet kosong 6 bulan aja udah dag dig dug. Naah, untuk calon adiknya Dita (Insya Allah), bukan ditunda, tapi diatur jaraknya dengan Dita. Rencana sih Dita umur 2 th nanti, proposal kehamilan diajukan. Lagi2 emang manusia berencana, Allah yang menentukan :-)

Tapi emang, namanya anak membawa rejeki itu secara logika ada benarnya. Setelah punya anak, keinginan punya rumah, punya tabungan dll pasti makin kuat. Naaah,,keinginan itu memacu ortu buat giat cari uang..nah akhirnya nambah rejeki kan? :-)

ke2nai said...

sy termasuk yg percaya bhw punya py anak akan membawa rejeki. Ya logikanya sih dg kehadiran anak kebahagiaan kita bertambah, semangat kita t'msk dlm mencari rejeki juga bertambah. Jd otomatis rejeki kita pun bertambah.

Semoga tetangga artnya mbak gak kepikiran u/ menggugurkan kandungan ya :)

Desy Noer said...

Yups! manusia hanya bisa berencana, Allah lah Sang Penentu. Ada orang yang pengeeeeen banget punya anak, belom dikasi juga. ada lagi yang pengen nunda punya anak, malah dikasi cepet.

Mudah-mudahan si ibu yang diceritakan tadi gak sampe jadi menggugurkan kandungannya yah..

Aku juga percaya, masing-masing jiwa yang diciptakan-Nya sudah membawa rezeki nya masing-masing. Jadi, kuatir soal ekonomi bukanlah alasan untuk menunda, apalagi menggugurkan.

Indah Kurniawaty said...

Mbak,
Aku juga sebulan setelah menikah langsung hamil. Sempet kaget karena bisa langsung hamil tapi emang bukan rezekinya eh keguguran.
Selang 3 bulan setelah dikuret akhirnya hamil si Ganesha ini.

Saat ini aku sih emang pake KB. Bukan karena belon siap materi, mental segala macam, tapi justru pengen punya planning yang baik untuk Ganesh dan adik-adiknya *Insya Allah*.

Tapi kadang agak aneh juga ya. Di satu sisi, kita liat banyak anak2 yang menjadi korban aborsi, anak-anak nya menjadi korban "Children Abuse", korban traficking, sementara di sisi lain banyak yang rela menghabiskan puluhan bahkan ratusan juta demi mendapatkan kesempatan hamil.

Maka bersyukurlah kita diberikan kesempatan oleh-Nya dengan mudahnya untk memperoleh keturunan.

bunda zikra said...

susah jg ya mbak kasus si R itu. emg tiap anak ada rejekinya, tp srkg ngegedein anak kan gak murah. pendidikan yang bagus amit2 mahalnya:(
smoga si R diberikan Allah sgala kemudahan ya dibalik rasa cemas dan kesulitan yang dihadapinya, amin. mendoakan aja deh:)

mirta said...

Mba, lam kenal ya, iseng main ke blognya... hehe cerita hamil, hamil lagi, KB, merencanakan kehamilan seru ya... termasuk buat aku yang juga baru dikaruniai 1 putri :) balik lagi ke Allah ya, selama Yang Maha Pencipta memutuskan insyaAllah mental, fisik, materi semua siap ya. Duh ko aku ngomong gini ya, jangan-jangan hihi...

keluargakamil said...

haduh mbak, ngebaca mau digugurin itu aku jadi gimana gitu.. huhu :( Aku setuju dg mom yang lain, mgkn ini rencana Allah dan Insya allah lah ya rejeki ngga kemana.. mudah2an ybs dapet jalan yang terbaik

Maliki Taher said...

jadi siap utk memberi azki adik dong,hehehe