Thursday, October 8, 2009

Fungsi Lain Tetangga

Pernah denger, bahwa tetangga itu lebih dekat dari saudara. Hmm, bener juga sih itu, secara aku tinggalnya jauh dari sodara sendiri.

Kalo konteksnya nge-kos, tetangga terdekat ya kamar sebelah. Bisa dimanfaatkan pinjem buku sampe catok rambut. hehee...

Nah sekarang di sini, tetangga yg mau kuceritakan ini berjasa dalam hal kegiatan masak-memasak.

Tukeran resep? bukan...
tepatnya dalam hal belanja daging.
Hehehe..ibu yang malas ya, sampai2 beli daging aja nyuruh tetangga.

Sebetulnya ngga nyuruh, tepatnya menitip.
Ini karena si tetanggaku pemilik warung makan padang. So pasti tiap hari dia belanja.
Awalnya sih ga kepikiran ada acara nitip2 gitu. Awalnyaa aku iseng nanya harga daging sapi yang dibeli si uni ini. Dia bilang sekilo Rp 55000. Wah, kok aku belinya mahal di pasar modern deket rumah? Ya wes tho, aku iseng2 nanya, boleh nitip ga Uni? dan ternyata sambutannya baik. Karena sambutannya baik itulah, aku ngelunjak nitip ayam, nitip ikan, hihihi...Ga tau diri :p

Tapi ya ngga tiap hari sih nitipnya. Paling 2 minggu sekali, paling cepet.
Semoga si uni ga keberatan ya dititipi begini. Kan ibu juga sering beli lauk di warungnya ^_^

Ohya, apdet dikit.. barusan aku ngambil titipan ikan bawal dari si uni. Ternyata ikannya belum dibersihkan sama penjualnya. Lalu gimana dong? beruntunglah daku punya tetangga lain lagi, yang mau mbantuin mbersihin ikan. Duuuh..bener2 deh yaaa, kelakuan ibu Azki....

4 comments:

May-Danis's Mom said...

Ahahaha.... boleh ditiru juga nih mom acara nitip-menitipnya :), terang aja si uni itu bisa dapet harga lebih murah karena dia kan jualan nasi padang jadi belanjaannya mesti banyak dan continue kaan...

Trus, hari ini nitip belanja apa mom? wkwkwkwk :D

mommy-azki said...

So tips of the day adalah: carilah kenalan yang punya warung makan, jadi bisa nitip daging dan ikan, hehehe..nitipnya yang pasti dia jual juga ya, masa nitip cumi ke warung padang. bisa dilempar ke Padang kita :P

*kemaren nitip bawal setengah kilo*

Indah Kurniawaty said...

Mommy Azki emang brillian idenya!
Bener tuh Mom, emang yang nama nya perempuan paling seneng kalo dapet harga yang lebih murah. Even cuma seribu perak juga hepi apalagi kalo selisihnya banyak.
Sayang di kompleks gak ada yang punya warung makan.
Tapi boleh juga nitip sama orang kantor yang bisnis warung makan ya...hihihi

mommy-azki said...

sebetulnya lebih cenderung ke malas sih daripada brilian, hihihi.. males jauh2 belanja, males ber-amis ria, males nawar,,hahahah..