Friday, January 25, 2013

Alhamdulillaah.. Hiro tetap sehat di usia 14 bulan ini. Udah makin banyak polahnya, udah kliatan suka dan ga sukanya karena apa, rasanya pengen ta'uyel-uyel terus, hihihiii

- Hiro polahnya bener2 yaaa ga bisa ditinggal meleng dikit. Emang sih separation anxiety-nya udah berkurang kadarnya,, tapi kalo ditinggal ke ruang lain, adaaa aja hasil karyanya T__T Misalnya kalo pas main ke rumah Uti Nung, hobinya 'mandi' pake air dispenser. atau kalo ke rumah babanya, sama aja sih, maiin air aqua gelas gitu. Pulang2 basahhh..dan kadang ga tau basahnya udah berapa lama --> efek main ga dikawal ibunya, pasti ada yg basah, yg kena becek, yg banyak baret2 bekas jatuh ampe pernah infeksi dikit. Fyuuuuh -___-"

- Hiro ga suka pake sesuatu di kepala: peci, topi, kupluk,, apalagi jilbab. mueeheheee..bahkan kelilit

- Hiro ga suka deket2 sama patung, naik odong2 koin, tapi suka ngliatin kakaknya yg minta naik odong2. Bayi yang aneh..

- Hiro ga sukaaa banget kalo babanya dipeluk2 Azki. Pasti deh bakal marah dan Azki ditarik2 plus dijambak. Cucu posesip :D

- Hiro ga suka juga kalo ibu dipeluk2 Azki/Ayah. oke,, I'm yours, baby :D

- Ohya Hiro ini barusan menyandang predikat tukang makan. Setelah sebulanan lebih dia kena badai GTM dan dicari solusinya ga ketemu2,,, akhirnya sembuh juga tuh setelah ditaro di high chair, wkwkwkw... jadi sebelumnya tuuh,, si high chair ini nganggur sejak September/Oktober gitu.. saya ga mikir bakal pakai lagi,, wong malah udah hampir dilego di tokobagus :D Tapi suatu hari pas itu singgasana dalam posisi terbuka,,eeendilalah Hiro manjat dan duduk sendiri di situ dengan nyamannya. Akhirnya saya coba aja pasang mejanya dan sodorin piring nasi+telur dadar *sengaja ga bikin lauk aneh2 biar kalo mogok, ga sakit ati mbuangnya :D*

Mungkin dia jadi suka makan karena hampir tiap wiken kami makan di luar yang nyediain high chair. Mungkin dengan high chair dia berasa dewasa kali yak, huehehe.. dewasa mah kaya ortunya dong, makan lesehan di lantai :D Untuuuung si high chair ga jadi dijual

- Sebagai baba's big fan, Hiro sudah hafal tuh ciri2 kedatangan baba. Biasanya baba tepuk tangan berkali2 dari luar rumah, trus Hiro secara spontan akan ngacir ke pintu depan. Denger klakson motornya baba aja Hiro udah brenti mimik dan langsung turun dari kasur :D *heuu berasa eike jadi satpam rumah kalo diklakson aja langsung ngibrit buka pintu*

- Hiro belum toilet training. Pernah sih setengah hari pake CD doang,,tapi pipisnya tuh yang ga tentu jeda waktunya. Jadi males bawanya ke WC *jitak kpala ibunya* Kalo pup sih harusnya lebih gampang,,soalnya kalo mau pup Hiro ini suka ujug2 jongkok sambil ngeden. Anehnya, biarpun ngedennya heboh, tapi pupnya lunak deh, ga keras ky org sembelit gitu. jadi bertanya2 ini normal ato ga ya pencernaannya.. Entar aja deh TT-nya,, 4 bulan lagi :P

- Giginya masiiih aja 4 bijik. ya pantes aja masih babbling.

- Suka sekali 'baca' bukunya Azki yg gambar hewan. Ternyata Hiro lebih suka buku beneran biarpun lembarannya tebel dan ga bisa dirobek,, daripada buku ga beneran alias soft book gitu. punya 2 soft book aja nganggur. untung dulu belinya ga banyak. *belinya juga kepaksa :P*

- Hiro udah tau korelasi jilbab dan sandalnya. Jadi kalo liat saya pake jilbab, dia bakal buru-buru ambil sandalnya dan duduk di lantai nunggu giliran dipasangi sandal. Atau kalo lagi ga nyadar, saya tinggal kasi perintah aja, suruh dia ambil sandal :D

Hirooo.. I wish this earth stopped evolving... or I could turn back time.. *mulai dangdut deeeh*

Friday, January 4, 2013

1 Dasawarsa


Januari 2013, tepat 10 tahun saya memakai jilbab. *Tahun 2003 sih namanya jilbab,, tahun 2013 udah bancakan ganti nama jadi hijab :D

Perjalanan untuk akhirnya memakai hijab lumayan lama ya,, sebetulnya sudah disuruh sejak SMP. *sementara yang nyuruh aja ga pake jilbab -__-" Waktu itu yayasan yang menaungi sekolah saya mengadakan pesantren kilat dengan mengundang pemateri dari YPM Salman, Bandung. Beberapa temen, langsung berjilbab setelah kenaikan kelas. Dan makin banyak lagi yang berjilbab saat naik tingkat ke SMA. Dan saya masih aja belum pakai jilbab pas udah masuk kuliah, sementara temen2 yang pada kuliah di Jogja udah lebih banyak lagi yang mengubah penampilan.

Terusss.. gegara dijerumuskan diajakin temen untuk ikutan ngajar di masjid, walhasil saya nyoba-nyoba lah pake jilbab, dipakenya kalo mau ke masjid doang. Jilbabnya yang disebut bergo itu.. saya belinya di toko sepupu saya di Pasar Klewer *dapet diskon :P*  Pas di luar jadwal ngajar kepergok sama anak yang saya ajarin ngaji, dia bilang, "Teteh??? Teh Leliii??" wkwkwkww... takjub dia liat saya ga pake jilbab :D duuuh kasian muridku, diajar ngaji sama wanita yang tidak shalihah,,, :D yaaa gimana yaaa...kalo istilah orang mah, "belum dapet hidayah, doain yaaa." Hihihii... dimana-mana mah hidayah dicari, bukan dateng sendiri.

Dan tiba-tiba entah kenapa pas akhir 2002 itu saya kepikiran buat berjilbab tapi masih menentukan hari baik. biasanya kan orang memulai sesuatu bener2 di pergantian musim atau tahun atau apaa gitu ya.. dan saya memutuskan untuk memulai berjilbab pas hari pertama masuk kuliah semester 4, sampe hari ini, Alhamdulillah :) menjadi saksi mata atas pergantian trend/gaya berjilbab, dan saya masih pasang gaya jadul walopun ada sodara yang 'menyarankan dengan sedikit ngenyek' untuk mengubah gaya jilbab agar terlihat trendy, modis, keren. Saya jadi teringat istri sepupu saya , namanya Meredith,, biarpun berjilbab "ga modis" kalo menurut ukuran hijabers gawol,, tapi teteuppp cantik lho.

Setelah saya liat-liat di seputar lingkungan yang saya kenal,, ternyata masih banyak teman-sodara yang tidak meng-update gaya jilbabnya secara drastis tapi kok yaaa tetep cantik, tetep manis, tetep wangi,, padahal pas dideketin mereka ga pake make-up macem2,, bahkan eye liner-maskara pun tidak. aneh memang,, kalo dibandingkan pemakai hijab gawol yang sama-sama cantik dengan dandanan jilbab dan make up yang full loaded. Kecantikan memang relatif ya, dan saya lebih ingin cantik type pertama tadi :)

akhir kata,, perempuan memang cantik,, dan mungkin ga ada perempuan yang mau dibilang ganteng.

Liburan Akhir Tahun

Saya ga merayakan tahun baru. Ya iya, wong pergi liburannya tgl 29-31 Desember kok. Kami pergi ke Bandung, walopun nginepnya di rumah sepupu di Padalarang. Agendanya adalah nganter Azki ke acara Sobat Sains dan nengok rumah ortu di Jatihandap. Sukur-sukur bisa nyempetin ketemu teman jaman kuliah ato mbah di Antapani. ohya dan suami ngebet pengen liat masjid yang lagi happening, Masjid Al-Irsyad di Kota Baru Parahyangan, Padalarang. Masjid ini, atau yayasannya, berafiliasi dengan yayasan Al-Irysad di Singapura. Mungkin dari segi program sekolahnya kali ya, soalnya di sebelah masjid ada sekolah islam yang lumayan besar. Masjidnya sendiri keren euy, kaya masjid Salman gitu ya, tapi tanpa mezanin. Desain massa utamanya simpel, boxy, tanpa kolom. Di bagian dalamnya remang-remang, cahaya paling terang datang dari arah barat dan samping kanan.

Jadi akhirnya.. sebetulnya kami ini ga kemana-mana kok. Ga silaturahmi ke FO atau wisata kuliner karena emang ga berminat. Hari Minggu itu cuma ke Kampung Batu dan Masjid Al-Irsyad. Hari Senin, ke Jatihandap trus pulang deh, tapi mampir dulu ke Salman buat solat Dzuhur sekalian makan. Turis ngirit ya gini ini,  makan dan ngopinya di Salman, hihihi. Tapi kalopun ada janji ama temen, larinya juga ke Warung Pasta. Eh Warung Pasta tuh pindah ya ke seberangnya lokasi lama.Mau makan di Gelap Nyawang tapi kok... penampilannya ga asik ya. kedai2 makannya tu ketutupan sama tanaman, grobak dorong, kendaraan parkir.. kesannya kumuh gituh. Yaaa balik maning lah ke kantin Salman yang murah meriah. BTW fasilitas masjidnya juga udah ada perbaikan,, area wudhunya bagus deh, trus ada water tap buat yang haus, plus kopi dan tes dalam termos2 gede siap diminum oleh siapapun yang lewat situ. Ga usah repot bawa cangkir karena udah disediakan.

Kami pulang siang karena ga tau musti ngapain lagi *yaampuuun di Bandung kok bingung mau ngapain* soalnya ga ada  janji ketemu siapa2. Dan pas di daerah Pasteur,,, sudah macet lah itu arus mobil dari arah Jakarta. Well,, setidaknya kami pulang di waktu yang tepat, sebelum kejebak macet, hehehe... Perjalanan Bandung-Tangerang bener2 lancarrr,,, on time 3 jam udah sampe rumah. Tahun depan pengen ke Bandung lagi ah, dengan agenda: ke rumah Mbah! sukur-sukur bisa ke main ke rumah Ratri. emmm... pengen ke Margahayu juga ke rumah Bude Sri dan ke Cisitu tempatnya Mer. 4 tujuan! eh 5 ding kalo sama Padalarang-Lembang. Jadi musti 3 malam atuh yaa??

Gara-gara google map, saya jadi tau kalo dari Padalarang bisa main ke Lembang. Gileee kemana ajaaaa.. soalnya selama ini ke Lembang kan lewatnya Setiabudi, atau kalo pas lagi jogging *waktu masih muda* lewat Dago. Hmm.. okeyy.. lain kali kalo ke Padalarang bisa ngajak Lisa-Tika (anaknya sepupu) main ke Lembang. walopun masih blom tau di Lembang ada apaan selain stroberi, wkwkwkwww..

Thursday, January 3, 2013

Wisata Kampung Batu, Malakasari, Bandung


Saya berkesempatan mendaftarkan Azki ke programnya Sobat Sains untuk wisata alam di Kampung Batu untuk mengisi liburan akhir tahun kemarin.

Program Sobat Sains kali ini adalah Sahabat Flora (29 Desember) dan Sahabat Alam (30 Desember). Azki ikut Sahabat Alam saja, karena baru berangkat tgl 29 Des, sore, pas ayahnya slese kerja. Isi acara di program Sahabat Alam antara lain Flying Fox dan ikut membajak sawah. Sisanya ngga penting, hehehee...Maksudnya jalan2 biasa aja di kawasan Kampung Batu, termasuk naik kapal di danau situ.
Setelah berkumpul dan briefing singkat di Taman Ganesha, akhirnya meluncurlah rombongan Sobat Sains ke Kampung Batu, menggunakan minibus sewaan. Saya dengan susah payah membujuk Azki masuk ke minibus, karena ini bocah rada minder setelah tau peserta lain ternyata udah pada uzur lebih dewasa, usia SD gitu. Dan saya harus berulang kali menjelaskan bahwa Ibu dan Ayah nyusul pake mobil. Huhuhuu... padahal mau saya tinggal kabur ke FO aja tu bocah :P ternyata feelingnya tajam..

Kampung Batu pagi itu panasss sekaliii.. padahal baru jam 9.30. Sampai2 saya harus pake payung *kecentilan* *takut make-up luntur karena keringat*. Dan selama perjalanan menuju Kampung Batu yang juauuuh ituu,, Azki tidur doooong. bwehehehee..kirain bakal mual atau muntah karena sebelumnya dia 2x makan pagi. Mungkin dia pikir "tidur lebih baik daripada kenalan" :D

Bai de wei... kenapa disebut Kampung Batu? Mana batunya? Mungkin merujuk pada batu guedeee di pinggir danau, yang membatasi area parkiran dengan daerah wisata Kampung Batu itu sendiri. Harusnya ada legenda di sini, sperti layaknya daerah wisata lain. Mungkin ada mahasiswa yang gagal dikejar deadline trus ngelempar batu ke danau lalu.... JREEEENGGG.... jadilah Kampung Batu.  Ih saya ga pandai ah ngarang legenda, kalo maksa pun hasilnya jelek kan :D

Ohya, ternyata ada teman, Nova, yang mendaftarkan anaknya di acara ini. Kalo ga ada temen ini, beneran saya ga kenal sama ibu2 lain peserta acara. Tapi anaknya, Nisa ini udah gede, kira2 kelas 2 SD gitu ya? dan Azki pun ga bisa langsung akrab sama teman baru. Gara-gara ayahna Azki pernah bekerja di bidang yang sekarang digeluti Nova, walhasil mereka berdua ngobrooool melulu dari awal kenal ampe acara slese. Dan karena saya harus rempong menjaga Hiro, dan ikut ngobrol dengan Nova, akhirnya segala aktivitas Azki ga terekam dengan baik.  Berkali-kali Azki terindikasi mogok dari acara kalo ga saya temani. Syukurlah kakak-kakak pengurus Sobat Sains dengan sabar menangani Azki jadi saya bisa dengan tenang ngadem di saung. Heran yah kok mereka bisa sabar ngadepin anak orang, wkwkwkww.. apalagi kakak-kakak dari PAS, salah satu subkelompok di Masjid Salman yang urusannya main dan belajar dengan anak-anak.

Karena saya ga ikut menemani Azki selama tour, jadi kira-kira run down acaranya kaya gini nih: naik kapal di danau, melihat burung merak, memberi makan rusa, meluncur di flying fox, makan siang, mbonceng kerbau dalam rangka membajak sawah, solat, eksperimen sains sederhana, pulang. Yang paling kocak adalah saat Azki mau ikut flying fox tandem dengan kakak pemandu, tiba2 dia mogok dan akhirnya lebih memilih mengitari danau untuk bisa sampai di lokasi pendaratan flying fox. Hueheheee.. Azkiiii... ibu jadi salting di depan kakak pembina      -___-"




Kayanya untuk Azki yang masih TK ini, harusnya tour bersama anak seusianya, dan sudah dia kenal sebelumnya, misalnya tour dari TKnya sendiri. Tapi apa daya TKnya Azki ga ngadain tour, jadi saya yang harus pusing nyariin kegiatan wisata buat Azki.

Okelah, liburan berikutnya musti nyobain wisata edukasi yang lain, baik itu secara berkelompok atau individual, yang penting ga nge-mall mlulu, dan ortunya ikut juga yak, hihihii...

WOW: World of Wonders, Citra Raya, Cikupa

 
Saya baru tau kalo di daerah Cikupa sono *yang ga tau silakan buka google map yak* ada mini theme park, namanya World of Wonders. Eh ya ngga baru tau sih,, seingat saya awal tahun lalu pernah main bebek air di deket kompleks WOW.  Nah mumpung lagi ada libur Natal nih, saya ngajak suami main ke sini. Kapan lagi bisa liburan main ke theme park.

Berada di dalam kompleks Citra Raya, di dalam area Mardi Gras water/lakefront dining (alias makan di pinggir empang) , WOW mengambil konsep sepotong-potong dari icon peninggalan sejarah, misalnya nih ada patung Dinosaurs, ada bangunan bioskop yang fasadenya dimirip-miripkan dengan parthenon, menara Pisa, ada pula miniatur Borobudur, Tembok Besar China yang menjadi gerbang keluar WOW, ada pula kuil Karnak, Lampion, seuprit Candi Prambanan, dan Rumah Angker. Lho lho lho Rumah ini peninggalan budaya mana yak? Huehehee..

Harga tiket? ada dua jenis tiket, Reguler atau Terusan. Untuk Reguler, Rp 25k /org, free 1 tiket utk 1 wahana. Untuk Terusan, Rp 65k /org, maksimal 2x naik wahana.  itu harga hari libur yak. Anak di atas 1 tahun sudah harus bayar. Kemarin saya mencoba ngibul: 2 dewasa, 1 anak, 1 bayi. Daaann.. setelah mbak tiketnya liat Hiro..."oh ini udah diitung bayar Bu". Wkwkwkw,,, makanya Hirooo, punya betis jangan kegedean, Ibu jadi ga bisa ngibul deh :D Azki dan ayahnya beli tiket terusan, saya dan Hiro beli yg reguler ajah. Udah murah kok ya masih ngirit :D parkirnya juga murah lho, Rp 2k /mobil, flat. mau ngendon ampe sore juga segitu juga bayarnya. Jadiii kalo bawanya balita yang gampang jiper model Azki gini, beli tiket terusannya maksimal 2 aja, salah satu dari orang tua rembugan, siapa yang mau nemenin si bocah main.

Wahananya apa aja di sini? Ada sepeda layang, carrousel, perahu di kolam arus, bom bom car, kereta2an yang jalannya goyang2, paralayang, 'bianglala', pontang-panting, rumah angker, bioskop 4D,.. apa lagi yak? lupa, hehee.. ohyak ada juga wahana yang gratis, boleh tidur pulak di situ, namanya wahana mushola, wkwkww.. musholanya ga enak. biarpun dingin tapi kurang privat untuk tidur, eeh untuk pemisahan wanita-pria. Ada juga wahana food court. Ah garing aah.. masa masih nyebut wahana jugak sih..

Azki dan ayahnya barengan nyobain sepeda layang dan paralayang, yang mana menurut saya kurang bagus ya dalam hal keamanan. Liat aja itu sabuk pengaitnya, antara niat-ga niat gitu kan ya? Alhamdulillah, untung turunnya pada selamat ini anak-bojoku. *mmuaaah muaaah cium satu-satu* Bolak balik sana-sini akhirnya  ketauan kalo Azki ga suka wahana yang memicu adrenalin. Yaeyyaaalaah,,, namanya juga masih umur 4 tahun, mosok disuruh naik halilintar. Makanya paling suka deh dia naik sepeda layang, kapal di kolam arus, bianglala, dan carrousel. pokoknya sesuatu yang leyeh-leyeh, santei, semilir gitu deh :D