Wednesday, October 21, 2015

My GoJek's Experience

My Gojek's experience
dan Uber juga sih.

Telat kali ya hari gini baru mau cerita2 soal gojek-uber. Padahal nanya2-nya udah sejak kapaaan itu, nanya tutorialnya ke Memy-lah, nanya ke si Ika lah. Pasang app Gojek sih udah lama, cuma mau dapetin kredit gratisan yang 50ribu itu lamaaaa baru dapet. Itu juga gegara ketemu temen yang udah pasang app serupa tapi ga tau kudu diapain. Akhirnya 2 ibu bingung ini tukeran referal code, dapet deh masing2 kredit 50ribu, hyehehhee.

Ternyata udah dapet kredit tapi masih bingung mau pergi ke mana. Malah yang duluan kesampaian adalah naik taksi Uber. Untungnya yaaaa,, bisa kok kalo penumpangnya bukanlah pemakai aplikasi taksi uber. Jadi saya minta ke sepupu buat dipesenkan si uber ini, pick up point di rumah dia daerah Pancoran, tujuannya ke rumah saya, sementara si sepupu pesennya dari kantor dia. Saya ga tau bisa delay booking ga sih,, soalnya si sepupu pesennya jam 9 pagi dan si uber dateng jam 9.20. Tagihan akhirnya? saya ga nanya ke uber driver, tapi sepupu juga ga mau kasi tau sih. Hih.

Daaan tibalah kesempatan untuk nyobain GoJek, yaitu sebelum ke Solo kemarin. Dengan kredit 50ribu saya pake tuh 45ribu buat 3x trip kaya gini:
1. Dari sekolahan bocah ke St. Gambir
2. Dari St. Gambir ke sekolahan bocah
3. Dari rumah ke St Senen

#1. Datengnya cepet banget sejak booking, dan memang populasi pengemudi gojek di daerah Citra situ emang tinggi.

#2. Datengnya luamaaaa, saya sampe 3x booking dooong. itu juga gara-gara2 saya iseng buka status booking yang kemudian saya nyadar: "ooooh tampilan progress booking di layar itu bisa di-tap toh buat liat driver-nya available/tidak" Yaampooooon... Daaan menunggu kedatangan GoJek di antara ojek pangkalan tuh rasanya.... awkward ya kakaak -_-

#3. Datengnya lama. Saya 2x booking, karena udah pinter, udah tau kalo progress booking bisa di-tap, mweheheheh. Driver pertama yang dibilang bakal datang dalam 3 menit taunya,, entah kenapa,, jemputnya di Bandara Soetta. Paaaak,, plis atuhlaaah.,,
Saya yang udah panik sampe makan aja pake nambah, akhirnya batalin aja tuh order dan bikin order baru. Begitu dinyatakan drivernya sudah OTW, langsung aja telpon, njelasin harus jemput di mana, dan dengan nada mengintimidasi: BURUAN PAK.

Yaiiyaaa atuuh,,, kereta jam 11.30 masa saya jam 10.20 masih di rumah. Tangerang-Jakpus iniiiih...

Dan mimpi buruk terakhir  adalah saat drivernya datang dan berkata: Tapi mbak,, saya ga tau arah Stasiun Senen.

Dan dengan gagah gemulai saya jawab: gapapa,  saya pegang google map, saya tunjukin arahnya.

Ya bayangin aja tangan kanan pegang hape, tangan kiri pegang pinggang driver handle bar motor yang di belakang jok itu. Harusnya saya aja yang nyetir kali ya?

Yaaah begitulaaah euforia pengguna amatir GoJek dan Uber. Dan saya kok ga bisa yaaa nanya2 driver Gojek kaya orang2 itu yang sampe tau kisah behind the scene jadi driver GoJek dan nge-share hasil investigasiny di socmed

Sudahlah MakLel,, mungkin bakatmu bukan jadi jurnalis.


Habis Me-Time Terbitlah Inem-Time



Nih yaa buat ibu-ibu yang butuh me-time... percayalah bahwasanya, sesungguhnya, me-time itu adalah kenikmatan semu. Penak-e mung sak-keclapan mripat, kalo kata orang Jawa. Artinya kira-kira,, nikmatnya cuma sekejap.

Kaya saya nih weekend kemarin,, 2 malam ngabur ke Solo dalam rangka kondangan ke nikahannya sepupu. Ijin sama suami sih udah sejak lebaran kemarin. Soal kenapa anak-anak dan suami ga ikut adalah,, ini kan resepsi pihak laki-laki, istilah asingnya sih download mantu, alias ngunduh mantu, yang mana durasi acaranya cuma sebentar, kalo semua diajak kan kasian capek di perjalanan. Saya aja cuma modal 1 ransel yg keisi separo, buat urusan kostum dan mekap udah disiapin sama yang punya gawe, dan itu bener2 mendukung konsep light traveler, tsaaaaaah ngguayaamuuu maak :D. Kalo kata mama saya sih,, tamu ga modal. Daster-handuk-jilbab semuanya minjem stok orang rumah :D

Dan kenapaaa dikatain "Penak-e mung sak-keclapan" ? yaeyyalaaah wong cuma 2 malam, dan pas balik ke rumah itu baju kotor dan setrikaan numpuk, lantai kudu disapu-pel, makanan abis,,, Masih bilang kepengen me-time? sanaaah hire subkon beres-beres rumah :D

Tapi yaaa walopun KIPI-nya me-time tuh selalu begono,,tetep aja ga kapok pergi-pergi. Yaah emang dasar ganjen, pengennya ngelayap, rumah berantakan udah cuek aja, huihihihi

eh itu kenapa istilah KIPI dibawa-bawa?
KIPI: Kejadian Ikutan PascaImunisasi.


Wednesday, October 14, 2015

Field Trip: Happyland, CIbalung


Happyland Cibalung? Tempat apaan tuh? air tulang? Ci (Bs Sunda) = air, balung (Bs Jawa) = tulang, Happyland (Eng) = dataran bahagia. Dataran Bahagia yang isinya tulang dan air? Sumpah ngacooo :D

Ternyata Happyland ini adalah tempat outbond buat anak2 sekolahan di Kabupaten Bogor. Webnya bisa dilihat di sini. Happyland tuh tempat camping juga, dan kalo mau nyaman dikit ada sekitar 4 villa (kalo ga salah ngitung) yang bisa disewa, serta ada beberapa area rerumputan yang luaasss,, kalo sampeyan ga jijikan bisa lho gugulingan di situ. atau kalo pas nginep butuh tempat njemur baju atau handuk basah,, bisalah digelar juga. Haduuh aku ini kok mental londri banget XD

Alkisah,,, untuk menuju lokasi field trip ini rombongan kelas 2 dan 3 sekolah Azki ini berangkat jam 6.50 naik bis mungil yang isinya cuma 30 orang karena ternyata setelah masuk dari arah Pasar Caringin, jalannya menyempit dan banyak belokan, bahkan ada belokan yang menyerupai huruf V, tajem sekaliii. Sudahlah begitu, di beberapa tempat jalannya jelek. Untunglah masa2 saya  hobi mabuk darat itu sudah lama berlalu, jadi dapet rute kaya gini udah ga masalah. Yang paling kasian tuh kalo anaknya gampang mabuk darat, apalagi anak2 kan dapet bis yang terpisah dari ortu. Yaaah rejeki guru2nya lah yaa kalo kudu nge-handle murid yang muntah, hihihi.

Begitu  sampe di parkiran Happyland jam 9.20 pagi, langsuuung nyadar kalo pake alas kaki tinggi dan nenteng2 hand bag itu adalah suatu blunder. Bukan saya ya pokoknya,, *takut disangka oknum* 





Namanya juga outbond, ga mungkin kan pergi cuma setengah hari dan nyaman seperti di mall. Kostum dan tentengan kudu menyesuaikan, minimal pake sepatu/sandal flat dan manggul ransel. Kalo mau lengkap sekalian aja bawa carrier dan sepatu trekking,,, dan jadi tontonan, hihihi. 

Kalo saya sih kemaren pake sepatu flat, bawa ransel dan 1 tentengan isi minum 1.5 L, snack dan lunch box buat sarapan Azki, karena tu bocah gak mungkin sarapan di rumah. Minimal di parkiran bis atau sekalian di venue-nya langsung. 
Isi ransel ya biasa aja sesuai petunjuk bu guru: baju renang, baju ganti, handuk, mukena, alat mandi, minyak telon, sama alat lenong buat touch up XD. Jangan lupa power bank, sukur2 bawa yg 2 output dan 2 kabel, siapa tau bisa sedekah ngecas ke temen2. 

Jadi apa kegiatan anak2 di Happyland?

Dengan didampingi pemandu dari Happyland, sesuai dengan kelompok yang sudah ditentukan sebelum keberangkatan, anak-anak masuk ke sesi menggambar caping.Terserah mau digambari apa, mau aliran Picasso boleeeh,, aliran Raden Saleh juga boleh. Hmm,, terlalu overestimate saya ini, karena yang terjadi adalah anak-anak menggoreskan kuas sesukanya, yang paling mentok ya nulis nama doang, hihihi. kayanya waktu yang diberikan ga terlalu lama ya, jadi sedikit sekali sekali anak-anak yang bisa full mewarnai permukaan caping. 


Setelah capingnya diwarnai dan dijemur, anak-anak dikumpulkan lagi buat difoto. Susah yaaaa ngumpulin anak-anak, mereka semua aktif pisaaaaan,, ampe capek si mas pemandu ngaturnya :D



Sementara itu di saung tempat para wali murid menunggu anak-anaknya...




Ada yang botraman dan ngerujak aja dooooong, mwahahahahahhaa. Lengkap bener yak bu bawaannya, ada cumi cabe ijo, kering teri-kacang, sayuran, semacam semur daging, telur dadar...sekalian alas makan kertasnya, untung gak sekalian bawa cobek dan munthu :D Apalah artinya aku ini yang hanya bawa  mi goreng-nasi-nugget-air-nescafe *berkali2 nganter anak field trip menunya selalu itu*. Yang masalah adalaaah,,, di saung ini ga ada tempat cuci tangan yang memadai. Satu-satunya air mengalir buat cuci tangan adalah kran depan saung yang airnya mengarah ke kolam ikan. Hmmm.... hajar ajaaaah cuci tangan di situ. Apah,, kamar mandii? naik gilaaaak posisinya, dan saya dua kali PP ke toilet atas itu, pertama buat wudlu dan kedua pas mandiin Azki yang habis renang. Emang ga ada tempat nongkrong lain? kalo maksudnya biar deket sama yang lagi renang, ga ada. Si saung ini doang. kamar mandi susah, air bersih buat cuci2 susah, musola doang yang gampang, itu juga seupriiiiit. Kuduna mah udah sekelas mesjid kalo mau bikin tempat solat, mengingat si Happyland ini luas byanget. Banget aja ding,, gak sampe level byanget.


berjalan menuju saung. Udah serem duluan karena ga ada pagar pembatas.
kalo ada anak batita ngglinding ke kolam gimana cobak? ckckckck


Perjuangan mas2 tour guide masih berlanjut. Setelah acara foto-foto,mereka harus ngangon anak-anak ke lokasi perkebunan mini. Di situ anak-anak dikasi tau soal cara bertanam stroberi dan panen kangkung. Anak-anak pada ngerti ga sih isi ceramahnya mas tour guide tentang stroberi dan kangkung? mereka lebih antusias waktu masuk sesi panen kangkung, soalnya bisa sekalian kotor-kotoran pake tanah, hahahah. Selesai urusan di kebun mini, anak-anak dapet hadiah berupa tunas stroberi dalam pot dan kangkung yang tadi udah dipetik, Diambil pas mau pulang nanti, biar ga repot bawa2nya, saya juga ogah lah kalo disuruh bantuin bawa.

Habis panen kangkung,, anak2 digiring ke kolam dangkal buat main tangkap ikan.


ketemu air anak2 mah lebih seneng  gedebukan sendiri daripada nangkep ikan :D


dan ibu-ibunya pun teteuuup minta difoto 


 Nungguin anak main2 gini capek yaaa. Kalo ga ada sesi basah-basahan saya males sebetulnya buat ikut. Tapi kan kalo ga ikut ga bisa posting cerita di blog *halah *kaya ada yang mau baca aja
Lagian kalo basah-basahan itu bocah belum bisa ngatur barang2 bawaan, Hmm kudu ditraining ni bocah. Aaaanyway,,, nunggu anak2 itu kan mboseni yaaah. Harusnya siih *IMHO* wali murid dikasi kegiatan lain, beberes saung misalnya, wkekekek. atau disuruh ngerujak buat 100 porsi. intinya mah biar si wali murid ini kenal lbh dekat, ga main gadget mlulu *self-tampol

Okeeesipp,, habis main tangkap ikan saatnya anak-anak berenang, ganti kostum dulu dari stelan olahraga jadi baju renang. Stelan baju olga yang basah tadi diapain? masa langsung lipet-gulung-masuk tas? yo mambu dooong. makanya saya jemur aja nih di sebelah musola, tapi ngajak  my fellow mamah rempong biar kalo malu juga malunya barengan :D


muka tembok jemur seenaknya yang penting baju kering dan ga bikin bau tas.
akhirnya emang 90% kering karena cuaca lagi puanasss

Anak-anak berenang, ibu2 menyempatkan diri buat solat dan makan. atau bisa juga sih ikutan renan. BTW waterparknya kurang menantang, kaya gini niih:


kecil tapi relatif aman karena kata Azki ga ada kolam yang dalam.
 Saya ngga nyempetin turun ke area waterpark. karena kepengen
leyeh2 di saung

Satu hal yang saya rada kepikiran, kenapa mentang2 lagi field trip, anak2 ga digiring pak/bu guru buat solat berjamaah ya? kan bisa praktik solat jama' qasar. Yang terjadi adalah anak2 solat ya kalo diingetin ortunya, sukur2 ada yg sadar sendiri. Kalo eike ngemeng offline kira2 bakal didenger ga ya?

Habis Azki  renang saya ga bisa mengulang kesuksesan menjemur baju basah, karenaaa rempong sama ini itu, lalu lanjut perjalanan ke area flying fox. Berhubung ini adalah permainan yang rada2 menguras adrenalin, udah pasti si Azki ga bakal  mau ikut dan lebih milih main di playground. Halah yo weeess,,saya jadi irit tiket FF. Oya sebelum lupa: Kalo ga salah nebak, sekolahan Azki ngambil paket Agropark and Mom deh kayanya. Agropark and Mom dengan Flying fox yang kudu bayar terpisah. kemarin sih saya bayar 30 ribu yaa.. Lhoh katanya Azki ga ikut? trus itu mbayarin siapa? Mbayarin emaknya Azki laaah :D



Kecentilan banget kaaan pengen ikut-ikutan numpak flying fox. Daaan untuk memotong antrian saya rikuest untuk tandem aja bareng satu anak yang ada di barisan depan, mwehehehee. Kudu curang dikit soalnya yang ngantri puanjaaang dan orang dewasa dapet giliran paling belakang kecuali kalo mau tandem.

Urusan Flying fox ini kelar jam 3-an. Saya udah lemeees pengen cepet2 tidur di bis.Untungnya lokasi peluncuran Flying Fox ini deket banget dengan pintu keluar. Kalo ga ikutan nggandulin flying fox pasti lebih enak lagi, tinggal naik tangga sekali-dua kali udah ketemu exit gate. Nah kalo saya?? kudu naik tangga berkali-kali yang tinggi risernya ada kali tuh 20 cm. Nggilaniiik.. -_-

Sekitar jam 3.30 pm saya udah masuk bis, siap-siap pulang, nungguin Azki yang entah di manaaa ini. Tau2 dia nongol bawa kangkung, pot berisi daun stroberi, dan IKAN! hahahhaaa ternyata walopun cuma dapet capek pas acara tangkap ikan, setiap anak berhak dapat seekor ikan. riweuuuh banget ya orang-orang ini pas mau pulang. Tapi saya ga sempet lah jadi pengamat sosial,, udah keburu pengen merem.

Perjalanan pulang ini macet sekaligus mendebarkan, gara2 supir bisnya duduls beneeer kalo nyetir.
Macetnya di jalan raya Sukabumi arah gerbang tol Ciawi. Saking macetnya,, butuh dua jam sejak bis kluar dari parkiran Happyland, udah termasuk mampir ke toko oleh-oleh dan nungguin oknum ibu2 makan bakso. Whaaat?? yeah,, bakso. Kaya di Tangerang ga ada bakso. Selain nungguin orang makan bakso, perjalanan juga tersendat gegara si supir sempat nyrempet ABG yang lagi nyetir motor. Istighfar kenceng-kenceng lah pokoknya. Di tol Jagorawi si supir nyariiiis nabrak sebuah MPV. Sumpah deg-degan banget, mana cuaca lagi hujan, gelap,, ini si supir sok-sokan nyetir ala Fast and Furious ginih.

Akhirnyaaa jam 7 malem bis sampe juga di kompleksnya sekolahan. My body was sooo remek and bonyok. Mau langsung tidur tapi belum makan-mandi. Sampe rumah juga pasti kudu unload barang2 dari ransel, dan naruh ikan ke ember, dan lain-lainnya. Hiiihh ,, urusan field trip ini bahagianya berakhir hanya saat saya turun dari bis XD.

Untungnya niiiih saya berangkat berdua aja sama Azki. Hiro dibawa ayahnya. Ga tau deh gimana bapaknya nge-handle anaknya,, dan saya juga ga mau tau biar ga stress, mwahahhaa. Karena tau sendiri,, teknik pengasuhan bapak itu kaaan.. yaaah begitulah, apalagi kalo bapaknya ga pernah ikutan seminar parenting, mwahahahhaa.

Tahun depan saya mau suruh ayahnya aja lah buat nemenin Azki field trip. Capeeek :D




Wednesday, September 9, 2015

Merintis Jalan Menjadi Supir AKAP


Akhirnya saya melaksanakan satu dari resolusi 2015: belajar stir mobil,  karena selama bertahun2 sudah semacam omdo.

Ternyata orang kalo udah kepepet emang jadi kenceng yah niatnya. Saya merasa kepepetnya sejak lebaran kemaren. Lalu saat harus bebelian groceries. Lalu saat mboncengin anak di motor dan anaknya malah tidur. Dan masih ada beberapa hal lagi.

Akhirnya saya daftar aja tuh di tempat kursus deket sekolahan anak-anak.Biar efisien, sekali berangkat  tujuan terselesaikan: Nganter sekolah, belanja sayur, belajar nyetir, lalu jemput hiro dan pulang.

Tiga hari pertama lancar, jam 8 pagi udah mulai kelasnya, selesai jam 9. Cuma 1 jam, dan karena di Jakarta Barat, satu jam dapet ke mana ajaaaa,,, *yanaseeeeb, baru belajar udah kena macet di sana sini*. Betis langsung six pack. Di hari ke-2 dan ke-4 saya bawa Hiro sekalian karena dia libur sekolah.

Hari ke-4 mulai error, instrukturnya ganti,dan sesi belajar jadi lebih horor. Akhirnya di hari ke-5 saya minta libur sekalian minta ganti instruktur.

Hari ke-5 saya mulai lagi dengan instruktur ke-3 tapi kudu ikhlas mulai jam 1 siang. Tapi ga masalah juga karena habis belajar bisa langsung jemput Azki. Instruktur yang ke-3 ini lebih baik cara penyampaian materinya tapi rada ga terstruktur . Saya nanya rute,  eeh dia malah bilang, terserah mbaknya aja mau ke mana, saya bantu saja. Woooo saya maunya ke Solo tuh mas, heheuuu.  Mencurigakan,, sepertinya dia kurang training. Tapi cara ngajarnya enakeun, mirip dengan instruktur pertama. Oh yaa dan karena ini mulainya jam 1, otomatis berbarengan dengan jam bubaran anak sekolahan, dan si instruktur bikin rute yang cencunyah ngelewatin sekolah2 itu. Pinter.

Lho jadi ini belajarnya tiap hari? Yes, Senin sampai Jumat, selama 10 hari (sengaja ambil paket 10 hari, paket dengan durasi terpanjang, anggep aja ga pernah belajar sama sekali). Instrukturnya kayanya juga kaget,, se-bloon apaaa ini ibu ngambil paket 10 hari, mweeheheh. Yagimana lagi,, orang dengan kecerdasan spasial yang rendah emang gini nasibnya :D

Review saya soal kursus mobil ini:
Sayang sekali pihak penyelenggara kursus ga ngasi kuesioner setelah masa kursus berakhir. Maksud saya kan hasilnya bisa dijadiin feedback ya,, biar makin okeh ke depannya.

Ketidaknyamanan lain adalah terjadi saat pergantian instruktur tapi saya ga dikasi tau. Menurut saya satu siswa yang dipegang satu instruktur akan memudahkan assesment. Kalaupun terjadi pergantian instruktur, sebaiknya ada catatan progres kemampuan siswa yang diberikan ke instruktur pengganti.
Setelah sharing pengalaman dengan seorang teman yang pernah ngambil kelas stir di tempat yang sama tapi di cabang yang berbeda, saya jadi tau kalau SOP yang diterapkan ke kami berdua ga mirip-mirip amat.  Cediiih...

Aaaanyway,, saya jadi ngerti sih gimana caranya agar mesin mobil ga mati saat kopling dilepas, apalagi kalo kudu belok setelah masuk gigi satu. Dan itu berkat petuah instruktur kedua, hyehehee. Penyakit saya kan emang  gitu,, kaki ga bisa sinkron antara lepas kopling dengan injak gas XD


Lalu,, apakah setelah kelar les saya langsung pegang stir mobil di rumah? Enggaaaaak,, kalo maksudnya itu untuk jalan2 sesuai rute jaman les. Yang ada malah disuruh muterin kompleks sebelah dulu,,  dan kalo bisa sambil touch up bedak. Kalo udah jago di situ mungkin bakal dilepas ke jalan gede XD

Trus kapan ujian SIM A? hadeuuuuh baca cerita orang2 soal ujian praktiknya kok jadi syerem yaaak.. Tarif resmi 100ribuan tapi resikonya ngulang berkali-kali. Tarif via calo kalo ga salah 800ribu tapi gak pake ujian. Kayanya saya ambil yang resmi ajah tapi ga tau kapan. Selisihnya tuh lhooo,, bisa buat beli skin care XD

Kira-kira apa ya tipsnya biar lulus ujian SIM A? apa kudu niru aksinya Maggie Grace, ikut kejar-kejaran pake mobil di Istanbul gituh? Jadi semacam scene film Taken 3 ngono lho,, kan hil yang mustahal, ngakunya  ga lancar nyetir tapi lolos dari kejaran mafia, trus pulang kampung ujug2 lolos ujian SIM. *ditoyor suami* *film dipikirin* Lalu apakah nasib saya mengejar SIM A akan serupa dengan Spongebob yang kayanya sampe sekarang ga lulus ujian juga? padahal itu sejak saya kuliah lho, yaampuun SpongeBob... 10 tahun ujian SIM kok ga kelar kelar.


I'm Baaaack


Fyuuuuuh akhirnya sempat ngeblog juga.  Udah sebulan ga buka blog, syibuk ini itu, terutama sekarang saya dapat jabatan baru: ART in charge. Yooeh,,, si mbak ART harian itu habis lebaran resign tanpa kabar. Muntaber, alias mundur tanpa berita. Ditungguin sampe 2 minggu, sampe tangan mulai menampakkan tanda2 bisulan akibat sering nyuci baju,, akhirnya saya anggap dia udah ga pengen kerja lagi. Ada beberapa spekulasi *maaaaak bahasanya, spekulasi”* mengenai kepergian si mbak: satu, anaknya mulai masuk SD, kayanya butuh perhatian ekstra. Dua, dia mbantuin kakak iparnya beberes rumah,nyuci-nyetrika juga. Tiga, saya ngasi gaji ga gede2 amat kalo dibandingkan dengan tetangga. Yang terakhir itu saya emang sengaja karena kinerjanya juga ga bagus2 amat.

Akhirnyaaa daripada sutris,, saya beli aja mesin cuci baru. Note: Bukan wong sogeh,,,karena kalo dikalkulasi harga mesinnya juga lebih murah drpd nggaji ART 10 bulan, dan insya Allah bakal awet lima tahun ke depan. Syukur2 bisa 10 tahun, hehehhe. Oke, masalah londrian sedikit beres ya. Yang bikin sutris adalah urusan persapuan dan perngepelan. Musim kemarau yang menggila ini bikin debu cepet banget ngumpul di rumah. Otomatis saya jadi lebih sering bersin. Ngeseliiiin!! Kalo ga bersin, ya rasa badan greges2 ga jelas gitu. Masa mau nenggak parset mulu,,, ntar dikata kaga RUM. 

Walhasil nyapu sehari bisa 3x sehari. Ngepel setiap hari, padahal biasanya 3 hari sekali, huihihihi.
Semua kerjaan di-handle nyaris sendirian, termasuk masak. Ini bener2  butuh skill menejerial level advanced yah sodara2..Kalo kata mama saya: bangun paginya dicepetin biar semua kerjaan beres
.
Yaaaah susah sekaleee ladies and gentlemen,, saya kan bukan morning person. Kalopun iya bangun cepet,, godaan terbesarnya adalah mbukak HP, manfaatin jatah kuota 8 GB yang cuma bisa dipake 00.00-12.00 XD

Etadi ada statement “di-handle nyaris sendirian”. Emang ada yang ngga? Ada doong,, lha itu bebersih halaman dan WC kan jobdesc-nya suami. Emang ga banyak,, tapi mosok yo arep takprotes. Kan dia udah cari duit buat beliin eskatu mesin cuci. Masa udah cari duit tapi masih saya komplen, kasian tauk. Apalagi kalo komplennya diumbar ke ibu2 lain. Kasian yang denger juga, xixixixix

Akibat tambah kerjaan ini, saya dengan kesadaran penuh men-deaktivasi akun FB.  Jadi sekarang yang nyala tuh Twitter. Dan Instagram, mwhahahahahhaha. Hilang FB tapi diganti IG. Kan sama aja ngabisin waktu dan bandwidth.  Bedanya,, di IG dan twitter saya kan bisa milih mana yang layak di-stalk. Kalo di FB,, saya tuh udah anfolo orang2 yang rempong sotoy soal politik-ekonomi. Tapi apesnya,,, adaaa aja orang yang masih saya follow, nge-share dan nge-like berita2  penghasut.  Kan tetep aja muncul di newsfeed. Hiiih. Yawes taktutup sisan Fbnya. Ya Allah, cukupkanlah aku hanya dengan Twitter dan IG. Wkekekeke doa yang aneh XD

Ya Allah please keep me sane.

Aamiin

Saturday, August 1, 2015

Akhirnyaaa,,, Disekolahin Jugaaa

Jadiii setelah menggalau beberapa bulan,, *eh ga ketahuan kan yaa kalo kemaren2 tuh lagi menggalau? :D *

Akhirnya saya memutuskan untuk masukin Hiro ke Playgroup, dengan beberapa pertimbangan. Awalnya kan daftar doang tuh tapi nunda-nunda mlulu bayar uang pangkalnya, sampe akhirnya pas sebelum mudik itu saya ditelepon sekolah kalau anak PG masuk tanggal 29 Juli. Wooow.... mejik kaliii,, blom bayar uang pangkal tapi udah resmi jadi murid PG. Tanggal 28 Juli saya ke sekolahan, malah udah disiapin seragam sekolahnya.

abis deh sayaaa, dibully bapake Hiro karena ngirim bocah piyik ke PG
#akurapopo #wesbiyasadibully

jadi kaya apa penampakan si Hore Hiro pake seragam?

trial seragam sampe dipake buat piyama


Trus gimana hari pertamanya?
Hari pertama (29 Juli) itu cuma sambutan di mesjid sekolahan. Ini bocah reweeeel aaja nyariin abang tukang mainan.

Hari kedua mulai masuk kelas, perkenalan sama guru. Muridnya 9 tapi gurunya ada 4. ini mau ngapaiiin,, intervyu Buk? hahahahaha. yah gapapa yang penting SPPnya murceuu *efek milih sekolah di Jakarta Barat mepet Tangerang, jadinya citarasa Jakarta tapi harga Tangerang, syedaaap. Okesip, hari pertama saya serah terima si Hiro aja ke gurunya. Dadah-dadah bentar trus saya tinggal, mau ngojek ke tempat lain juga soalnya.

ga taunyaaa,, selama jam belajar, eh bermain di kelas PG-nya, ini bocah menyusup ke lantai 2 ke kelas kakaknya, langsung diajak foto2 sama guru kelas 2. Puas dia foto-foto dan bergaya :D


Sang Penyusup Berbaju Merah

daaaan kelakuan ajaib lainnya adalah.,,, pagi hari setelah saya tinggal termyata ini bocah mewek ga mau masuk kelas karena nyari..... ABANG TUKANG MAINAN. LAGI. Aduuuuuh man of the day banget sih si abang. akhirnya satu bu guru merelakan duit duaribuan-nya buat nraktir Hiro mainan.
Pesan moral: si abang jualannya pas hari minggu aja bisa gak? :D

Memasukkan Hiro ke PG sebetulnya bukan pelarian karena pengen me-time sih. Etapi iya juga sih. Hahahahaha labil, udah kepala 3 masih labil. yah intinya pengen Hiro lebih gaul dari yang sekarang lah. Kalo dibilang "mengalihkan tanggung jawab" ya nggak juga, wong PG cuma 90 menit per hari, dan masuknya cuma 3x seminggu. Masih besar porsi sama saya laah.

Yang jadi tantangan adalah... kelas PG ini masuknya jam 8. Kelas SD masuknya jam 7. dengan durasi tempuh selama 15 menit agak nanggung kalo nganternya nyicil (nganter Azki dulu lalu pulang ngambil Hiro). Kemarin Kamis sih Hiro kebetulan bisa bangun jam 6 dan Azki ga cranky. Dia main air, saya nyiapin bekal. Jadi sekali ngegas dua bocah terantarkan. Naah,, jam pulangnya juga selang sebentar nih kemaren.. PG pulang jam 10, SD jam 11. Jadi yang saya lakukan adalah,, dateng jam 10.20 :D Kebetulan saya habis belanja buat konveksi dan groceries juga sih,, jadi lumayan ngisi waktu, ga harus pulang ke rumah.

Yakin deeeeh setahun ke depan pagi-pagi ga akan damai lagi :D

well,, semoga tetep seneng ya Hiroo main di kelas PG :)



Sunday, July 26, 2015

Don't Stop Dreaming


ciyeeeh sok bijak,, padahal mah cuma mau ngomong,,,, 

sukses nonton bioskop setelah gantung tiket sedjak pertengahan tahun 2011.

mwahahahahhaa


jadi buat yang merasa "aduuuuh udah 3.5 tahun nih ga nonton di bioskop".. tenang... siapa tau kesempatanmu akan datang dalam 6 bulan. 

Azki-Hiro sangaaaaat kooperatif di rumah eyang utinya. Mereka ga keberatan ditinggal mbok'e pakne ngacir ke bioskop. dengan sedikit bujuk rayu ke tante-nya anak-anak, saya kabur deeh ke XXI. Eh ini bacanya gimana yak? eks eks wan atau eks eks i ? kalo eks eks wan kan harusnya XX 1. masa twenti wan? kan tulisannya bukan 21. Hiyyyaaaaa dibahas pulak

jadiiiii saya nonton ANT-MAN. di hari lebaran. habis sungkeman sama mbah. segitu dahaganya saya sama bioskop,, :D Ant-man ini film superhero yang ada selera humornya.. mungkin karena akting michael pena. atau karena ada Thomas the Tank Engine ikutan casting. atau karena anaknya ant-man miara serangga raksasa. yah pokoknya lucu, tapi ga bisa dibikin spoilernya,, seperti saat suami saya bikin spoiler Surga Yang Tak Dirindukan (SYTD). 

Oh ya saya, gara2 suami nagging pengen nonton,, akhirnya nonton SYTD pas lebaran kemaren. Dan suksesss ketawa-tawa. Jadi saya heran,,kenapa mbak-mbak ibu-ibu penonton SYTD di twitter pada ngasi testimoni "nangis, mewek, and so on". Mungkin karena saya gak punya perasaan :D


BONUS.

Spoiler Surga Yg Tak Dirindukan
Fedi Nuril (Prasetya) seorang Arsitek di Universitas yg ada di Jogya, bertemu dgn Laudya Cyntia Bella aka Citra Arini (dinamakan begini krn dia pk lotion Citra, bayangkan klo dia pk lotion bengkuang, namanya jd Bengkuang Arini, hehehe maaf Bella)
Singkat cerita mereka menikah, anaknya langsung berulang tahun di usia 5 tahun. Dalam Selang 5 tahun tsb Fedi Nuril sdh memiliki Mobil all new CRV terbaru, All new Jazz terbaru, rumah 2 lantai dan sebuah perusahaan biro arsitek. (Gile...hebat banget nih orang baru 5 tahun bs punya ini semua, what a perfect guy, bahkan ridwal kamil aja mesti S2 di Berkeley). Anehnya lagi,, dalam waktu 5 tahun Fedi Nuril ga tambah buncit layaknya suami2 lain *suami gue aja kaliiik yang begituuu, huhuhuuhu
Dalam perjalanan menuju proyek, Fedi Nuril menyelamatkan seorang wanita (Raline Shah) yg kecelakaan. Ternyata eh Ternyata Raline Shah dlm kondisi Hamil, jd ketika di selamatkan dan di Bawa ke RS, Fedi Nuril dikira suaminya. Krn kondisi kecelakaan mobil dan Hamil, dokter harus operasi sesar utk menyelamatkan bayinya. Selesai sesar, tiba2 Raline Shah sdh di Atas gedung utk bunuh diri (stau ane sih abis sesar gak bs gerak, boro2 naik naek tangga sampe atas gedung Lt.3, buat miringin badan aja gak bs).
Raline Shah mau lompat utk Bunuh diri krn putus Asa, tapi Fedi Nuril berhasil menyelamatkannya dan berjanji akan menikahinya (nah...ini titik lemah cowok terhadap wanita, titik itu bernama 'kasihan' and 'want to be a hero' apalagi yg di selamatkan secantik Raline Shah, uhuyyyy)
Akhirnya Fedi Nuril jadi Poligami krn terpaksa utk menyelamatkan Raline Shah. Tiba-Tiba...ketahuan deh sm Bella.
Tapi akhirnya mereka berdamai kok Fedi Nuril, Raline Shah dan Claudya Sintia Bella hidup Akur (uhuyyyy). Tapi Raline Shah Mengalah, dia pergi krn tdk mau merusak kebahagiaan Fedi Nuril dan Bella (dan Buibu yg sbg istri pertama bersorak bahagia krn madunya ngalah dgn sendirinya.
Di sequel SYTD nanti Raline akan kembali ke Jogja untuk mengambil hapenya yang ditinggal di rumah Fedi... *heuuu kirain ngambil anaknyaaaa

Sekian, maafkan resensi dari suami saya yang minta dilempar All New CRV. 


Mudik Trip

Kaya ga pernah bosen yeee tiap pascalebaran postingnya pasti soal mudik trip. Hehehe..

tapi emang beda sih ya,, dari durasi perjalanan aja udah beda. Lebaran tahun ini saya 95% gak kena macet. Lima persen itu kena di tol antara Jelambar sampai Pancoran karena saya berangkat pas mayoritas orang Jabodetabek masih asyik kerja. Sebetulnya udah deg-degan aja bakal kena macet lagi, karena H-6 dan H-5 mantau liputan di tivi dan twitter kok rasanya macet di jalur mudik. Gimana kabarnya kalo mudik H-4. Ternyata lancarr. Jalur Brebes-Tegal aja macam ga ada orang *lebay.  Udah pede aja bakal sampe di Solo jam 10 malem. Faktanyaa.... sampai jam 2 pagi hari Selasa, huhuhuhuu.. macet di drivernya rupanyah.

Kalo pas arus balik, terpaksa deh kena macet di Semarang, Pekalongan, Tegal, dan Tol Cikampek. Oya pulangnya ga lewat Brebes karena DisHub membuka tol darurat (tol yang masih under construction) dari Brebes Timur sampe Pejagan. Jalannya masih berdebu banget,, begitu sampai di Pejagan semua mobil udah semacam Mendoan,, bedakan pake debu. Walopun jalanannya kaya gitu,, tapi lumayan motong durasi tempuh,, yang harusnya mbuh brapa jam kalo musim lebaran,, jadi cuma sekitar 40 menit,.cepet yak.. *trus taun depan orang2 pada punya mobil baru,, anggger weh macet jalan tol nya :D.

Karena kena macet, akhirnya saya sampai depan pintu rumah hari Jumat jam 5.30. (berangkat dari Solo Kamis jam 8.15). Untung banget masuk Bekasi sebelum jam kerja ya,,  jadi penderitaan macet cukup sampai di Cikampek.

Melihat fakta bahwa driver (yaaaa suami sih nama lengkapnya) rada gak bisa ngalah sama ngantuk,, saya jadi punya cita2 bisa nyetir untuk rute mudik. Tapi setelah dipikir lagi.. ngga deh. Job desc saya udah numpuk, mulai dari perkara packing sampai mengubah kabin mobil jadi tempat kempingnya anak-anak. Mikir bawa makanan apaan yang jumlahnya ga kurang tapi juga ga berlebihan. Belum lagi urusan meng-orjenais (organize) barang bawaan biar gampang diraih selama perjalanan. Taulah perempuan,, ribet,, karena "todas las mujeres son iguales,, ellas son malditas de organizar".

Udah ribet gitu masih kepengen nyetir? hahahaha.. nunggu anak2 bisa packing sendiri  deh, itu juga kalo timingnya pas,, pas dengan "ability to drive" , hyeheheh. Lagian saya duduk di kursi penumpang juga gak nganggur. Mata kudu mlotot ngliatin signage dishub. Trus kalo suami minta minum atau cemilan saya kudu nyariin dan ngasih biar suami bisa ngunyah sambil nyetir. Trus kalo ada telpon di hape suami saya juga yang ngangkat. Naah masih merasa kurang capek? :D

Urusan bekal makanan saya bikin simpel banget. Pas berangkat masih nyempetin masak bestik bola ayam, siomay, dan nutrijel. itu semua dibikin H-2, jadi H-1 saya beneran cuma packing dan beberes rumah. Pas balik dari Solo udah tepar,, ga sanggup bikin. Terpaksa beli soto, ayam goreng, dan roti orion. Ternyata sangat mudah kalo semua anggota keluarga bisa makan menu yang sama, dan menunya bisa di-rewind di jam makan berikutnya :D  Paling cuapek kalo punya anak yg belom bisa makan table food. Atau ada oknum yang ga bisa makan menu rewind. Hoaaah siap2 aja mampir di restoran pringsakyuto, yang mana harga satu menunya bisa jadi 3 menu kalo masak di rumah. *saya emang kebangetan kalo ngirit.

Kalo makan bekel gitu gimana alat makannya? saya pake mangkok plastik bekas casing es krim yang 400-an ml itu. sebetulnya berniat pake mangkok styro dan sendok plastik biar langsung buang *ngirit tapi ngotori lingkungan* tapi lupa belinya. Terpaksa spare time buat bilas2 dikit,,air sabunnya pake samponya Hiro :D

Untung ya durasi perginya cuma berkisar 20 jam, kalo lebih dari 24 jam pasti terpaksa mampir makan di pringsakmilyar.

Anyway,, jalur mudik yang gak macet ini sukses membuat penghematan di uang bensin. Seingat saya tahun lalu pas kena macet yang menggila itu uang bensin habis hampir sakjuta padahal pake premium. Tahun ini pake pertamax tapi habis gak lebih dari 500 ribu, dengan jarak tempuh 578 km (diukur pake Google Maps).

Ini pasti kerjaan JOKOWI. *ditapukjonru
hahahah :D



Saturday, July 25, 2015


Happy Eid Mubarak 1436 H


Taqobalallahu Minna Wa Minkum

salud por todos desde Kauman, Solo :)


akhir kata..

aaah untung saya bikin salahnya banyakan di tangerang,, jadi ga bahlul-bahlul amat

Tuesday, June 30, 2015

Weekend Getaway: cek in ke Rumah Sakit



Enam bulan setelah cek in di RS gara-gara demam tifoid,,, saya cek in lagi di RS. Di IGD-nya sih tepatnya. Alhamdulillah cuma 1.5 jam trus bisa pulang. Kenapa bisa cek in lagiiih? sayang kaaan duitnya disedekahin ke RS mlulu.

Jadi kemarin Minggu tuh saya kena sesak napas. Paginya mbatalin puasa demi bisa minum salbutamol yang udah default ada di kotak obat. jadiiii pemicu serangan asma yg kemarin Minggu itu adalah hasil repacking karung yang berisi baju seragam.

Jumat malam, suami datang bawa karung isi baju seragam sekolahan yg walopun udah dibikin tapi si pemesan ga mau nerima. itu umur si baju udah ada 2 tahun dipendem di karung dan  karena satu hal  itu baju2 mau dihitung ulang dan di-repacking. Sejak mulai megang karungnya, saya udah bersin. Bersiiiin aja sampe urusan kelar dan udah mau tidur. Masuk hari Sabtu, hidung ngocor nyaris ga brenti. ngeseliiiin banget rasanya. udah gitu idung mulai tersumbat. Saya oles2 aja EO peppermint di tulang dada lalu kerah kaos saya naikin sampe batang hidung. jadi uap si EO bisa saya hirup tapi mata ga ikutan pedih. Yaaah enakan deh buat sementara waktu.

Yang ga diduga adalaaaah,,, minggu pas sahur saya mulai susah napas. Napasnya udah pendek2 gitu dan rasanya pengen nabok seseorang kalo diajak bicara. Udah ga bisa lagi ditolong pake EO. Jam 9-an saya buka puasa pake salbutamol. Lumayan, manjangin napas. kebetulan hari minggu itu suami mau ke BSD ketemu calon buyer. Naaah biar ga bete di rumah,saya ikut deeeh ke BSD, skalian juga mampir ke rumah temen suami, pasutri Pak Eko-Bu Nita, ga jauh dari lokasi ketemu calon buyer tadi.

Lagi asik2nya nemenin bocah2 main,, saya mulai susah napas lagi, akhirnya nenggak salbutamol yang ke-3. Yang ke-3 ini gak sukses. Napas udah pendek-pendek, pengen cepet pulang. Walhasil ga pulang, tapi sama suami pergi ke IGD Eka Hospital. Anak2 ga ada yg mau ikut *yaeyyalaaaah,,* dan saya kasih BIG THANKS buat Eko-Nita udah mau jagain anak-anak.. Tamu gak sopan,, dateng2 nitipin anak, pas balik dr RS juga minta makan :D

Di Ekahos diapain aja? dobel tritmen,,, diuap pake nebu dan dipasang selang oksigen, masing2 dua ronde. pasang selang oksigen dulu 15 menitan,, trus diganti nebu 15 menitan juga, dan diulang lagi dari pertama karena pascanebu yang pertama masih ada suara bising dari dalem pas diperiksa si dokter.

sempat-sempatnya minta difoto. biar kliatan beneran, posenya juga harus sesuai situasi-kondisi

Ini serangan asma saya yang parah. Sembilan tahun lalu, kira2 bulan Juni juga, saya juga kena serangan asma dan sampe masuk UGD-nya Borromeus di Bandung. Cuman waktu itu bukan karena debu. Kalo ga salah karena esmosi banget habis ngurusi berkas2 materi TA (tugas akhir). Makanya dulu sempat bingung pas di Borro ditanya,, alergi apa? masa dijawab, "alergi TA dok". kan gak ilmiah  banget :D nah kalo sekarang kan alesannya bisa diterima, alergi debu.


meanwhiiile... gimana anak-anak? ternyata kata Nita anak-anak anteeng,, ngga ada yang nanyain ayah-ibunya ke mana. Jelas ngga nanyain laaah, kan udah bilang sebelum cuss ke RS. Anak-anak malah asik banget main sama Reyna, anaknya Nita. mereka bersatu padu mberantakin rumah.

Sekarang Reyna udah jauh lebih supel yaaa,, bbrp tahun lalu saya ke sini Reyna-nya masih malu-malu main, hihihi.

azkihiro ga inget ayah-ibu

Pulang dari RS pas udah lewat magrib, mau jemput anak-anak trus pulang. Eeeeeh rejeki istri solekah emang ga kemana... sampe rumah Nita saya disuruh makan dulu. Makan sup jamur yang harusnya enak banget tapi saya ga bisa ngrasain apa2 karena idung masih kena efek pilek. huhuhu.. Yang disebelin dari pilek tuh gini ya,,, indera penciuman jadi ga responsif, makan-masak pun jadi males.

Alhamdulillah saya cuma rawat jalan. dan Alhamdulillah ibu saya ga tau. kasian udah banyak pikiran. Ngasi taunya ntar aja pas ketemu di Solo.


daaan seperti biasa di WA ada kuncen jogja yang kepo sama tagihan RS-nya. Halah dia mah kepo dan kalo sudah tau pasti ngetawain jumlah tagihannya :D

Asma sanah pergi, jangan dateng2 lagi!

Friday, June 19, 2015

Ramadhan: What to Do During Your Period


Kaum muslimah biasanya galau kalau kebagian datang bulan saat bulan Ramadhan. Mayoritas berpikir ga dapet pahala puasa. Sama sih, saya juga kadang galau. Kadang seneng juga bisa makan siang :D. Pas makan malam bareng mertua-ipar di luar sebelum Ramadhan, ipar saya curcol juga tuh.. duuuh ga kebagian puasa deh ntar. Sebagai kakak ipar teridola *ditabok mesin bordir* saya balik nanya: cuma 7 hari kan? udah pernah libur 30 hari selama Ramadhan? hehehehh.. Eh ya dia balik nanya: kakak udah?

Ya udahlaaaah.. tuh pas habis mbrojolin Azki. Azki lahir kan H-4 atau H-5 Ramadhan gituh. Setelah orang2 beres Ied saya udah bisa solat, eheheuu. Tinggal mumet aja pas mbayarnya.

Tapi sebetulnya saya juga mikir2 lho,, ngapaiiin yak bulan Ramadhan tapi gak puasa? maksudnya, harus ngapain biar tetep dapet pahala, gituh. 

Nah ini ada hasil main socmed selama bulan Ramadhan, inspirasi kegiatan biar tetap berpahala. Foto-foto ini diambil dari akun facebook Roidatun Niswati. Kalau ada yang kurang bisa mbatin sendiri. Eh dikasi tau ke saya juga boleh lah :) Kalau dari saya sih,, kudunya ada satu lagi amalannya: mengasuh anak. 
















Nah sekarang jangan khawatir lagi kalo berhalangan puasa, Datang bulan kan emang sunatullah untuk wanita. masa iya ga dikasi pahala pengganti pahala puasa. Saya sih prasangka baik aja ke Allah :) *padahal kelakuan aslinya masih jauh dari gambar-gambar di atas*
Kalo masih ga terima bisa tuh minum obat penunda datang bulan, yang biasa dipake jamaah haji.Tapi  kalo gak salah obat kaya gitu juga ga bisa diminum tiap taun selama 30 hari.

Selamat Ramadhan :)


Thursday, June 18, 2015

Postingan Perdana di bulan Ramadhan


Di grup Ibu-ibu,, udah dibagikan rencana menu sahur dan buka yang mana bisa buat makani 2 perut  keluarga

Di grup Bapak-bapak,, udah juga dibagikan rencana bagaimana bisa khatam Al Quran sampai akhir Ramadhan. Sampe di-brekdon gitu per pascasholat fardhu kudu habis brapa lembar.

Ga tau ya ini ibu-ibu dan bapak-bapak yang mana,,yang jelas setelah baca brodkes-an kaya gitu,, mikirku... kalo mikir menu dan dilanjut eksekusinya,, bisa ndak tilawah. Tapi kalo tilawah melulu,, ntar makannya made in Warung Padang lagi dan lagi dan lagi. ya sekali-kali pecel lele dan ayam bakar deh..

Akhirnya disimpulkan,, kudu punya ART.

Kesimpulan yang salah :D. lagian untuk sekarang-karang ini gak mungkin laah saya hire ART full day. Cukup sekolahnya Azki aja yang full day. 

yahsudah gituh ajah..
lagian kata pak ustad, Ramadhan jangan kebanyakan mantengin fesbuk-socmed. Kalo untuk saya mah kudunya pak ustad bilang: jangan mantengin Copa America ya Buibu, ingeet tundukkan pandangan :D Hmm.. ini rada berat, apalagi kalo finalnya tgl 5 Juli nanti ada Argentina. bwahahahahhaa... BTW kemaren2 rencana nonton Argentina vs Uruguay,,, langsung gak minat blasss gegara co-komentatornya Gaston Castano yg alumni-nya Jupe. Hiiiihh,, burek dah ah tivi aye :D

Selamat Shaum temans :)



Saturday, June 13, 2015

Bete


Orang bilang kalo lagi kesel jauh-jauh deh dari socmed. Tapi saya kali ini mau nekad ah.

Lagi nggondok stadium 3 karena gagal ke sushi class di FX bareng temen2 di Sushi Bar.

Yanaseb,, daycare inval nya lagi mudik. Trus juga bapaknya bocah lagi keluar dan saya kudu beli screen buat nyablon. Bubar deh planningnya. Azki juga kecewa berat kayanya.

Udah segitu aja. Pesan moral: kalo anak masih bocah dan gak punya nanny,, ga usah gegayaan kepengenan ini itu. Udah duduk di rumah aja sambil merajut,, merajut mimpi kapan bisa keluar rumah tanpa rempong mikirin anak udah ini-itu atau belom.

*apaan sih maklel ga jelas amat*

Menjelang Kenaikan Kelas


Alhamdulillah semester 2  udah berakhir, Azki udah yakin naik  kelas 2 (kepedean gara2 liat nilai ujian). Time flies ya buibuuu,, kayanya kemaren barusan aja masuk TK. Ada yang nyusut air mata? Hihihiii.

Menjelang akhir semester 2 ini, di sekolah Azki ada market day.  Ini program ngehits banget ya.. kalo jaman saya sekolah menengah sih habis ujian pasti acaranya kompetisi seni dan olahraga.  Sekarang acaranya jadi Hari Jualan. Mungkin terinspirasi acara Bosan Jadi Pegawai, hehehe.  Market Day di sekolah Azki dibagi jadi 2 season, season hari Kamis dan Jumat. Kamis buat anak kelas 1-2 yang jualan (dan bebelian, soalnya kelas 3-4-5 ada ujian berenang), trus hari Jumat kelas 1-2 tukeran dengan kelas 3-4-5, tapi kelas 1 nya ada nari-nyanyi gitu, soalnya mereka udah ujian renang sejak Rabu.

Azki langsung kepengen jadi penjual, dia minta saya bikin 2 jenis dagangan. Hyaaah malesssss. Akhirnya saya suruh Azki jualan sushi ajah. Simple aja,, mbikinnya persiiisss 1 jam, berhenti karena nasinya abis, hehehehee. Padahal nori dan isiannya (telur dan sosis) masih banyaaak. Akhirnya Cuma jadi 13 bungkus mika, satu bungkus isinya 3 potong sushi. Harganya muraaaaah, Rp 2.000 per bungkus. Buat lucu-lucuan ajaaa,, jadi gapapalah rugi dikit. Lagian kan biar cepet laku, cepet abis, dan cepet pulang, hahahah.

Bener aja,, baru juga saya dateng di sekolah jam 7 pagi,  itu ibu2 geng arisan udah pada pengen beli2 sushi aja.  Sementara Saya gelar lapak informal, Azki siap2 nyari meja buat gelar dagangan.  Kasian deh Azki,  dia capek2 gotong meja,, kan mejanya ditinggal tuh karena mau nyari kursi. Eeeeh begitu mejanya ditinggal,, malah ditempati calon penjual lain, hyaahahaha. Kurang visioner nih bocah. Harusnya kan mejanya dijagain satu temen sementara dia nyari kursi. Hmm... mungkin ini salah EO-nya ya. Hahahaa emaknya mulai blaming. Kan saya mikirnya,,, karena ini pesertanya anak2 kelas 1-2,, maka harusnya logistik-perkap acara kan disiapin EO-nya yah.. trus juga mejanya udah dikasi tanda “Reserved by.....”.


stok sushi jam 7.15.  sold out jam 7.40. 


Bel tanda Market Day dibuka berbunyi jam 8, tapi meja lapaknya Azki kosong karena dagangannya udah abis dibeli buibu geng arisan batu bacan, nyahahhaa. Akhirnya lapak diwariskan ke temen yang mau dagang tapi ga dapet lapak.


Hari Jumatnya, acara nari-nyanyi buat si kelas 1. Sebelum naik panggung, kelasnya Azki kumpul dulu, biasalah berdoa dan briefing ini-itu. Oyaaa sekalian bagi2 kaos kelas buat murid dan penyerahan kenang-kenangan buat 2 miss (guru kelas). Dasar istrinya tukang kaos,,, ga bisa liat sekumpulan orang, bawaannya pengen bikinin kaos seragam mlulu :D


yaampun aku kalah gede dibanding anak kelas 1 :D
untung kaosnya muat ya Dek :D


Semoga suka sama kaos dan kadonya yaaa,,, Sampai ketemu lagi yaaa di kelas 2, 1.5 bulan lagiiih. Jangan lupa bikin kaos lagi lho di tukang kaos a.k.a ayahnya Azki, hihihi.

Ah saya lagi gak fokus, nulisnya ngaco gini, heheuu


Tuesday, June 9, 2015

Refund Tiket Kereta


Awal Mei kemarin rencananya saya pergi ke Cirebon, berdelapan orang. Karena itu pas long wiken, so pesen tiketnya udah sejak awal April. Udah parno ga kebagian tiket sejak kejadian kondangan 3 April lalu di Jogja.

Flashback bentar. Jadi kondangan yang 3 April itu akhirnya cuma ayahnya Azki yang berangkat. itu gara-gara nunda2 beli tiket padahal udah tau acaranya pas long weekend. Akhirnya dia berangkat naik bis dengan waktu tempuh.... 21 jam aja, dan ke Solo pulak, bukan Jogja :D Nah gitu kalo jadinya kalo diajak beli tiket selalu mengeluarkan mantra: Liat Nanti. 

Yaaak balik ke urusan Cirebon. Jadi sekitar H-7 baru kepikiran,, ih kayanya ga usah berangkat deh. Duduls kan yaaa,, udah pesen 8 tiket,, kalo PP jadi 16 tiket tapi mau dibatalin semua. Sapa yang heboh? AKU!

Udah browsing syarat2 pembatalan tiket KAI,, dan karena mewakili 7 orang lainnya,, saya siap2 bikin surat kuasa. Daaan karena kedodolan input data nomor ID penumpang anak,, saya juga siap2 bawa KK. Jadi tuh kalo naik kereta kan ada kolom nomor ID. Selama ini saya ga nyadar dooong kalo untuk penumpang anak kudu diisi tanggal lahir, atau NIK deh biar panjang, hihihi. Baru nyadar kalo itu perlu diisi dengan benar saat mau ngebatalin tiket.

Dan akhirnya sayaa dengan rempongnya ke Stasiun Kota bawa:
1. KTP asli dan fotokopi semua penumpang dewasa
2. KK asli dan fotokopi buat bukti usia penumpang anak
3. surat kuasa bermaterai tapi ga ditandatangan
4. Print out tiket asli (saya print di stasiun saat datang)
5. formulir pembatalan (ambil di stasiun saat datang)
6. buku rekening dan fotokopinya karena pengen refund-nya ditransfer aja
7. Pulpen! biar ga ngantri apalagi saya musti ngisi 4 bundel form pembatalan.

apa lagi yak? 

dan setelah ke loket,,,, ternyata KK dan surat kuasa ga dipake. Udah aja gitu,, trus dikasi carbon copy-nya si formulir pembatalan yang warna pink, trus disuruh nunggu maksimal 45 hari buat nunggu refund-nya masuk,, refund-nya 75% dari total nilai tiket.

Pulang berasa legaa,,, tinggal nunggu duit masuk.

Lalu...

mimpi buruk datang. 

dapet SMS jelek dari KAI,, kalo mereka gagal transfer dan saya harus balik lagi ke Stasiun Kota buat ambil cash. Oh Noooo,,, WHY ME......

Note: saya ga tau ya apakah sebetulnya saya bisa ke Gambir aja atau musti balik ke stasiun awal di mana saya ngurus pertama kali. Jadi saya asumsikan balik lagi ke Kota daripada iseng ke Gambir tapi taunya ga bisa.

Belum juga ke Kota, eeh saya ditelepon pihak KAI yang nanyain apa saya sudah tau kalo transfernya gagal. Trus saya nanya syarat apa aja yg harus dibawa buat ambil cash. Ternyata cuma si carbon copy dan KTP (aslli dan fotokopi) punya saya aja. Padahal saya dah bilang penumpangnya ga cuma saya. Ini salah,, harusnya saya bilang kalo ada 8 penumpang.

So akhirnya Jumat kemarin saya ke Kota,,, ternyata harus ke kantor Customer Service biar petugas di sana bisa ubah metode bayar refund-nya dari transfer menjadi cash. Udah nunggu lama,, bla bla bla,, akhirnya sukses tuh dan saya balik ke loket.

Daaaaan yang bisa dicairkan CUMA 50% dari yang dijanjikan. Kenapaaaah?

Jadi awalnya,, beli tiket kereta di web KAI ituuuh,, sekali mesen maksimal 4 tiket. Karena saya berdelapan, jadi saya harus 2x buka web. 

1. Booking pertama: pesen buat 4 orang: saya-suami-anak2
2. Booking kedua: pesen buat 4 orang: mertua-ipar-istrinya ipar-karyawannya si ipar

Kalau mau cair semuanya,, harusnya saya bawa 1 KTP dari booking-an pertama dan 1 KTP dari booking-an kedua disertai surat kuasa. Repot kan yaaaaaa...

Akhirnya Sabtunya saya balik lagi deh sambil bawa istrinya ipar sekalian KTPnya. Eh lupa bawa fotokopiannya,, dan untungnya ga diminta, alhamdulillaaah, heheheuuuu.

Udah deh, dapet cashnya. Kalo kata mamang2 di kantor cust service,, mending ambil metode cash karena jarang gagal, tinggal dateng aja 30 hari sampai 45 hari sejak penyerahan form pembatalan. Hadeeeeuh saya kan ambil metode transfer biar ga balik lagi ke stasiun Kota. Jauh, transit 2x pulak. Mau ngebaswei biar bisa langsung turun di Gambir tapi kok males mengingat bis Transjak itu dberitakan banyak yang udah rombeng. 

Well, semoga bisa membantu buat yang kepengen membatalkan tiket kereta api :)


Friday, June 5, 2015

Mbayar Utang Postingan


Di mana-mana ngutang itu gak enak. Apalagi ini,,ngutang postingan. Awalnya cuma rambling geje eeh ditanggepinnya serius.

Jadiii,, saya divonis kuncen Jogja punya utang posting tentang tempat wisata ramah anak. atau tempat ramah anak aja ga pake wisata? ih ga jelas ya vonisnya. saya banding doong :D

Orang mengira kalo udah punya anak,, jalan-jalan bakal ga asyik. Rempong bingits karena apa2 jadi serba dobel, atau triple. mungkin juga quadruple. Energinya, biayanya, muatan bagasinya, apalah itu you name it. Jaman sekarang,, di mana apa2 tuh harusnya jadi mudah,, ternyata kerempongan itu bukannya menjadi lebih mudah, tapi malah nambah rempong. Masa sih? kan udah ada tra***oka? *gak nyambung yee. Iya bener nambah rempong,, terbukti kalo mahmud2 tersebut mau joka-joka, jalan-jalan, FAQnya pasti ada ini: tempatnya ramah anak ga? 

Bayangin deh... perkiraan biaya udah diitung, bawa apa aja di koper udah tau, bawa mejik jer atau termos atau panci juga udah. Trus menjelang berangkat baru nanya... eh bok,, bocah2 bakal enjoy ga ya di sana? ramah anak ga sih tempatnya?

Merusak mood banget ga sih? :D

Kan saya juga jadi ikutan rempong dengan balik nanya: eh yang ramah anak tuh yang gimana sih? Trus dengan kurang kerjaannya *menyatakan kurang kerjaan setelah setengah hari nggowes kaki sampe Stasiun Kota dan Pasar Tanah Abang* saya googling aja, dan dapetlah berita ini.

Tuh,, orang KPAI aja simpel banget ngasi sarannya.

"Pilih tempat wisata sesuai minat si kecil dan juga mempertimbangkan aspek manfaat untuk memicu tumbuh dan berkembangnya potensi anak"

"lebih baik menghindari berlibur di area yang syarat dengan permain "game" bermuatan kekerasan"

"bisa juga berlibur ke area yang syarat dengan nilai-nilai budaya, agar anak bermain sambil belajar"

"Sebelum berangkat, pastikan mencari tempat wisata yang tidak terlalu padat karena berpotensi membuat anak lelah dan kurang bersemangat. Pilih juga akomodasi yang cocok untuk si kecil, terutama jika usianya masih dibawah 10 tahun," --> berliburlah sebelum orang lain libur. Orang lain kerja,, kamu liburan ajaa.

"pilih lokasi atau daerah yang sehat, bukan endemi penyakit atau sumber datangnya penyakit menular" --->> nah ini kudu sering2 mantau berita.

"menghindari membeli makanan atau jajan di area wisata yang tidak terjamin kesehatannya" --->> ilmu MPASI pasti udah level expert kan yaa kalo mahmudnya pegang gadget ikut forum parenting inih ituh

"anak dihindarkan dari area wisata yang sedang konflik, tingkat kriminalitasnya tinggi, dan berpotensi bencana" --->> kaga boleh ke Timteng kecuali buat umroh/haji. kaga boleh juga ke Ciudad Juarez. Kalo mau ke Chile/Jepang juga ati2 bisi ada tsunami.

ngemeng2 soal umroh/haji bawa anak,,, udah kebayang rempong? atau malah sebetulnya kaga rempong? harusnya mah enggak yaa.. kan banyak anak balita Timteng/Afrika Utara diajak umroh dan KAYANYA ga nyusahin

Kalo udah ittiba' KPAI,, harusnya udah ga parno-heri-rempong lagi doooong.. apalagi kalo wisatanya cuma di situ2 aja,, alias tempat yang emang udah umum buat wisata keluarga, Di Jabodetabek pulak. Dan lagian kan ADA SUAMI. pindahin dong rempongnya ke sono, jangan mau rempong sendirian.

Jaman socmed sih ya,,, rasanya kaga afdol kalo rempongnya ga dibrodkes, nyeehehheeh.

etapi menurut saya yaaa.. status ramah anak tuh sebetulnya tergantung dari karakter si ortunya sih. Misalnya aja saya nih. Buat saya ramah anak mah nomor satu kudu minim asap rokok dan bebas mirasantika. Jadi jelas ngajak anak buat nobar final Liga Champions malem minggu besok di kafe2 adalah liburan yang nggak ramah anak. Nomor dua-nya apa ya? kayanya saya pergi mah ga pake mikir banyak2 sih,, soalnya perginya juga ga pernah jauh2. Mungkin akan berbeda kalo suatu hari saya ada rejeki berlibur naik kapal klotok menuju Tanjung Puting National Park *curcol wishlist
Kalo anak rewel mah ya jelas ada kemungkinan itu,, lha wong ortunya juga bisa rewel *belum pergi aja udah rewel.. trus pulangnya juga rewel lagi karena habis mengkritisi lokasi wisata. Yak self-toyor ajaa :D

Saya pernah sih kaget menemukan fakta bahwa transpor umum di Jogja itu ngga ramah anak. Kirain bakal enak gitu yaa turun kereta di Maguwo, lanjut naik transjog keTaman Pintar, lalu pulangnya naik transjog lagi ke maguwo. Nggilani banget itu maaah,, mending naik ojeg argo bangeeet kalo di dalam kota, atau sewa motor. Kok naik motor bu? yaiyyaaa.. pan saya wanita irit. Irit emang beda tipis sama pelit sih... jadi saya pelit apa irit? hyehehehh

So, ga akan ada lagi yaa pertanyaan yang rada mirip kaya ginii: eh Disneyland Tokyo ramah anak ga siiih?

sudah lunaaaas postingan ramah anak. ada utang apa lagi nih? *nantangin*




Tuesday, June 2, 2015

Kaga Ikut Yeee....


Saya lagi seru2nya mengamati perkembangan teman-teman yang ikut tantangan 30 Hari Menulis.
Untuuung kaga di tag yaah sama si mamam.. lha wong tantangnan 10 hari aja baru beres sebulan, pegimane kalo ikut yang 30 Hari?

Dan kebetulan saya kaga diajak ikutan program Giveaway-nya si kuncen Jogja. Yoooh wesss rapopo..
nyadar diri juga sih, karena saya kan mosting tuh sesuai pergerakan harga emas dunia. Ini kebetulan harga emas lagi ga bagus.. udah 3 tahun harganya malah turun *curcol

Jadiiih... Selamat berjuang dweeeh peserta tantangan 30 Hari Menulis,, buat teman2 yang pengen ikutan, bisa tuh baca ToC-nya di akun Facebook 30 Hari Menulis. Saya mau jadi komentatornya ajah :)

Emak-emak Kurang Gawe




Sabtu kemarin diajak ayahnya Azki ke toko kebutuhan alat jait. Segala macam jarum, renda, pita, benang, kain kreasi,, ada lah di situ. Sebetulnya saya sudah 2x ke sana sendirian, tapi yang kemarin itu ga sengaja liat perlengkapan Cross Stitch, sesuatu yang dulu saya sebut sebagai Kruisteek.

Waktu masih SD, saya senang melihat sepupu pas dia ngerjain kerajinan cross stitch-nya. Nampak khusyuk dan seru, terlebih lagi yang dia bikin itu akhirnya terjual. Akhirnya saya nyobain deh, gimana rasanya megang jarum-benang-kain itu. Lagi enak2 belajar,,, ditegur si mamah. katanya, gimana minusnya ga nambah kalo tiap hari melototin jaitan. Belum lagi hobi baca sambil tiduran lah, nonton tivi deket2 lah... walhasil si cross stich saya tinggalin aja.

Daaaan karena melihat  barang2 nostalgic ituh,, saya akhirnya beli juga tuuh perlengkapan cross stitch-nya. Dikit banget, karena emang pengen ngetes kemampuan motorik halus :D


yang diajak belanjanya lebih banyak dari yang ngajak.

awalnya mau bikin ini... lucu yaaa gambar kucing.. Kalo aslinya mah geuleuh ih


atau yang iniii... lucu gambar kakak-adik, biar jadi representasi Azki-Hiro gituuh
trus akhirnya milih ngerjain yang iniiiih,,,,
 gambar kecil di pojok kiri bawah :D :D

Yaaaah begitulah kalo nafsu lebih gede dari kemampuan riilnya, ujung-ujungnya milih yang gampang. 

Ternyata sekarang udah gak jaman ya kain plastik buat cross stitch, Sekarang makenya yang bahannya beneran kain. Soalnya yang bahan plastik udah dipake buat nyampur beras. Mungkin kain yang saya beli ini grade yg terlalu bagus. Gampang mbruudul tepiannya. Kudu di dilipet trus disulam juga. Atau mungkin kudu dibakar dikit di api lilin? kan ada tuh kain cross stitch yang haluus,, lubangnya juga  ga segede kain yang saya beli. Tapi benangnya pasti beda lagi sih, Saya beli seadanya dulu, namapun baru nyoba lagi. 

BTW ngerjain kaya gitu rada bikin nagih ih,, saya sampe lupa anak-bojo ninggalin hape dan lupa ga beres2 rumah. Wah,,, ga ada cross stitch aja males beberes, hihihii.

Kira-kira demam cross stitch ini akan berlangsung berapa lama yaa.... ini baru tiga hari aja ada bocah yang selalu naanya: ibu kapan mau lanjutin jaitnya? Ibu kapan beli benang yang warnanya ga ada? Ibu aku mau ikut belajar jaitnya juga.. Heleeeuuhhh :D

Trus saya kepikiran,, mungkin gak yaa saya ujug2 kepengen mengulang masa kelam dengan membuat kerajinan manik-manik seperti ini:

gambar dari sini

waktu masih ABG labil saya pernah dapet pelajaran membuat kerajinan manik-manik gantungan kunci kaya gambar kiri atas itu. Dan selalu dapet nilai range 65-70 :D motorik halus saya emang payah :D

Mareeee mengeerjakan yang ada duluuu...
*cucian piring maksudnya,,, yang udah numpuk ditinggal nggarap cross stitch

ebetewe,, habis nemu blog pelaku Cross Stitch yang nampaknya expert bangeeet...mbacanya aja udah mumet,, :D dan itu lucu2 banget,, masa ya dia bikin cross stitch blasteran manik-manik gituh,, udah gitu ngitung manual besaran gambar pola kalo udah ditransfer ke kain jadi seberapa gede,, bikin guidelines sendiri,,dan akhirnya si cross stitch dikawin silang sehingga menjadi gantungan kunci.Yaampuun lucu bangeet :D

*cuma bisa bilang lucuuuu.. krn kalo mau eksyen sendiri juga rasanya kurang PD




Friday, May 29, 2015

Dua Cerita


Beberapa hari lalu saya nyasar ke blog pareting Dina Sulaeman. Awalnya gara2 kepo tulisan beliau tentang pengungsi Rohingnya dan berita kunjungan First Lady Turki ke Aceh yang ternyata itu HOAX, berita hoax yang dengan semangat di-share banyak teman saya. Malu-maluin  -_-

Lanjut. Berawal dari kepo gitu, setelah scroll ke postingan lama, lama2 nemu postingan di mana bu Dina bercerita soal mendidik anak bungsunya, yang saya rasa RADA mirip karakternya sama Hiro. Selama ini kan saya diem2 panik juga ngliat Hiro tuh yang: kalo ga bisa sesuatu dikit2 marah, belum ada minat sama sekali untuk mengenal huruf (huruf latin aja ogah apalagi baca Iqro), penakut sama air (mandi aja susah apalagi berenang), lebih cepet hafal lagu drpd surat pendek padahal si kakak ngajarinnya dua hal itu, dan beberapa hal lain yang bikin saya tepok jidat.

Di postingan Bu Dina tadi disebutkan kalau Reza, anak bungsunya, mulai berubah drastis sejak usia 7 tahun. Hmm.... mungkin saya harus menunggu 3 tahun lagi, kalo dikasi lebih cepat ya Alhamdulillah.
Postingan tersebut cukup bikin adem. Mungkin perlu di-bookmark biar kalau lagi gemes-galau bisa cepet dibaca ulang, hihihi.

Ada kejadian menarik tentang kegiatan saya yang ngintip2 blog Dina Sulaeman ini.

Ada yang nanya begini: Dina Sulaeman itu kan $yI@h ya Laily?
Ealah... saya jadi merasa bingung. Kan saya mencari info soal parenting. Kebetulan blog tadi tuh sumber yang saya dapat dan rada mirip dengan situasi sekarang. Jarang ada ibu2 cerita tentang kelemahan anaknya tapi sekaligus menawarkan 'obat' galaunya. Biasanya kan ibu2 tuh antara muji2 anak, atau curhat kurangnya si anak, hyehehehe.

Semoga niat saya mencari informasi parenting hingga me-refer ke blog Dina Sulaeman tidak diartikan saya mendukung $yI@h. Oya lagipula saya termasuk orang yang tidak ambil pusing dengan orientasi kepercayaan seorang Dina Sulaeman. Saya juga ga mau ikut2an mengatakan bahwa beliau $yI@h, wong saya ga serumah dengan beliau. Serem ih, kalo salah jatuhnya fitnah. Kalo misalnya bener pun,, sekali lagi saya hanya mengambil ilmu parenting-nya.

Saya jadi inget video singkat yang dulu ramee banget di-share ibu2. Lupa link-nya, tapi isinya tentang perbedaan cara ngasuh anak,, tapi saat ada stroller yang di dalamnya berisi bayi menggelinding, semua ibu2 yang awalnya pada saling meremehkan itu mendadak saling bantu menyelamatkan si bayi dalam stroller itu. Pada nangkep kan ya maksudnya?

Salam Olahraga!

Tuesday, May 26, 2015

Feeling Nostalgic


Tadi pagi saya iseng2 buka twitter,, buat ngecek koneksi inet sih. Oya utk koneksi inet di hape saya pake hape samsul galasin, provider berinisial indos*t, yang kayanya lebih sering mikir daripada action alias lemot, persiiiis banget kaya yang punya. Biasanya di hape saya jaringan inet tuh dinyatakan lagi bagus kalo twitter-nya ter-update sempurna.

Lagi sekrol2 TL,, ketemulah saya dengan link ini di akunnya kompasiana. Ini cerita tentang hasil perkembangan kota Bontang. Mendadak saya merasa nostalgic, aheeey :D

Saya terakhir kali ke Bontang tahun 2004.. atau 2005 gitu. Dan kalo membaca cerita di link tadi rasanya,, woooow Bontang keren yaaa sekarang. Ga salah deh keputusan teman2 sekolah saya habis kuliah balik lagi ke sana. Good job, semuanya! pastinya penduduk Bontang sekarang ga akan ngalamin ketemu babi hutan tidur di bawah mobil yang diparkir di carport, kobra masuk rumah, monyet main di halaman,, seperti era tahun 80-an dulu, hihihi. Etapi kalo kuyang masih suka beredar ga sih? thn 90-an sih masih eksis dia keluyuran. Mungkin kalo sekarang dia online aja mainnya.. *kuyangnya gigit smartphone. Eh pada ga tau kuyang? namanya Palasik kalo di Sumatera Barat mah, tapi ga tau daerah mana.

Jadi intinya,, untuk memajukan suatu daerah sudah jelas cencunyah butuh kepala daerah yang visioner, rakyat yang mau diajak berpikiran  maju, dan orang asli yang menuntut ilmu di luar kota-jadi pinter-balik lagi buat nularin pinternya ke daerahnya. Urusan sumber daya alam itu bonus dari Yang Maha Kuasa. Kalo di Indonesia rasanya ga mungkin ga punya SDA ya,, tongkat dilempar aja jadi.. bikin marah orang kalo kena :D

BTW progres kota Bontang yang ciamik ini bikin saya kepo,, pemkotnya ada program sister-city gak sih? pas googling kok gak nemu. adanya sister city buat Samarinda dan Balikpapan untuk kota di Kalimantan Timur.

Kalo liat postingan teman2 di sana,, kondisi Bontang tuh udah mirip dengan apa yg diinginkan mahmud2 urban yang kebanyakan mau *in positive way. Misalnya,, ada sekolah alam, ada fasilitas yang memudahkan breastfeeding-working mom, ada fasilitas pengajian yang bagus,, ada layanan konseling yang bagus, ada toko kue yang enak,, macem2 deh. Ga ketinggalan pula jalanan yang nyaris tanpa macet. Kata ibu saya: itu kota idaman banget lah, pantes ayahmu ga mau pindah kerja dari sana, sejak masih hutan rimba :D

biarpun rumah kayu gitu,, dalemnya berasa surga: bangun pagi berantakan, jam 10 pagi udah triiing... bersih semua
tribute to our room service yang bikin saya telat mandiri :)
Kalo ditanya,, Kangen ga sih sama Bontang? ya kangen, mendadak kangen. *disorakin penonton,, Huuu kangennya pas Bontang udah majuuu. Wkkekee ya iyyalah. Selama 6 tahun di sana, saya baru menikmati kota 2 tahun terakhir, terutama dalam hal sosialisasi dengan teman. Yeaa my fault, jadi ABG kuper. Pengen rasanya ke sana,, cuma mikir lagi,, Gak kuaaat di road trip Balikpapan-Bontang :D roadtrip aja gak kuat apalagi pesawat yak. Tapi yaaa semoga ada rejekinya balik ke sana. Agak susah mungkin karena dulu ga sempat minum air sungai Mahakam *kemakan isu.


Thursday, May 21, 2015

Berkunjung ke Masjid Kubah Emas


Saya heran ya kenapa ada orang yang inget sama utang postingan saya. Saat mau bikin postingan ini,  dia bilang saya masih ada utang postingan soal ini-itu. Padahal kan waktu itu saya cuma becandaaaa, eheheuuu,,

Saya cerita yang ini dulu deh, mumpung masih anget. Baruuuu aja kemaren ke sana sama ibu2 temen arisan. Tapi foto-fotonya nyusul lah yaa,, resolusinya blom diperkecil.

Jadi ceritanya mau ngisi liburan,, kan bocah2 lagi libur karena kakak kelasnya lagi UAN. Setelah buka iklan di grup Waslap, akhirnya cuss lah 7 orang dewasa dan 8 anak di mobil 3 seater. gepeng, gepeng dah :D Janjian jam 9 berangkat, setelah rempong urusan wanita *mana ada wanita yang kaga rempong :D * akhirnya baru masuk tol jam 10 pagi. Ya ampun muacetnyaaa itu menjelang Rawa Bokor sampai Indomart pangkalan taxi blubret. Udah di tol lingkar barat juga maceet lagi. Batre hape sampe turun 50% karena kelamaan dipake buat mantau rute pake aplikasi Maps. Baru pake Maps lho ini, belum waze. Kalo pake waze mungkin saya udah bawa gardu listrik sekalian buat nyolokin charger, hahah. Dan di antara tujuh kepala dewasa ini cuma saya yang bisa baca peta google.

*jumawa
*benerin inner jilbab

Mungkin karena sudah seminggu ini saya rajin nonton Dora the Explorer.

Bisa baca peta dan jadi navigator tapi duduknya di belakang sambil mangku balita yang sibuk berbicara. Hyeehehehehee,,, untung kaga nyasar yaaa. eh nyasar sekali, di kompleks taman bona indah :P lain kali kalo saya didaulat jadi navigator inval saya mau minta duduk depan ah.. capek njulur-njulurin kepala mantengin signage-nya dishub. Jadi kalo saya ditanya apa ancer-ancernya kalo sudah deket lokasi? Jawabannya: Mbuuuuh,, ga tauuuk, hahahaaa. wong kemaren sempet hampir kelewat itu gerbang utamanya si mesjid.

Masjid Kubah Emas ini nama resminya adalah Masjid Dian Al-Mahri.
Profil bangunannya bisa intip langsung di sini ya,, di sini mah saya nulis yang subyektif sajaaa, namapun personal blog.


Kesan pertama saat sampai di lokasi: PANASSS. yaiyaaa,, jam 11.30 siang teaaa. Langsung kemringet. Yang berencana mau ke sini,, selain bekal makan-minum, harus siap dengan sunblock dan payung. BTW kenapa ga dateng pagi? bisa sih,, sebelum jam 7 alias ikut solat subuh di sini. Setelah jam 7 masjid akan ditutup dan dibuka lagi jam 10 sampai jam.... malem lah pokoknya.Nggak jelas gitu soalnya ga nemu pengumuman jam buka mesjid. ini mesjid apa mall yak? menurut saya keanehan suatu masjid diawali dengan diberlakukannya jam masuk. Etapi kalo masjid Al-Aqsho mah pengecualian yak,, itu karena suka ada jam tayang karena lagi dikangkangi Israel *kata yg udah pernah ke sono*

ini aslinya puanaaasss byanget. Foto lupa diedit :p


selain panas,,, kesan berikutnya adalah,, saya berasa jadi artis. Begitu turun dari mobil disambut fotografer resmi Masjid Dian Al-Mahri. Loh kok mesjid ada fotografer resmi? lha embuh,, di situ kadang saya merasa,,, kurang tebel ngoles mekap. Mobil parkir di mana yaak? Ooooh jauuuh di belakang. sampe2 temen yang nyetir itu dari arah parkiran ke kompleks mesjid kudu nyarter ojek. Blaaaah.... eh mungkin temen saya ini udah cukup exhausted dengan kemacetan jadi pengennya yang cepet2 aja.

Sampe lokasi yang kita pikirkan cuma 1: MAKAN. langsung deh diarahin ke aula khusus. Aulanya aja udah menyerupai masjid. Masjidnya sendiri kaya apa ya? kaya aula? hahahaha.


ruang sebagus ini dikotori sampah makanan

makannya ngampar ajaah di lantai yang adem. Granit gitu lho. Di sini saya ga cerita banyak soalnya ga sempet muter-muter. Anak2 aja yang lari-larian karena euforia ketemu teman dan lokasi yang luas. Kecil-kecil gitu udah punya insting ngumpul dan mojok yaa :D. BTW kami makan ditungguin fotografer lhoh,, karena mereka masih menawarkan jasa foto berlatar si kubah emas :D eh saya sempet liat hasil foto mereka, dan iseng banget saya nyolot: INI KAN FOTONYA DIEDIT DULU KALI MAS.. *tentunya dibantah si fotografer. dan temen saya ikutan bantah kaya si mas foto.

Yakaleeeee dari masa ke masa langit di atas kubah emas selalu biru cerah.

kelar makan sampai kenyang, dengan lauk yang nyisa, rombongan sukses masuk ke area masjid yang guedaaaaa. Kenapa dibilang sukses masuk area? Karena sepanjang perjalanan nyebrang dari aula ke tangga masjid tuh masih digandoli sama fotografer. Aaaaaarghh :D  Kalian kalo ga mau digandoli fotografer,, coba deh bawa DSLR sendiri. dan jangan datang sebagai rombongan pengajian dengan jilbab-gamis seragam ala mamah dedeh gitu :D. Eh yo ngga juga ding,, yang ga seragaman juga ditawari sih. Saya juga ditawari difoto,  mungkin karena mas fotografernya kasian liat saya bawa pocket kamera dan sibuk ngatur settingan scene mode :D Udah buuu,, pake DSLR ajaaah,,

"tuuh kaaan, makanya dijepret om foto aja biar bagus hasilnyaa"


Haduuh baru cerita sampe aula aja udah pegel. bersambung aja kali yak? pada capek gak sih yang baca? Maaaak segitu ge-er nya banyak yang mbaca :D

Lanjut aja lah, mumpung masih mood.

Jadi masuklah ke area masjid dengan disambut gerbang istimewa ini,,, dan stand temporer buat ngumpulnya si fotografer sekalian buat ngeprint foto. Perpaduan yang ga enak di mata. mata saya sih. Kenapa sih si tenda ini ga ditaruh di depan aula -_-


akibat datang siang,, semua objek yang menghadap timur yang difotol jadi gelap, karena kami harus menghadap arah barat

Eh bagi pengunjung yang lagi ada program bakar kalori,, di sini cocok lhoh,,
Pertama, udaranya puanas. mungkin udah mirip studio Hot Yoga
Kedua, kerjaan kaki tuh naik turun tangga dan menyusuri lorong masjid yang panjang itu. Kalo bawa anak kaya saya, kaki juga dirodi buat ngejar si bocah. Saya pegang Azki di depan, eeeh Hiro kabur ke belakang. Saya jemput Hiro,, eeeh Azki kabur sama temen2nya -_-

Saya ga tau ya sejarah kontur lahan sebelum dibangun masjid.. tapi desain kompleks mesjid yang naik-turun tangga ini beneran ngeselin. Nitipin sendal dan gembolan, turun sedalam kurleb 2 meter. lalu naik ke permukaan. di permukaan ada kran yang katanya tempat wudhu -tapi cuma ada 3 kran- itu juga turun lagi. dari permukaan naik lagi buat sampai ke lorong mesjid. Dari lorong masjid turun lagi ke tempat wudhu. dari tempat wudhu mau ke tempat solat naik lagi 2 kali. Fyuuuh...
eh lupa,, mau melewati gerbang istimewa itu juga naik dulu sekitar 2 meter, lalu turun ke penitipan sandal.

turun ke penitipan barang


nongol dari bunker ada kran wudhu outdoor. eh ada 5 kran ding,, salah ngitung. 

Di dalam ruangan masjid ada aturan ga boleh motret. Saya pikir,, waaah pasti dalemnya emas semua nih :D taunya....nothing special. maksudnya tidak ada hal-hal yang sangat luar biasa yang membuat interior masjid terlarang untuk orang yang tidak berkepentingan solat.


ternyata di dalem langitnya ceraaaaah...


Kemarin ada sedikit tragedi di rombongan saya. Anak dari salah satu teman, umur 2 tahun,  jatuh dari ketinggian 1,2 meter. Kayanya siiih ni bocah melangkah tapi ga tau kalo ada beda ketinggian antara lantai lorong dengan lantai bawahnya. Huhuhuuuu,,, sedih banget ngliatnya. sampe pulang jadi nempeeel mlulu sama ibunya.

Kalo buat anak-anak gimana? ramah anak ga? tsaaaaah "ramah anak" :D

Sayang ya di komplek Al Mahri ini ga ada playground. gugulingan di rumput juga ga boleh. Bolehnya cuma lari2 di lorong  masjid dan aula, dan nongrong di kolam ikan. Ikannya kurang banyak jenisnya,, iteeeem aja semua. apa sih itu? lele ya? Alangkah indahnya kalo ada sepuluh lusin koi dan anak2 boleh ngasi makan. So permainan yang bisa dilakukan anak-anak di sini adalah main petak umpet, karena areanya gedeee dan kolom2 bangunannya juga gede, bisa buat sembunyi.. Bisa juga main prosotan di ramp yang jadi akses pengunjung berkursi roda.  Sebetulnya kalo kreatif mah ga usah rikues fasilitas aneh2,, anak2 udah cukup seneng kok dengan berlari-lari. Kalo kurang puas bisa main ke Kampung99 yang ga jauh dari komplek Dian Al-Mahri ini.




Karena udah puas nongkrongnya,, pulang deeeeh kitaaa. turun dari gerbang istimewa si mesjid,, ketemu lagii sama mas fotografer :D yaaasudaaah,, akhirnya foto juga lah kita berlatar kubah emas yang spektakuler ituh,, ditemani sinar matahari yang puanass dan langit kelabu.  Tarifnya? Rp 20.000 per foto. Hasilnya nunggu dulu skitar 20 menit, yang baru dianter pas kita lagi nunggu si MB yang ngambil mobil dari parkiran.

y sabes que?? dan tau nggak?  langit di foto tampak biru membahana.

Ceuk sahaaaaa teu di-sotosooppppp :D
*ngakak koprol sampe tol JORR W2

so pendapat pribadi ttg si mesjid? saya ga menemukan alasan kenapa harus ke sini selain kudu jadi navigator inval. Seriously. Memang ni mesjid spektakuler banget,, di saat saya pengen punya emas buat dijadiin kalung,,,,, eh Bu Dian punya emas dipake buat nglapis kubah mesjid.

Saya juga ga menemukan cerita historis, atau pemandu wisata resmi dari pihak mesjid. Yang ada pengunjung disuruh beli dan baca buku tentang profil ibu Dian Al-Mahri, yang cencuh saja ga saya beli :D

Sorry to say kalo saya bilang mesjid ini, kalau mau dikategorikan sebagai tempat wisata rohani, lebih berfungsi sebagai alternatif lokasi foto selfie. mungkin bosen selfie di rumah,, naah bisa deh selfie di sini. Termasuk saya #eh  habis gitu siiih,,, saya mau eksplore nilai historis kok ga nemu apa2. akhirnya yaa selfie aja sama buibu :D

Yang saya rada sayangkan adalah jumlah toiletnya ga sebanding dengan proyeksi kapasitas masjid dalam menampung jamaah yang hadir. misalnya nih kalo pas hari raya, atau pas ada tabligh akbar ngundang ustadz2 beken,, kan katanya ini mesjid sanggup nampung 5.000 jamaah. Toiletnya doong,, toilet wanitanya cuma ada 3 bijik. kalo yg kebelet ada 100 orang piye yo?

Untungnya, Masjid Dian Al-Mahri masih menyediakan fasilitas pengajian rutin buat yang pengen dateng tapi bukan buat selfie sana-sini.

Selamat berlibur :)