Tuesday, May 26, 2015

Feeling Nostalgic


Tadi pagi saya iseng2 buka twitter,, buat ngecek koneksi inet sih. Oya utk koneksi inet di hape saya pake hape samsul galasin, provider berinisial indos*t, yang kayanya lebih sering mikir daripada action alias lemot, persiiiis banget kaya yang punya. Biasanya di hape saya jaringan inet tuh dinyatakan lagi bagus kalo twitter-nya ter-update sempurna.

Lagi sekrol2 TL,, ketemulah saya dengan link ini di akunnya kompasiana. Ini cerita tentang hasil perkembangan kota Bontang. Mendadak saya merasa nostalgic, aheeey :D

Saya terakhir kali ke Bontang tahun 2004.. atau 2005 gitu. Dan kalo membaca cerita di link tadi rasanya,, woooow Bontang keren yaaa sekarang. Ga salah deh keputusan teman2 sekolah saya habis kuliah balik lagi ke sana. Good job, semuanya! pastinya penduduk Bontang sekarang ga akan ngalamin ketemu babi hutan tidur di bawah mobil yang diparkir di carport, kobra masuk rumah, monyet main di halaman,, seperti era tahun 80-an dulu, hihihi. Etapi kalo kuyang masih suka beredar ga sih? thn 90-an sih masih eksis dia keluyuran. Mungkin kalo sekarang dia online aja mainnya.. *kuyangnya gigit smartphone. Eh pada ga tau kuyang? namanya Palasik kalo di Sumatera Barat mah, tapi ga tau daerah mana.

Jadi intinya,, untuk memajukan suatu daerah sudah jelas cencunyah butuh kepala daerah yang visioner, rakyat yang mau diajak berpikiran  maju, dan orang asli yang menuntut ilmu di luar kota-jadi pinter-balik lagi buat nularin pinternya ke daerahnya. Urusan sumber daya alam itu bonus dari Yang Maha Kuasa. Kalo di Indonesia rasanya ga mungkin ga punya SDA ya,, tongkat dilempar aja jadi.. bikin marah orang kalo kena :D

BTW progres kota Bontang yang ciamik ini bikin saya kepo,, pemkotnya ada program sister-city gak sih? pas googling kok gak nemu. adanya sister city buat Samarinda dan Balikpapan untuk kota di Kalimantan Timur.

Kalo liat postingan teman2 di sana,, kondisi Bontang tuh udah mirip dengan apa yg diinginkan mahmud2 urban yang kebanyakan mau *in positive way. Misalnya,, ada sekolah alam, ada fasilitas yang memudahkan breastfeeding-working mom, ada fasilitas pengajian yang bagus,, ada layanan konseling yang bagus, ada toko kue yang enak,, macem2 deh. Ga ketinggalan pula jalanan yang nyaris tanpa macet. Kata ibu saya: itu kota idaman banget lah, pantes ayahmu ga mau pindah kerja dari sana, sejak masih hutan rimba :D

biarpun rumah kayu gitu,, dalemnya berasa surga: bangun pagi berantakan, jam 10 pagi udah triiing... bersih semua
tribute to our room service yang bikin saya telat mandiri :)
Kalo ditanya,, Kangen ga sih sama Bontang? ya kangen, mendadak kangen. *disorakin penonton,, Huuu kangennya pas Bontang udah majuuu. Wkkekee ya iyyalah. Selama 6 tahun di sana, saya baru menikmati kota 2 tahun terakhir, terutama dalam hal sosialisasi dengan teman. Yeaa my fault, jadi ABG kuper. Pengen rasanya ke sana,, cuma mikir lagi,, Gak kuaaat di road trip Balikpapan-Bontang :D roadtrip aja gak kuat apalagi pesawat yak. Tapi yaaa semoga ada rejekinya balik ke sana. Agak susah mungkin karena dulu ga sempat minum air sungai Mahakam *kemakan isu.


6 comments:

-n- said...

Mirip2 model rumahnya sama perumahan tpt aku tinggal di Riau dulu. Minus cleaning service nya tapi ya, wkwkwkwk. Gpp wes. Yg penting full AC :))))

Lidya said...

ayo jalan-jalan ke Bontang kalau gitu untuk mengobati rasa kangen :)

Allisa Yustica Krones said...

Bener, supaya bisa maju butuh pemimpin yang visioner dan bersih juga..hehehe...ya gimana bisa bersihin kota kalo diri sendiri gak bersih :D

ferti deviani said...

Breastfeeding facility untuk working mom?hah dimana tuh. Terakhir kali saya mompa dikantor antara di ruang file dan ruang meeting yg ga dipake. ibu2 lain malah masih di wc.

ferti deviani said...

Breastfeeding facility untuk working mom?hah dimana tuh. Terakhir kali saya mompa dikantor antara di ruang file dan ruang meeting yg ga dipake. ibu2 lain malah masih di wc.

mommy-azki said...

Ferti: Ada ihhhh,, dulu ada yg nyeritain. Eh atau itu nyeritain kota lain? Hyahahahahah distracted -_-