Wednesday, September 9, 2015

Merintis Jalan Menjadi Supir AKAP


Akhirnya saya melaksanakan satu dari resolusi 2015: belajar stir mobil,  karena selama bertahun2 sudah semacam omdo.

Ternyata orang kalo udah kepepet emang jadi kenceng yah niatnya. Saya merasa kepepetnya sejak lebaran kemaren. Lalu saat harus bebelian groceries. Lalu saat mboncengin anak di motor dan anaknya malah tidur. Dan masih ada beberapa hal lagi.

Akhirnya saya daftar aja tuh di tempat kursus deket sekolahan anak-anak.Biar efisien, sekali berangkat  tujuan terselesaikan: Nganter sekolah, belanja sayur, belajar nyetir, lalu jemput hiro dan pulang.

Tiga hari pertama lancar, jam 8 pagi udah mulai kelasnya, selesai jam 9. Cuma 1 jam, dan karena di Jakarta Barat, satu jam dapet ke mana ajaaaa,,, *yanaseeeeb, baru belajar udah kena macet di sana sini*. Betis langsung six pack. Di hari ke-2 dan ke-4 saya bawa Hiro sekalian karena dia libur sekolah.

Hari ke-4 mulai error, instrukturnya ganti,dan sesi belajar jadi lebih horor. Akhirnya di hari ke-5 saya minta libur sekalian minta ganti instruktur.

Hari ke-5 saya mulai lagi dengan instruktur ke-3 tapi kudu ikhlas mulai jam 1 siang. Tapi ga masalah juga karena habis belajar bisa langsung jemput Azki. Instruktur yang ke-3 ini lebih baik cara penyampaian materinya tapi rada ga terstruktur . Saya nanya rute,  eeh dia malah bilang, terserah mbaknya aja mau ke mana, saya bantu saja. Woooo saya maunya ke Solo tuh mas, heheuuu.  Mencurigakan,, sepertinya dia kurang training. Tapi cara ngajarnya enakeun, mirip dengan instruktur pertama. Oh yaa dan karena ini mulainya jam 1, otomatis berbarengan dengan jam bubaran anak sekolahan, dan si instruktur bikin rute yang cencunyah ngelewatin sekolah2 itu. Pinter.

Lho jadi ini belajarnya tiap hari? Yes, Senin sampai Jumat, selama 10 hari (sengaja ambil paket 10 hari, paket dengan durasi terpanjang, anggep aja ga pernah belajar sama sekali). Instrukturnya kayanya juga kaget,, se-bloon apaaa ini ibu ngambil paket 10 hari, mweeheheh. Yagimana lagi,, orang dengan kecerdasan spasial yang rendah emang gini nasibnya :D

Review saya soal kursus mobil ini:
Sayang sekali pihak penyelenggara kursus ga ngasi kuesioner setelah masa kursus berakhir. Maksud saya kan hasilnya bisa dijadiin feedback ya,, biar makin okeh ke depannya.

Ketidaknyamanan lain adalah terjadi saat pergantian instruktur tapi saya ga dikasi tau. Menurut saya satu siswa yang dipegang satu instruktur akan memudahkan assesment. Kalaupun terjadi pergantian instruktur, sebaiknya ada catatan progres kemampuan siswa yang diberikan ke instruktur pengganti.
Setelah sharing pengalaman dengan seorang teman yang pernah ngambil kelas stir di tempat yang sama tapi di cabang yang berbeda, saya jadi tau kalau SOP yang diterapkan ke kami berdua ga mirip-mirip amat.  Cediiih...

Aaaanyway,, saya jadi ngerti sih gimana caranya agar mesin mobil ga mati saat kopling dilepas, apalagi kalo kudu belok setelah masuk gigi satu. Dan itu berkat petuah instruktur kedua, hyehehee. Penyakit saya kan emang  gitu,, kaki ga bisa sinkron antara lepas kopling dengan injak gas XD


Lalu,, apakah setelah kelar les saya langsung pegang stir mobil di rumah? Enggaaaaak,, kalo maksudnya itu untuk jalan2 sesuai rute jaman les. Yang ada malah disuruh muterin kompleks sebelah dulu,,  dan kalo bisa sambil touch up bedak. Kalo udah jago di situ mungkin bakal dilepas ke jalan gede XD

Trus kapan ujian SIM A? hadeuuuuh baca cerita orang2 soal ujian praktiknya kok jadi syerem yaaak.. Tarif resmi 100ribuan tapi resikonya ngulang berkali-kali. Tarif via calo kalo ga salah 800ribu tapi gak pake ujian. Kayanya saya ambil yang resmi ajah tapi ga tau kapan. Selisihnya tuh lhooo,, bisa buat beli skin care XD

Kira-kira apa ya tipsnya biar lulus ujian SIM A? apa kudu niru aksinya Maggie Grace, ikut kejar-kejaran pake mobil di Istanbul gituh? Jadi semacam scene film Taken 3 ngono lho,, kan hil yang mustahal, ngakunya  ga lancar nyetir tapi lolos dari kejaran mafia, trus pulang kampung ujug2 lolos ujian SIM. *ditoyor suami* *film dipikirin* Lalu apakah nasib saya mengejar SIM A akan serupa dengan Spongebob yang kayanya sampe sekarang ga lulus ujian juga? padahal itu sejak saya kuliah lho, yaampuun SpongeBob... 10 tahun ujian SIM kok ga kelar kelar.


1 comment:

Lidya said...

luck mbak semoga lulus ujian SIMnya. Iya kalau pakai motor kendalanya di waktu tidur anak ya kena angin sedikit merem :)