Tuesday, June 9, 2015

Refund Tiket Kereta


Awal Mei kemarin rencananya saya pergi ke Cirebon, berdelapan orang. Karena itu pas long wiken, so pesen tiketnya udah sejak awal April. Udah parno ga kebagian tiket sejak kejadian kondangan 3 April lalu di Jogja.

Flashback bentar. Jadi kondangan yang 3 April itu akhirnya cuma ayahnya Azki yang berangkat. itu gara-gara nunda2 beli tiket padahal udah tau acaranya pas long weekend. Akhirnya dia berangkat naik bis dengan waktu tempuh.... 21 jam aja, dan ke Solo pulak, bukan Jogja :D Nah gitu kalo jadinya kalo diajak beli tiket selalu mengeluarkan mantra: Liat Nanti. 

Yaaak balik ke urusan Cirebon. Jadi sekitar H-7 baru kepikiran,, ih kayanya ga usah berangkat deh. Duduls kan yaaa,, udah pesen 8 tiket,, kalo PP jadi 16 tiket tapi mau dibatalin semua. Sapa yang heboh? AKU!

Udah browsing syarat2 pembatalan tiket KAI,, dan karena mewakili 7 orang lainnya,, saya siap2 bikin surat kuasa. Daaan karena kedodolan input data nomor ID penumpang anak,, saya juga siap2 bawa KK. Jadi tuh kalo naik kereta kan ada kolom nomor ID. Selama ini saya ga nyadar dooong kalo untuk penumpang anak kudu diisi tanggal lahir, atau NIK deh biar panjang, hihihi. Baru nyadar kalo itu perlu diisi dengan benar saat mau ngebatalin tiket.

Dan akhirnya sayaa dengan rempongnya ke Stasiun Kota bawa:
1. KTP asli dan fotokopi semua penumpang dewasa
2. KK asli dan fotokopi buat bukti usia penumpang anak
3. surat kuasa bermaterai tapi ga ditandatangan
4. Print out tiket asli (saya print di stasiun saat datang)
5. formulir pembatalan (ambil di stasiun saat datang)
6. buku rekening dan fotokopinya karena pengen refund-nya ditransfer aja
7. Pulpen! biar ga ngantri apalagi saya musti ngisi 4 bundel form pembatalan.

apa lagi yak? 

dan setelah ke loket,,,, ternyata KK dan surat kuasa ga dipake. Udah aja gitu,, trus dikasi carbon copy-nya si formulir pembatalan yang warna pink, trus disuruh nunggu maksimal 45 hari buat nunggu refund-nya masuk,, refund-nya 75% dari total nilai tiket.

Pulang berasa legaa,,, tinggal nunggu duit masuk.

Lalu...

mimpi buruk datang. 

dapet SMS jelek dari KAI,, kalo mereka gagal transfer dan saya harus balik lagi ke Stasiun Kota buat ambil cash. Oh Noooo,,, WHY ME......

Note: saya ga tau ya apakah sebetulnya saya bisa ke Gambir aja atau musti balik ke stasiun awal di mana saya ngurus pertama kali. Jadi saya asumsikan balik lagi ke Kota daripada iseng ke Gambir tapi taunya ga bisa.

Belum juga ke Kota, eeh saya ditelepon pihak KAI yang nanyain apa saya sudah tau kalo transfernya gagal. Trus saya nanya syarat apa aja yg harus dibawa buat ambil cash. Ternyata cuma si carbon copy dan KTP (aslli dan fotokopi) punya saya aja. Padahal saya dah bilang penumpangnya ga cuma saya. Ini salah,, harusnya saya bilang kalo ada 8 penumpang.

So akhirnya Jumat kemarin saya ke Kota,,, ternyata harus ke kantor Customer Service biar petugas di sana bisa ubah metode bayar refund-nya dari transfer menjadi cash. Udah nunggu lama,, bla bla bla,, akhirnya sukses tuh dan saya balik ke loket.

Daaaaan yang bisa dicairkan CUMA 50% dari yang dijanjikan. Kenapaaaah?

Jadi awalnya,, beli tiket kereta di web KAI ituuuh,, sekali mesen maksimal 4 tiket. Karena saya berdelapan, jadi saya harus 2x buka web. 

1. Booking pertama: pesen buat 4 orang: saya-suami-anak2
2. Booking kedua: pesen buat 4 orang: mertua-ipar-istrinya ipar-karyawannya si ipar

Kalau mau cair semuanya,, harusnya saya bawa 1 KTP dari booking-an pertama dan 1 KTP dari booking-an kedua disertai surat kuasa. Repot kan yaaaaaa...

Akhirnya Sabtunya saya balik lagi deh sambil bawa istrinya ipar sekalian KTPnya. Eh lupa bawa fotokopiannya,, dan untungnya ga diminta, alhamdulillaaah, heheheuuuu.

Udah deh, dapet cashnya. Kalo kata mamang2 di kantor cust service,, mending ambil metode cash karena jarang gagal, tinggal dateng aja 30 hari sampai 45 hari sejak penyerahan form pembatalan. Hadeeeeuh saya kan ambil metode transfer biar ga balik lagi ke stasiun Kota. Jauh, transit 2x pulak. Mau ngebaswei biar bisa langsung turun di Gambir tapi kok males mengingat bis Transjak itu dberitakan banyak yang udah rombeng. 

Well, semoga bisa membantu buat yang kepengen membatalkan tiket kereta api :)


5 comments:

Lidya said...

Sekarang prosedur refund tiket berbeda dengan jaman dulu ya mbak. Aku belum pernah refund, kalau dulu sih pernah tinggal ke stasiun aja bawa tiket. BErhubung sekarang tiket kereta jelas dat apenumpangnya ya jadi agak rumit

Susi Susindra said...

Ribet juga ya mbak. Saya bacanya sampai ikut ngos-ngosan. Hihihi..

mommy-azki said...

@mbakLidya: enak jaman dulu,, ga jadi berangkat tinggal jual ke yang butuh, Tapi lebih ramah calo kalo kaya gitu

@mbak susi: tarik nafas,,, buang,,, ambil minum....

emaknyashira said...

Wahh ribet juga ya mbak, saya baru tau proses refund kereta soalnya. btw buasey emang hampir semua bus nya rompeng, yang kalo ujan sampe bocor-bocor.

mommy-azki said...

emaknyashira: kalo perkara transfernya itu lancar dan rumah/kantor deket stasiun, ga masalah mak.