Wednesday, October 21, 2015

My GoJek's Experience

My Gojek's experience
dan Uber juga sih.

Telat kali ya hari gini baru mau cerita2 soal gojek-uber. Padahal nanya2-nya udah sejak kapaaan itu, nanya tutorialnya ke Memy-lah, nanya ke si Ika lah. Pasang app Gojek sih udah lama, cuma mau dapetin kredit gratisan yang 50ribu itu lamaaaa baru dapet. Itu juga gegara ketemu temen yang udah pasang app serupa tapi ga tau kudu diapain. Akhirnya 2 ibu bingung ini tukeran referal code, dapet deh masing2 kredit 50ribu, hyehehhee.

Ternyata udah dapet kredit tapi masih bingung mau pergi ke mana. Malah yang duluan kesampaian adalah naik taksi Uber. Untungnya yaaaa,, bisa kok kalo penumpangnya bukanlah pemakai aplikasi taksi uber. Jadi saya minta ke sepupu buat dipesenkan si uber ini, pick up point di rumah dia daerah Pancoran, tujuannya ke rumah saya, sementara si sepupu pesennya dari kantor dia. Saya ga tau bisa delay booking ga sih,, soalnya si sepupu pesennya jam 9 pagi dan si uber dateng jam 9.20. Tagihan akhirnya? saya ga nanya ke uber driver, tapi sepupu juga ga mau kasi tau sih. Hih.

Daaan tibalah kesempatan untuk nyobain GoJek, yaitu sebelum ke Solo kemarin. Dengan kredit 50ribu saya pake tuh 45ribu buat 3x trip kaya gini:
1. Dari sekolahan bocah ke St. Gambir
2. Dari St. Gambir ke sekolahan bocah
3. Dari rumah ke St Senen

#1. Datengnya cepet banget sejak booking, dan memang populasi pengemudi gojek di daerah Citra situ emang tinggi.

#2. Datengnya luamaaaa, saya sampe 3x booking dooong. itu juga gara-gara2 saya iseng buka status booking yang kemudian saya nyadar: "ooooh tampilan progress booking di layar itu bisa di-tap toh buat liat driver-nya available/tidak" Yaampooooon... Daaan menunggu kedatangan GoJek di antara ojek pangkalan tuh rasanya.... awkward ya kakaak -_-

#3. Datengnya lama. Saya 2x booking, karena udah pinter, udah tau kalo progress booking bisa di-tap, mweheheheh. Driver pertama yang dibilang bakal datang dalam 3 menit taunya,, entah kenapa,, jemputnya di Bandara Soetta. Paaaak,, plis atuhlaaah.,,
Saya yang udah panik sampe makan aja pake nambah, akhirnya batalin aja tuh order dan bikin order baru. Begitu dinyatakan drivernya sudah OTW, langsung aja telpon, njelasin harus jemput di mana, dan dengan nada mengintimidasi: BURUAN PAK.

Yaiiyaaa atuuh,,, kereta jam 11.30 masa saya jam 10.20 masih di rumah. Tangerang-Jakpus iniiiih...

Dan mimpi buruk terakhir  adalah saat drivernya datang dan berkata: Tapi mbak,, saya ga tau arah Stasiun Senen.

Dan dengan gagah gemulai saya jawab: gapapa,  saya pegang google map, saya tunjukin arahnya.

Ya bayangin aja tangan kanan pegang hape, tangan kiri pegang pinggang driver handle bar motor yang di belakang jok itu. Harusnya saya aja yang nyetir kali ya?

Yaaah begitulaaah euforia pengguna amatir GoJek dan Uber. Dan saya kok ga bisa yaaa nanya2 driver Gojek kaya orang2 itu yang sampe tau kisah behind the scene jadi driver GoJek dan nge-share hasil investigasiny di socmed

Sudahlah MakLel,, mungkin bakatmu bukan jadi jurnalis.


6 comments:

Nur Susianti said...

Hehehe, lucunya driver gojeknya sampe penumpangnya yang nunjukin arah, hihihi
Kalau aku belum pernah naik gojek, apalagi dari rumah, ojek pangkalan seket rumah udah masang spanduk ga boleh ada gojeg yang melintas, duh :(

Lidya Fitrian said...

uber aku belum pernah nyoba

bunda 4R said...

jadi kapok gak mbak naik gojek?

Indah Sulistyowati said...

Ha ha ha lucu baca baca tulisan mba...
Keep being funny yo mba

lauw Shu said...

www.thezerofinance.com

lauw Shu said...

www.thezerofinance.com