Friday, June 5, 2015

Mbayar Utang Postingan


Di mana-mana ngutang itu gak enak. Apalagi ini,,ngutang postingan. Awalnya cuma rambling geje eeh ditanggepinnya serius.

Jadiii,, saya divonis kuncen Jogja punya utang posting tentang tempat wisata ramah anak. atau tempat ramah anak aja ga pake wisata? ih ga jelas ya vonisnya. saya banding doong :D

Orang mengira kalo udah punya anak,, jalan-jalan bakal ga asyik. Rempong bingits karena apa2 jadi serba dobel, atau triple. mungkin juga quadruple. Energinya, biayanya, muatan bagasinya, apalah itu you name it. Jaman sekarang,, di mana apa2 tuh harusnya jadi mudah,, ternyata kerempongan itu bukannya menjadi lebih mudah, tapi malah nambah rempong. Masa sih? kan udah ada tra***oka? *gak nyambung yee. Iya bener nambah rempong,, terbukti kalo mahmud2 tersebut mau joka-joka, jalan-jalan, FAQnya pasti ada ini: tempatnya ramah anak ga? 

Bayangin deh... perkiraan biaya udah diitung, bawa apa aja di koper udah tau, bawa mejik jer atau termos atau panci juga udah. Trus menjelang berangkat baru nanya... eh bok,, bocah2 bakal enjoy ga ya di sana? ramah anak ga sih tempatnya?

Merusak mood banget ga sih? :D

Kan saya juga jadi ikutan rempong dengan balik nanya: eh yang ramah anak tuh yang gimana sih? Trus dengan kurang kerjaannya *menyatakan kurang kerjaan setelah setengah hari nggowes kaki sampe Stasiun Kota dan Pasar Tanah Abang* saya googling aja, dan dapetlah berita ini.

Tuh,, orang KPAI aja simpel banget ngasi sarannya.

"Pilih tempat wisata sesuai minat si kecil dan juga mempertimbangkan aspek manfaat untuk memicu tumbuh dan berkembangnya potensi anak"

"lebih baik menghindari berlibur di area yang syarat dengan permain "game" bermuatan kekerasan"

"bisa juga berlibur ke area yang syarat dengan nilai-nilai budaya, agar anak bermain sambil belajar"

"Sebelum berangkat, pastikan mencari tempat wisata yang tidak terlalu padat karena berpotensi membuat anak lelah dan kurang bersemangat. Pilih juga akomodasi yang cocok untuk si kecil, terutama jika usianya masih dibawah 10 tahun," --> berliburlah sebelum orang lain libur. Orang lain kerja,, kamu liburan ajaa.

"pilih lokasi atau daerah yang sehat, bukan endemi penyakit atau sumber datangnya penyakit menular" --->> nah ini kudu sering2 mantau berita.

"menghindari membeli makanan atau jajan di area wisata yang tidak terjamin kesehatannya" --->> ilmu MPASI pasti udah level expert kan yaa kalo mahmudnya pegang gadget ikut forum parenting inih ituh

"anak dihindarkan dari area wisata yang sedang konflik, tingkat kriminalitasnya tinggi, dan berpotensi bencana" --->> kaga boleh ke Timteng kecuali buat umroh/haji. kaga boleh juga ke Ciudad Juarez. Kalo mau ke Chile/Jepang juga ati2 bisi ada tsunami.

ngemeng2 soal umroh/haji bawa anak,,, udah kebayang rempong? atau malah sebetulnya kaga rempong? harusnya mah enggak yaa.. kan banyak anak balita Timteng/Afrika Utara diajak umroh dan KAYANYA ga nyusahin

Kalo udah ittiba' KPAI,, harusnya udah ga parno-heri-rempong lagi doooong.. apalagi kalo wisatanya cuma di situ2 aja,, alias tempat yang emang udah umum buat wisata keluarga, Di Jabodetabek pulak. Dan lagian kan ADA SUAMI. pindahin dong rempongnya ke sono, jangan mau rempong sendirian.

Jaman socmed sih ya,,, rasanya kaga afdol kalo rempongnya ga dibrodkes, nyeehehheeh.

etapi menurut saya yaaa.. status ramah anak tuh sebetulnya tergantung dari karakter si ortunya sih. Misalnya aja saya nih. Buat saya ramah anak mah nomor satu kudu minim asap rokok dan bebas mirasantika. Jadi jelas ngajak anak buat nobar final Liga Champions malem minggu besok di kafe2 adalah liburan yang nggak ramah anak. Nomor dua-nya apa ya? kayanya saya pergi mah ga pake mikir banyak2 sih,, soalnya perginya juga ga pernah jauh2. Mungkin akan berbeda kalo suatu hari saya ada rejeki berlibur naik kapal klotok menuju Tanjung Puting National Park *curcol wishlist
Kalo anak rewel mah ya jelas ada kemungkinan itu,, lha wong ortunya juga bisa rewel *belum pergi aja udah rewel.. trus pulangnya juga rewel lagi karena habis mengkritisi lokasi wisata. Yak self-toyor ajaa :D

Saya pernah sih kaget menemukan fakta bahwa transpor umum di Jogja itu ngga ramah anak. Kirain bakal enak gitu yaa turun kereta di Maguwo, lanjut naik transjog keTaman Pintar, lalu pulangnya naik transjog lagi ke maguwo. Nggilani banget itu maaah,, mending naik ojeg argo bangeeet kalo di dalam kota, atau sewa motor. Kok naik motor bu? yaiyyaaa.. pan saya wanita irit. Irit emang beda tipis sama pelit sih... jadi saya pelit apa irit? hyehehehh

So, ga akan ada lagi yaa pertanyaan yang rada mirip kaya ginii: eh Disneyland Tokyo ramah anak ga siiih?

sudah lunaaaas postingan ramah anak. ada utang apa lagi nih? *nantangin*




3 comments:

Lidya said...

waktu ke Jogja kemarin ini aku sewa mobil mbak seharian. Awalnya mau naik angkutan umum aja tapi katanay harus turun naik ya capek nanti anak-anak

mommy-azki said...

yg dewasa aja mumet mbak naik kend umum di jogja :D bener tuh kudu sewa kendaraan.

Allisa Yustica Krones said...

Iyaa..kalo di jogja mending sewa mobil...eh, tp mmg banyak tempat di indonesia yg mending sewa kendaraan sih, soalnya kendaraan umumnya suka krg mumpuni :D