Saturday, October 18, 2014

Ga Makan Gengsi


Rencananya mau hibernasi selama beberapa pekan akibat capek habis ikut writing contest *muahahah cemeen,,,, 10 hari tapi kelarnya sebulan udah bilang capek :D*   .....tapi kepengen posting status fesbuk suami





Iyah bener,,ada orang sekepo itu di dunia ini :D Ini sebetulnya senada dengan pertanyaan yang sering meneror para alumni universitas *yang dicap bagus oleh sebagian masyarakat -ivy league-nya endonesah meureun yak* yang berkarier di jalur yang ga mainstream. Saya aja kan juga pernah mendapat pertanyaan serupa,,,,"ga sayang sama gelarnya?" Eittttss.... fokus sama judul ya,, jangan banting setir ke Mom's War.

As he told me many times before,,,, di lingkungan sini yang dinilai adalah: seberapa keren rumah dan kendaraan lu, berapa banyak aset tangible lu, seberapa canggih gadget lu. Kalo kerja pun pasti akan dipertanyakan: mbayar berapa biar bisa lolos? atau,,,, ada sodara ya di kantor itu? Makanya saat suami kerja di Cilegon sonoh,,, ada tuh yang usil: babenya banyak duit siiih,, bisalah bayar itu biar masuk kerja. Wkakakakaa,,, malah didoain banyak duit. Yawes akurapopo yaa, aamiin. Daaan ketika suami pindah dari kerjaan satu ke kerjaan lainnya,, ada lagi yang usil: Kenapaaaa,, pan enak di sonoh,, *mungkin masih kepikiran suami masuk pake nyogok dan uang sogokannya belum balik modal* Ya simpel aja toh sebetulnya kalo mau dijawab: yang sekarang gajinya dobel sih. Tapi gak dijawab gitu sih,,, buang2 enerkhi gitu loooh ngobrol sama orang yg  mikirnya cetek ngono.

Naaah sekarang suami handle bisnis limpahan almarhum bapaknya. Daaan orang usil selalu ada, seperti pertanyaan di status FB di atas. Ada statement lainnya sih,,"kalo cuma nerusin usaha Baba lu mah kaga usah kuliah".

Ngakak koprol deh berdua. Speechless. Mau cerita pentingnya kuliah dan networking yang bagus tapi kooook takut mung ngguwak idu. Ida-idu tur mecucu.

Kami -dan cencunyah kalian juga doooong- sepakat pendidikan itu nomor satu. Eh salah,, nomor satu itu syahadat, dua solat, tiga zakat....dst.

That's why saya rela jadi ojek 10 km PP 5 hari seminggu antar jemput Azki demi sekolah yang rada gak mainstream. Dan ngajarin Azki kenal sama yang namanya konveksi dan kadang ikut nganter kaos *sekalian jajan* biar tau, "ooooh gini toh kerjaan ayah dan ibu". Ayah nganter kaos,, ibu belanja di mal,, gituh maksudnya.

Kayanya paragraf barusan ga nyambung yah sama cerita di atas :D Jadi saya mau cerita apa? *malah mumet dewe. Intinya maaah,,, kagak usah silau sama gelar dan jumlah aset seseorang. Mungkin karena terlalu banyak nonton sinetron2 geje di TV,, jadi orang2 ini merasa bahwa di kehidupan nyata pun situasinya harus sama: Yang lulusan univ kudu gawe kantoran kalo perlu lengkap pake dasi dan jas dan nenteng tas kerja. Yang gak pinter kudu tampil seadanya, lusuh, kusem, dll. Ga boleh kebalik. Yang duitnya banyak kudu keliatan kinclong. Yang duitnya dikit kudu kumel.  Ga boleh kebalik. Padahal yaaa,, yg di sinetron itu kan yg ga punya duit biasanya jagoannya kan? hehehhh...yang aktingnya kerja kantoran punya perusahaan bisnis malah di kantor ngurusin rumah tangga. Ya kan? YA KAN? mwehehehehee. Ga bosen apa ya bikin setting sinetron gitu2 mulu. Anehnya,,, yang pake peci dan jilbab boleh jadi orang yg nyinyir. Standar ganda emang..macam motor matic yang lagi dipanasin.

Selain kaga usah silau sama gelar dan aset,, juga ga usah melengos liat yg "ndeso", misalnya kalo di sini tipikalnya ongkang2 kaki pake sarung-sendal jepit leyeh2 di bale-bale. Siapa tau justru dia punya tanah dan kontrakan di mana2.

Saya harap kalau Azki dan Hiro udah besar nanti,, mereka bangga punya ayah tukang kaos, tukang anter barang, tukang tagih, tukang ngasih duit ke ibu. Sama seperti saya bangga punya ayah tukang ngukur jalan dan ibu tukang jual gorengan. Sama seperti Pak Suami ini bangga punya orang tua yang tukang kaos. Jangan mau kalah sama Bang Sabeni yang bangga punya anak tukang insinyur, hihihi *gagal mup on sinetron thn 90-an*

Dan status fesbuk tadipun dibalas dengan komen sebagai berikut:

this is what happened when el loco marries la loca :D


7 comments:

Susindra said...

Wuih... menjelaskan arti kuliah ke orang yg ga kuliah itu buang waktu dan energi saja mbak. Biarin aja yg kepo itu terus ngepo. Hag... dia aja nggak bener kok. Wes muarem atiku dikepoin para tetangga dan kerabat karena S1 malah jual kreasi flanel. hahaha....
Btw,... ini posting emosional banget ya? Semua bahsa dicampur2. hihihi....

Lidya - Mama Cal-Vin said...

yaaaa gantian hibernasinya nih hehehe., aku datang malah ditingggal nih mbak

Putri said...

:) kunjungan perdana ni bu, salam perkenalan ya

Riri Maysyuri said...

hehehe...ada ada aja :) salam kenal ya bu

Riska Aryati said...

Hahahahaaaa, ikutan ngakak koprol aaah...teh laily dan misua ini couple asik yang jawabannya cerdas. Tapi banyak ngelantur ke mana-mana juga, hihihi. Like your blog :*

Keke Naima said...

kadang suka ada aja orang yang usil sama orang lain, Mbak :)

Laily said...

susindra: maklum impulsif,,jadi emosyienel :D

mama calvin: I'm baaack

Riri: salam kenal jugaa :)

Riska: like you too :* Hahahaa

KekeNaima: kayanya udah bukan kadang kalo di sini mah,,, udah level sering :D