Friday, August 29, 2014

Les di Sekolah

Udah sekitar satu bulan sejak Azki kenal SD-nya. Dari semua yang ada di sana,, ada dua hal yang bikin dia seneng: nyaris ga ada PR, dan ada ekskul menggambar.  

Kemarin lusa sih saya dapet formulir dari sekolah buat daftar ekskul. Dari sekitar 12 ekskul yang bisa diikuti sejak kelas 1,, saya support Azki untuk les menggambar,, nama resminya sih drawing and design project. Eciyeeeeh design project... mau ngedesign apa neeeng :D. Awalnya  mau ambil les tahfizh juga,, tapi itu bikin jadwal si bocah lebih padat. Mau ambil les renang,, tapi jamnya nanggung, dan anaknya juga ga mau karena gurunya laki. Harusnya saya bujukin lagi yah mumpung dia belum baligh,, kalo sudah baligh pan lebih susah nyari guru renang. Baiklah mungkin akan cari guru lain dengan jadwal yang lebih sesuai. Sebetulnya saya mupeng juga ndaftarin Azki ke kelas Piano,,, tapi bapaknya melarang,, lagian di rumah prakteknya pake apaa,,, pake penggilesan plastik? :D (quoting mamah Chelsea). 

Saya ga tau ya pertimbangan orang tua lainnya saat mendaftarkan anaknya untuk les,,, les apa yg akan dipilih untuk anaknya. Kalo saya pribadi sih,,,, les itu harus kegiatan yang anak suka dan ortunya ga bisa ngajarin.. misalnya ya nggambar ini.  Kriteria lain yaa jadwal dan lokasinya cucok. 
Kalo nemu yg sesuai dengan kriteria ya hayook  daftar. 

Jadi kalo misalnya suatu hari Azki ga bisa satu subjek ya ga serta merta dilesin subjek tsb. Prosedurnya adalah ditanya,, ada masalah apa dengan pelajaran X. Kalo masalahnya dia ga suka,,, yaa dijampi2 biar suka, hoahahah.. Enggak ding. Kalo emang ga suka yaa kasi tau that's a challenge you have to face, walo ibunya ga akan berharap banyak nilainya bakal bagus. Kalo suka tapi masalahnya adalah dia susah mengerti penjelasan di kelas... nah mungkin ini kudu dicariin tempat les (kalo ibunya ga bisa ngajarin).

Kenapa saya ga ikutkan les tahfizh dan bahasa inggris/arab?

- Tahfizh.. saya masih sanggup lah yaa ngadain sesi muroja'ah 15 menit sebelum tidur (minimal) dan setelah subuh (kalo si bocah bangunnya on time). Kalo masalah irama,, ntar ajalah kalo udah gedean dikit. 

- Bahasa Inggris... level anak SD kelas 1   maaah palingan masih yes no yes no aja (syomboooongg). dan si bocah juga ga keliatan minat berbahasa linggis ini.  Kemaren saya bacain buku bilingual, ngakunya gak suka bagian bahasa linggisnya. Hmm.. baiklah tunggu aja, siapa tau tahun depan mau belajar. 

- Bahasa Arab... sama dgn di atas.. level anak SD mah masih na'am laa na'am laa (padahal mamaknya ge teu bisaan). Tapi menurut saya jangan heboh lah nuangin informasi ke anak..takut anaknya jadi suntuk dan gampang esmosih.

- Calistung... WHAATT?? enggak lah,,, masih bisa dilatih di rumah.

Makanya saya daftarin ke les Drawing & Design tadi biar lebih imajinatif. Kalo ada kelas robotik deket2 sini mgkn juga bakal saya daftarin tuh, hyehehee. Setau saya les canggih gtu ada di Gading Serpong ya,,, atau BSD gitu. Coba ntar tanya ke twitter nya Bumi Serpong deh. *trus anaknya tau *trus kepengen *trus gempor nganterin 50 km PP *trus ayahnya Azki grumbling 

Ilmu Parenting yang lumayan sesat kan yaa.. tapi saya pede aja sih ngejalaninnya,,hyehehehee. 
Sampe paragraf sini kok saya merasa apa yg di kepala saya ga tertulis dengan semestinya. Suka ada yg gitu ga sih,, di kepala numpuk dan berputar2 tapi ga bisa nuangin ke bentuk tertulis. yak okeh,, mulai OOT.

Baiklah rumpian hari ini cukup urusan les2 aja,, Next rumpian soal SD bergeser ke urusan lainnya.. Bari teu acan beres cerita mudikna :D

2 comments:

Indah said...

He he.. walau muter-muter, masih enak di baca Mak :)
Setuju sama mommy azki. Les yang "berat" dan anak belum berminat sebaiknya tidak dipaksakan. Saya juga tertarik banget ma kegiatan-kegiatan otak kanan.

Lidya - Mama Cal-Vin said...

masing-masing orang tua tau kebutuhan anaknya. Mau ikut les apapun sesuai minat anak ya