Monday, November 19, 2012

Pengajar yang Asyik itu..


Kemarin saya mengunjungi Jakarta Book Fair. Setelah ikut Amazing Race (tapi ga ada kameramennya)  dari Bintaro ke Senayan plus kehujanan (mobilnya, penumpangnya di dalam laaah),, ketemu juga itu Istora Senayan. Hehehee.. gini nih kalo terserang gagap-jakarta, di Bintaro aja nyasar :D ini gegara kami habis ikutan pengajian di Al-Azhar BSD dan ngambil tol lingkar selatan dan exit di ..entah lupa :D

Selalu suka dengan Book Fair, karena banyak diskon dan surprisingly kemarin ga padat pengunjung. Mungkin karena masih hari ke-2. Masih sampai hari Minggu besok yaa, kalo mau dateng :).

Beli apa aja di JBF? bisa dibilang kali ini adalah pertama kalinya saya dan suami berfoya-foya beli buku. Kira-kira ada 10 buku. Sampai di rumah tinggal mikir, ini kapan slesenya? hihihi... musti selesei sebelum Islamic Book Fair tahun depan yaaa :)

Jadi ini mau ngomongin pameran apa ngomongin soal pengajar nih?
oqelaqalobegitu....
Saya beli bukunya Pak Munif Chatib. Baru nyadar euy bahwa saya perluuu banget punya buku kaya gini. Pertama pas Islamic Book Fair kan beli yang judulnya Orangtuanya Manusia. Trus kepikiran beli Gurunya Manusia dan Sekolah Anak-anak Juara. Kesampaian deh :)

munifchatib.com
kisi-kisi-hati.blogspot.com

Tadi baca sekilas yang Gurunya Manusia.. isinya lebih ke teknis mengajar, alias lebih buat guru. Ah tapi ga papa, saya kan juga harus bisa mengajar anak-anak saya kan :) Ohya karena belum dibaca semua, saya ambil yang sesuai dengan apa yang pernah alami aja yak..

Biasanya murid punya kesan tersendiri terhadap pelajaran tertentu yang dikaitkan dengan pengajarnya. Waktu SMA kelas dua, saya betee banget menjelang pelajaran Matematika. Ini bukan mau menyalahkan orang lain ya..tapi mau gimana lagi, wong bukan cuma saya yang bete :D *ngeleees aje* Kenapa bete dengan Matematika? karena  MAkin TEkun MAkin TIdak KAruan, hohohoo.. karena isinya cuma rumus melulu yang disampaikan pak guru (waktu itu lagi ngeHits materi Trigonometri), dan pak gurunya pun type-type yang lempeeeng, banget. text book banget. ga bisa becanda. Berbeda dengan pelajaran Kimia saat saya kelas 3 SMA. Bu Gurunya keibuan banget, Seringnya kalo ngejelasin, pake bawa2 urusan dapur segala. misalnya pas ngejelasin soal koloid, suspensi, larutan,,, sampe blio bawa2 es krim ke kelas. Seru kan yaa.. Atau ada juga guru Bahasa Indonesia yang gaul gitu. Pak Guru ini kalo dateng ke kelas suka nanya, 'Jadi kalian mau belajar apa hari ini?' atau kalo lagi error, 'Udah ya ga usah belajar, kalian kan tiap hari ngobrolnya pake Bahasa Indonesia'. Huahahaaa, si Bapaaaak. tapi tetep aja habis ngomong gitu kami sekelas dikasi tugas.

Atau ada juga yang sebetulnya membosankan tapi kami para murid berhasil membuat pelajaran itu tidak membosankan. Pelajaran PPKn, alias sejenis PMP gitu. Gurunya sangaaat text book. Mostly sepanjang jam pelajaran dia ga pernah bangkit dari singgasananya. Cara menjelaskannya pun hanya membaca buku teks, yang lama-lama seperti mendengar orang membaca naskah pidato. Lhoooh di mana asyiknya? Asyiknya adalaaah... beberapa murid sukses tertidur, termasuk saya :D saya tau kalo pak guru ini nyadar beberapa muridnya tertidur. Pastinya tau, wong sekelas cuma ada 20 kepala. Saya, biasanya kalo ga tidur, yaaa nggambar2 aja di kertas. atau yang paling parah pernah dong main remi dengan teman sebelah. Haaah, canggih amat yaak main kartu pas jam pelajaran :D untung jaman dulu belum ada socmed ^__^

Ternyataaaa... bagaimana sikap murid menerima pelajaran itu dipengaruhi oleh kesan pertama, 10 menit pertama lah yaa.. habis itu kan terserah Anda, hohoho..

Kalo di bukunya Pak Munif, kondisi di mana murid siap belajar adalah saat otak berada dalam gelombang alfa. Gelombang alfa ini bisa dibentuk dengan menciptakan suasana yang rileks, misalnya Ice Breaking, Fun Story, musik, dan brain gym. Ini penting agar murid ga males-malesan memulai pelajaran. Guru bisa main tebak-tebakan, ngasi cerita lucu, nyuruh murid2 berbaris tapi dengan aturan tertentu,, banyak contohnya di buku ini yang bisa dicontek abisss. :) BTW kalo ngasi kuis itu termasuk apa ya? kan kalo di kuliah dulu (masa TPB sih, tepatnya.) suka ada kuis tuh sebelum main course alias inti materi kuliah dimulai,, masih ngantuk dikagetin sama kuis :D maklum kuliah jam 7, bangunnya jam setengah 7, heheee. *bukan saya*

Pertanyaan saya.. dari puluhan ribu guru di Indonesia, berapa ya guru yang cara ngajarnya mirip dengan isi buku Pak Munif? beneran penasaran banget..

Baru segitu doang sih isi buku Gurunya Manusia yang saya baca. Agak susah nyari waktu untuk membaca juga sih..antara anak, buku, dapur, dan gadget. hehehee

Aaaanywaaay.... It's a must have-must read book for all teachers.

1 comment:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

seru kalau ke bookfair, kayanya aku gak sempat kesana nih hiks