Saturday, December 29, 2012

My Sense of Humor


Beberapa orang menilai saya orang yang konyol, suka ngabodor ceuk urang sunda mah.  Satu orang bahkan berkata, bahwa saya ga pantes buat jadi temen nonton film horor/thriller, karena pasti jadi spoiler. Satu orang lainnya bilang, lebih baik saya mendaftar jadi comic di stand up comedy. Hmm.. mereka salah. Karena sebetulnya saya ini... pemalu :D Bikin jokes sebetulnya sarana agar saya ga gugup. Atau mungkin bisa dianggap.. jokes untuk membeli pertemanan? wah ga tau deh ya,, soalnya biar dibilang konyol, temen offline saya juga ga banyak.

Buat sebagian orang yang sensitip, misalnya mama saya, jokes saya banyak satir-sinisme nya. Kalo kata suami saya, bukan satir, tapi ga diayak. "cobak kamu pasang ayakan dulu say," gitu deh katanya. Jahat.  Jokes yg nyolot dan ngenyek biasanya dipersembahkan untuk orang yang sudah dekat secara personal, secara offline. Eh ada ding, pernah juga bikin joke yang agak ngolok ke teman yang kenal heboh di socmed. Ga pernah ketemu langsung, tau2 ngolok. Maaf yaa,, cuma sekali kooook :)

Sebetulnya hobi ketawa ini muncul kalo ketemu orang yang cucok bow..orang pertama yg saya bisa klop banget itu sepupu perempuan saya. Ketawa ampe tengah malam , sampe simbah kebangun dan kami diomelin. besok pagi masih ketawa aja,, sampe2 menimbulkan pertanyaan dari publik *tsaaaah...publik. Bulik dan mama, maksudnya* "kalian ini ngetawain apa sih?"
Di rumah, partner in crime saya adalah ayah. Kami suka ngolokin mama *anak durhaka*. Kata mama, "ayahmu tu ga brani ngolok kalo kamu ga ada". Sekarang saya kena batunya, punya suami master of ngolok. abissss deh saya :D kata mama, "kualat, rasain" Huhuhuhuuu... sedih, ga ada yg bela :D

Karena saya suka bcanda, sering banget postingan status saya di fesbuk juga sesuatu yang saya harapkan bisa bikin orang tersenyum. Seriiing banget, sampe2 saat saya berusaha serius, seseorang kasi komen, "tumben statusmu bener". Ah serbasalah ya... kalo ngabodor dikata nyindir, tapi sekalinya serius disangka lagi waras. Tapi memang bener, kalo kita selalu ngedengerin orang melulu, yang ada ga independen ga sih? takut bertindak, selalu berupaya bikin orang seneng walo diri sendiri senep.

Sekarang sih saya emang udah lebih cuek dibandingkan jaman baheula. Udah ga mempan deh orang mau ngatain macem2. Dibilang "tumben waras" yang artinya selama ini saya kurang waras, ya monggoo.. Dibilang sok perfect karena beberapa kali nyela,, waah berarti dia ga kenal  saya tuh. Kalo ga kenal mah ya ga usah komen atuh yaa :D Atau dikata pamer udah ini udah itu,, ya terseraaah.. namanya juga dunia maya. Seseorang ga bisa mengenal lebih dalam kalo belum  tinggal satu rumah dengan lainnya. Jangan sotoy deh yaaa ^_^

Anywayyy.. kadang jokes itu memang seru karena nyolotnya itu. Kan pernah ada tuh akun MamaYeah.. biar nyolot tapi pada senyum2 kan mbacanya. Atau stand up comedy.. paling nyolot itu si SS yang nyentil abis-abisan soal MLM. 

Jadi sebetulnya yang malah tersinggung ituu.. ya udah deh ke gunung aja yang ga ada sinyal..


3 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

jadi mommy azki urang sunda juga?

mommy-azki said...

Bukaaaan.. saya sih asli solo, walopun ada cap 'made in bandung', wkwkwkwww

emaknyashira said...

Hahahaha baca postingan yang ini kayak lagi baca cerita sendiri cuma versi well written :)
Selera humor gw sering dicap sadis dan setajam silet mba padahal itu khusus dipersembahkan untuk orang yang sudah dianggap dekat dihati *taelahhh*
Oiaa salam kenal, ini udah ngoceh aja panjang lebar belom kenalan.