Friday, December 7, 2012

Musim Ujian

Kemarin saya mampir ke warung langganan. Melihat si owner lagi ngomelin anaknya yang masih SD. Tanya punya tanya, ternyata si mbak ini sewot berat gegara baru tau kalo sekarang udah masuk musim ujian semesteran. Si anak lupa ngasi tau, meureunan. Jadi saat saya datang, si ibu lagi ngomel2 sambil ngereview pelajaran yang akan diujikan hari itu. Walaaaah... belajarnya mepet banget yak.

Sepanjang perjalanan pulang, saya mikir *tumben-tumbenan kan yaa saya mikir*. Kenapa sih si ibunya sewot? apa dia ga tau kalo Desember itu emang wancine bocah2 ujian? si ibu nyalahin anaknya yg ga ngasi tau. nyalahin karena anaknya lebih doyan maen. Kasian yah jadi anak-anak. Menurutku siiih.. yang salah ya ibunya juga ya. Kenapa dia ga cari info tentang ujian, kapan jadwalnya. Kan bisa nanya ke sekolah, wong sekolahnya deket banget. Apa iya sibuk banget jaga warung sampe ga inget agenda sekolah. Kadang saya ikutan geregetan juga sih kalo ada ortu (minimal ibunya deh) ga tau di sekolah si anak ngapain aja, belajarnya apa aja, kapan ujiannya.. Maunya terima beres si anak rapotnya hitam semua. Ngapain aja sik,, tidur?

Azki sebetulnya lagi musim ujian juga nih. Dari Senin sampe Sabtu besok oral test, doa dan hafalan surat pendek. Saya dikasi jadwal ujian. Minggu depan jadwal tes tulis. Ga tau deh nulis apa, palingan ya huruf latin, huruf hiijaiyah, dan angka. Azki lumayan jago lah kalo urusan menulis, hihihi. Tapi saya ga ambil pusing soal hasil. Azki mau ngafal surat pendek dan doa sehari-hari aja udah bikin saya lega :)

Balik lagi ke masalah ujian. Nostalgia dulu aaah, hehee.. Jaman saya dulu, ujian CAturWUlan (dulu namanya CAWU I, II, III kan ya?)  tuh ga se-thriller dan se-drama sekarang lho. Waktu SD, saya cukup belajar dari soal tahun lalu. yaa emang sih metodenya masih hafalan. Mulai SMP sampe SMA belajarnya ya dari apa yang pernah disampaikan guru. Saya inget tuh waktu SMP, ada guru sejarah, namanya Pak Slamet. Kalo ngasi soal essay, seriiing banget diawalin dengan kata-kata: Jelaskan, Uraikan, Mengapa... pokoknya pertanyaan yang membuat siswa menulis lebih banyak,, hehehee. makin banyak makin gede skornya :D makanya musti punya jiwa analisis yang bagus kalo mau dapet nilai 90 *hampir ga mungkin dapet 100 kalo sama  Pak Slamet* Jaman saya SMP-SMA juga kalo ujian ga pernah diuber-uber sama ortu buat belajar. Palingan yaa.."Faaa..belajar" udah gitu doang. Malah lebih rajin nyuruh makan, kayanya mah :D Mungkin karena saya type yang udah jalan sdiri tanpa disuruh, misalnya kalo saya rasa saya blm banyak menghafal, ya udah begadang aja ngafalin biologi, hahahaa Sebel banget sama Biologi.

Menjelang EBTANAS juga santei aja tuh,, ga kaya jaman sekarang yang sampe ziarah kubur, berdoa di makam pesohor negeri. Issshh ngapaiiiin cobak..ga masuk di logika. seperti kata Agnes Monica,, Ujian ini....kadang-kadang ga pake logika :D

Menjelang UMPTN? malah beli baju ke FO :D yaa kan belajarnya udah dari awal Juni., udah sebulan lhoh belajarnya.

UTS? UAS? naah ini saya rada serius lah belajarnya, waktu itu masih menganggap IPK adalah nyawa, layak diperjuangkan :D

Biasanya yaa, kalo masa ujian, kita selalu punya kompetitor. Tergantung kita ada di klasemen papan mana, papan atas, menengah, ataw papan bawah? Di SD-SMA saya alhamdulillah selalu ada di klasemen papan atas. Persaingan ketat cyiiin.. saya sudah tau saya bersaing dengan siapa, orangnya itu-itu aja, termasuk sahabat dekat saya. Paling seneng kalo salah satu kompetitor tepar karena kebanyakan begadang :D
Waktu kuliah,, ya masih lah punya kompetitor. Everybody's was a rival :D kalo urusan studio, udah deh nyerah, sudah pasti masuk klasemen papan menengah menjurus bawah :D syukurlah masih bertahan di area nonstudio. paling gondok kalow kompetitor ngakunya ga bakalan begadang taunya semua gambarnya slese. atau paling mangkel kalo tengah malem si kompetitor belajar sendiri kaga pake ngebangunin. Ouch..jadi begitu yak caranya. Hmmm dari sini saya belajar bahwa rival terberat adalah ego masing-masing. Pilih mana, mau tidur semalaman apa begadang ngerjain gambar? Mau tidur apa masak/baca buku yang bermanfaat? *lhoh larinya kok ke sinih* mustinya kita ga ambil pusing kompetitor mau polah kaya apa, yang jelas kita tetep fokus kerja. ya ngga sih? Siiiiih....

Sekian dan terimaicih. ^___^



4 comments:

Susi Susindra said...

adoh, mbaaakkk.... jadi ingat tanggal satu kemarin. Dapet kejutan zuper juga. Bayangin saja, setahuku UAS selalu mulai hari Senin.... ternyata hari Sabtu dan baru tahu 30 menit sebelum Destin sekolah. Omegot... panik dan sewot yang harus ditahan karena ga pengen anak ketakutan.
kalo tesnya Science atau matematika, bisa agak lega. tesnya bahasa Arab dan AL Tarbiyah (Agama Islam) ..... paniknya mbaaaak.... gelo banget deh hari Jumatnya Destin hanya kusuruh ngisi Lks matematika dan B Indo.
Curco gapapa ya mbak.. biar legaaaa....

Lidya - Mama Cal-Vin said...

kalau ulangan harisan sudah mulai dari senin, tapi ulangan akhir semester pascal baru mulai senin ini tgl 10

Bunda Kanaya said...

paling sutris yak klo anak mo ujian, hehehe... belom ngerasain tapi udah kebayang ortu pasti ikut deg degan... salam kenal ya...

mommy-azki said...

@mbak Susindra:bwahahaaa.. ada yg lebih parah. tapii kalo udah persiapan ngerjain LKS ya udah siap lahir batin dong ya. Eh ada bahasa arab? waah bagus tuh buat anak2 :)

@Lidya: semoga sukses yaaa ujiannya

@Bunda Kanaya: salam kenal juga yaa. Ya saya juga prihatin liat tetangga :D