Tuesday, September 4, 2012

Solo 1433 H - Makan Mlulu, Jajan Terus!!


Makanan apa yang dikangenin kalo lagi kepengen ke Solo? kalo suami, pasti bisa termewek-mewek keingetan sama Serabi Notosuman. Perasaan biasa aja dewh, huehehee.. kalo saya paling kangen sama tahu kupat Mas Pri. Trus sate kambing muda. trus soto trisakti. trus sego liwet. trus martabak di sebrang Harjo Bestik loh kok banyak? hehee... salahe dewe :D  ohya kami sempat nyobain sate buntel yang konon enak sekali di deket pasar kembang. Sate buntel ini terbuat dari daging kambing cacah, dibentuk gumpalan, trus dibakar. Yummm!! Satu yang saya suka tentang sate kambing di Solo adalah, kuahnya tu  pake kecap, bukan pake saus kacang gitu. 

Blum lagi kalo kepengen beli baju batik. Rumah mama saya ada di wilayah Kampung Batik Kauman, makanya strategis banget kalo mau jalan2 pagi window shopping ke toko batik. Satu toko batik terkenal di sini adalah Gunawan Setiawan. Toko ini konon kabarnya punya cabang di daerah Kemang,, entah masih ada atau tidak, saya ga tau. Suami nyempetin beli kaos batik dan kemeja batik, dan saat saya lihat struknya, alamaak....eh buat warga Jakarta mah murah,, malah biasanya mborong banyak... tapi kan eike warga Tangerang, hihihi. Ah itu belum seberapa dibanding paman suami saya yang saat ke Solo, beli satu kemeja sutra asli cap Danar Hadi dan sukses jadi cerita legendaris dari masa ke masa, ahahahaa..ya eyyalaah,,,wong harga satu kemeja itu bisa dipake beli 12 kemeja saya..


Saya nyempetin pergi ke Pusat Grosir Solo dan Beteng. Dua tempat yang bersebelahan ini menjual baju2 batik dan kain batik dengan harga terjangkau oleh kantong saya. Eh kalo kain mah belinya di Beteng, bukan di PGS yang bisa lebih mahal Rp 5.000 per meternya, hihihi *ebuset goceng doang dibelain* 


Kalo urusan baju anak-anak, saya tinggal gowes sepeda dan dalam waktu 3 menit udah nyampe di toko grosir baju bayi-anak. Gileee.. cepet banget kan yaa :) cocoknya emang saya kulakan aja ini.. oiya,, gowes lagi 2 menit, nyampe di toko grosir asesoris jilbab. wah parah ini.. bisa2 ada sad ending di buku kami,, buku rekening  :D 


Kalo urusan makan gratis yaa dateng aja ke rumah Bulik saya, hihihi... kalo datengnya jam 9-an gitu trus bertahan ga pulang ampe jam 11, pasti jam 12 udah disuruh makan, huehehe.. *ponakan ra sopan* etapi karena bulik saya ini kemaren ultah *ultahnya barengan ma Azki*, maka saya kadoin aja, Macaroni saus Bolognese. yaaa...memang ga selera nusantara, tapi mo gimana lagi, wong saya pede-nya kalo bikin itu..hihihi


Ohya ada rejeki nomplok,,dibeliin apa yaaak? pikir punya pikir,, marilah kita membeli High Chair untuk Hiro. Hiro kalo makan, baru 7 menit duduk udah merayap kemana-mana. Saya jadi takut diteror utinya bocah-bocah karena lantai kotor, hihihi.. yawdahlah nyari baby shop yang njual high chair yang mudah dilipat. Awalnya pengen yg portable. tapi setelah melihat cara ngerangkainya, ternyata ribet banget. Saya tuh pengennya yang sekali jepret bisa kebuka/ketutup. Eeeh..ada dong,, langsung bungkus setelah berhasil ngerjain SPGnya bongkar pasang 1 high chair dan 1 portable high chair lainnya, huehehehe.. *udah gitu ga ngasi tip*  Ayahnya Hiro pun bertanya, ntar mbawanya pulang, gimana? Ya diangkat dong Yaaah, mosok dilempar -___-" maksud eike,, kan di stasiun ada portir gitu lhoh,,,


Nah, mborong apa lagi yang murah? tak lain dan tak bukan adalah oleh-oleh buat sodara dan tetangga di Betawi. Belinya di Toko Pak Mesran, daerah Kalilarangan, Singosaren. Sebetulnya ada lagi toko oleh2 yang ga kalah lengkap di daerah Jongke, dekat Kampung Batik Laweyan, namanya Toko Elangga Jaya. Tapi ya jauh aja kalo ke sono. Bakpia buat karyawan-ncing-nenek-ncang, bandeng presto bumbu bacem buat emak, dodol,  wingko, baju batik buat Baba, roti semir.. eh 10 buah roti semir ini mah saya yang makan sendirian,, soalnya dalam rangka masih bisulan, saya ga nafsu makan nasi *padahal ga ada hubungannya*.  Tentang oleh-oleh ini saya ada crita menyebalkan. tersebutlah satu oknum sodara, yang sejak saya masih belum berangkat ke Solo udah nodong2 minta oleh-oleh. dan minta dikirim ke rumahnya nun jauh di Tangsel. Ahahahaa... NO -__-" situ kebiasaan deh,, dikasi gratisan macaroni schotel full keju, masih aja minta gratisan oleh-oleh. belum lagi urusan kue lebaran yang hampir aja aku kena mark-up harga. nyeh. kapok berbisnis dengan orang semacam itu.


Saya kelupaan beli ayam bakar-goreng Abror di daerah Kalilarangan. Menurut saya, ayam ini jauuuh lebih enak daripada ayam merk lokal yang di-franchise-kan seharga ratusan juta itu. Sayang sekali si Abror ini ga mau mem-franchise merknya. buka cabang pu tak mau dia. apa daya, klo kangen harus mudik..


Pasar Klewer? Oh ya sempat dong,, pas mau mbeliin Azki mukena di kios sepupu saya yang ternyata masih tutup. Meh... masih enak2 liburan dia :D akhirnya ya saya dan Azki, berdua saja, jalan2 muterin Pasar Klewer



Suatu pagi yang terlalu cerah *panas, maksudnyah*, saya main2 ke Pasar Gede. Kaya gini nih fasade-nya kalo diliat dari arah depan.




www.pulaubatik.com

Seumur-umur ga pernah masuk sini, jadi ya marilah masuk demi membeli buah yang konon kabarnya murah meriah. Karena suami memang penggemar buah, jadi memang musti cari tempat jualan yang nyediain buah segar, murah, dan dekat dari rumah. Dan yak benar sekali,, sekilo jeruk lokal yang gede itu dihargai Rp 11.000. Suami langsung kalap, pengen ngeborong 2 kilo lgsg. Walah ya mencr*t lah kalo 2 kg dimakan kamii berdua, soalnya orang rumah ga ada yg suka makan buah. Akhirnya beli 1.5 kilo aja plus sekotak kecil stroberi segar yang harganya cuma Rp 3.000. seingat saya, dengan ukuran yang sama, stroberi sejenis di mall area Jakarta-Tangerang harganya bisa Rp 12.000. Huaaaa... jadi pengen mborong trus di-lhep langsung. Ah ya ampuun.... murah-murah nian ini buah.. kalo suami ditinggal di sini pasti bisa survive kali ya,, tanpa nasi-lauk pauk :D


Hayo ke mana lagi? Ke... alun-alun utara. Ini lokasinya ada di deket Keraton *yaeyyalaaah, namanya juga alun-alun*. Di sini lagi ada pasar malem plus wahana bermain anak-anak.  Ada pertunjukan lumba-lumba, pasar malam, kereta odong2, komidi putar,, khas pasar malam deh. 



Hoooshhh...capek ngider toko mlulu.. uang emang cepet keluar daripada cepet masuk, hihihi. 

Wahai Solo,, sampai ketemu tahun depan yak,, semoga tahun depan isi dompet kami jauh lebih tebal dari yang sekarang, biar bisa ngider lebih jauh lagi,, masih ada utang hawa nafsu naik bis Werkudara dan kereta api Batara Kresna, jalan-jalan di pasar malam Ngarsopuro liat2 barang antik, lesehan makan sego liwet malem2 di daerah Keprabon. Semoga kesampaian yaa ^___^


2 comments: