Sunday, June 3, 2012

Pasar Modern atau Ga Modern?


Buat ibu-ibu yang pengen ngirit, masak sendiri pasti jauh lebih hemat daripada beli di resto, 'n kemungkinan besar insya Allah halal, kalo kata suami. *jadi susah wisata kuliner :D*

Masalahnya *halah, kok dianggap masalah sih* belanja bahan mentahnya dimana?
Kalo saya, tergantung apa yang mau dibeli.

Di deket rumah ada lapak penjual sayur. Kalo lagi butuh bahan2 yang biasa aja buat sayur bening/sop dan tahu-tempe, saya beli di situ. harganya? murah sangat,,kadang dengan bekal 10 ribu, saya bisa bikin 2 menu.

Jauh dikit naik motor, ada pasar bersih. Lokasinya di daerah perumahan Duta Garden. Di sini saya biasanya beli ayam-daging-cumi-udang-ikan. Sumber protein hewani ini *ayam dan sapi* harganya kadang saingan sama hipermarket. Jadi kalo lagi ada promo di hipermarket, ya saya ga jadi beli di pasar :D. untuk seafood, selalu lebih murah di pasar ini. Tofu-sosis-nugget juga lebih murah di sini.
Selain itu juga pasar tempat saya beli sayur2 yang 'aneh2' kalo lagi pengen masak di luar kebiasaan, atau pengen nyoba resep baru. Beli bahan2 buat bikin cake juga sebagian besar beli di sini *kalo belum ketahuan lebih mahal drpd harga di TBK/hipermarket, hehehee*. Bumbu2 masak botolan dan bahan mentah kalengan juga saya beli di sini.

Kalo lagi telat mikir, misalnya baru kepikiran masak setelah jam 9 pagi, saya nungguin aja tukang sayur lewat naik motornya. sayuran yg dia jual sama2 masih segar juga, dan sering dapet diskon *soalnya si tukang sayur ini markir motor di halaman saya, jadi awas aja kalo ga ngasi diskon :D*.  Di sini saya sering order ati sapi untuk dibawakan esok hari, dan saya akan menerima ati sapi yang masih segerrrr, merah, dan kalo ditekan2 masih keluar darahnya.

Yang paling menyenangkan adalah belanja di hipermarket, bisa ngadem soalnya :D efek sampingnya adalah, suka beli2 di luar jalur. misalnya tiba2 Azki minta pajak berupa cemilan ini-itu, pdhl sudah ada cake dan puding di rumah -____-". Kadang di hipermarket suka ada promo gila-gilaan *lebay*. kaya pas menjelang lebaran tahun lalu,,masa daging sapi dijual 60ribuan/kg? ya langsung embat laah :D trus tiba2 ada spoiler: "yakin itu bukan sapi glonggong?" atau kalo saya bilang, kok harga ayamnya lebih murah dari kemarin ya Say? jawabnya enteng banget gitu: Ya iyya lah, itu kan ayam yang kemarin kamu lihat, dijual lagi hari ini, pantes dong turun harga. Erggggghhh...ilfil. ga jadi beli ayam di hipermarket. spoiler menyebalkan.
oh ya, tau-tau juga suka ada harga diskon untuk telur. Kalo lagi ga diskon ya saya beli telur di agen sembako depan rumah. atau tiba-tiba ada diskon bawang bombay :D  *nyehehehe..postingan apaaa ini, kaya iklan aja*

tempat di mana saya hampir ga pernah datengin buat belanja adalah pasar tradisional Kebon Besar. Maless, soalnya lapak2nya tepat banget di pinggir jalan. Rebutan jalan  sama motor, mobil, bahkan truk kontainer rokok yang segede dosa itu. kalo saya naik motor, ribet parkirnya. bisa2 tanpa sadar saya udah pergi jauh ninggalin motor. kan serem kalo ilang, mana yang nyicilin mertua pulak :D ntar lah kalo si lapak ini udah ditertibkan dan masuk ke bangunan pasar bersih yang lagi dibangun, saya maulah belanja di Kebon Besar.

Jadi intinya buat saya, belanja isi kulkas-dapur selain nyari murah, juga perlu kenyamanan. lantai ga becek, pencahayaan yang terang, aman buat parkir, aman kalo bawa anak, kalo bisa ga cuma sayur-daging aja yang dijual tapi juga buah, produk dairy, sampai plastik2 kemasan kaya yg dijual di pasar bersih Duta Garden. dan sukur2 bisa nawar :D

4 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

kalau aku seringnya belanja dipasar kaget dekat rumah, tanpa harus turun dari motor hehehe. maaf ya baru bisa BW lagi. nanti aku baca postingan sebelum2nya sekalian ngerapel :)

BunDit said...

Saya seminggu sekali belanja di pasar tradisional> Kayaknya puas banget kalau belanja di pasar tradisional, lengkap. Kalau soal murah, sptnya lebih murah dr hypermart. Tapi kalau belanja itu saya gak pernah nawar deh. Soalnya misal beli bawang brambang m @ seperempat kilo, nah kan sudah ada hrg standardnya. Trus kalau beli cabe nibakke "beli rawit 2 rb..." gitu. Kadang aja nawarnya...misal pete 3rb, sy tawar 5rb 2 keris heheheheh. Tapi saya demen sih ke pasar, tapi gak begitu demen masaknya. Ya bagi tugas sama teteh hahahaha

ke2nai said...

dulu sy suka belanja di tukang sayur yg lewat.. Sayangnya dia jualannya kadang2 aja.. Untungnya skrg ada pasar modern dkt bgt sama rumah, jd hampir tiap hari kesana.. Kl pasar tradisional sy suka males :)

mommy-azki said...

@Lidya: lama2 mama CalVin belanja sayurnya pake sistem delivery ke rumah :D

@Bundit: untung ada yg masakin ya bund,,enaknya kalo si mbak bisa masak :)

@ke2nai: hihihi,,mirip kaya saya, males ke pastrad :D