Saturday, June 23, 2012

Dokter Bukan Yaaa..

Praktik dokter umum di kampung saya ini relatif rame. sepanjang jalan utama sepanjang 2 km ini, paling tidak ada 5 praktik dokter umum. Walopun begitu, selama tinggal di sini, 3.5 tahun, saya cuma 3-4 kali datang berobat. itu juga karena darurat,, sesak napas.

Di sini, pengunjung dokter umum adalah orang dewasa dan anak-anak, biasanya usia TK ke atas. Usia di bawah itu, kalo sakit dikit larinya ke bidan, atau ke dukun bayi.

Saya termasuk jarang berobat. demam-batuk-pilek, semua pake obat warung dan tidur seharian. Ibu mertua saya malah ga pernah minum obat warung, blio slalu minum obat herbal. mungkin blio lupa  kapan terakhir kali ke dokter, hehee.. Suami dan bapak mertua, suka ke dokter. bersin2-demam, berasanya harus nebus resep dulu biar sembuh. Padahal dokter langganannya suka ngobral obat tuh di resep. Saya pernah pas sesak napas, ke dokter langganan tsb. Mustinya kan dikasi obat sesak ya,, nyatanya dikasi obat maag, obat muntah, antibiotik, demam, batuk, pilek.... saking bingungnya -karena kebanyakan- akhirnya malah ga saya minum itu obat, hehee. buang2 duit yah,, mustinya saya lebih berani lagi nolak obat2an sebanyak itu, karena saya yakin haqqul yakin ga punya sakit maag.

Untuk anak-anak..saya upayakan banget home treatment selama tanda-tandanya masih dalam kategori aman. kaya pas Hiro batuk sampai 2-3 minggu, beberapa bulan lalu. Karena masih ASIX, jadi yaa saya yg nglembur makan yg lebih banyak, plus jadi rajin bersih2 kamar, hehee.. Azki 2 minggu lalu sempat kena flu perut. *kayanya sih*. soalnya bbrp hari sebelumnya sempet jajan2 yg ga bener gitu. tapi yaa,,membaca tanda-tanda dan melihat ini anak baik2 saja, akhirnya saya kasih lacto-b saja di makanannya. Soalnya anak ini susah banget minum obat. makanya saya males klo harus berobat ke dokter cuman karena kena flu perut. kalo lacto-b kan bisa dicampur ke nasi. Tapiii..kalopun misalnya harus ke dokter, ya saya pasti pilih ke dokter anak, bukan dokter anak, apalagi dukun bayi untuk di'sembur'.

Untuk urusan dokter umum, ada cerita lucu. Huahahaaa.... eh upss, belum mulai yak?

Jadi suatu malam suami datang dari dokter umum di deket rumah, tempat saya pernah pernah periksa pas kena sesak napas pertama kali. Dia nanya ke saya,,

- eh menurutmu, yang di deket warung Dadang itu, dokter bukan?
* dokter laah,, kan ada tulisan 'dokter' di papan depan ruko (alasan cemen)

- bukan Say..wong dia ga pake jas putih
* lagi dilondri kalik, di bleaching. tau sendiri warna putih cepet kotor.


- masa ga punya cadangan.
(pembicaraan makin ngaco)


- tadi aku tanya bang  Dadang, bukan dokter kok katanya.
* trus apa dong?

- perawat. lagi ngambil S1 sih, katanya. tadi aku nanya ke ibu itu.
* lha trus kok brani pasang papan dokter?

- dokter KW kali
* pemain pengganti, pemain utamanya cedera.
(nah makin ngaco. beginilah kalo kelamaan ngobrol nggosip ga jelas)

* oh pantes sembari nunggu pasien, dia suka nyambi2 nyapu-ngepel gitu di teras. kan kalo dokter beneran ga segitunya deh. (analisis dangkal)

kata suami, tempat praktik temennya di daerah Pegadungan sono, suka beberapa kali didatangi polisi. entah buat apa, mungkin buat memastikan itu beneran dokter/bukan yang praktik.

Wah padahal pas hamil Hiro, saya berobat ke sini. dikasi obat, perut diteken2 buat dia ngecek posisi bayi. huaaaaa... untung ga knapa2. kalo gitu jangan berobat ke 'dokter'' itu lagi deh,, bisi malpraktik, hiihihii :D


3 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

wah ngeridong kalau dokternya KW hehehe

Herien Kriestia said...

wah kl emang perawat knp berani pasang papan 'praktek dokter' ya?? anehh juga ya... untung dede hiro ga knp2 ya mom :)

mommy-azki said...

@Mama Calvin: musti cari yang super-KW atau yg Ori, hihihi

@Herien: karena di sini masyarakatnya rata2 berpendidikan rendah, dan malas mengakses informasi. jadi liat plang dokter bisa langsung percaya, tanpa cross-check terlebih dahulu dengan pihak lain.