Friday, February 17, 2012

Bontang

Bontang itu nama kota. tenaaang, udah kliatan di google map kok, hihihi *kesannya yg udik banget tu kota*

Pertengahan tahun lalu kan suami pergi ke sono tuh. perginya lumajen lama, 2 bulan kali yak. Di sana ketemu beberapa temen saya. Sengaja saya kasi nama temen2 SMAbuat kenalan biar dia di sana ga mati gaya, hehehee.. Di Bontang bercokol-lah temen dekat saya dulu di kelas 2 SMA. namanya Sisca. Melihat suami saya datang ke Bontang, maka timbullah secercah harapan baginya bahwa saya akan menyusul ke Bontang juga. hehehe.. masa' siy saya mau pindah ke sono?

Nih ya, kenapa saya berminat pindah ke sana:
- ga ada macetnyah. misalnya nih ayah saya di sana, jam masuk kerja jam 7.00. dari rumah berangkat jam 6.45. jarak rumah-kantor kira2 6 km. kalo jam lstirahat siang, karyawan/wati hampir semuanyah pulang ke rumah. ayah saya malah bisa tidur barang 10-15 menit.

- pengajiannya bagus-bagusss.. seminar2 parenting dan agama juga mantab, ga jauh beda sama di Bandung ato Jakarta. eh tapi seminar PESAT belum ada, hehee. BTW suami saya sampe bengong gt,, ga nyangka. ya eyyalaah bagus, wong difasilitasi perusahaan.

- nyari daycare juga gampang. *katanya sih*

Nah trus kok masih nongkrong di Tangerang aja Mpok?
- Bontang, living cost mahaall... bahkan suami, makan siang di kantor aja (daerah Jln Sudirman-Thamrin) ga semahal di sono. bisa dibilang, living cost Bontang 2x-nya Jakarta. kira-kira... amannya... etapi ada yg ga segitu, hidup juga kok.. yah tergantung life style jugak kalii..

- Ga ada hypermarket, hehee. Gramedia? kayanya musti ke Samarinda dulu deh. kaya saya dulu,,kalo mau beli buku bacaan, ngibrit dulu ke Samarinda. 2 jam dari rumah. padahal yg dibeli cuma Agatha Christie sebiji. atau kaset Limp Bizkit / Ricky Martin *haiyyyaaa.. ketauan seleranyah*

- Perlu ketabahan yang luar biasa kalo mo mudik ke jawa atau menuju ke Bontang-nyah. Untuk menuju Bontang, orang harus ke Balikpapan dulu. trus lanjut perjalanan darat sekitar 5-6 jam by travel dari Bandara Sepinggan. Pesawat kecil menuju Bontang memang ada, tapi itu khusus karyawan/wati perusahaan dan kluarganya. atau ada akses khusus lain mungkin untuk non-kary? bisa, nyatut nama kary. hihihi... klo ketauan taruhannya nama baikmu akan tersiar ke seluruh kota, hehehe..*lebay tapi bener*

- di kotanya, ga ada angkot! apalagi kopaja. eh ada ga ngga sih angkot? terakhir lihat sih ga ada, kata adek yg barusan dari sana juga ga ada. otomatis harus punya kendaraan sendiri. sepeda motor atau mobil. atau yg lainnya yg bermotor. sepeda gowes? situ mau jadi atlet downhill? hehehe.. waktu saya masih sekolah, ke sekolahnya naik bis sekolah. setelah bertahun2 sebelumnya dimanja dengan antar jemput pribadi. etapi setelah lepas dari antar jemput pribadi itu, muncullah sisi liar saya *duuuh bahasanya*. maksudnya saya jadi suka main di rumah temen, aplg jaman menjelang kelulusan SMA. pulang menjelang magrib dan mama berubah jadi hantu goosebump gitu. angker bok tatapan matanya :D yaa saya kan habis bermain tennis di lapangan..jadi lama karena ngantri disingkirin bapak2 karyawan. eh kadang pamitnya pergi tennis tapi nyatanya nongkrong di lapangan voli :D ah bandel dikit :p

Yaah begitulah, kayanya memang belum ada rencana ke Bontang. *bikin Sisca patah hati*


2 comments:

Lidya - Mama Pascal said...

aku masih betah disini bun , OOT banget ya komenku hehehe

Anindhita Rosniasari said...

- nyari daycare juga gampang. *katanya sih*

minta info dong mom... dmn ada baby daycare yg bagus di Bontang?
bisa buat baby usia 2 bulan?