Monday, April 27, 2009

Gilee..

Ternyata aku baru nyadarr..(jd selama ini?? insane gituh? hehe) kalo dalam membangun rumah itu,

Komponen penyedot keuangan adalah struktur (terlebih lagi kalo rumahnya mau diproyeksikan tingkat 2 atau 3). Struktur ini include pembesian, pengecoran, dan sistem atap. Setelah struktur ada opening (kusen dan daun opening). ga peduli milih bahan kayu atau alumunium, bahkan UPVC atau kaca temper. Kalo yg uangnya nyisa, biasanya kaca temper dipake buat atap carport. Kalo aku sih maunya jadi lantai aja, biar puas,,heheh..

Komponen yang bikin gelap mata adalah finishing alias arsitektural. Dijamin bener2 gelap deh..lha abis gimana lagi..sekarang ini trend material sudah suangatt berkembang. dari finishing lantai, dinding, plafon, sampe saniter. Udah kaya fashion. Contohnya penutup lantai. mau yang gimana? keramik? homogenous tile? parket? ada semuah! Padahal dlm tahapan konstruksi itu, pekerjaan arsitektural tuh ada di posisi paling buncit. Pertama, pekerjaan struktural. Kedua, pekerjaan mekanikal elektrikal. Terakhir ya..arsitektural atau finishing. Saniter masuk mana? kalo bloknya kaya wastafel, kloset, sink, dan bath tub itu bisa dipasang duluan. fitting menyusul. tujuannya biar ga rusak. takutnya ntar malah rusak pas pengerjaan, repot kan?

By the way, kok info ini nyasar ke blog sini sih? yaa...gapapa. sapa tau ada ibu-ibu blogger yg lagi mau mbangun, hihi...skalian kasi info gituh..

ps: info ini adalah tips Construction for Dummies. jadi yang dah pinter, diminta sharingnya :)

4 comments:

alumongga said...

Wah, mbak Syarifa ini Arsitek atau apa ya? Aku sih pengin renov rumah, tapi bukan sekarang2 sih hehehe. Nanti kalau duitnya sudah cukup. Oh ya mbak, kalau jasa Arsitek buat design dan gambarin renov rumah yang kita mau itu, range harganya berapa ya?

mommy-azki said...

Saya? Dibilang Arsitek..ga punya lisensi. Dibilang bukan Arsitek..tapi ijazahnya bilang begitu mbak, xixixi.

Macem-macem mbak harganya. yang pernah saya denger 50rb/ meter persegi. tapi ada jg yg banting harga sampai 20rb/ meter. kalo saya sih lbh cenderung ambil yang 50rb. biasanya yg jual mahal desainnya suka ga kodian. segala aspirasi owner ditampung deh..

tapi belum kelar bayarnya kalo mau dibuatkan image 3D-nya. ini mahal mbak, per gambar bisa 5000rb. tergantung halus-ngganya render (render tuh apa ya bhs gampangnya...)pokoknya makin rumit 3D-nya yaa..makin mahal harganya.

mau renov?hayuuk..sama saya :)
-mode promosi-

alumongga said...

Maksudnya gambar 3D 5000rb = 5 jeti?.Mahal juge ye hehehe. Kalau rumah ibu di Jogja pernah minta digambarin design nya, waktu itu cuma 300rb tuh mbak, 2D sih, dan itu th 2003 :D .Cuma gambar 3D itu apakah wajib? lha rumah cuma sauplik gitu kayaknya gak perlu gambar 3D deh hehehe.

Baru nanya2 dulu lah mbak. Realisasinya belum tahu kapan :D

mommy-azki said...

Basis itungan fee desain ga cuma itu mbak Ririn. ada juga yang basisnya prosentase nilai proyek dan lingkup kerja.Kan ada jg arsitek yg lingkup kerjanya sisan ngawasin proyeknya. atau jg sisan dadi pemborong. atau pure ngrancang thok. dan akhirnyaaa...harga final tergantung nego2 owner dg arsitek.

oya bukan 5000rb, tp 500rb per gbr 3D. ga wajib kok mbak, suka2 aja. ini kerjaan kan nyita waktu dan tenaga si kompie juga, so itu jg yg bikin mahal.