Saturday, January 31, 2009

Labelling

Panggilan kepada anak biasanya didasarkan pada apa yang ada pada diri anak itu. Misalnya dipanggil Cantik karena emang cantik. Si Ndut karena emang badannya berisi. Atau dimaksudkan untuk memuji, misalnya Si Pinter agar anaknya pinter beneran. Tapi gimana kalo dipanggil dengan sebutan yang belum kejadian pada si anak?

Yang terjadi padaku dan di lingkungan tetangga sini memang demikian. Sore-sore kan jadwalnya nonggo (kalo kansnya ada). Nah Azki kuajak maen ke depan rumah, biar melihat dunia..melihat anak-anak yang lebih tua. Ada Ayu, Ais, Zahra, Dinda, Baba,,,ehh Baba kan yang nggendong Azki, don’t count him in dong, hehehe. Mungkin sudah kebiasaan, rekan-rekan ibu ini setiap kali anaknya berteriak girang, pecicilan sana-sini, akan mengatakan, Ini nih, si Ais nakal, si Ayu berisik, bla-bla-bla. Padahal belum tentu begitu kan yaa..Belum tentu Ais nakal, atau Ayu berisik. Mereka cuma bereksplorasi di alam, macam Si Dora itu lah. Tetapi kenapa ibunya sendiri memanggilnya begitu.
Ada lagi..anak kecil menari dan menyanyi di depan Azki, dibilang gila. Padahal dia bermaksud menghibur Azki, dan Azki juga tertawa kok. Azki juga pernah dibilang nakal padahal dia mah cuma tertawa kegirangan. Kasian kan...memang anak itu ngga tau arti gila, nakal, berisik.

Seharusnya orang tua lah yang memberikan panggilan sayang yang benar. Ini bukan dalam rangka membangga-banggakan anak sendiri (takut sombong), tapi membesarkan hati si anak. Agar si anaknya jadi PD dengan apa yang diperbuat. Kalo salah ya ortunya ngebenerin. Emang kesannya gampang ya kalo ditulis doang gini.. Padahal aslinya mah..lidah ga mungkin ga keseleo.

1 comment:

okta_oki said...

aku kadang juga suka keceplosan lel kalo misalnya azka mukul-mukulin aku, pasti tak bilang azka nakal neh....langsung aja diralat....heheheh....habisnya sakit euy kena pukulannya