Sunday, April 8, 2012

[review] Tupperware

Mau review produk aah... review ini dilakukan dengan ikhlas karena ga dibayar, hehee..

Kali ini produknya Tupperware. Pada tau lah yaa sama produk container ini,, sekarang sudah merambah bikin wajan dan sauce pan dengan harga yg na'udzubillah mahal, huehehe.. Eh ga boleh bilang "barang ini mahal, itu mahal". Mustinya: "hari ini belum kebeli, tapi 6 bulan lagi Insya Allah kebeli dah". Hehehee.. ini ajarannya sopo seh,,motivator ternama gitu kok yg ngomong. Ada benernya jugak sih,, biar kita ga melulu merasa ga mampu beli barang yg dikata "mahal" tadi :D

Dah ah balik lagi ke topik awal. Saya kenalan sama Tupperware sebenarnya sejak SMA. waktu itu mama suka beli di temen arisannya. Jaman dulu Tuppy diperdagangkan masih secara offline gitu, musti join komunitas ibuk-ibuk yang sibuk arisan sambil jualan ini-itu, termasuk si Tuppy. Uniknya adalah.. beli Tuppy-nya boleh nyicil. Jaman sekarang mana boleh yaah, aplg kalo belinya online. yang ada juga dapetnya nyicil, misalnya tutupnya dulu yg dateng, ehehee.. Walopun mama sering belanja Tuppy, tapi keknya ga da yang ngalahin koleksi Tuppy sang ibu manajer deh: dapurnya semuaaaanya Tuppy. Kontainer lama udah dia kiloin kali yak :D Kadang saya protes ke mama, ngapaiiin coba menuh2in isi lemari dapur dengan Tuppy. Kan ada merk lain tuh di toko yang memang kualitasnya bagus. Sama halnya dengan ayah saya yg kayanya nyantei aja beli termos rumah dan termos bekal berinisial merk Zj. Ternyata merk Zj ini sudah bueken *baca: beken* dari jaman dahulu kala, pdhl saya taunya sejak punya anak. Yaaah namanya juga orang tua, lebih berpengalaman dalam hal milih barang yg punya kualitas.

Singkat kata, saya akhirnya membuktikan kesaktian sang Tuppy ini. Waktu saya kuliah, mama menghibahkan setengah set Tuppy seri Modular Mates *sisanya blio simpen* *ga rela, hihihi*
dan beberapa koleksi lain buat ngisi kamar kosan saya. itu yaaa sekitar tahun 2004. atau 2003? yah pokoknya sudah sekitar 8 tahun lah yaa.. Kesaktiannya adalah, barusan salah satu koleksi Tuppy warisan itu rusak tutupnya. Pecah karena dijatuhin Azki dari meja dapur. Akhirnya lari deh saya ke agen Tuppy di deket rumah, nanyain stok tutupnya. Ohya tahun lalu saya beli tutup Modular Mates size 18x18 cm buat mama saya. bisa lhoh beli tutupnya doang, walopun itu dari koleksi abad lalu *lebay* Jadi gimana tadi critanya? ohya, stok tutup ya. Kata si agen Tuppy, tutup model gitu udah ga ada stoknya. solusinya, wadahnya dibawa aja buat diestimasi nilainya, trus dituker tambah dengan produk lain. Naah.. enak kan yaa. Saya baru tau kalo after sales service Tuppy bisa sampe secanggih ini. udah gitu saya dapet ganti tutup produk lain secara gratis, karena tutup yg sebelumnya retak di bagian sudutnya. *dari tadi kok belanjanya tutupnya doang sih bu..* iya dweeeh..ntar kalo udah saatnya tiba untuk tukar tambah, saya mau beli continer buat naro krupuk, soalnyah Tuppy ini ampuh banget buat nyimpen krupuk-kripik.. biarpun sering dibuka-tutup, sebulan juga ga mlempem.

Sampai hari ini saya belum pernah beli produk Tuppy dengan kocek sendiri, soalnyah mama masih suka menghibahkan koleksinya sih *alesan, bilang aja ngirit :D* kaya container buat nyimpen snacks gitu.. kalo misalnya saya butuh kontainer baru buat fungsi yang lain yaaa.. beli merk generik di hipermart, buehehehee.. dasar irittt. Lhoh kan yang penting fungsional toh? *manusia pragmatis*

Menurut saya, produk yang bagus itu produk yang kalo bermasalah, tanggapan customer service-nya cepet. Jadi ga cuma gembar-gembor ngiklanin kehebatannya. kan banyak tuh yang model koar2 gitu..


3 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

aku juga penggunA setia tuppi :)

ayu said...

maaf saya perlu bgt tutup tuppy condimate (itu lo yg bisa digunain jadi wadah meses, selai)yang satu set itu 3 wadah. gimana ya, pgn beli ni

mommy-azki said...

Hai Ayu,, bisa hubungi distributor Tupperware terdekat di kotamu ya :)
Aku bukan penjual Tupperware soalnya.