Saturday, January 21, 2012

Popok Kain Modern a.k.a Clodi


Satu inovasi terpenting di milenium ini adalah cloth diaper (clodi). Setelah puluhan tahun mengotori Bumi, popok sekali pakai alias disposable diaper menemukan lawan tangguh.

Masa2 Azki dulu, belum santer terdengar wacana ttg clodi ini. Yang ada malah celana plastik, yg fungsinya menahan urine di popok biar ga mbleber *halah, maksudnya nembus kemana2* ke kain lainnya, semisal baju, celana, bedong, bahkan gurita. (eh nembus ke gurita ding :p). Pas Azkimasuk usia toddler, mulailah santer terdengar, beredarnya produk clodi impor. motifnya lucu-lucu ya ternyata,,cuma harganya yg ga lucu. Sempet tertarik pengen order, tapiii... saat melihat ayah tertidur capek habis bekerja, terbersit perasaan yang "masa ayah capek kerja, hasilny cm buat beli popok semahal itu.." berasa jadi istri durhaka :D

Nah, saat Hiro lahir, Alhamdulillah -ga pake yah- sudah banyak clodi lokal diproduksi dan dijual dengan harga terjangkau, matching lah dengan sifat frugal dalam diriku ini :D
Percobaan pertama saya membeli 3 clodi: enphilia original, enphilia crispy, dan pempem!. 2 merk clodi dengan harga termurah. dan untuk lebih frugalnya lagi, saya beli coverny aja, tanpa insert. Rencananya sih insertnya bakal pakai alas ompol semacam AO Renata gitu... lungsuran
dari jaman Azki. Lalu saya berdayakan popok kain bertali yg tipis itu sbg linernya, biar inner
clodi ga cepet kotor kena pup. sangat frugal bukan? (ceritanya mau menunjukkan ke suami bahwa istrinya ini sanggup lahir-batin untuk mengurus keuangan keluarga :D:D)

kolaborasi enphilia, popok kain bertali, dan alas ompol

BTW ternyata kinerja duo clodi-insert AO ini termasuk duet maut,, tahan bok sampe 4 jam..eh 3 jam kalo udah pesing. jdg klo belum pesing ya 5 jam bisa. awal2nya sempet bocor sih,, lalu intropeksi diri, salah di mana ya? macem2,, dari salah ngetatin bagian paha, pinggang, sampai salah memposisikan inner terhadap outer, aplg utk yg pempem!. untunglah intropeksi berhasil dan ga harus trial-error merk baru, terutama saat Hiro sudah ber-BB >4 kgs. jadi dipasangnya gampang, dilihatnya pun serasi, hehehee

Setelah beberapa trial-error 2 merk ini, disimpulkan bahwa... saatnya nambah lagi!! hihihi.. seneng deh pake enphilia dan pempem!. saat yg lain menabur minimal 500rb utk clodi, saya
hanya habis 300rb-an, dapet sekitar 8 clodi lokal Saya selalu menganggap penghematan besar (tapi dengan kualitas yang dapat dipertanggungjawabkan) adalah sebuah achievement. maka dari itu saya langsung nodong suami beli buku :D (ga jadi hemat)

psst...sebetulnya satu alasan untuk frugal di sini adalah, karena saya ngga tau mau diwariskan ke siapa clodi2 ini kalo Hiro sudah lulus toilet training,,karena saya enggan menambah kapasitas produksi lagi setelah kehamilan kedua ini. Kalo ini anak pertama mungkin saya berani untuk sedikit foya2 urusan clodi.




atas: Hiro dengan pempem!
bawah: Hiro dengan enphilia crispy


5 comments:

Lidya - Mama Pascal said...

alvin sampai sekarang asih pakai clodi bun :)

Poopee Whoopee said...

hai mbak, seneng deh baca artikel ini. aku share via twitter & facebook yah. :)

Anonymous said...

Mantap ya bunda. Seneng baca reviewnya

Anonymous said...

Hai mba. Ini belinya dimana ya? Bisa share harganya ga? Aku lokasi di bali dan susah nyari yang begini dan bahkan ga jual.

mommy-azki said...

Hai anonymous, Malu-malu amat ngasi nama :)

sekarang cloth diaper sudah banyak kok yang jual. Coba deh cari onlen shop daerah Surabaya. Saya sih nyari yang di Jakarta.