Thursday, August 20, 2009

Menjadi Klien Baru PLN

Memasang sambungan listrik alias menjadi pelanggan baru PLN ternyata cukup mahal. Selain mahal, banyak ditemukan calo2 penjaring pelanggan yang mengatasnamakan PLN. Memang sekarang PLN tuh ga meng-handle sendiri pekerjaannya. Beberapa job di-subkon-kan, alias diserahkan ke pihak ketiga. Hmm...jangan2 PLN dipegang alumni Teknik Industri, mengingat semboyan Ayah Azki: Kami tidak bisa, tapi kami tahu siapa yang bisa..hehehe...walhasil semua pekerjaan di-subkon-kan. Terus yang bersangkutan ngerjain apa dong ya?


Okey, kembali ke masalah biaya PLN tadi. Nah karna mahal itulah (bahkan yang resmi pun mahal) banyak penduduk yang mencantol listrik seenaknya, narik kabel dari tiang terdekat. ga heran kalo daerah yang penduduknya ga tertib gini sering kebakaran.
Untuk share saja, keluarga kami memasang listrik dengan daya 1300 W. mau sekalian 2200 W tapi gak nduwe duit. dengan daya segitu, rincian biayanya adalah:

1) biaya pemeriksaan instalasi listrik Rp 93.500
2) biaya konsuil Rp 900.000 (sampai sekarang biaya segede ini ga ada kwitansinya)
3) biaya penyambungan Rp 390.000
4) biaya jaminan langganan Rp 131.300
5) biaya pemasangan meteran listrik Rp 50.000
6) biaya pemasangan box meteran listrik Rp 55.000 + Rp 15.000 untuk fee yang masang. Heran, masih juga malak, alasannya sih buat uang bensin. Lhaaahh, suamiku aja uang bensin segitu baru habis 2 hari kok (karna suamiku pembalap, naik motor).

Hmm...besok2 rumah ini harus dipasang signage "awas owner galak". Nyonya rumahnya doang sih, tuan rumahnya sabar :). Akhirnya 'cuma' dikasi Rp 7.000. Sialnya, denger2 box begini tuh ga wajib beli...kalopun beli harganya paling Rp 20.000. >_<"
biaya tsb belum termasuk biaya titik instalasi listrik pada masa konsruksi, dan alat2 listrik macam lampu, MCB Box, dll.

Yaa...semoga bermanfaat bagi teman2 yang mau menyambung daya ke PLN.
Semangat ya PLN,,,,jangan byar-pet mulu ah..ntar kalo byar-pet mulu, saya pindah pake Photovoltaics lhooo...

Kayanya PLN ini butuh kompetitor. Ayo dong, inovator2 muda Indonesia, segera temukan sumber listrik baru (kaya di Denmark sono yang pake kitiran dipasang di laut), biar PLN merasa tersaingi dan memperbaiki kinerjanya :)
(nyuruh mulu, ga ikutan mbikin)

oh ya OOT dikit ah, masa bbrp waktu lalu ada Challenge dari....sopo yo, pejabat negara lah pokoknya. Katanya, dicari, seseorang yang bisa mengubah air laut menjadi air tawar, terkait dengan krisis air bersih di beberapa bagian wilayah Indonesia. Lho, ndak tau tho, proses tsb sudah lama dikerjakan oleh Arab Saudi? besok2 kalo haji survey teknologi juga dong, jangan survey harga di Pasar Seng, hehehe...
Wallahu a'lam.

7 comments:

Marta Dewa said...

ga sempet survey ke arab tuh... he he btw selamat puasa ya..

Motik said...

wih mahal juga yaaaaaaa
thx nih info harganya :)
aku sebenernya juga masih bingung sama aturan PLN deh. katanya kalo nunggak 3 bulan baru dikasih peringatan untuk pemutusan listrik. nah ini kemarin sempet nunggak 1 bulan dan akan dibayar di bulan berikutnya. lagi perjalanan bayar listrik tau2 petugas PLN dateng buat pemutusan listrik dan bawa surat tugas juga. Padahal itu belum akhir bulan, masih tnaggal 20an gitu. sialnya, aku gak jadi bayar listrik hari itu karena offline. Tetep aja kita disalahin padahal baru nunggak 1 bulan dan sebetulnya akan dibayar hari itu sekaligus. jadilah kena denda 100rb supaya gak ada pemutusan. Tapi ada tuh yang lebih dari 3bulan nunggak gak diputus juga (mungkin kasih uang rokok ya hehehe). ahhh aturan yang aneh... gak bisa konsistenn... jadi curhat deh hahaha...
ato mungkin mbak laily tau tentang aturan ini?

mommy-azki said...

@motik: ga ngerti mbak, masalah tunggakan gini. belum pernah nunggak. tapi pernah ngalamin sih di rumah sodara yang didatangi oknum PLN dan dipalak 1 juta rupiah.

Nah mangkanya ntu, oknum2 kaya gini nih kalo dateng ke rumah pelanggan musti difoto kali ya, trus disebarkan ke masyarakat agar waspada, hehehe...

PLN emang katro. kalo kita telat bayar dikiiit aja, sewotnya ampun2. tapi kalo dia ngadain pemadaman bergilir, mau satu kota istighosah juga dia cuek weh...:D

ke2nai said...

blm berurusan sm PLN sih.. krn msh tinggal 'ma ortu.. :D tp byk denger2 aja, katanya ribet ya... setuju mbak.. hrs bikin kompetitor tuh biar PLN gak seenaknya kali yaaaa...

mommy-azki said...

memang urusan birokrasi tuh bikin lieur,,,bikin kantong bolong. hiks...nasib warga indonesia :(

alumongga said...

Walah...namanya berurusan dengan yang berbau pemerintah, suka kesel sendiri. Setuju banget kalau ada kompetitor, PLN pasti langsung kebakaran jenggot. Eh..puasa2 kok malah jadi emosi. Met puasa ya mbaaak :-)

mommy-azki said...

@alumongga: ga marah, hanya curhat, boleh dong yaaa..hehe
Met puasa juga Bundit! semoga full 30 hari yaa (eh atau 29 hari? kan suka ada ormas yang mendek2in durasi ramadhan, hihihi)

tunggu cerita selanjutnya tentang birokrasi yah :)