Wednesday, November 13, 2013

Cerita Azki


Udah lama rasanya ga nggosipin Azki. Bingung juga sih apa yg mau diceritain. Sekolah? Progres skill? Lama-lama Azki ini mirip saya waktu kecil. Bawel di rumah, diem di sekolah. Oh ya? Engga sih :D karena saya dapet bisikan dari ibunya temen Azki,, kalo di kelas Azki ini, kalo ada kesempatan, suka ngatur-ngatur temen. Ini bukan saya banget. Terus suatu hari ibu guru ngasi tau, besok tiap anak harus bawa fotokopi KK, alias Kartu Keluarga. Azki protes, kira2 begini: Bu Tini, Azki anak pertama, ga punya kakak. Gubraakk.. Ini bocah maksudnya polos apa ngelawak sih. Dan suatu hari di gerai ayam potong...
+ ibu, azki beli nugget ya
- kan udah ada di rumah
+ tapi klo yang di rumah itu habis, ibu jadi bolak balik ke toko sini
- gapapa, kan naik motor
+ issshh ibuu,,, nanti bensinnya cepet abisss.
- tapi klo beli nugget, duit ibu yang habis
+ tadi azki liat ada atm, ibu bisa ambil duit di situ

Ooooh why me....?,, ceuk si baloteli mah T__T

Dan di suatu siang yang panasss...
+ Azki mau es kelapa muda ga? (Modus nyuruh anak)
- Enggak, emangnya ibu mau? Kalo ibu mau, beli aja sndiri. Nanti azki minta

Hoaaaasyemmmm... malah saya yg disuruh. Dialog seperti itu nampak ga mungkin kalo terjadi antara saya dan mama saya. Udah disuruh diem kalii :D klo orang Solo, istilahnya 'mangsuli' untuk perilaku selalu menjawab omongan ortu, dan hukumnya "kesalahan besar". Maunya si ortu yaaa,, dialog berhenti sejak jawaban pertama. Ga ada diskusi lanjut. Tapi ada juga lho kenalan saya, dari kecil sama ortunya selalu menjawab, mendebat. Emang sih anaknya pinter,, tapi lama2 jadi kurang ajar juga ke ortu. Hmm... Mungkin kendali dari ortunya kurang tokcer kali ya.

Suatu hari Azki juga nanya tentang hubungan antara duit dengan bekerja. Setelah saya ceramah sedikiit.. saya ajak Azki buat bantuin ngelupasin stiker di amplop saat hari gajian karyawan. Setelah selesai, saya kasi dia amplop kosong, pura-puranya isinya gaji juga,hehehee. Duitnya mah ambil sendiri sana di ayah :D Sebagai permulaan oke juga nih ngerekrut anak sendiri. Siapa tau ntar kalo sudah SD bisa disuruh ngelipetin dan menghitung hasil produksi. Kalo sudah SMP diajarin nyablon ato jadi operator mesin bordir. Atau diajarin buka web buat jualin apaa gitu. Lumayan kan ga usah susah nyari tempat magang, disuruh magang aja ke bapaknya. Bapaknya juga seneng dapet karyawan baru tapi ga usah bayar gaji :D

Emang anak seumuran Azki ini, dan umur2 di bawahnya juga, hihihi,,, pasti doyaaan banget ngoceh. Bahkan adeknya Azki juga,, biarpun masih sangat terbatas,, tapi bibit2 kecerewetan itu sudah ada.
Btw saya ini mau cerita apa sih, nyampah aja nih. Oya, soal sekolah Azki. Azki nih diem2 ababil juga lho,, alias anak balita labil. Satu hari dia bilang ga ada PR itu membosankan,, lain hari dia bilang Azki ga suka PR. Whattt,,, TK ada PR? Yeah,, gitu deh. Ga sesuai dengan khutbahnya Ayah Edy dan Munif Chatib banget kaan, huekekekee. Tapi akhirnya saya ambil keputusan sepihak sih,,, okelah Azki boleh ga bikin PR klo lagi bosen, tapi di rumah dia harus ngaji, jatah hafalan surat pendeknya ditambah. Atauu,, okelah boleh ga sekolah tapi pergi berenang sama saya dan harus nyemplung di kolam dalam. Atauu.. Boleh ga ke sekolah sore tapi di rumah main origami via yutub, atau nonton dvd aja klo saya lagi malas, hehehe. Buat saya,, gapapalah belajar rada berat di sekolah (karena sekolah yg itu lah yg ada di lingkungan saya tinggal), toh mostly kan dia ada di bawah pengawasan saya.

Anyway..Menurut saya,, yang diperlukan setiap anak dlm belajar adalah pengajar yang inspiratif. Bisa orang tua, ato guru di sekolah. Jadi teringat novel Laskar Pelangi dan Negeri 5 Menara. Jadi ga masalah mau sekolahnya negri ato swasta,, asal bukan skolah yg hobi tawuran aja sih, yang penting apresiasi atas hasil kerja anak harus selalu ada.Hmm.. Lagi-lagi saya nglantur ga jelas. Udahan aja ah :D

2 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

anak-anak suka mikir di ATM uang tidak habis2 ya mbak :)

mommy-azki said...

Mbak Lidya: malah anak2 ngiranya ATM tuh ortunya yang punya :D