Monday, March 5, 2012

Pilah Pilih Tempat Kuliah

Ngga kerasa adek saya tahun depan udah mau jadi mahasiswa. Kira2 dia bakal ambil apa ya? ambil psikologi? ambil desain? atau ambil hikmahnya aja? hehee..

Jadi ABG satu ini sukanya nggambar. Beda dari saya yang suka menggambar hal2 berbau spasial, ini bocah sukanya nggambar orang. sesuatu yg ekspresif, dia suka. Makanya dia pengen -kalo di Bandung- masuk FSRDnya ITB. Apa daya ijin tak sampai, akhirnya dia milih DeKomVis di UNS. *udah kaya beneran aja ya milihnya, pdhl masih tahun depan masuknya*

Memang sebetulnya malang tak dapat ditolak. Sebagai anak bungsu kesayangan bapak'e dan ibu'e, sangat susah buat anak ini kuliah di luar Solo. Banyak faktor kenapa ortunya *eh ibunya* ga percaya kalo si bungsu ini bisa mengurus dirinya sendiri kalo harus nge-kos. Beda dengan saya dulu, sampai di Bandung langsung dilempar saja ke asrama. Habis basa basi sama ketua asrama, si ayah langsung cabut lagi ke Bontang. sisanya? all by myself. mau mewek jg percuma, akhirnya tidur aja di kamar. *dasar tukang tidur*

Sebetulnya ortu sadar kalo si adek ini sifatnya jauuuh lebih mellow dari saya. *saya mah garang, bukan mellow* makanya ortu sampai berpikir, untuk jurusan kuliah pun musti dipilihkan karena kesannya si adek ini plintat plintut mutusin mau kuliah di mana. Padahal ngga gitu lhoh. Berdasarkan PDKT saya ke adek, si adek ini minatnya ke desain dan ke masak-memasak. Sang mama menyuruh ambil jurusan psikologi. yah memang mama ini agak2 ga bisa yah PDKT sama si bungsu ini. Jadi apa2 yg ingin blio ketahui dari si bungsu, pasti akan menghubungi saya. Nah, saya akhirnya dilantik jadi jubirnya si adek.

Setelah ngomong kadieu-kaditu jeung si mamah, didapatlah satu informasi penting. harus di-highlight yah. yaitu: ga boleh kuliah di luar Solo. bahkan untuk Jogjes pun ga boleh. Isk.. pdhl Solo-Jogja jaraknya cuma satu jam. kebangeten jg nih si mamah. kan kasian atuh kalo si adek musti 'dikurung' di Solo, apapun jurusannya. ya bagus kalo bisa masuk DKV..kalo ngga, gmn? kawin aja dek!! :D:D *husshh*

Kira-kira adek saya bisa membangkang ga yaa? seperti yg kulakukan dulu? entah kenapa dulu saya punya keberanian membangkang, setelah bertahun2 jadi 'yes kid'. tapi rasanya legaaa banget lhoh waktu itu, saat saya melihat mama saya tidak berdaya menahan kepergian saya ke Bandung *anak psycho* untungnya mama saya bisa ga marah, ga pake ancam2an ini-itu. mungkin melihat anaknya ini cukup 'determinant' *tsaaah*

Eh soal ancam2an, mama saya mengancam si adek, klo ambil kuliah di luar Solo, ga bakal dibiayain. Ampuuun VJ.. *nahan napas* kok gitu ya.. coba ya kalo saya yang diancam: ya sudah saya dagang brownis aja, hasil dagangnya buat bayar kuliah. eaaaa...malah balik ngomongin bronis, udah jelas bronis gagal gitu.

etapi knapa ngga sih.. ngga dibiayain ya udah cari biaya sendiri. mungkin dana awalnya minjem kakaknya, *kakaknya yg mana coba yg mo minjemin :D* trus selebihnya disambi2 jualan apaaa gitu. jualan jasa gambar mungkin

eh kok saya yg jadi riweuh gini yak.. mungkin lebih baik saya bikin mama saya sadar dulu lah. atau mungkin saya berkoalisi sama pihak ketiga biar si adek ini bisa kuliah sesuai keinginannya :D


2 comments:

Lidya - Mama Pascal said...

pilih sesuai keinginan aja :)

mommy-azki said...

Nah ituuu..sudah. izinnya yang susah keluar, hehee