Monday, March 24, 2014

LDM: A Reminder


Tanpa mengabaikan bencana lain yang sedang terjadi... Tapi bencana hilangnya pesawat Malaysia Airlines flight MH370 membuat saya sadar apa yang direnungkan mama saya.  Klasik sih... Nyawa di tangan Allah. Tapi karena yang ngomong mama, saya jadi lebih kerasa. Apalagi terkait situasi di mana beliau sudah berpengalaman me-maintain LDR, eh LDM.. long distance marriage. Namanya juga LDM, pastinya salah satu pihak harus rutin mengunjungi pihak lain. Dan itu yang dilakukan ayah saya. Bolak balik kaya setrikaan, selama hampir 30 tahun, hampir 100%  naik pesawat.  Saya ga tau apakah mereka lelah..atau pasrah.. ga berani nanya juga sih. Tapi sebetulnya yaa mama ga pengen anak2nya menjalani LDM.

Setiap ada insiden yang berkaitan dengan pesawat, mau ga mau saya merasa yang....Nyesss...merinding.. Kalo itu penerbangan dalam negeri, biasanya saya telpon mama, nanya, Ayah di mana Mah? Mama biasanya ga terlalu update sama berita nasional, jadi blio juga penasaran kenapa saya nanya seperti itu. Ga biasa, kata mama. Masalahnya adalaaah.. kadang mama tuh juga ga tau ayah di mana, hyehehee.. Bisa jadi infonya "ayah ada di kantor"... ternyata sorenya ayah nelpon, ngasi tau ada di Jakarta. Nah loooh. Atau.. seperti minggu lalu, magrib ayah sampe di rumah saya,, berencana mau ke Solo,,, tapi tiba2 harus ke Balikpapan malam itu juga, dan mama ga tau. Yaaaah kalo emang begini melulu kejadiannya.... kita cuma bergantung pada satu,, the One and Only, Allah.

Buat yang LDM-an sama suami,,, brace yourself. Kata mama saya: banyakin solat, doa, puasa,, rawat anak.. ga ada waktu untuk galau, ga ada waktu untuk khawatir, ga ada waktu buat mewek... inget, suami pergi itu buat cari rejeki, daripada mewek mending didoain biar dapat rejeki yang halal. Mungkin suami di sana lupa mau sedekah, lupa mau puasa,, ya istrinya aja yang ngelakuin itu semua.

Dear Ayah, have a safe flight, wherever you go :)

"if I could..then i would..
I'll go wherever you will go.."




2 comments:

Cicha Z said...

Wah, long distance marriage memang harus banyak-banyak bersabar dan ikhlas ya. Semoga semua perjuangan, rindu dan kesabaran akan berbuah maniis sekali.

Hai Mommy Syarifaa..
Aku baru nyalain blog lagi, blogmu ada diblogroll ku dulu. Masih inget ga? Aku cicha, mama Shaina. Blogku pindah karena nirwannisa sudah "dibeli" orang hehe.. Ini lagi mengunjungi blogroll terdahulu. Apakabar buu? :)

Lidya - Mama Cal-Vin said...

harus ada rasa kepercayaan dan tahan baning ya mbak :) au belum pernah LDM