Friday, October 7, 2011

Kondangan: Angpao atau Kado?

Saya pernah baca tulisan seorang perencana keuangan yang menyatakan "secara bercanda tapi kalo dipikir2 bener juga sih" bahwa salah satu penyebab membengkaknya dana darurat adalah menghadiri kondangan. apalagi kalo kita berusia sekitar habis lulus kuliah sampai 30 tahun. Kalau di kampung tempat saya tinggal, istilah kondangan ga terbatas pada acara pernikahan, tapi juga melebar ke istilah sunatan. Jadi, rata2 expense di kampung saya adalah kondangan nikahan (akad), kondangan nikahan (resepsi), dan kondangan sunatan. Eeeh ada kondangan aqiqah juga ding :D Jadi kalo dipikir2 omongan si perencana keuangan tadi ada benarnya juga.

Sebetulnya pada faktanya, ga semua kondangan saya datangin. apalagi kalo sudah di luar jabodetabek. Rasanya kok malas, aplg si mempelai kerjanya di Jakarta, hehehe.. Tapi pernah juga saya dan suami kondangan di propinsi sebelah, itu juga karena rame2 sama teman suami :D dan cerita lucunya, amplop angpao tamu itu diberi nomor urut yang sesuai dengan nomor urut tamu di guest book, jadi ketauan siapa aja yg ngasi 500rb, 100rb, 50rb, atau amplop kosong (kalo yg gini mah jahat pisan:D) kebetulan saya lupa mampir ATM utk ngambil cash, jadi suami harap2cemas gitu setelah amplop kami diberi nomor sama penjaga guest book

suami: eh gapapa ya qta ngasih segitu doang?
saya : hmm..apa nambah aja? kita masukin angpao lagi?
suami: masa gitu?
saya : yaaa drpd ada guilty feeling gitu?
suami: trus gimana dong?
saya : ah ya sudahlah, zuppa soupnya juga kurang sedap kok
suami: ?!@?#$ *speechless*
saya : *beredar lagi menyatroni tenda prasmanan*


Biasanya kalo datang langsung kan tamu bisa langsung ngasi angpao ke kotak di depan meja buku tamu. Naah kalo ga sempat dateng, ngasinya apa dan bgmn? saya dan suami jg pernah dilema *halaahh*. Kalo ngunjungin pengantin baru secara beramai2, kami ngasi angpao aja hasil patungan,, tapi kalo datengnya sendiri biasanya ngasi kado barang aja. cuma kdg ngasi kado pun bingung, ngasi apa yak?jangan2 mereka sudah punya.. tapi masa ngasi duit selembar dalam amplop? kan ga enak juga ya :D kalo ngasinya cek kosong ngisi sendiri, kynya lebih bagus :D daripada bingung dan ga enakan, ya suwd lah ngasi kado barang aja, kan enak tuh ngasinya, wujudnya gede, trus bisa bermanfaat *amiiiin*.

Kalo saya dulu siy nikah, dikasi kado cukup banyak. Menurut saya ini menyenangkan, karena ga usah mati gaya di hari pertama sebagai suami istri, karena kadonya toaster dan piring saji, tinggal beli rotinya saja :D ada juga kerabat ngado mixer, frying pan, sprei impor (yg ga bakal saya beli sendiri karena faktor harga), microwave, blender, kain sutra, sampe lingerie nakal yg saya ga mau pakai (dijual di kaskus laku ga yak?). Sebelum nikah, saya tinggalnya numpang di rumah kakaknya ayah, jadi otomatis saya ga punya alat2 rumah tangga macam itu, semua sudah komplit ada di rumah beliau, yang ada saya minjem lunchboxnya buat tempat bekal ke kantor :D beda dengan teman saya yg nge-kos, dia punya alat masak dan makan sederhana.

Nah, jadi kira2 begitulah hasil dilema kami selama berumah tangga dan menerima banyak undangan pernikahan.

2 comments:

Lidya - Mama Pascal said...

aku juga pernah tuh bun menghadiri undangan di amplopnya ditulisi nomor. jadi suka ragu2 gitu. biasanya kalau keluarga atau teman dekat sekali aku kasih kado aka supaya ada kenang2an

Allisa Yustica Krones said...

Hohoho...yang pake naro nomor di amplop bener-bener bikin keki deh. karena ya biasanya kalo yang ngundang itu orang yang kita kenal banget, biasanya bakal ngasih lebih, tapi kalo cuma kenal sekedar aja, agak gimanaa gitu ngasih2 lebih, sayang bok, bisa buat keperluan sendiri...hahahaha...

Makanya, kalo sampe ditaroin nomor gitu, duh, rasanya gimana ya... Kalo saya sendiri karena ngerti juga gimana rasanya jadi undangan, keknya bakal lebih milih gak nandain amplop yang diberi oleh undangan, supaya mereka juga ngasihnya dengan lebih ikhlas :)