Thursday, May 21, 2015

Berkunjung ke Masjid Kubah Emas


Saya heran ya kenapa ada orang yang inget sama utang postingan saya. Saat mau bikin postingan ini,  dia bilang saya masih ada utang postingan soal ini-itu. Padahal kan waktu itu saya cuma becandaaaa, eheheuuu,,

Saya cerita yang ini dulu deh, mumpung masih anget. Baruuuu aja kemaren ke sana sama ibu2 temen arisan. Tapi foto-fotonya nyusul lah yaa,, resolusinya blom diperkecil.

Jadi ceritanya mau ngisi liburan,, kan bocah2 lagi libur karena kakak kelasnya lagi UAN. Setelah buka iklan di grup Waslap, akhirnya cuss lah 7 orang dewasa dan 8 anak di mobil 3 seater. gepeng, gepeng dah :D Janjian jam 9 berangkat, setelah rempong urusan wanita *mana ada wanita yang kaga rempong :D * akhirnya baru masuk tol jam 10 pagi. Ya ampun muacetnyaaa itu menjelang Rawa Bokor sampai Indomart pangkalan taxi blubret. Udah di tol lingkar barat juga maceet lagi. Batre hape sampe turun 50% karena kelamaan dipake buat mantau rute pake aplikasi Maps. Baru pake Maps lho ini, belum waze. Kalo pake waze mungkin saya udah bawa gardu listrik sekalian buat nyolokin charger, hahah. Dan di antara tujuh kepala dewasa ini cuma saya yang bisa baca peta google.

*jumawa
*benerin inner jilbab

Mungkin karena sudah seminggu ini saya rajin nonton Dora the Explorer.

Bisa baca peta dan jadi navigator tapi duduknya di belakang sambil mangku balita yang sibuk berbicara. Hyeehehehehee,,, untung kaga nyasar yaaa. eh nyasar sekali, di kompleks taman bona indah :P lain kali kalo saya didaulat jadi navigator inval saya mau minta duduk depan ah.. capek njulur-njulurin kepala mantengin signage-nya dishub. Jadi kalo saya ditanya apa ancer-ancernya kalo sudah deket lokasi? Jawabannya: Mbuuuuh,, ga tauuuk, hahahaaa. wong kemaren sempet hampir kelewat itu gerbang utamanya si mesjid.

Masjid Kubah Emas ini nama resminya adalah Masjid Dian Al-Mahri.
Profil bangunannya bisa intip langsung di sini ya,, di sini mah saya nulis yang subyektif sajaaa, namapun personal blog.


Kesan pertama saat sampai di lokasi: PANASSS. yaiyaaa,, jam 11.30 siang teaaa. Langsung kemringet. Yang berencana mau ke sini,, selain bekal makan-minum, harus siap dengan sunblock dan payung. BTW kenapa ga dateng pagi? bisa sih,, sebelum jam 7 alias ikut solat subuh di sini. Setelah jam 7 masjid akan ditutup dan dibuka lagi jam 10 sampai jam.... malem lah pokoknya.Nggak jelas gitu soalnya ga nemu pengumuman jam buka mesjid. ini mesjid apa mall yak? menurut saya keanehan suatu masjid diawali dengan diberlakukannya jam masuk. Etapi kalo masjid Al-Aqsho mah pengecualian yak,, itu karena suka ada jam tayang karena lagi dikangkangi Israel *kata yg udah pernah ke sono*

ini aslinya puanaaasss byanget. Foto lupa diedit :p


selain panas,,, kesan berikutnya adalah,, saya berasa jadi artis. Begitu turun dari mobil disambut fotografer resmi Masjid Dian Al-Mahri. Loh kok mesjid ada fotografer resmi? lha embuh,, di situ kadang saya merasa,,, kurang tebel ngoles mekap. Mobil parkir di mana yaak? Ooooh jauuuh di belakang. sampe2 temen yang nyetir itu dari arah parkiran ke kompleks mesjid kudu nyarter ojek. Blaaaah.... eh mungkin temen saya ini udah cukup exhausted dengan kemacetan jadi pengennya yang cepet2 aja.

Sampe lokasi yang kita pikirkan cuma 1: MAKAN. langsung deh diarahin ke aula khusus. Aulanya aja udah menyerupai masjid. Masjidnya sendiri kaya apa ya? kaya aula? hahahaha.


ruang sebagus ini dikotori sampah makanan

makannya ngampar ajaah di lantai yang adem. Granit gitu lho. Di sini saya ga cerita banyak soalnya ga sempet muter-muter. Anak2 aja yang lari-larian karena euforia ketemu teman dan lokasi yang luas. Kecil-kecil gitu udah punya insting ngumpul dan mojok yaa :D. BTW kami makan ditungguin fotografer lhoh,, karena mereka masih menawarkan jasa foto berlatar si kubah emas :D eh saya sempet liat hasil foto mereka, dan iseng banget saya nyolot: INI KAN FOTONYA DIEDIT DULU KALI MAS.. *tentunya dibantah si fotografer. dan temen saya ikutan bantah kaya si mas foto.

Yakaleeeee dari masa ke masa langit di atas kubah emas selalu biru cerah.

kelar makan sampai kenyang, dengan lauk yang nyisa, rombongan sukses masuk ke area masjid yang guedaaaaa. Kenapa dibilang sukses masuk area? Karena sepanjang perjalanan nyebrang dari aula ke tangga masjid tuh masih digandoli sama fotografer. Aaaaaarghh :D  Kalian kalo ga mau digandoli fotografer,, coba deh bawa DSLR sendiri. dan jangan datang sebagai rombongan pengajian dengan jilbab-gamis seragam ala mamah dedeh gitu :D. Eh yo ngga juga ding,, yang ga seragaman juga ditawari sih. Saya juga ditawari difoto,  mungkin karena mas fotografernya kasian liat saya bawa pocket kamera dan sibuk ngatur settingan scene mode :D Udah buuu,, pake DSLR ajaaah,,

"tuuh kaaan, makanya dijepret om foto aja biar bagus hasilnyaa"


Haduuh baru cerita sampe aula aja udah pegel. bersambung aja kali yak? pada capek gak sih yang baca? Maaaak segitu ge-er nya banyak yang mbaca :D

Lanjut aja lah, mumpung masih mood.

Jadi masuklah ke area masjid dengan disambut gerbang istimewa ini,,, dan stand temporer buat ngumpulnya si fotografer sekalian buat ngeprint foto. Perpaduan yang ga enak di mata. mata saya sih. Kenapa sih si tenda ini ga ditaruh di depan aula -_-


akibat datang siang,, semua objek yang menghadap timur yang difotol jadi gelap, karena kami harus menghadap arah barat

Eh bagi pengunjung yang lagi ada program bakar kalori,, di sini cocok lhoh,,
Pertama, udaranya puanas. mungkin udah mirip studio Hot Yoga
Kedua, kerjaan kaki tuh naik turun tangga dan menyusuri lorong masjid yang panjang itu. Kalo bawa anak kaya saya, kaki juga dirodi buat ngejar si bocah. Saya pegang Azki di depan, eeeh Hiro kabur ke belakang. Saya jemput Hiro,, eeeh Azki kabur sama temen2nya -_-

Saya ga tau ya sejarah kontur lahan sebelum dibangun masjid.. tapi desain kompleks mesjid yang naik-turun tangga ini beneran ngeselin. Nitipin sendal dan gembolan, turun sedalam kurleb 2 meter. lalu naik ke permukaan. di permukaan ada kran yang katanya tempat wudhu -tapi cuma ada 3 kran- itu juga turun lagi. dari permukaan naik lagi buat sampai ke lorong mesjid. Dari lorong masjid turun lagi ke tempat wudhu. dari tempat wudhu mau ke tempat solat naik lagi 2 kali. Fyuuuh...
eh lupa,, mau melewati gerbang istimewa itu juga naik dulu sekitar 2 meter, lalu turun ke penitipan sandal.

turun ke penitipan barang


nongol dari bunker ada kran wudhu outdoor. eh ada 5 kran ding,, salah ngitung. 

Di dalam ruangan masjid ada aturan ga boleh motret. Saya pikir,, waaah pasti dalemnya emas semua nih :D taunya....nothing special. maksudnya tidak ada hal-hal yang sangat luar biasa yang membuat interior masjid terlarang untuk orang yang tidak berkepentingan solat.


ternyata di dalem langitnya ceraaaaah...


Kemarin ada sedikit tragedi di rombongan saya. Anak dari salah satu teman, umur 2 tahun,  jatuh dari ketinggian 1,2 meter. Kayanya siiih ni bocah melangkah tapi ga tau kalo ada beda ketinggian antara lantai lorong dengan lantai bawahnya. Huhuhuuuu,,, sedih banget ngliatnya. sampe pulang jadi nempeeel mlulu sama ibunya.

Kalo buat anak-anak gimana? ramah anak ga? tsaaaaah "ramah anak" :D

Sayang ya di komplek Al Mahri ini ga ada playground. gugulingan di rumput juga ga boleh. Bolehnya cuma lari2 di lorong  masjid dan aula, dan nongrong di kolam ikan. Ikannya kurang banyak jenisnya,, iteeeem aja semua. apa sih itu? lele ya? Alangkah indahnya kalo ada sepuluh lusin koi dan anak2 boleh ngasi makan. So permainan yang bisa dilakukan anak-anak di sini adalah main petak umpet, karena areanya gedeee dan kolom2 bangunannya juga gede, bisa buat sembunyi.. Bisa juga main prosotan di ramp yang jadi akses pengunjung berkursi roda.  Sebetulnya kalo kreatif mah ga usah rikues fasilitas aneh2,, anak2 udah cukup seneng kok dengan berlari-lari. Kalo kurang puas bisa main ke Kampung99 yang ga jauh dari komplek Dian Al-Mahri ini.




Karena udah puas nongkrongnya,, pulang deeeeh kitaaa. turun dari gerbang istimewa si mesjid,, ketemu lagii sama mas fotografer :D yaaasudaaah,, akhirnya foto juga lah kita berlatar kubah emas yang spektakuler ituh,, ditemani sinar matahari yang puanass dan langit kelabu.  Tarifnya? Rp 20.000 per foto. Hasilnya nunggu dulu skitar 20 menit, yang baru dianter pas kita lagi nunggu si MB yang ngambil mobil dari parkiran.

y sabes que?? dan tau nggak?  langit di foto tampak biru membahana.

Ceuk sahaaaaa teu di-sotosooppppp :D
*ngakak koprol sampe tol JORR W2

so pendapat pribadi ttg si mesjid? saya ga menemukan alasan kenapa harus ke sini selain kudu jadi navigator inval. Seriously. Memang ni mesjid spektakuler banget,, di saat saya pengen punya emas buat dijadiin kalung,,,,, eh Bu Dian punya emas dipake buat nglapis kubah mesjid.

Saya juga ga menemukan cerita historis, atau pemandu wisata resmi dari pihak mesjid. Yang ada pengunjung disuruh beli dan baca buku tentang profil ibu Dian Al-Mahri, yang cencuh saja ga saya beli :D

Sorry to say kalo saya bilang mesjid ini, kalau mau dikategorikan sebagai tempat wisata rohani, lebih berfungsi sebagai alternatif lokasi foto selfie. mungkin bosen selfie di rumah,, naah bisa deh selfie di sini. Termasuk saya #eh  habis gitu siiih,,, saya mau eksplore nilai historis kok ga nemu apa2. akhirnya yaa selfie aja sama buibu :D

Yang saya rada sayangkan adalah jumlah toiletnya ga sebanding dengan proyeksi kapasitas masjid dalam menampung jamaah yang hadir. misalnya nih kalo pas hari raya, atau pas ada tabligh akbar ngundang ustadz2 beken,, kan katanya ini mesjid sanggup nampung 5.000 jamaah. Toiletnya doong,, toilet wanitanya cuma ada 3 bijik. kalo yg kebelet ada 100 orang piye yo?

Untungnya, Masjid Dian Al-Mahri masih menyediakan fasilitas pengajian rutin buat yang pengen dateng tapi bukan buat selfie sana-sini.

Selamat berlibur :)


5 comments:

-n- said...

Hadeh baru baca naik turun tangganya aza eke sudah capek duluan ya bok.

mommy-azki said...

mem -n- opo meneh sing nglakoni :D

Lidya said...

Sekarang sudha boleh foto di dalam ya mbak. Biasnaya di tegur penjaganya gak boleh foto :)

Allisa Yustica Krones said...

Pas baca bagian turun tangga itu, aku ikutan peningg dan entah kenapa kok berasa ikut pegel kakinya...hahahaha

mommy-azki said...

Mb Lidya: ini sembunyi2 motretnyaaa :D

Mama 2R: ternyata ada tangga lain yang belum disebutkan. Nambah pegel gaak :D