Sunday, December 8, 2013

Hajatan di Jurumudi

Jadi kepikiran bikin postingan yang satu ini. Inget yaa,, ga bermaksud rasis atau ngenyek, cuma buat bikin senyum kok =) 

Anyway, sekarang ini, pas lagi ngetik ini, saya lagi ndengerin panggung dangdut. Eiittss,,, bukan saya sudah ganti aliran musik ya,, tapi ini terpaksa bangeett denger dangdut, karena tetangga saya lagi ada pesta nikahan, yang mana pastinyaaa sudah fardhu ain bikin panggung dangdut di venue. Yaaa namanya juga orang betawi jurumudi. Saya jadi pengen nulis tentang apa sih yang ada di nikahan orang betawi jurumudi. Semoga ga ada yg googling dengam keyword Nikahan di Jurumudi ya, huehehee.

 Orang Jurumudi tuh kalo ngadain hajatan biasanyaaaa: 

1. Acaranya minimal sehari semalem. Check sound, sudah dilakukan sejak H-1, yang mana itu suaranya kedengeran sampe radius 10 rumah. 

2. Setajir-tajirnya yang punya hajat, acara pasti diselenggarakan di rumah. Konsumsi main course dan kue2 basah dimasak rombongan ibu-ibu kenalan yg punya hajat, biasanya ttangga, atau geng pengajian. Eh ada ding orang deket sini hajatannya di gedung mewah. Siapa hayoooo... ga lain ga bukan...nassar sama musdalifah. *kalo suka nyimak infotainment pasti tau lah yaa*

 3. Organ tunggal is a must. Dan lagunya harus dangdut. Liriknya semaunya,, dari tentang kebahagiaan berumah tangga sampai cerita tentang putus cinta. Bahkan kalo hajatannya berupa sunatan atau aqiqahan anak, dangdut tetepp jadi soundtrack. Kalo hajatan yang sekarang lagi diadain, itu pasang lagu Buka dikit Joss. Ewwwwwwrrr >.<

4. Setajir-tajirnya yang punya hajat, pasti menunya gak jauh2 dari sop, sate, rendang, sayur betawi, jengkol. Minumnya cuma ada satu, aqua gelas. Buahnya? Pasti pisang, jeruk, klengkeng, duku. Kalo lagi musim yaaa adalah rambutan. 

5. Kalo dateng siang, makanan masih komplit, area hajatan masih rapi. Dateng sore? Main course udah pasti habis, ga akan ada refill. Area hajatan udah banyak sampah. Hati hati, bisi kepleset sama kulit pisang. 

6. Pengantennya akan pakai 3 kostum yang berbeda, untuk akad, siang, dan malam,

 7. Pelaminan adalah tempat umum. Saya waktu ga kebagian kursi tamu, pernah duduknya di pelaminan :D

 8. Semua pengantin perempuan, tema make up-nya sama semua. Karena muka penganten beda2 sedangkan tema make up nya sama,, bisa dipastikan,,, ada penganten yang jadi menor, atau jadi menyeramkan. Hihihii..peace :D 

9. Adalah hal yang lumrah 10-15 orang ibu2 yang mau kondangan, berangkat naik pick up, duduk di bak belakang. Kenapaaa? Karena ibu2 ini akan mual dan mabok darat kalo naik mobil ber-AC.

 10. Adalah hal yang biasa,,, orang sini ngadain hajatan pas hari Senin,,, Rabu,, atau Kamis. Modus gak masuk kerja buat para tamu :D 

11. satu-satunya kondangan orang betawi sini yang hidangannya enak adalaaah,,,, waktu adik ipar saya menikah. Rendangnya juaraaa. Iyaaah,,, betawi masak rendang juga koook :D jadi, rendangnya enak, nasinya pulen, es puternya enyaaak,, buahnya mateng manis,, nyaamm. 

12. Undangan hajatan biasanya sederhana dan rameee bgt. Sudahlah ada nama mempelai, ortu mempelai,, masihlah ditambah2 dengan entry "Turut Mengundang". Ini nama pak RT, RW, lurah, kepsek sampe ketua LSM antah berantah juga disebut. Bahkan ketua semacam geng motor gitu juga pernah dicantumkan. 

13. Uang angpau gitu ditaruhnya bukan di kotak deket meja terima tamu, tapi diselipkan ke tangan yang punya gawe pas sesi salam2an. Bisa diselipkan ke tangan penganten,, atau ke tangan ortu penganten.

14. Para tamu seneng banget berangkat berombongan. Kalo yang perempuan naik pick up, kalo yang laki naik motor, atau mobil. Kalo dipikir2, kenapa musti rombongan yak, kan bisa aja ketemu langsung di venue.

15. Wedding dress nya hampir ga pake baju adat betawi. Kalo menurut tayangan di TV, orang betawi  kan kalo nikah, bajunya warna merah, yg cewekpake asesoris kepala yang kaya tirai itu kan...Nah ituh gak ada di sinih. Paling banter pake petasan dan bales pantun. Itu juga udah jarang. Petasannya udah diganti panggung dangdut.

Banyak ya? heheheee.. Untung saya nikah sama orang betawi, 15 kejadian di atas ga terjadi. Ibu saya dulu malah pengennya ada ondel-ondel sama petasan, hwahahaaa. 

Ini buat intermezzo ajaaah, jangan dianggap serius lho ;-)


2 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

waktu aku nikah walaupun dirumah tapi dibatasi jamnya mbak :) jadi masih lengkap deh cuci mulutnya heheeh

laily said...

Nah enak itu buat yg punya rumah, ga capek :)