Sunday, January 16, 2011

Menunggu dan Ditunggu di RS

Menginap di RS ternyata ada seninya, baik sebagai pasien maupun sebagai penunggu pasien. Aku sendiri menjadi pasien seumur2 baru sekali. Kalo jadi penunggu, yang sampai nginep sih keknya cuma 3x.

Sebagai pasien, aku mengalaminya saat melahirkan. Demi kenyamanan dan privasi terutama masalah aurat, aku memilih kamar kapasitas 1 orang. Jadi mau mandi, mau tidur, mau belajar menyusui, ga risih.

Sebagai penunggu, aku mengalaminya saat menunggu teman, adik, dan anak. Dari tiga pengalaman itu, aku pribadi merasa lebih enak menunggu kalau pasien mengambil kamar berkapasitas 2-3 orang. Ga terlalu sepi dan bisa ngobrol dengan sesama penunggu. Waktu menemani teman, aku malah nunggunya keroyokan bertiga. Mungkin Bunda Alfis ingat waktu kita nungguin Maminya Fadhil di RSHS? untungnya Mami Fadhil ini ambil kamar 2 orang yg salah satu bed-nya ga dipake. Jadinya aku, Bundalf, dan calon Papi Fadhil bisa bareng jaga di satu kamar. Eh eh, lagian knapa musti dijaga 3 orang ya? Yaa..biar seru aja. Saking serunya sampe ditegur perawat kamar sebelah, bikin ribut. :D:D padahal kan kami berusaha membuat pasien bahagia, biar cepat sembuh :D

Waktu nungguin adik di RS Tebet,,wah itu paling garing. Adik dapet kamar kelas I, yg 2 bed. Lagi2 bed sebelah kosong, jadi aku bisa koprol di situ. Masalahnya adalah ga ada yg bisa diajak ngobrol & ngakak2. Suami kerja, aku mbolos, TV di ruangan ga nyala, dan ternyata adikku cuma sakit psikosomatis, ggrrrrr...wasting time, wasting money.

Nungguin Azki di RS baru2 ini, dapet kamar 3 bed. Ternyata ada bagusnya juga ga dapet kamar 1 atau 2 bed: ada teman ngobrol, Ibu dari pasien anak sebelah, penyakitnya sama kaya Azki, muntaber. Ih anak2 kecil ini pada makan apa seh,,kompakan banget kena muntaber. Oya, karena opname-nya pas wiken, jadi ayahnya Azki bisa ikutan jaga, sekalian bisa disuruh2 beli makan buat Azki. ini karena Azki ga mau makan bubur dari RS, maunya nasi.

So far menunggu pasien di kamar 3 bed ga enaknya cuma di urusan AC dan TV. Ada pasien/penunggu lain yg suka kalo ACnya dipasang di suhu 16"C. Walaah..pantes aja badanku meriang. Ada juga penunggu pasien yg suka nonton sinetron, volumenya juga suka ga dikira2. Alhamdulillah Azki ga terganggu. AC dingin atau suara sinetron membahana, dia tetap tidur nyenyak.
Masalah kebersihan dan kebisingan juga ga ada. Penunggu lain untungnya ga jorok, dan cukup tertib juga menerima kunjungan karib kerabat. Palingan ya urusan suster2 aja yg bikin ga nyaman.

5 comments:

Lidya said...

harus saling tenggang rasa ya kalau berbagi kamar,tapi memang kadang2 kita kesal ya kalau orang lain seenaknya. Semoga kita sehat selalu ya

BunDit said...

Hehehe saya pernah dirawat sekamar sama nenek2. Dari pagi sampai malam nontonnya sinetroooon mulu, ya yang lebih muda ngalah lah. Mending baca buku/majalah :D

Marissa Fauzia said...

Hwaaahh..azki sakit muntaber ampe dirawat??
Kasian.. Cepet sembuh yaa..dan segera bs beraktiviats kembali..:)

mommy-azki said...

@lidya:amiiin..
@bundit: tersiksa lahir batin ya bun :D
@mer: iyyaaa,,tapi sudah sembuh skrg.makasih tante Merr:)

martadewa said...

wakakakak....mengingatkan masa lalu yeeuuhhh