Sunday, January 2, 2011

Baiti Jannati

Kira2 sudah 1.5 tahun keluarga Pak Malik tinggal di rumah ini. Memang bukan rumah mewah sih, tapi wajib disyukuri :) Anehnya, meski sudah menjelang 2 tahun kepemilikannya, sang nyonya-tuan rumah kok ga ngadain makan2 atau garden party gitu ya? Hmm ya ini nyonya-tuan rumah memang agak aneh kalo ga mau dibilang merki :D:D tapi sebetulnya kalo ada temen yg datang pastinya akan dijamu (kenapa ga dijampi?karena ga pake menyan --krik krik
krik..garing)

Tentunya ada suka-dukanya berteduh di sini.
Sukanya,,akses ke fasilitas publik deket. Mau beli apa? Di seberang rumah ada tukang besi, warung sembako, tukang LPG-refil galon, toko obat, warung padang (di mana bumi dipijak, di situlah resto padang dijunjung), toko elektronik, warung tegal, lapak kelapa (jadi kalo sore2 mau bikin opor, selalu ada kelapa parut fresh), lapak sayur, alfamart, fotokopi, tukang buah,,,..huff banyak. Semuanya tinggal disamperin dengan jalan kaki. saking dekatnya, Bu Malik ini suka nekat ninggalin anaknya tidur sendirian di kamar buat pergi beli rendang.
Mau fitnes, renang, joging, belanja di pasar modern juga cuma 7 menit naik motor. Ke bandara juga sekitar 1500 detik saja (kalo nyetirnya kaya Alonso). Ya yaa,,ternyata walopun bukan di perumahan keren dengan cluster, masih ada value lain yang bisa dinikmati :)

Ga enaknya apa? Musti rajin nyapu!! wah ketauan kan ga rajin nyapu. Secara ini site-nya berada di tepi jalan raya, jadi musti sedikit lebih rajin dalam hal menyapu-mengepel. Walhasil nyonya rumah perlu bantuan asisten untuk urusan cuci-mencuci. Iya, cuci aja, ga pake setrika. Namanya juga asisten, bukan pengganti. Ya tho? *halah padahal alesannya kan aspek ekonomi juga). Ga enak lainnya adalah hampir tiap hari berhadapan dengan tetangga2 sebelah yg suka nongkrong. Jadi solusinya bepergian sesekali atau baca buku di rumah. Ohya di sebelah rumah ada mushola yg rutin mengadakan pengajian. Hmm..ga ikutan siy..soalnya materinya bisa didengerin dari rumah :D ini karena ceramahnya disiarkan lewat TOA mushola :D:D kadang penceramahnya suka ngomong gini: ibu-ibu yg masih ada di rumah, harap segera ke mushola. Wahahahaha...jadi merasa dipanggil. *tapi ga terpanggil juga* kadang ayahnya Azki suka nambah2in : ibu-ibu yang masih main facebook, yang masih blogging,,harap segera ke mushola. -___-"

Intinya tinggal di sini yang paling keliatan dukanya adalah masalah suara dan kadang juga omongan2 tetangga yg suka nanya2 ga penting: bikin rumah dibantu berapa duit sama mertua? eeeeh,, situ auditor?

mengutip kata2 John F. Kennedy dan ex Puteri Indonesia: Right or Wrong, Rumah Jurumudi is a Beautiful Country. It's Baiti Jannati, Rumahku Surgaku.

9 comments:

rumahmauna said...

Betul banget tuh mbak, Betapapun sederhananya rumah yg kita miliki slalu serasa nyaman ditempati ya mbak :D ... . harapannya sih rumahnya serba ada ahhihihih

Lidya said...

tenang aja bun ada temannya kok: ) aku juga lebih suka dirumah

Allisa Yustica Krones said...

Keknya nyaman banget lingkungan rumahnya, mbak, segala yang diperlukan ada dan deket, termasuk tetangga yang usil...xixixixi... Tapi di mana-mana tetangga yang kayak gitu adaaa aja ya mbak. Tetangga pas sebelah rumah saya aja kayak gitu, apapun yang kami punya selalu dicurigain sebagai hasil sumbangan orang tua. Sotoy banget kan?? xixixi... tapi dunia ini kurang seru tanpa orang-orang seperti itu kan? :D

BunDit said...

Bener mom, bagaimanapun rumah dan lingkungan rumah kita, patut disyukuri. Tetangga usil mah dimana2 ada mom. Di cluster juga ada tetangga seperti itu kok mom. Krn saya kerja aja jdnya wkt berinteraksi dg mereka sedikit :-)

mommy-azki said...

@rumahmauna: maunya ya gitu mbak :D
@lidya: iya asal di rumah juga produktif, misalnya produktif menambah anak :D

@allisa: semoga tetangga yang dimaksud ga baca komen Mama Raja yang ini :D

@bundit: iya, memang kalau bekerja kita jadi ga terekspos hal2 negatif. tapi arisan tetap ikutan tho? ^_^

ke2nai said...

betul mbak.. tumahnya emang enak ya keliatannya. Kemana2 deket. Termasuk sm tetangga yang usil. Heheh... Tp biarin aja lah mbak. Rumah kita ini, bukan mereka yg beliin. Hehehe...

edratna said...

Bersyukurlah bisa punya rumah sendiri...
Saya baru punya rumah setelah 10 tahun menikah...hehehe....dan rumah pertama itu tak pernah ditempati karena banjir.....huahuahua...
Beli rumah di Bandung sama juga, kena pelebaran jalan..waduhh, untung akhirnya bisa bikin rumah (yang nggak jadi-jadi itu) di Bandung.

martadewa said...

wuiihihihii lingkungan kita sama Ly...termasuk tetangga yang suka jemur pakaian,sprei, keset,di pagar depan rumah...kkkk

mommy-azki said...

@ke2nai: benerr,,omongan tetangga ga usah diambil pusing

@bu enny: perjuangan memiliki rumah mmg seru ya bu,,pas akhirnya punya beneran,,pasti legaaaa banget ^_^

@bundalf: sampe underwear jg diaru di pager:D jadi butik deh;p