Saturday, January 22, 2011

Mencari 2nd Opinion tentang Resep

Sebagai orang yang awam tentang dunia kedokteran dan farmasi, kadang saya bingung, pengobatan seperti apa sih yg masuk kategori RUM (rational usage of medicine) itu? isu ini jadi topik pembicaraan milis ibu2 yg punya anak. Apakah RUM itu pasti yang resepnya pendek? Apakah RUM itu yg obatnya ga kebanyakan AB? *naaah kliatan kan saya ga pernah ikutan seminar kesehatan ibu-anak :D*

Postingan ini dibuat bukan untuk menjelek2kan satu rumah sakit atau seorang dokter spesialis anak. Ini murni ditulis sebagai kenang2an *halaaah, sakit kok kenang2an* biar lain kali kalo jadi emak itu musti REWEL dan NANYA ke dokter kenapa kalo anaknya sakit dikasi resep yang panjaaaang banget kaya lagi bikin daftar pustaka.

As previously mentioned, minggu lalu Azki di-opname karena muntaber. Gejala2 yg Azki alami saat itu adalah di 3 hari pertama dia demam, muntah, badan gemetar dan lemas. hari ke-4 ga demam tapi masih muntah, gemetar, lemas, dan mulai diare ringan. Hari ke-5 Azki dibawa ke dokter anak karena sudah minim sekali makannya.

Dokter anak memberi resep sebagai berikut:
- Taxegram 1 gram: antibiotik injeksi lewat cairan infus, 3x sehari
- NeoKaolana: sirup 3x sehari
- sanmol: sirup paracetamol 3x sehari
- OreZinc: semacam oralit tapi rasa jeruk 2x sehari
- Kanamycin 250 mg 3x sehari
- CTM 4 mg 3x sehari
- Phenobarbital 30 mg 3x sehari
- ATP Dankos 3x sehari
- Lacto B 3x sehari
- Elsazym 3x sehari
Tujuh obat terakhir dijadikan puyer.

Dari semua obat itu, phenobarbital membuat saya curiga. Namanya terdengar seperti Barbiturat, ga lazim jadi obat anak2. Pas di-search di google kok malah banyak disebut ttg CATS dan DOGS. masa ini obat hewan sih?

Pas pulang ke rumah, kecuali taxegram, semua obat yg tersisa harus dihabiskan menurut
suster. Nah baru deh saya lanjut search lagi soal spesifikasi obat. Oya, di RS ga bisa search
karena koneksi inetnya lambat banget.

Singkat cerita, hasil search thd obat2 di resep tadi membuat saya berpikir, wah dokternya ga iRUM nih. Obat puyer tinggal 3 sachet, sementara NeoKaolana masih banyak banget. Akhirnya saya mencari second opinion dari seorang dokter spesialis, suami dari teman saya. Dari beliau diketahui bahwa phenobarbital bisa berefek: feeling sleepy, feeling sad, feeling shaky. Wah serem juga ya, walopun saya ga tau bisa kaya gitu dengan dosis seberapa. Lagian dokter anaknya juga over, sudah ada CTM masih ditambah phenobarbital. pantes aja selama di RS Azki hobinya tiduuuuur terus. 30 menit setelah minum obat pasti udah terkantuk2.

Atas saran dokter 2nd opinion ini, saya hentikan semua obat yang tersisa. Lagipula H+2 Azki keluar dari RS, makannya sudah gampang, semua gejala2 muntaber sudah hilang.
Sebetulnya saya cukup rajin men-search indikasi dan dosis setiap obat baru yg diresepkan dokter untuk Azki. Banyak dari obat2 itu ngga saya minumkan, lebih membiarkan sistem imun Azki berjuang sendiri melawan flu. Beberapa obat diresepkan dengan dosis di atas ketentuan dari pabrik. Cuma kadang ya ragu aja,,jangan2 obatnya memang perlu, jangan2 dokter itu bener, dsb dsb.

Terima kasih untuk dokter, si suami teman saya, karena mau membantu di jam sibuk *sibuk tidur, heheee..* awas ya kalo ada tagihan konsultasi, kubalikin lagi :D:D

9 comments:

Lidya said...

itu resep atau menu makanan ya panjang sekali. dokternya jualan obat ya. azki sudah sehat?

fuzzydesi said...

Oh Azki sempet sakit.. alhamdulillah udah baikan, ya. Kalau dikasih obat itu, ga dikasih kertas yang isinya indikasi dll dari pabriknya, ya? Harusnya bisa minta di farmasinya kali, Lai...

BunDit said...

Waddduh..panjang amat list obatnya. Saya juga searching obat2 an sebelum kasih ke Dita. Memang mencari second opinion itu wajib hukumnya deh. Kadang sebelum ke DSA saya sms temen SMA saya dulu yang DSA. Lumayan kan konsultasi gratis heheheeh *teuteup ngirit* :D

Zulfadhli's Family said...

Alhamdulillah kalo Azki dah sehat lagi. Ngeri yah Mba, kita emang kudu lebih kritis. Gw, kalo Zahia panas, demam, dll, jarang kasih obat. Hajar pake ASI plus buah plus makanan ajah. Insya Allah sembuh :-)

Btw maap yah Mba baru maen kesini lagi. Ajegile inet di rumah diblokir ampir 3 minggu :-(

Oya, ada lomba loh di blog keluargazulfadhli. Sok monggo kalo mo ikutan. Ditunggu yah partisi-sapinya :-)

Thanks. Salam centil dari Zahia buat Azki. Cup muah2

mommy-azki said...

@lidya: alhamdulillah sdh sehat

@desi: kotaknya ga disertakan, jadi aku terimanya cuma botol aja.

@bundit: ahahaha, iya, memang enak kalo 2nd op itu temen sendiri :D

@jeng Soes: memang enak kalo bisa sembuh dengan ASI dan buah, tapi kan kita ga bisa milih juga jeng si anak kena sakit apa ^_^
kuis apa?aku meluncur ke sana deh :)

martadewa said...

hooo.. moso dah dikasi ctm tetep dikasi obat lain yang mengerikan yaa. dicatet deh itu jenis obatnya. dulu alfis waktu rawat inap sih ga dikasih obat sebanyak itu. terakhir yang dibawa ke rumah cuma lacto b aja.

adul said...

numpang liwat

adul said...

menurut saya recomandasi tu dokter udah bener deh, soalny si ibu memberi keterangan gejala penyakit (demam, gemetar/kejang) dr gejala itu pass banget klo si dokter memberikan phenobarbital, klo masalah dosis 1mg/kg berat badan.. klo masalah tidurrr td emang efek bawaan dr pheno sendiri yaitu hipnotik sedative..

mommy-azki said...

@adul: menurut saya ga perlu.ini lebih ke insting aja sih, dan buktinya mmg pd akhirnya ga perlu diminumkan sederet obat itu.