Saturday, July 17, 2010

Kena Diare Lagi

Belum ada seminggu ini Azki sakit. Kalo menurut Dr.Purnamawati sih,lebih tepatnya 'gejala',bukan nama penyakitnya. Ya wes, atur aja Dok :)

Jadi kejadian 12 bulan lalu terulang lagi. Azki muntah2 seharian,dilanjutkan diare di hari berikutnya. Ga pake demam, cuma sumeng alias manget2. So dgn sotoy style ibu menyimpulkan, oh ini pasti gastroentritis deh..paling sembuhnya cepet.. Pede banget yak?

Sembari menyaksikan Azki muntah dan diare seharian penuh, ibu berpikir..makan apa ya anak ini koq bs begini? Apa karena ibunya ga sengaja ga tuntas bersih2, atau makan makanan tertentu? Sebelum terkena serangan, Azki ga doyan mamam. Ya iyyalaah, ibu masaknya soto.walhasil azki pasrah saja dikasi 'ibu-anak' alias ayam dan telur. Itupun setengah hati makannya. Mgkn pundung, koq ga dibuatkan sop ayam..:( sudahlah tak doyan makan,malamnya diajak jalan2 sama Babanya,didudukkan tepat di depan blower AC. Wah yo kanginan doong...

Jadi penyebabny mgkn kombinasi semua dugaan. Yah tidak perlu disesali,,

Hari ke-2 ayahnya Azki sdh rewel nyuruh ibu meriksain Azki ke dokter. Aduuh,rasanya berat ya kalo diare ringan begini koq disuruh ke dokter. Tp drpd rame, ya wes dituruti aja titahnya. Dan kami pun berangkat ke RS.

Karena datangnya tlalu pagi, DSAnya blum ada yg dtg,sementara ayah musti kerja. Akhirnya Azki dbawa ke dokter umum. Ditilik dr statusnya sbg dokter umum, curiga2 diagnosisnya jg yg umum2, trus obatnya jg yg umum2..hehehe :D

Sperti biasa, SOP stage 1 adalah menimbang. And as usual, susternya berkata, "dikurang 100 gram, karena pake jaket,popok, dan sepatu". Yaaah suster, sudahlah anakku ini mungil, masih juga disunat timbangannya :D suka-suka kau lah Sust..

Dan giliran dperiksa pak dokter..stetoskopnya ditempelkan di sana-sini. Azki menjerit-jerit. Tapi pas disuruh buka mulut, lancar sekali. Mgkn sdh sering latihan sama ibu ya Nduk, klo disuruh melet,hehe.

Dan tibalah pertanyaan itu, "beratnya berapa?"
Sang dokter pun terkejut. Untung aja ngga pake gaya sinetron, "Apaaa!??"
Dia pun melanjutkan,"waduh kurang sekali ya, harusnya seumuran ini sdh 13 kg." Yaah dokter, ini msh mending, bulan lalu lebih parah. Dokter itupun menulis resep tanpa memberiku kesempatan bertanya, obat apa saja itu koq banyak sekali, fungsinya apa saja, dan gmn aturan minumnya.

Dokter ky gini nih yg bikin kesel. Pertama nge-judge ga pake nanya2 riwayat. Kedua ngasi resep tp ga ngasi penjelasan. Akhirnya sampe rumah ibu googling aja kegunaan obat2 yg diresepkan. Dan parahnya, dalam resep ditulis bahwa Azki harus minum puyer kombinasi obat demam dan obat penghasil asam lambung.padahal anak ini tuh ga demam. Cappe deeh..

Dulu saat Azki main ke RS Bunda, DSAnya banyak sekali bertanya ttg riwayat kesehatan ayah-ibu.Selain itu jg bertanya ttg kebiasaan Azki di rumah. Obatnya pun cuma 1.

Rasanya ibu pengen banget ngasi tau ayah bahwa diare-muntah dalam batasan tertentu adalah normal, dan tidak perlu terburu-buru ngacir ke dokter. Yaah mgkn bapak2 mmg jarang browsing artikel kesehatan ya..jd kurang aware terhadap isu RUM..

Alhamdulillah Azki sudah mau makan lagi. Sore tadi makan sop sayur sambil manjat pagar di depan rumah...

4 comments:

BunDit said...

Wah...kalau buat anak saya menghindari ke dokter umum deh kalau gak terpaksa banget..pasti dikasih obat macem2 deh. Alhamdulillah deh Adzki sudah sembuh dan mau makan lagi. Selalu sehat ya sayang :-)

Lidya said...

Allhamdulillah Azki sudah sembuh ya, smoga sehat selalu

mommy-azki said...

@bundit:iya,lain kali saya ga mau k dkter umum klo meriksain azki. (Pdhl selalu ke dokter umum klo di solo)

@lidya: makasih mbak,alhamdulillah sdh sembuh :)

martadewa said...

bapake- azki musti ngikut kuliah dr Purnamawati 4 SKS tuh .... :)))