Friday, November 25, 2011

Rising of Hiro

Mumpung lagi ga ngantuk, posting dulu ah..

Mau cerita soal proses kelahiran Hiro, yang berkat berdoa jungkir balik akhirnya bisa merasakan kontraksi yang aduhai itu :D

14 November 2011
Sebetulnya saya sudah mengalami flek sejak hari Senin subuh, 14 November. Karena ga ada rasa macem-macem dan cuma flek, so saya nyantai2 aja. tapi biar agak heboh, ngebangunin suami buat solat pake jurus flek ini.."Ayah cepetan bangun, sudah subuh,,aku keluar flek nih" langsung deh si Ayah bangun geragapan, wkwkwk...

Seperti hari biasa, saya tetap mengerjakan kerjaan domestik..tapi ada rasa penasaran juga siy..pengen rasanya ngecek ke bidan. Nah malamnya saya berkunjunglah ke bidan untuk di PD, alias periksa dalam. Si bidan teh yang tau saya ga nyaman malah bilang gini, "Ibu, kalo gini aja sakit, gimana mo lahiran normal yang lebih sakit Bu?" ih..ngeselin deh, nakutin aja. Sudah tau saya mau VBAC. Ternyata dari hasil penerawangan si bidan, saat itu masih pembukaan 2. Sang sesepuh bidan pemilik rumah bersalin (yg meriksa saya tadi bidan lain yg masih muda) pun merujuk saya ke RSB milik kenalannya. Dengan sigap blio menelpon agar RSB tsb mengirimkan ambulans untuk menjemput saya. Ihiiiy,,naik ambulans for the very first time :D:D saat ambulans datang pun saya minta duduk di depan bersama pak kusir, eh supir.. sampai dia terheran2. Katanya baru kali ini menjemput bumil yang penuh keceriaan *haayyaaaaah...*

Di RSB saya ketemu DSOG yang masih lmyn muda..ga tau brp ya umurnya, lupa nanya..:D eh sebelum ketemu pak dokter, saya ketemu suster dulu buat cek BB dan tensi. dan tiba2 datanglah seorang bidan yang siap2 pake handschoen *apa itu,,sarung tangan silikon deh*. Whaaa..saya ga mau PD lagiii..barusan juga saya di PD, masih bukaan 2. Ehehee...bidannya gondok, baru kali ini mungkin ya, ketemu bumil yg nolak diperiksa. Akhirnya saya digiring deh ketemu pak dokter. Langsunglah USG, periksa janin, plasenta, ketuban, tebal rahim di daerah jahitan SC 39 bulan sebelumnya,, dan dinyatakan BISA VBAC, hohoho..etapiiii tu DSOG itu ngasi deadline, kalo 1x24 jam pembukaan ga nambah, siap2 buka jaitan lagi ya bu.. kan itu pertanda Allah buat ibu untuk memilih proses persalinan. Yaa...gimana ya Dok, saya orangnya ngeyel siy, buat saya pertanda dari Allah bukan dari progres bukaan, tapi lebih ke kondisi janin. Sorry ya Dok, saya besok udah berniat ga dateng, takut ama meja operasi, xixixii...

15 November 2011
Ayahna Azki nanya, kapan mo ke dokter? kan kemarin disuruh balik lagi? Hmm..feeling saya sih, belum ada progres bukaan. jadi ya saya enjoy lagi di rumah, beberes, jalan2.. cuma tiba2 parno pun datang..duh gmn kalo kejadiannya kaya Azki dulu yang partus macet di bukaan 2 dan kondisi di dalam sana ga begitu oke. Iseng2 saya sms ke Bidan Yessie ttg kondisi saya, dan sang bidan pun menjawab, normal kok kalo pembukaan 2 berjalan lambat, bahkan ada yg nunggu sampai 7hari untuk lengkap. Walah,,,kok ya sabar amat tu ibu. Sembari melakukan apa2 yang disarankan Bidan Yessie, saya menanti dan berdoa dengan sabar dan positive thinking tentang kehamilan saya *kok tiba-tiba jadi serius ini*

18 November 2011
Jumat sore, sekitar jam 4, tiba2 saya kepikiran untuk menghitung frekuensi kontraksi. Soalnya kok berasanya sering ya.. ternyata setelah dihitung, rata2 ada 7 kontraksi/jam. Dan saya pun merasa lebih sering ditendang si bayi. Saya pikir, inilah saatnya. Pas malam saya ga bisa tidur. menjelang tengah malam saya iseng lagi hitung frekuensi. Kok jadi 9 kontraksi/jam..waduh..beneran deh ini.

19 November 2011
Sabtu sebelum subuh, karena mulasnya udah mulai ga sopan, saya bangunkan ayahna Azki biar segera siapin mobil. Dengan mata yang 'kriyip-kriyip' suami pun bersiap2. Wah beneran dah suami siaga yg ini mah :D Kami lgsg cappcus ke RS, ga lupa Azki yg lagi bobo pun digendong sang ayah. Lah mo dititip ke siapa coba kalo pagi2 buta gt.

Di RS tnyata kacau euy, suster n bidan jaga masih pada bobo..masa musti dibangunin dulu ma satpam -____-"

Pas di-PD sama mbak bidan, dia bilang masih bukaan 2. Yaaah...langsung mengkeret lah saya.. wong mulas2 ga bisa tidur bgini dibilang masih 2. akhirnya si bumil pun pulang lagi. Sampai di rumah semua personel keluarga kecil ini lanjut tidur lagi sampai jam 8 pagi,,hehee..dasar tukang tidur. Azki dan ayah lebih duluan bangun dan siap2 bermain bersama, sementara saya sendiri baru bisa on setelah dibangunkan oleh rasa mulas. Karena udah berasa sering, akhirnya saya pergi ke bidan. Yang ini Azki ga diajak..dibiarkan main di rumah kakeknya tanpa diberitahu kalau kami mau pergi, hihihi.. Di tempat bidan, ternyata ketahuan progresnya sudah sampai di bukaan 4. Langsung aja Bidan seniornya nyiapin mobil buat ngantar saya ke RS. Suami yg sudah bawa mobil disuruh mengikuti dari belakang.

Jalanan yang macet membuat perjalanan ke RS jadi lamaa banget. Ga heran setelah dicek di RS jam 1 siang, sudah bukaan 5. Dokternya masih belum sampai, makanya saya ditangani bidan dulu. Akhirnya dokter sampai saat pembukaan 9, di mana ketuban belum pecah juga, dan saya masih setengah gempor nahan buat ga mengejan. Kasian si ayah,,tangannya jadi banyak bekas merah karena saya nahannya sambil 'sedikit' mencakar. Dan pada akhirnya saat boleh mengejan di jam 4 sore, saya legaaa banget. bukan lega karena bayinya keluar, tapi lega ga harus nahan sakit, hehee.. tapi ga tau kenapa ya kok ni bocah belum keluar juga, pdhl tenaga saya sudah hampir habis. sebetulnya sudah hampiiir masuk fase crowning, cuma masuk lagi tu bayi. Waduh, kurang kuat apa lagi saya ini :( Setelah berjuang 3 jam tanpa hasil, dokter memutuskan untuk tindakan vacuum. Jiaah..ini mah pake ngejan juga :( udah gitu melihat pak dokter menyiapkan alat2 vacuum cleaner, eeeh vacuum extractor, saya makin ngeri. Tiba2 saya keingat film 3 Idiots, scene dimana anaknya Prof. Virus di-vacuum sama mahasiswa. Wah mulai kepikiran yang aneh2 deh. akhirnya saya menyetujui tindakan SC. Hmm..sounds ridiculous ngga sih,,,sudah bukaan 10, sudah ngejan, tapi ujung2nya SC. Kayanya saya lebih kuat nyakar suami daripada kuat mengejan :D:D bekasnya belum ilang sampai 1 minggu kelahiran Hiro :D

Alhamdulillah dengan proses SC, Hiro the Little Hero berhasil keluar dari rahim ibu :) karena di awalnya (pra SC) kepala bayi sudah ada di jalan lahir, maka saat menariknya dari perut, saya merasakan tarikan yg lebih kuat agar bayi bisa keluar. eughhh...terasa mual dan ngilu saat bayi dikeluarkan itu, pdhl saya ada dalam pengaruh bius lokal. Saya ibaratkan itu seperti mendorong bayi ke atas, ke rahim, padahal dia sudah ada di jalan lahir. Yak, jangan dibayangkan kalo ga mau ngilu.

Proses kelahiran Hiro menyadarkan saya bahwa ada poin penting dalam keinginan menjalani persalinan VBAC, yaitu keyakinan kita terhadap kuasa Allah. -walaupun pada akhirnya saya menjalani SC- Hampir semua tenaga medis yang saya kunjungi mengatakan, kecil kemungkinan untuk VBAC. atau VBAC baru bisa terlaksana setelah 5 tahun dari SC sebelumnya. Bahkan satu tenaga medis mengatakan bahwa panggul saya sempit, tidak mungkin kepala janin lolos dari sana. Syukurlah dengan pencarian di masa injury time (sekitar minggu 37) saya menemukan bidan yang mendukung rencana saya untuk VBAC, walaupun itu harus didampingi dokter.

Buat yang rencana melakukan persalinan VBAC, ceumungudh ea kakaaa.... soalnya saya sendiri produk persalinan VBAC dengan jarak 14 bulan..Sakti banget kan dokter jaman 80-an..mama saya diijinin VBAC lhoh..

*btw panjang banget sih ceritanya,,pembaca pun mengantuk,,,zzzzzz...*




4 comments:

Allisa Yustica Krones said...

Eh..eh..gak ngantuk kok...suerrr...beneran, saya baca dari awal sampe akhir dengan saksama :D

Selamat datang Hiro!!

Wah, proses kelahirannya lumayan menegangkan nih, hehe... Yah, apapun ya mbak cara ngelahirin anaknya, yang paling penting si anak dan si ibu sehat sempurna, ya gak?

rumahmauna said...

gak lah mbak. ceritanya seruuu. wah hiro sabar juga dan mendukung mommy nya buat mencoba normal

Anonymous said...

perjuangan sekali mbak, walopun akhirnya sc juga,,, saya sedang mencari2 dokter n rs di jkt yg mndukung vbac nih,,, :-)

mommy-azki said...

@rumahmauna: hiro sabar, bapaknya jg sabar dicakar2 :D

@anonim: iyh malu2 ya buka identitas ^__^ kalo ibu2 milis motherhood sih ngreferensiin kemang medical care.