Sunday, November 13, 2011

Bumbu Dapur Akar Sari


Beberapa minggu lalu kan saya dapet kiriman paket sembako cinta dari mama di Solo. Salah satu isinya adalah bumbu dapur kering. Bumbu dapur ini,,sebelum saya tau gimana makenya di dapur, pasti jadi senjata mama dalam membuat masakan. Varian yang dikirim ke saya antara lain bumbu untuk Rawon, opor, gule, rendang, dan soto.

Bumbu dapur ini bukan bumbu instan yang ditambah dengan penyedap rasa. Ini yang bikin unik, karena walopun judulnya bumbu instan, tapi fungsinya lebih ke "menambah aroma" dari masakan yang dibuat. Bumbu dasar macam bawang2an harus digiling sendiri. kalo mau asin/pedes/gurih yaa tambahin sendiri cabe/garam-gula/MSGnya. Bau bumbu ini saya bilang "rempah-rempah banget", belinya juga di toko khusus jual jamu di Solo, namanya toko Akar Sari.

Kemarin waktu Idul Adha, saya nyoba bikin gule daging sapi pake bumbu gule-nya Akar Sari ini. Bumbu dasarnya, sesuai petunjuknya, harus digiling sendiri trus baru deh diaduk pake bumbu instannya. Biasa, yang digiling tuh bawang-kemiri-cabe, trus pake salam-sereh-daun jeruk. trus juga santan encer-santan kental. Ternyata hasilnya, sedaaaap.. aromanya persiiis seperti yang mama bikin di Solo. Cuma yang mengecewakan adalah sandal jepitnya,,eeehh dagingnya!!! kuahnya udah enak begitu, ternyata dagingnya kebagian yg alot banget. hiks.. *yaaah namanya juga hasil pembagian hewan qurban, masa milih bagian tenderloin* Akhirnya 2 hari kemudian saya bikin lagi gulenya, tapi gule ayam, hehehe...kasian ayahna Azki jadi pesta santan.


Lalu..weekend ini saya bikin soto ayam, masih pakai bumbunya Akar Sari. Bumbu halusnya ngulek sendiri, teteup... Lagi-lagi berhasil euy!! rasanya hmpir persis dgn yg suka dimasak mama di rumah (tentunya punya mama yg KW super, hehee) Bahkan Azki yang ga suka soto, bisa makan soto ayam ini dalam 3 kali waktu makan :D:D malah mangap dengan sendirinya kalo udah selesai ngunyah :D saya jadi kepikiran buat bikin kuah opor/soto/rawon-nya akar sari untuk MPASI adiknya Azki klo dia sudah usia 10-11 bulan gitu *halah masih lama banget itu mah*

Hmm.. lain kali mau nyobain bumbu yang lain ah, opor dan rendang..

Sebetulnya kalo di hipermarket ada bumbu instan lain yg denger2 enak juga, yg Bamboe dan Munik,,cuma belum pernah nyobain. jadi sebetulnya opini saya setelah memakai bumbu Akar Sari ini bisa dibilang subjektif banget krn ga pake pembanding, hehee..


5 comments:

Lidya - Mama Pascal said...

kalau bamboo aku pernah coba ,munik belum lebih mahal soalnya hihihi

mommy-azki said...

yep, munik kok mahalnya di luar harga bumbu instan lainnya knp ya?

Allisa Yustica Krones said...

Wah, saya malah belom pernah nyobain bumbu2 instan gini, mbak, tapi kok ya jadi kepikiran tar nyari di hypermart ya?? hahaha

laily said...

@allisa: ayo cobain..trus bikin review ya..kalo saya nyarinya yg penguat aroma, bukan penguat rasa..sementara sudah dapat, ya si Akar Sari ini

Bundit said...

Wah..menarik nih. Btw, ingredient nya apa aja kl bleh tahu...kok bisa jadi bikin sedep gitu hehehe