Wednesday, August 18, 2010

Ritual Buka Puasa Bersama

Beberapa hari lalu aku diajakin buka puasa bersama alias Buka Bareng alias BuBar, sama Sasha, rekan kerja ayah. Selintas aku jadi sadar, sudah lama ya aku ngga hadir di acara seperti itu. Terakhir kali skitar 3 tahun lalu, sebelum nikah.Hmm, jd pengen cerita sejarah "BuBar"ku..

Di beberapa komunitas sering disebut BukBer, tapi sejak kuliah aku mengenalnya dengan istilah BuBar,,lebih enak aja pronounce-nya,hehe.

Seringnya sih aku buka puasa bareng teman dekat. Tapi pernah juga bareng teman2 TPB. Oya pernah juga sekitar 2 periode buka bersama teman2 dan adik2 masjid.

Buka bersama bareng teman dekat,,aku lebih memilih restoran cepat saji. Selain harganya terjangkau buat anak kos, rasanya juga sudah tau,karna suka makan di sana kalo selesai pengumpulan tugas besar studio. Biasanya perginya juga dengan jumlah kontingen yg ga tllu banyak, maksimal 4 kali ya..karena selain faktor teman dekatku ga banyak2 amat, tapi juga biar voting lokasi bisa berjalan cepat.

Buka bersama bareng teman TPB,,kapan ya terakhir kalinya? Seingatku dulu lokasinya di daerah Cigadung? Situasinya rameeee banget,,lha satu kelas diundang semua. Satu kelas jumlahnya kan sekitar 80 orang. Uuh,,aku tak nyaman dengan keramaian.. Sebetulnya kalo di kampus banyak banget acara2 bubar gitu. Biasanya makin banyak unit yg diikuti,makin sering pula undangan untuk bubar. Untungnya aku cuma ikut satu unit, yaitu UKSU,alias Unit Kesenian Selain UKSU,huehehehe..

Buka bersama di Masjid Al-Jihad adalah acara yang menyenangkan, terutama dari segi ekonomi (dasarrr mahasiswa). Maklum,,donatur makanan ta'jil adalah keluarga2 yg mmg eksis di cisitu. Jadi kami ga khawatir bakal kurang gizi,hihihi..eh asramaku jg kebagian jatah menyediakan ta'jil juga sih..tp krn personelnya malas masak, ngasi mentahnya aja deh..kalo di sini musti jaga imej,,karena ada adik2 santri yg ikutan bubar. Kan ga enak kliatan rakus di mata mereka..(Hiks..ga bisa nambah porsi kalo di sini)

Saat kerja, aku ikutan bubar paling2 sama teman2 AR aja. Yg diadain kantor aku ga ikut. Saat itulah aku tau kalau menjelang buka puasa, lalu lintas di hampir penjuru Jakarta berada di situasi yg namanya MACETT!! Mosok..dari proyek ke Senci naik metromini butuh waktu 40menit,,biasanya cuma 7-10 menit. Pernah juga aku nekat kabur dari proyek jam 5 sore.maksudnya biar sampe rumah pas magrib,mumpung ada ojeg pribadi--rekan kantor. Ehh tetep aja suara azannya kedengeran pas kami masih di jalan. Habis tu ga lagi2 deh kluar proyek kalo belum azan isya'. Disentil juga sama OB-nya kontraktor: ngapain tho mbak cari makan di luar,, Kan enak di sini aja nunggu sop iga dari saya...wong minta nasi goreng juga bakal saya carikan.. Iya ya,,enakan juga di site,,makan gratis,pulang juga gratis..gajipun utuh..hehehe

Habis punya anak aku ngga pernah lagi janjian bubar di luar. Mau sama syapa coba? Kalo ke luar rumah paling pol juga ke rumah mertua. Tapi setelah mengalami berbagai acara bubar, ternyata menurutku paling enak buka puasa tuh di rumah,bareng kluarga. Santaiii..menu sehat bisa diatur..insha Allah ga ketinggalan sholat maghrib dan isya,,

12 comments:

Lidya said...

yuk bukber sama2 mbak :)
terkahir tahun lalu aku masih bisa bukber padahal lagi hamil juga loh.
btw proyek mana sih? di bekasi juga ada proyek soalnya

Allisa Yustica Krones said...

memang terasa banget ya mbak, perbedaan kehidupan sosial sebelum dan sesudah menikah :D

BunDit said...

Emang kalau sudah berkeluarga apa2 enak dilakukan dengan suami dan anak2. Dulu pas single saya koordinator bukber di kantor. Setelah punya anak....ogaaaah..mending pulang cepet hehehe. Makanya suka diledekin temen2 :D

mommy-azki said...

@lidya:periode hamil saya ga pas bulan ramadhan euy..dulu saya di proyek gedung pajak mbak

@allisa:iyaa,bener banget! Kalo ga bisa ngimbangi, yg ada kesannya menyalahkan kehadiran anak atw kluarga.

@bundit:bundit jadi EO bukber ibu2 blogger aja bund:)

chacha said...

Sama banget nih sama aku. Dimana-mana emang paling enak buka puasa sama keluarga. Apalagi sekarang udah punya anak. Males bawaannya kalo ada undangan buka puasa bersama, hehe..

mommy-azki said...

Eeeh.. ada ChaCha:) iya kasian kalo bawa anak buat BuBar, pasti malem kan kelarnya..trus yg rencananya mau ngobrol2 ma temen malah ngejar2 si anak, hihihi..

martadewa said...

kalo mau buka bersama, nunggu anaknya dah sekolah duluu.... :) hihihihi...

edratna said...

Memang paling enak buka puasa di rumah kok.....
Saya juga tak menikmati bubar..kecuali sekarang, karena anak-anak memang sudah di luar rumah sekarang. Itupun pilih-pilih, karena capek untuk ke luar rumah di Jakarta yang suka macet ini

mommy-azki said...

@martadewa: sahur bersama aja deh,,
@bu enny: klo gitu azki aja yg bubar di cipete ya bu? ^_^

Motik said...

iya mbak bener banget. Seenak apapun bubar di luar, setelah punya anak aku kok merasa paling nyaman bubar di rumah. Ato bubar sama temen2 tapi diadainnya di rumah karena kalo di mall ato restoran nggak kuat sama penuhnya itu lho. dan rasanya becandaan juga terbatas waktunya. Ini sih udah hukum alam ya mbak. Dulu selalu dtng ke undangan bubar, sekarang aku selalu liat dimana tempat diadainnya. Kalo baby friendly ya bolehlah dipertimbangkan. Tapi thn lalu aku pernah diundang bubar di cafe, ya langsung aja aku putusin nggak dateng. Mendingan dirumah aja lah ngumpul sama keluarga. Ntar kali ya kalo anak2 udh pada sekolah punya acara sendiri baru kita rutin bubar lagi hehehe....

mommy-azki said...

keputusan buka bersama di rumah ini sebetulnya berlaku untuk para ibu atau bapak2nya juga berpikiran sama sih? ^_^

@motik: yuuk buka bersama..setelah anak kita ABG, hehehehe

dina said...

Hari ini bubar di kantor, tapi ga ikutan, sudah berkeluarga pulang kantor pingin langsung ke rumah, bertemu anak2