Friday, August 6, 2010

Jajanan Anak


Apa jajanan favorit anak-anak? Di mana biasanya jajanan itu dibeli?
Beberapa hari lalu di TV ada berita ttg anak kecil yang terkena radang ginjal. Kasian ya, kecil-kecil kok penyakitnya ‘besar’. Menurut reporter, penyakit seperti ini biasanya diderita oleh orang dewasa, dan biasanya diakibatkan oleh kesalahan pola makan. Waduh, jadi si anak kecil ini salah makan? Yak betul!! Anak kecil ini ternyata seriiing banget jajan sembarang di warung deket rumah/sekolahnya. Pokoknya asal murah, ada hadiah, dan warnanya cerah, hihihi.. alhasil sakit perutlah anak ini, dan musti diopname. Kasian yaa..

Ehh ga seberapa lama setelah berita itu keluar, ada lagi anak kecil yang harus terdampar di RS setelah makan jajanan di warung. Ternyata ini anak menelan uang logam yang dijadikan sebagai hadiah di dalam kemasan snack tsb. Oalaah, uangnya ga seberapa…biaya RS-nya yang nguras dompet

Dan beberapa hari lalu, ayahna Azki beli biskuit di warung sebelah rumah, dan ternyata setelah diteliti, itu biskuit sudah kadaluarsa, tapi ga dibalikin si empunya warung ke supplier-nya.
Huhuhu..ternyata jajanan di warung itu bisa mengancam kesehatan ya..apalagI kalo jenis makanannya ga jelas siapa produsennya, ga jelas kode depkesnya, dan banyak lagi yang ga jelas..
Soal jajanan warung ini aku punya cerita sendiri. Saat masik TK-SD, aku dilarang keras sama Mama belI makanan snack di warung. alasannya, banyak mengandung pengawet dan bla bla bla..nah karena anak kecil bawaannya penasaran, maka kubelilah itu snack. Dan ow ow ow… malamnya aku batuk2 hebat. Wah sudah deh ketahuan sama Mama kalo sudah melanggar aturan. Pasti gitu deh kejadiannya, habis makan snack macam chiki2 gitu, malamnya diikuti batuk2 hebat. Untunglah di warung sekolah masih ada jajanan lain yang lebih sehat, macam soto, sego kucing, cabo rambak. Oya, gara2 pengalaman batuk2 itu, aku baru berani mencoba makan snack chikitarosmax setelah kuliah. Dan tnyata, oooh….enaknyaaaa!!! Hahahaha…ndesooo…

Sekarang aturan Mama kuberlakukan juga untuk Azki.Mengingat sekarang buanyaaaaak banget makanan2 ringan yang beredar di pasar, yang masuk iklan maupun yg ngga masuk iklan..

Mungkin kesannya kok parno amat, atau protektif amat, sampai2 jajan aja kok ngga boleh. Jajan sih boleh, asal jelas konten gizinya. Biskuit, buah, susu, es krim, kue, sedikit coklat, gorengan homemade, puding homemade, itu boleh. Tapi kalo sudah masuk golongan permen, minuman berwarna dalam kemasan, chiki, wafer2, ngga dulu ya Nak.. Ini untuk memperkecil tingkat akumulasi konten ga penting di tubuhmu. Kadang pernah juga sih kecolongan..Azki dibelikan snack dari golongan garudafood (ini masuk golongan ’haram’ versi ibu). Makanya yg ngasih harus segera di-sounding biar tidak terulang. PS: sebetulnya yang dibolehin tuh justru lebih banyak drpd yang dilarang. Orang2 aja yg ngga ngerti.

Dengan proteksi jajanan seperti ini, Azki jadi ga heboh kalau diajak belanja ke supermarket. Biasanya dia nunjuk2 di tempat yang semestinya, hehehe..orang warung deket rumah juga sudah paham kalo Azki ngga boleh jajan yg aneh2, sementara bayi2 yg lebih muda dari Azki sudah diberi segala macam minuman berkemasan gelas…untung Azi ga tertarik :)

Biarin deh dikatain ibu norak, yang penting masih waras lah..

13 comments:

Lidya said...

kalo dari kecil udah dilatih untuk tidak makan makanan seperti itu jadi terbiasa loh mbak , Pascal juga gitu skr udah tau mana yg boleh dimakan & ga

BunDit said...

Hehehe untung rumah jauh dari warung jadi Dita gak tergoda snack2 semacam itu. Gak popo dibilang norak mom..yg penting anak sehat. Saya juga mau konsisten membiasakan anak makan sehat nih. Walau kadang saya sendiri suka ngiler pengin beli chitato hehehe

Zulfadhli's Family said...

Setuju Mba, gw juga ga ngebiasain Zahia jajan. Cuma beberapa kali pernah nyoba es krim. Pernah waktu Ayahnya minum coca cola dia nangis2 kejer pengen nyoba. gw kasih eh udah gituh ga mau lagi, pas minum mukanya menampakkan wajah mo muntah. Hihihi

Gw dan misua juga memberlakukan peraturan 'no jajan'. Kalo udah masuk sekolah yah gw bikinin bekel ajah dari rumah. Seha, bersih, dan halal tentunya.

Btw maap yah dah lama ga mampir kesini. 2 minggu ekye absen ngeblog neh, soale baru ada kunjungan keluarga dari Pontianak

penghuni60 said...

Bukannya makann yg paling aman dn terjamin itu buatan sendiri.
nah biar anak2 gak pada jajan sembarangan, kita sbagai ortu hrs bs bikin menu kue yg disukai anak kita...

apalagi jaman skrg ini byk tuh jajanan yg gak terjamin aman bwt si kcl... ati2 mba...

slm knl ya...

ke2nai said...

sama mbak sy juga cukup selektif memilih makanan. Untungnya tiap hari Nai senengnya beli ice cream :)

Bunda Shishil said...

Yups.. betul bgt tuh mom, anak2 kecil dilingkunganku jg banyak yg udah dikasih makan yg macam2, aku aja smp heran, lawong makanannya jelas2 keliatannya ga sehat gitu, baik dr tempatnya, penyajiannya, dll.

Aku jg pernah smp ribut sm ibu mertua + kaka ipar gara2 ga bolehin shishil makan yg macam2, smp dibilang 'mbok ya jgn terlalu protektif gitu, asal ga beracun mah dikasih aja'.. ibu mana yg ngijinin racun masuk ke tubuh anaknya coba..???

Yukk mom.. kita jaga anak2 kita agar jgn smp salah makan spt anak2 yg dirawat itu...

dina said...

harus selektif ya bunda, tentunya bundanya harus pintar2

Vera said...

Untung rumahku ga deket ma warung hihihi..jd azka ga doyan jajan, udah gitu emang dr kecil ga pernah dibiasain dibeliin ciki2an, permen. di sekolahnya juga dilarang bawa bekel yg kayak gitu, cuma ya suka kecolongan juga klo dapet goodie bag ultah pasti kan isinya kayak gitu

Anonymous said...

@lidya:iya,kebiasaan makan makanan sehat harus dimulai dari kecil ya mbak..

@bundit: sing mangan chitato mesthi ndhelik ning pojokan,hehe..kaya perempuan haid yg makan di bulan puasa,hahaha

@jeng soes: koka kola?? Hihi..ngebayangin muka zahia..mgkn kaya kesengat ya lidahnya:)

@penghuni:salam kenal juga :)

@ke2nai:waaah kalo es krim mmg ga berkurang penggemarnya..yang tua juga suka,malah rebutan sama yg kecil:D

@bunda shishil: nah itu repot klo berseberangan prinsip sm ortun,,krn kadang saya kecolongan juga..sebaiknya sih kalo ada renc ketemu ortu, kitanya yg harus siap snack homemade..tapi kok ya repot ya..*kluar malasnya*

@dina:iya..kayanya musti ambil kursus bikin kue nih,hihihi

@vera: iyaaa..goodie bag isinya kan biasanya snack pabrikan ya..tp kadang saya longgarin jg aturannya..bolehlah dimakan SEPARO porsi aja,,akumulasinya di badan toh ga gede2 amat, asal habis itu banyakin makanan homemade

mommy-azki said...

@anonymous: jujurlah bahwa kau adalah pengelola blog ini.hehehe..kok jadi anonym sih..gadget yg aneeeh

nidyizsme said...

Setuju..gpp dibilang norak nyang penting anak ga konsumsi makan makanan ga sehat.
Labib skrng dah tau mana makanan yg blh&yg ga blh,meski sepupu2nya dtng bw2 ciki dy ga tertarik samsek..malah kdng suka nyerocos "nda oyeh..atuk..nda oyeh ya"
dan aqpun bhasil sounding ke mertua btapa protektifnya aq thdp makanan jd mertua kl mau kasih makanan apapun nanya dl scra kl salah makan lngsung keliatan efeknya,kl ga batuk,panas,pilek,gatel2 :d

edratna said...

Ibu alm paling ketat soal makanan...anak harus makan makanan rumah. Boleh jajan untuk masakan tertentu dan yang memasaknya udah dikenal.
Bisa dibayangkan betapa perut jadi steril, saat mahasiswa sering ada kuliah sampai sore (kostnya udah plus makan)...ehh begitu jajan langsung deh sakit perut.

Akhirnya setelah punya anak, harus banting setir..anak boleh jajan tapi nggak boleh sembarangan jajannya.

mommy-azki said...

@nidya: susah ga mbak sounding ke mertua?^_^

@bu enny: waah ibu sudah pulang ya? oya bu, kayanya emang kalo terlalu steriil jadi sensitif ya perut? tapi kalo sudah terlatih makan di area jalan ganesha, kayanya bakteri juga sudah hormat sama perut, huehehee