Tuesday, January 28, 2014

Hiro Habis Sakiiit



Menjelang akhir bulan, saya terpaksa bagi-bagi rejeki ke rumah sakit. Hiro kena serangan entamoeba histolytica, huhuhuuu. Jadi nama penyakitnya apa ya,,, Disentri sih kalo dari link ini  Sereeeem ternyata bisa nyerang organ hati selain usus besar. Ya Allah, ternyata Allah masih menyelamatkan Hiro :|

Jadi mulai hari Rabu ituu Hiro mulai pup dengan konsistensi yang tidak wajar. banyaaak, lebih tidak padat, padahal susah makan sayur dan buah. Trus tiba2 Rabu subuh gitu demam sampe sore. Kamis pagi,, demam hilang, tapi pup makin sering. Si Ayah mengajak ke RS, tapi saya tolak. Mau beli Lacto-B aja sih rencananya. Tapiii jelang sore hari gitu saya liat di pupnya ada semacam semburat merah tipis gitu dan banyak lendirnya. Heheuuu ga pake mikir langsung nelpon Hermina, daftar ke dokter Henny. Dokter Henny ini menurut saya,,, cukup logis ngasi obatnya. Pas jaman Azki sakit, dia ngasi antibiotik tapi dengan catatan: ini ditebus kalo hasil lab untuk parameter X, positif. Nah waktu saya kasi tau soal pupnya Hiro, bu dokter ini langsung nyuruh uji sampel feses di lab. Ternyata kata orang lab, harus pake feses yang segar *ih kok segar sih, kaya buah aja*. Karena saat itu Hiro lagi pup, tapi ga tau itu pup udah brapa lama. Akhirnya saya pulang, Hiro pake clodi aja, daaan alhamdulillah Hiro narik2 tu clodi pas barusaaaan  banget pup. Langsung aja kan tuh feses saya sendokin masuk ke tabung sampel, trus nyuruh si Ayah nganterin sampelnya ke lab RS.  Coba ya kalo bukan ke anak sendiri, mau ga nyendokin feses?

Jumat pagi, saya kira saya harus datang lagi ke lab, ternyata si orang lab udah duluan nelpon, ngasi kabar kalo Hiro harus rawat inap segera. Saya langsung packing baju2 Hiro, rapi-rapiin isi diaper bag. Hiroooooo, heheuuuu :( Sampe di UGD musti liat Hiro diinfus. Hiro juga jadi marah2 sama saya, dan akhirnya lebih milih digendong ayahnya.

Hari pertama di RS, Hiro mau makan katering RS. Bubur tahu-jamur gt. Mulai sabtu sampai senin, udah tutup mulut dia sama segala makanan RS, tapi lancar aja makan lele goreng, fillet kakap goreng tepung, french fries, nasgor solaria, mi goreng, timtam, biskuit gandum... Ealaah naaak,,, kok kaya kakakmu,,, diopname tapi makannya nasi timbel :D  Urusan minum obat, Masya Allaaaaah, susaaaaah bangettttt. padahal waktu saya cicip dikit, itu obat rasanya agak mirip yakult lho,, minuman kesukaan Hiro. Suster2 sampe geleng2 kalo udah saatnya ngasi Hiro obat. Butuh 3 orang buat megangin!  Susternya nanya, emang di rumah juga susah ya Mam, minum obat? hadoh suuuus,,,kayanya  ini pertama kali deh sejak hari lahirnya, Hiro minum obat.. madu yang manis aja dia ogah.


untuk pencitraan, dipilih pose yang ceria :D

Urusan diseka bersihin badan juga susah. Maunya di kamar mandi, dan sama saya. Ngga bisaa, karena infusnya terhubung ke listrik, ada alat khusus pengatur dosis infus. Urusan cebok juga susah, karena paparan pup bikin ruam di pantat. Kasiaaan bangetttt. Sampe hari ini saya nulis ini, masih ruam tuh pantatnya. Awalnya kepikiran beli sudocream. hih,,, tapi kok jauh belinya. akhirnya ke apotek, dapetnya bepanthen. semoga cepat membaik.

Ngomong-ngomong soal rumah sakit,, saya suka nih sama Herminceu, terutama dari segi pelayanan rawat inapnya. Baru kerasa saat saya rawat inap di situ tahun lalu. Saya mostly seharian sendiri, tapi ga kerepotan. Puncaknya saat saya dinyatakan boleh pulang. Segala administrasi diurus sama tim RS, saya leha2 dulu di kamar. kalo mereka udah kelar, saya disuruh bayar sisa DP ke kasir. Habis itu dikasi obat rawat jalan, trus pulang. Simpel banget, ga pake ribet. Beda dengan RS yang sempat jadi langganan saya dulu. Kalo rawat inap, pasien harus wajib kudu ditungguin kerabat yang berduit dan bisa baca tulis. Kenapaaaah.. karena tiap ada obat refill atau obat baru, suster akan memanggil si kerabat ke nurse station, bilang: Bu, ini obat yang harus ditebus, kalo sudah ditebus, bawa ke sini bukti bayarnya, baru obat diberikan ke pasien. Daaan untuk menebus si obat di apotek -yep, si kerabat yang mbawain obatnya ke nurse station- si kerabat harus pontang panting turun ke lantai 1, nyebrang ke gedung sebelah, trus kalo beruntung si apoteknya ga ngoper ke apotek di gedung sebelahnya lagi. Saya jadi lebih kurus rasanya waktu suami rawat inap di situ :D Kalo di Herminceu,, pasien tidur aja obat dan makanan otomatis dateng. Tapi yaaa semoga saya dan keluarga ga lagi2 deh check in di RS. *eh kalo buat saya ga janji yaaa,,*

Sekarang Hiro udah di rumah lagi, Alhamdulillaah.. Makannya masih agak susah, tapi lumayan mau makan ikan goreng, gak disuapin! ahahaaa,, udah kaya prestasi luar biasa banget ya. Ocehannya juga mulai banyak yang bisa saya pahami. Kalo dulu saya frustrasi karena tiap Hiro ngoceh saya ga ngerti maksudnya dan dia jadi marah2,, sekarang saya ngerti maksudnya dan dia masih marah2 karena apa yang dimau ga diturutin, hoahahahaa.

eeett,, buuu eeett: tableeet,, ibuuuu tableet (minta main galtab)
aaaang,, buuu aaaaang: gendooong,, ibuu gendoong
aaaat,,aaat: liaaat,,liaaat (teriak2 begini kalo saya lagi masak)
pok pok: popok
bok bok: bobo
aaaan,, buuuu aaan: jajaaaan,,,ibuuu jajaaan
hop: laptop
hip: shaun the sheep
him: es krim
daaan lain-lain, hwehehehee.

Udah ah ngantuk euy. Mau posting soal seminar parenting tapi resume-nya aja blom dibikin :|


3 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

Semoga Hiro lekas sembuh lagi ya mbak

laily said...

Makasih yaa Mama CalVin :)

korhejdalle said...

nyendokinnya ga pake sendok semen kan makk? kekkee