Tuesday, July 9, 2013

Debat Ga Penting ala ibukibuk


Jaman kapaan gitu ya, saya pernah baca status fesbuk dari dad Idzma di akun Smart Parenting. Intinya tentang,, betapa wanita itu mudah sekali dikompori buat berdebat yang ga penting :D
misalnya apa tuh? masalahnya sebetulnya basi aja sih,,kalo ga mau dibilang basi banget :D

Working mom vs Full time Mom.
Pendapat saya pribadi? saya akan bekerja (dalam hal ini kantoran ya) kalooo support system buat anak sudah oke,,orang yg dititipin anak udah manut sama SOP yg saya bikin.  Orang lain ada yg ga stuju? sanah jauh2 dari saya ya :D Sekarang boro-boro kerja kantoran.. wong megang orderan Aero Pasta udah kedodoran walopun ga tiap hari ada order :D *maklum masih kena guna-guna bahwa wanita itu multitasking* Jadi status saya apa atuh kalo ditanya? ya bilang aja FTM, repot amat :) ehtapi yaaa.. WM itu berguna banget lho.. coba, kalo ga ada DSOG perempuan,,, atau semua bidan itu laki2,, :D. Ada temen saya tinggal di Bethlehem.. bingung diaaa beli underwear dimana,, secara yg jual underwear ituuh bapak-bapak semuaaah :D akhirnya dia beli underwear di... London gituh? repot kaan kalo ga ada WM? eemmmm...

Urusan proses kelahiran: SC vs Normal
Nah iniii yg ga kalah seru juga,,, klo ibukibuk udah sharing cerita bgini nih,,, pasti akan banyak emoticon mewek , hihihii. Dan hampir semua alumni meja operasi akan berkata,, kira2 begini: akhirnya SC deh sayaaa, huaaaaa.. *inget, pasang emot mewek* klo dipikir2,, kok malah mewek sih,, kan anak-ibu sehat semua. Dan kadang ada pihak yang *menurut saya ga empati* bisa lahiran normal lalu di depan alumni SC bilang, Alhamdulillaaaaaaaahhhhh yaa saya suksesssss normal, gampaaaang,,setengah ngeden bayi langsung kluar (macam manaa itu setengah ngeden), Pengen tak bius sisan org kaya gitu :D apakah saya bisa berharap ada Gary Soneji atau Kyle Craig?

Alumni meja SC biasanya klo di kampung,, dituduh sebagai ibu yg mau enaknya. Kaya saya nih ditanyain tetangga: Mama Azki, lairan sesar ya? Enak ya, ga sakit." atau...."Sesar ya? Biar pas tanggal cantik ya?" Nah ini,,, orang2 yang minta dibius juga. Apa urusannya sama tanggal cantik,,, wong saya sudah cantik...*kalo ganteng, suami saya ga sukaaa*.

Lairan normal atau SC,, itu bukan sesuatu yang harus ditanggapi dengan drama dan banjir emoticon ya buibuuu, apalagi klo udah berjamaah gitu dramanya. Geli ih ngebayanginnya :D (saya ga punya empati banget yak, hwehehee). Apalagi kalo sampeyan ini yang alumni meja operasi malah jadi minder. Bangga dong lewat prosedur SC,, kan enak tuh bagian bawah sonoh kaga dijait yg ujungnya,,ehmmm.., hwehehee. Dan yang lairan normal,,, bangga dong karena,,errr.,, apa yaaa,, saya ga tau karena ga pernah lairan normal :D

Be proud of your motherhood gitu lhooo.. Mau SC ato normal,, surga masih di bawah telapak kaki ibu koook..

ASI vs Sufor
Pendapat saya pribadi? selama ASI masih keluar dan anak ga ada masalah kesehatan serius *di luar isu Berat badan anak*, saya menghiindari sufor. Pernah juga ngasi Azki sufor, tapi setelah konsul ke dokter gizi, dan cuma habis sekilo-an susu bubuk. Kalooo misalnya nih,, ASI gak kluar samsek atau saya punya anak adopsi, pilih ASIP atau sufor? ASIP,,liat dulu tingkat kerempongannya. kalo kenal dengan pendonor sampe ke habit makannya,, ya saya ambil ASIP. Tapi kalo engga,, sufor laah.. blom ada bayi meninggal karena sufor kan ya? yg tertera di poster pro ASI itu kan "resiko", bukan hal yang pasti terjadi. Tapi teteup, ASI pilihan nomor satu dan akan saya usahakan sampe bisa.

Obat 'modern' vs obat herbal
Sekarang lagi gencar promosi obat herbal. Apaaa aja ada deh dijual. yang paling tenar tentunya Habbatussauda, propolis, madu, apa lagi yak..  saya ada punya beberapa relasi, karib, dan kerabat yang fanatik bgt dah sama obat herbal. tidak menerima pengobatan secara medis. iyeee... karena kasusnya cuma batpilflu.

Pendapat saya pribadi? saya juga pake herbal kok,, bahkan Hiro pernah kecolek madu pas msh newborn,,gegara nippl* saya lecet dan saya olesin madu, pas mau disusukan, lupa diseka :D newborn Hiro juga dicolek pake kurma tamr,, sunnah rosul, kalo kata makmer saya. Hoo baiklah,, asal kurma tamr, bukan kurma biasa yg ada di pasaran. Okeeeh..ini memang masalah keyakinan ya.. jadi tolong jangan laporkan saya ke admin milis makanan sehat bayi-balita.

Saya juga meniatkan untuk rutin minum habbatussauda. udah rutin..tetep aja kena bisul. ya iyya... percuma aja nenggak habahaba sebotol kalo alergennya ga dihindari. akhirnya si bisul ditemploki serbuk habba *entah ide konyol datang dari mana* dan akhirnya bisul sayaaa.. GA SEMBUH. wekkk.. nyebelin. Apaah.. karena saya udah sugesti ga sembuh? bukaaan... tapi murni ini karena kesambet ide konyol yg diserai pikiran: oh coba aja, nothing to lose. yang ada si serbuk habba malah mengerak dan menyusahkan saya membersihkan luka, dan areal luka makin luas.

ada juga golongan ibu2 yang sepertinya takutttt banget berangkat ke dokter. entah apa yg ditakuti,, kalo saya sih jelas,, takut obat mahal. Kalo teman saya ini.. duit mah tinggal metik di ATM, tapi sangat khawatir ke dokter. Mungkin takut diresepin macem2,, dan itulah hasil kampanye RUM. Kata suami saya ttg RUM: oooh aliran sesat itu ya? Huhh minta disumpel stetoskop dia. Saya juga ngeRUM kalo situasinya masih bisa di handle. *ga usah dicritain, yg bisa di handle itu yang seperti apa*. Beuh, urusan ke dokter mah klo sama ibukibuk jadi lamaaa... dilematis.. potensial galau.. dan akhirnya nyampah di socmed. Kan lbh baik ke dokter klo ky gitu mah. ckckckkk..

Maka dari ituuuh.. kesimpulan saya.. obat herbal bagus untuk pencegahan, dan obat medis dipake saat  kita udah kena sakit benerannya.. Ada yg ga setuju? tolong diem aja, ini blog saya. :D

Pro Vaksin vs Anti Vaksin
Bwahahahaa...ini yg paling bikin geli sebetulnya. Dua belah pihak ngeluarin jurus2 dalil andalan, baik itu dalil dari kitab suci, atau dalil dari hoax. Pendapat saya? saya pro vaksin lokal untuk penyakit yg masih diwaspadai keberadaannya di Indonesia. kalo vaksin2 ajaib seharga se-njut sekali njuss yaa saya ga ikutan, hehee..
dari yang anti vaksin: bahkan 30% dokter di USA tidak memvaksin anaknya.
dari yang pro vaksin: vaksin X dan Z sudah menyelamatkan  bayi dan anak2 akibat efek yang berbahaya dari cacar dan polio
sok weh pang gugel sendiri nya,, saya mah udah berkunang2 mbacanya :D
eh jadi inget pernah dikasi ambu Kirana, link berita tentang orang tua yang dihukum karena tidak membawa anaknya berobat, hingga akhirnya si anak meninggal due to undiagnosed diabetes. Si ortu ini menganggap, berobat ke dokter tuh bentuk kemusyrikan, makanya pas anaknya sakit, mereka cuma gencar berdoa dan berdoa. kalopun si anak meninggal, Tuhan akan membangkitkannya seperti kisah Lazarus di bible. saya ga tau deh kalo udah menyangkut urusan kitab suci. BTW cerita ini salah tempat ya,, harusnya ada dii poin obat medis tadi bukankah? bukaaann...

Pengusaha vs Karyawan
Gegara seminar motivasi otak kanan oleh seorang motivator,, setiap orang terkena euforia "harus jadi pengusaha". Padahal kalo udah diajak ngobrol... mereka tuh sebetulnya cuma pengen kaya kok. Dan sebetulnya menjadi kaya itu tidak harus jadi pengusaha,,, Jadi mantunya capres yg pengusaha itu, juga bisa kaya kok. Hussh apaan sih kok ke sana ngomongnya :D
Pendapat saya? pengusaha itu bisa jadi pengusaha karena ada yg mau jadi karyawannya dia. intinya.. semua pihak itu punya peran masing-masing. ga usahlaaah ngejelekin profesi orang. Kalo orang itu udah jelek dari sononya yaa ga ngefek juga dijelekin, hihihi.

Kaitannya sama posisi sebagai ibu bgmn? jadi pengusaha yg diklaim bisa lebih dekat dengan anak? bleeeh,,, boong ah. Saya ya... iseng2 jadi Customer Service di bisnis online nya suami,,rasanya seperti menduakan anak dengan Blekberi. Mau main sama anak,, BB bunyi. Mau main sama BB,, eeh gantian anaknya yg bunyi. Bolak balik laaah, akhirnya brenti jadi CS :D. Jadiiii...kalo mau kerja di rumah ya yg profesyonal ngono lho.. ada blocking waktu kapan pegang gedjet, kapan pegang anak,, *ngomong aja,, realisasi NOL* *terbukti masih sempat njawab notif2 di WA grup :D . Malah kadang ibu yg jd karyawan itu lebih profesional lho,, karena jam kerja ya untuk kerja. Tapi statement ini dibantah sama suami saya: itu bu Y,,,, nyampe kantor lgsg nelpon BSnya anak-anak. Ntar jam 10 nelpon lagi. trus.. nelpon lagi. trus.... Yaah kaga slese dah urusan kantor (suami nggosipin mantan rekan kerjanya yg anaknya banyak :D)

Apa lagi yaa yg suka dijadiin bahan debat yang ga penting? saya jadi inget acara debat di tv swasta, ga mutu banget,, debaat aja *yaiyyaalaah judul acaranya aja DEBAT* tapi kadang debat ibu2 di dunia maya itu aroma kebenciannya kecium banget gitu lho,, padahal ga pake teknologi khusus. cuma tinggal dibaca, merasa panas,, lalu kluarin dalil segala macam. Padahal klo mau dakwah mah... udah ngomong aja seperlunya. Target ga kena? ya udah diem aja, ga usah maksain, ga usah ngegelosor di lantai juga macam bocah tantrum :D tapi seru juga sih baca ibu-ibu debat ga penting gitu, jadi kliatan pribadi masing-masing tuh seperti apa. Ada yang sarkastik,,, atau sabar,, atau ada juga yg tipe penengah,, ada juga yg sudah ditengahi tapi masih nyolot.. hahahaa, kocak abis. cocok jadi materi stand up comedy. *hubungi soleh solihun kah habis ini?*

Perlu seorang badass mommy untuk melerai perdebatan. Saya? badass mommy? bisa juga saya disebut begitu, karena saya mau anak2 saya tumbuh tanpa disertai ketakutan ga berdasar dari ibunya, semisal takut ke dokter lah, takut minum obat lah, takut ga naik kelas lah.. takut ga masuk PAUD montessori lah, dan segudaaang kegalauan mamak-mamak di jaman digital ini.

Sekian dan terimaicih.


4 comments:

ndutyke said...

muhahaha kocak yet inpormatip deh mak!
kapan hari aku juga pernah di blog nulis gini:

You don’t have to win every argument. Agree to disagree.
>> Cocok nih buat masyarakat online Indonesia yg demennya BERTENGKAR tentang segala hal.

Lidya - Mama Cal-Vin said...

kalau gak ada guru perempuan di TK jadinya gimana :) wanita juga berguna loh di dunia pekerjaan

mommy-azki said...

@ndutyke: setujuu memtyyk sama statement-nya. iyo, hobi kok debat tanpa solusi.

@lidya: yaaa guru TKnya pria, huehehee.

yuniar said...

maklei...baru baca ini, bwahahaha...!*oops*
*bocorin ke WA aah!:D*