Tuesday, October 9, 2012

Manusia Oportunis

Kata suami saya,, untuk mengenal karakter asli temanmu, ajaklah dia berbisnis. baik itu sebagai pembeli, supplier, investor,, pokoknya terlibat di bisnismu.

Kirain itu mitos doang yah,, tapi ternyata itu benar adanya. biasanya kalo temenan aja kan, yg nampak kan yg manis-manis aja toh. tapi kalo  udah nyangkut urusan duit, wah.. yang dulu manis sekarang asyem. Hehee.

Gara-gara ada urusan bisnis, saya jadi bisa meraba, memprediksi, mana teman saya yang pelit, mana yang oportunis, mana yang jadi ramah bin royal kalo ada maunya, mana yang jadi pembenci saat harapan mereka thd saya/suami ga kesampaian. Ada juga yang tetep baik walau ada hambatan dalam bisnis. Rupa-rupa ya, dan menyenangkan bisa tau karakter orang :)

Yang lebih parah lagi teorema suami saya: kalo kamu disapa dengan ramah yg ga biasa sama orang yang ga kamu kenal banget, curiga2 aja dia ada maksud yg aneh-aneh. Huehehee.. ini teoremanya bisa bener, bisa juga enggak.

Suatu ketika saya dibujuk2 orang dari friendlist di fesbuk untuk membeli dagangannya. Demi menjaga hubungan baik, saya belilah beberapa barangnya. dan juga karena lagi kumat impulsive buyer-nya, hihihi. Beberapa bulan kemudian, si orang ini ngebujuk saya lagi beli dagangan dia yg lain, yang saya ngerasanya, belum butuh. Tumben kan ga impulsive ^__^ tapi akhirnya saya beli juga sih karena mama saya kepengen.
Okey...dan yang ketiga...*wah hattrick ini mah!* dia mbujukin saya beli produk dia yang lain dari luar kota. Ih ini apaan sih.. jualan ala Palu Gada ya? nah ya karena belum dapat pencerahan alias ga nyadar kalo lagi dikerjain.. saya beli lagiiii dagangan yg ketiga ini. Dan nyaris dikibulin soal ongkirnya. untung aja ya.. suami berbisnisnya disupport sama kurir kargo, jadi tau tarif ongkir dari sono ke sini.

Sementara saya dibujuk2 buat beli ini-itu sama si orang ini, saya ga mau kalah doong *kompetitip bgt*. saya balik nawarin jualin masakan saya. dan yang terjadi adalah.. dia minta diskon 100%, sodarah-sodarah... emang minta ditampol kanan kiri bolak balik ini bocah. ah kadang saya terlalu lugu untuk tau sedang dikerjai orang :D *beda lugu dengan tolol itu tipis, Jendral* oke,,, urusan bisnis dengan oknum ini pun harus dihentika, kecuali kalo emang pengen ngluncurin tampolan.

Sebetulnya ga papa bangetttt nawarin dagangan ke saya... asaaaal.. urusan lain selain bisnis, kita juga lancar. bukan dateng2 trus ada maunya. ngono lho mbakyu...

aah... bener-bener yah urusan duid teh.. pabalieutttt :D


2 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

masa sih mbak sampe bujuk2 beli gitu ya, gak enak ya jadinya kalau begitu

mommy-azki said...

Lidya: yaaa gitu dewh, ngeselin. sembari nyuruh beli iniitu gitu, dia juga tetep maksa minta gratisan macaroni schotel :D