Wednesday, May 18, 2011

On My Way Back Home

Sekitar 18-19 tahun yang lalu, aku sebagai seorang anak bersama orang tua dan kakak melakukan perjalanan darat dari Solo-Jakarta PP menggunakan mobil pribadi. Awal bulan ini, aku, sebagai seorang ibu dan istri, melakukan perjalanan Tangerang-Solo PP menggunakan mobil pribadi. Bedanya, jika dahulu aku menggunakan mobil jenis city car berusia sekitar 10 tahun, sekarang aku menggunakan mobil jenis jeep berusia 8 tahun.

Sebetulnya sang driver, yaitu suami, belum pernah mengemudi lebih dari 200 km dalam sekali jalan. paling pol ya ke Bandung. Tapi karena didominasi rasa penasaran (baca: nekad), akhirnya kami berangkat juga ke Solo, naik mobil pribadi.

Jarak TNG-Solo minimal 600 km. Dengan jarak sejauh itu, perlu supply BBM sebanyak minimal 60 L. Selain itu, karena direncanakan ini adalah perjalanan santai, maka harus ada dana penginapan. Rencananya kami akan menginap di kota Tegal. Karena kota kecil, maka dana menginap dipatok tidak lebih dari Rp 300 ribu. Selain itu, perlu juga disiapkan dana jalan tol. Jalan tol yang akan dilalui adalah Tol Bandara, Tol dalam kota Jakarta, Tol Cikampek, Tol Palimanan-Pejagan di perbatasan Jawa Barat dan Jawa Tengah, dan Tol Bawen di Semarang. Dana tol ini kurleb Rp 65 ribu.

Selain biaya,,perlu juga cemilan buat travellernya. Menurut orang2 tua jaman dulu, pergi keluar kota ga sah kalo ga bekal sayur mayur. Benar saja, aku membawa bekal nasi buat 6 porsi. Lauknya rendang n telur asin. Buat Azki, lauknya beli aja di resto2 yg suka ada di sepanjang pantura. Selain makan berat, kami juga membawa air panas, gelas, kopi, susu Azki, dan cemilan. Wah pokoknya ini mobil udah kaya karavan. Mungkin kalo anak kami banyak (3, misalnya), kami harus membeli minibus yg dimodif jadi mini caravan, kaya' yg sering ada di film2 keluarga a la Hollywood :D

Untuk kenyamanan penghuni mobil, dibawa pula selimut dan bantal. Untuk Azki, ditambahkan boneka kelinci kesayangannya.

Sebelum berangkat, kami mendapat berbagai macam saran, misalnya: Lewat pantura aja,,, atau, Lewat selatan aja.. lhoh ini yg bener yg mana. Ternyata dari dua sumber yang berbeda, dua jalur tsb sama2 sdg mengalami kerusakan. Kami akhirnya mengambil jalur pantura. Dan benar saja, kemacetan terjadi di Brebes, setelah keluar tol Pejagan. Brebes-Tegal yg normalnya ditempuh dalam waktu 1 jam, karena macet menjadi 3-4 jam. Sebelum masuk Brebes, jalan pun banyak yang rusak (kecuali tol Palimanan-Pejagan). Makanya perjalanan menjadi ga lancar. Semua perkiraan pun menjadi meleset. Aduuh...emg ga bisa ya memperbaiki jalan itu 10 tahun sekali aja? ga perlu tiap tahun? masih banyak wooii.,,jalan rusak di Indonesia.

Alhamdulillaah..semua penghuni mobil dalam kondisi fit dan tidak ada yg rewel, terutama Azki. Aku awalnya pesimis Azki bisa survive di perjalanan 24 jam ini, mengingat aku dulu umur 9 tahun aja pasti mabuk darat kalo ke luar kota. Ternyata Azki sangaaaat kooperatif. Dia mau makan di mobil yang sedang berjalan, ga mabuk darat, kerjaannya kalo ga nyanyi2 ya tidur aja di kursi depan, tidur full 9 jam. Sampai di Solo pun dia mau makan,,ga kaya dulu yg ogah2an. untuk diketahui, perjalananan TNG-Solo ini menemppuh waktu 24 jam.

Ohya, buat yang pertama kali lewat jalur pantura (nyetir sendiri), ga perlu khawatir akan jalurnya. Ga bakalan tersesat. Kami memang bawa peta,, tapi ternyata petanya berfungsi untuk menunjukkan "Habis ini kota apa ya? kapan ya masuk tol Palimanan?".Untuk arah, semuanya rapi disajikan oleh papan penunjuk arah made in DisHub. Jadi kekhawatiran akan tersesat plus bayangan2 akan film horor hollywood tidak mungkin ada, hehehe...film horor kan suka gitu tuh alurnya, naik mobil rame2, tersesat ke desa aneh yang tidak ada di peta, trus dibantai sama psikopat di desa tsb. :D:D *kebanyakan nonton film ga bener nih*

Proses perjalanan pulang akan diceritaka nanti, kalo inget :D

5 comments:

lidya said...

setelah dijalanin ternyata sanggup kan bun:)

Susindra said...

Wah, jadi ga takut tersesat, ya. Memang belum pernah sih. Kapan ya bisa ke jakarta pake mobil sendiri?
Musti nabung dulu. Bukan bekal ke Jakarta, ya, tapi beli mobilnya. hehe

laily said...

@lidya: alhamdulillaaah...:) jadi pengen lagi, hehehe..

@susindra:lho ngga perlu beli mobil dulu..yang penting ada mobilnya, mobil siapa kek gitu..soalnya ada teman yg begitu mbak.. modalnya cuman satu: bisa nyetir secara legal :)

Bundit said...

Waah...jd pengin mudik ke jogja lewat pantura nih. Th kemarin lewat jalur selatan mam. Jalan jelek di pantura kalau dilewati city car masih ok gak mam?

laily said...

@bundit:kemarin sih saya lihat ada juga yg naik city car, masih bisa, asal pinter2 milih bagian jalan yg rusaknya ga terlalu dalam. Shockbreaker musti 100% fit ya, biar tidur si kecil ga terganggu,:
ohya alasan saya punya model jeep adalah krn pengalaman di Kalimantan, yg "ga nendang" kalo travelling ga pake jeep/SUV/Innova.