Wednesday, March 2, 2011

Infeksi Telinga

Sudah seminggu aku kena infeksi telinga. Awalnya rasa gatal menyerang lubang telinga. udah gitu, kotoran kering tiba2 volumenya berlebihan. jadi bawaannya pengen mbersihin mlulu pake cotton bud. yang biasanya membersihkan telinga 7-10 hari sekali, karena ada gatal2 ini, jadi sekitar 2x seminggu. Awalnya sih ngiranya normal2 aja.

Sampai suatu hari ada rasa tuli sebelah. Rasanya seperti naik pesawat, yang telinga rasanya budeg dan diatasi dengan menelan sesuatu. Tapi yang ini ngga bisa gitu. Rasanya juga seperti telinga yang kemasukan air sehabis berenang. bener2 terasa tulinya saat menerima telepon di telinga kanan. Selain berasa tuli, di dalam telinga nun jauh di sana seperti ada yg menggelitik dan menonjok-nonjok. Wah pokoknya sakiiit..

Nah..pas weekend kemarin aku pergi ke Bandung, nginepnya di daerah yang tinggi. Lah Bandung ini ketinggiannya sudah 709 m dpl, ini musti naik lagi. Walhasil telinga makin nyeri. Pulang dari Bandung, sampai rumah pas malam minggu. Rasa telinga makin ga karuan, mulai keluar cairan dengan semburat darah. Semalemam aku ngga bisa tidur, hiks..
Minggu pagi ke UGD, ketemunya dokter umum. Dokter ga brani ngasi obat macem2, cuma semacam obat tetes ringan aja. wong dia juga ga minta lihat penampakan telingaku. Haduh mestinya dokter kek gini ga usah dibayar. Kata dokter aku terkena OMA, otitis media akut. Wah kirain OMA IRAMA,,hehehehe..akhirnya aku disuruh dateng lagi besoknya buat ketemu dokter THT.

Pas ketemu dokter THT, dia korek2 lah telinga aku itu. kata blio, ini infeksi, gendang telinganya nih yang kena, makanya ada efek tuli. Dia ngasi resep obat tetes dan AB untuk diminum. Obat tetesnya ada 2 macam, untuk membersihkan dan untuk mengobati. Yang untuk membersihkan ini, H2O2, rasanya anget di dalam telinga, kemudian karena bereaksi dengan kotoran dan luka, menimbulkan sound effect berupa gemuruh, gemuruh mengundang, hehehe

Ga enaknya pake obat tetes ini, kalo pas awal2 obatnya masuk, diusahakan tidak melakukan gerakan menelan, termasuk menelan ludah sendiri. Karena aku beberapa kali menelan ludah, akibatnya obat tetes tadi -ga tau gimana caranya, mungkin lewat saluran eustachi- tembus ke kerongkongan. dan itu rasanya ga baaangeeedh deh, kebakar-ketusuk gitu deh :'( Sebetulnya bisa aja menelan dengan aman, tapi posisi kepala dan otot di dalam kerongkongan musti di-adjust agar otot yg bergerak bukan otot di bawah telinga yang sakit. hadeuuu..rempong amaaaat...

Duuh,,ngga kebayang kalo ada bayi kena OMA..pasti rewel-surewel ya..alhamdulillah Azki belum pernah, dia tau ibunya ga sabaran denger anak rewel :D:D:D

9 comments:

Lidya said...

moga lekas sembuh ya bun, saya pernah baca pakai cotton bud akan mendorong masuk kotorannya ya

mommy-azki said...

saya juga pernah baca begitu..lha trus mbersihin telinga pegimane dong? masa musti ke dokter THT sebulan sekali? *garela modeon*

Susindra said...

Semoga cepat sembuh, mbak.
Meski sakitna ringan, berasa banget nikmatnya sehat, ya

BunDit said...

Saya juga pernah mengalaminya tapi duluuuu banget, kali pas SMP atau SMA gitu. Emang sebenarnya pemakaian cotton bud tidak disarankan. Tapi enak je hehehe. Kalau kata dokter THT nya Dita, kalau gak dikorek justru kotoran gak numpuk, jadi ke THT bisa cuma 2 tahun sekali lho. Kalau sebulan sekali ya bangkrut dong hehehe. Semoga cepet sembih ya mom :-)

BunDit said...

Mom, ada award buat mommy. Diambil ya di blog saya sekalian ngerjain PR nya hehehe :D

mauna said...

Semoga lekas sembuh ya bu... .
@mb lia: trus pake apa dunk mba?
Kalo aku selama ini tetep pake cotton bud tapi dibasahin dulu pake baby oil... .

Allisa Yustica Krones said...

Semoga lekas sembuh ya mbak... sakit telinga memang sangat tidak nyaman, adek saya dulu sering ngalaminnya waktu jaman SD. Kasian banget deh liatnya :(

Ruley said...

haduhh pas banget sama yang aku alami saat comment ini,, cuman kaga sakit,, berasa didalem kereta api ato pesawat gitu,, gemuruh luar biasa... jd kudu ke THT kayaknya :(

Lenny Xhi said...

Saya juga mengalami infeksi telinga, bahkan sudah 3 kali ganti dokter THT tidak sembuh" sampai sekarang
Sudah berbulan" ini telinga saya tidak sembuh"
Jadi saya harus gimana ya?
Dokter bilang tidak apa", cuma infeksi biasa tapi kenapa setelah makan obat seminggu ato 2 minggu kemudian sakit lagi dan tersumbat dan terasa seperti tuli?
Apakah saya bisa sembuh?