Saturday, January 16, 2010

Bergaya di Solo City Walk



Sejak dipimpin oleh walikota bapak Joko Widodo, banyak sekali perubahan yang terjadi di kota Solo, terutama perbaikan trotoar (ini yang paling terlihat). Pak Walkot pengen banget warganya bisa jalan2 di trotoar dengan aman, kek di luar negri gitu (luar negrinya mana, ga jelas). Sebetulnya memang ada program Sister City, cuma lupa euy sama kota mana..^_^

Nah, kami pun tergoda untuk menjajal City Walk ala kota Solo ini. Tepatnya di ex Pasar Triwindu, depan Pura Mangkunegaran. Pasar Triwindu-nya (pasar yang menjual barang antik, semacam yang di Jalan Surabaya, Jakarta) sih sudah direlokasi. Nyobanya Minggu pagi, jam 6.30, jadi masih sepi dan sejuk. Monggo dilihat...





Nah yang terakhir itu gambar hidangan dari Gudeg Yu Mari, yang ternyata ga direkomen oleh kerabat kami.

Sebetulnya belum puas,,masih ada beberapa lokasi lainnya yang dibenahi trotoarnya, dari Sriwedari sampai Loji Gandrung. Dan denger2, daerah Benteng Vastenburg (eh bener ngga nulisnya gini) juga dipugar jadi lebih keren. Wah lupa ke sana :( Tenang, masih ada liburan2 berikutnya. Semoga Solo berhasil menciptakan area yang nyaman buat jalur pedestrian, sepeda, becak, sepeda motor, sampe truk barang. Semangat Pak Walkot!

*btw, jadi teringat dengan mata kuliah "Pemugaran" dan Tante Ratri, hihihi..




11 comments:

Mommy Bri said...

Solo hebaaatt... punya city walk. Kalah Jakarta. Bersih banget ya mbak, bagus deh pak walkot berambisi bikin trotoar jadi kids' friendly.

*baru berasa enaknya ada city walk & trotoar yang bersih sejak suka bawa anak jalan2 pake stroller*

Salam kenal ya mbak, makasiiih dah mampir ke tempatku

Marissa Fauzia said...

gudegnya tampak menarik :9
knp ga direcommend? :-/

mommy-azki said...

@mommy Bri: karena pagi jadi nampak bersih, hihihi..Sebetulnya dari dulu memang Solo -di kawasan tertentu- sudah ada jalur lambat untuk sepeda, becak, dan pejalan kaki. Cuma baru beberapa thn terakhir ini di make over sama Pak Walkot.

Oiya, seru banget kalo bawa stroller. Tp karena Azki sudah bisa jalan, stroller ditinggal di rumah.

Btw trims kembali :)

mommy-azki said...

@Mer: gudegnya memang enak, one of well-known gudeg. Cuma kata ortu, "Yu Mari ngga bisa matematika. Kadang seporsi 8 ribu, kadang 7 ribu" Qiqiqix...pasti ngga lulus Kalkulus I :D

edratna said...

Saya mendengar, memang Solo banyak sekali perubahannya sejak dipimpin pak Walkot Joko ini. Bahkan makanan di Gladag pun sangat terkenal.
Hmm kapan ya ke Solo, jalan-jalan di trotoar dan wisata kuliner?

Alfaro said...

wah coba waktu ada saya juga...hehehe pasti makin rame. tinggal dimana di solo Pak?
saya kuliah di ATMI.

Motik said...

wah boleh juga nih gudeg yu mari (kl org jakarta jadi yeuk mariii.... hehehehe)
ada rencana mau liburan ke solo (kalo jadi), pengen tau juga si yu mari ini kayak apa :)

ary said...

aku seneng suasana Solo juga deh mbak. Setuju banget dengan programnya si Pak Walkot. hahhahah acara beres2in rumahnya seru dong mbak yah

Susan Noerina said...

Hi Azki & Mommy, salam kenal yah dari Zahia & Bunda. Boleh saya link Mba blognya? Kalo sempat mampir yah ke blog kami: keluargazulfadhli.blogspot.com. Thanks NB: jadi kangen Solo. Dah lamaaaa ga kesana, pasti banyak yang berubah. Kangen pengen nonton pertunjukkan teater, kangen sama gudeg, kangen sama batiknya yang artistik

BabyBeluga said...

Waduh udha lama gga makan gudeg...ngiler berat neh

zee said...

Enaknya klo jalan2 bawa anak di daerah yang bersih udaranya... seandainya di sini juga begitu. Hiks...